Hello Wife, The Tyran Ceo.

Hello Wife, The Tyran Ceo.

By:  Ellina Exsli  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
0.0
Not enough ratings
50Chapters
4.9Kviews
Read
Add to library

Share:  

Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Mature content! Bijak dalam memilih bacaan. Dia menggantikan adik angkatnya dalam sebuah perjodohan dan menikah dengan pria dingin yang tak pernah mencintainya. Namun seluruh keluarga menghianati dan mendorongnya hingga mati di bawah hewan peliharaan suaminya sendiri. Dalam keputus asaan, suaminya bahkan tak mau mendengar atau menatap wajahnya hingga mati! Ketidakadilan, kesepian, kesakitan dan seluruh penderitaan dalam hidupnya membawa dendam, ketakutan dan ketidakterimaan akan akhir takdir hidupnya yang pahit. Hal itu membuatnya dilahirkan kembali tepat sebelum pertunangannya terjadi. Berharap lepas dari takdir suram dan hidup bahagia tanpa beban dia berusaha merubah takdirnya untuk tidak mendekati pria yang akan melenyapkan hidupnya, dan juga keluar dari daftar keluarga angkatnya. Namun pada akhirnya, kenapa pria dingin itu justru tak ingin melepaskannya hingga memutuskan semua jalan keluarnya untuk merantainya agar tetap tinggal di sisinya. "Aku harus lari sejauh mungkin darinya, karena aku tak ingin kematian yang sama." -Ellina Aracelia Azzuri- "Kau hanya akan hidup dalam genggamanku. Tak peduli apapun, meski aku harus menguncimu seperti boneka dalam kaca, merawatmu hingga tua, atau harus membalikkan seluruh dunia. Aku tak akan membiarkanmu meninggalkan aku!" -Kenzie Alexis Reegan- Copyright 2019 All story by = Ellina Exsli / Queenbe_exsly Amazing Picture by Pinterest Amazing Font by Picsart.

View More
Hello Wife, The Tyran Ceo. Novels Online Free PDF Download

Latest chapter

Interesting books of the same period

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Comments
No Comments
50 Chapters
Dilahirkan kembali.
Auman suara binatang buas itu tampak sangat menakutkan. Di tengah sejuknya udara kota Cina, sangat berbanding berbalik dengan sebuah ruangan besar di salah satu bangunan di sana. Dalam ruangan itu, seorang Pria tampan menatap wanita yang sujud di kakinya. Wajahnya tak menunjukkam ekspresi kecuali kedinginan yang mendalam. Mata kelamnya bahkan mampu menusukkan ribuan jarum runcing. Membuat semua mata tertekan hingga jurang terdalam. Di sisi kanannya, binatang peliharaannya, Serigala putih tinggi yang bersih,  duduk bersimpuh dengan auman yang mematikan. Matanya menatap nikmat pada hidangan yang akan ia dapatkan. Membuat semua orang, menahan napas berat dalam atmosfer udara yang tertekan.  Di sisi kirinya, seorang wanita cantik dengan kecantikan yang tak terkalahkan. Tersenyum puas dengan pemandangan di depan matanya. Ia bahkan sama sekali tak memiliki rasa iba, membuat keadaan kian runyam dengan senyum lembut di balik wajah cantiknya. Keanggunan yang me
Read more
Alvian Raitrama D'reegan.
Siang ini Ellina mengurung dirinya di dalam kamar. Semua kepalsuan keluarganya kini terlihat jelas di matanya. Tidak, jika ia tak pernah mati sebelumnya dan mengetahui itu semua, apakah ia akan lebih sadar akan sekitarnya. Merasa sangat tak berdaya akan kebodohannya di masa lalu itu membuat tubuhnya di liputi kebencian yang mendalam.  Tidak, ia tak bisa terus seperti ini. Di kehidupan sebelumnya, ia dengan rela meninggalkan kuliahnya demi menjalani semua hal yang di butuhkan untuk menjadi seorang istri yang pantas bagi Kenzie. Terlepas dari itu semua tak ada sesuatu pun yang ia dapatkan. Kecuali kebencian dan punggung dingin suaminya. Jika dari awal ia tahu, bahwa semua usahanya akan sia-sia. Ia tak akan melakukan semua itu. Bahkan meninggalkan semua hal yang ia sukai demi pria dingin tak berperasaan sepertinya.  Saat wajah pria itu terbayang, tubuhnya bergetar takut. Secara naluri, bayangan hewan peliharaan suaminya itu tak terlup
Read more
Pertemuan keluarga.
 Saat pertandingan Meretas itu siap, hari telah menjelang sore. Ellina menghabiskan seluruh waktu yang tersisa dengan menjelajahi dunia melalui laptop Lykaios yang ia dapatkan. Matanya fokus pada saru titik, tak peduli kegaduhan yang telah ia ciptakan di luar kelasnya. Matanya sama sekali tak menoleh pada titik lainnya meski kelasnya telah begitu ramai layaknya pasar karena banyaknya pria yang ingin mengenalnya.  Di dalam kelas, tak satupun orang ingin keluar. Ini merupakan anugerah untuk mereka karena dapat melihat dewi kecantikan mereka secara dekat. Diam-diam Alvian dan Lykaios mengamati tanpa kata. Lalu beralih pada luar ruangan yang telah ramai dengan semua pria dengan hadiah kecil di tangan mereka.  Bukankah ini menyebalkan? Kenapa mereka menghalangi pintu?  Aku sangat sadar akan daya tariknya, tapi bukan berarti aku harus menanggung tatapan semua orang, oke? Sejak kapan wanita itu mahir
Read more
Aku tak suka dia!
  Lexsi menutup pintu kamarnya rapat. Ia bersandar di balik pintu dengan mengepalkan tangannya. Wajah Ellina terlintas, dan semua rasa muak itu hadir di permukaan.  "Ahkkkk ...!" teriaknya kalap. Beberapa barang telah melayang menyebabkan keributan. "Bagaimana bisa! Aku meletakkan dia di depanku agar hidupnya kacau. Tapi kenapa! Tapi kenapa aku tak tahu bahwa orang yang di jodohkan dengannya adalah orang yang seperti itu. Harusnya dia cabul! Harusnya dia berjenggot dengan perut buncit! Harusnya Ellina menderita  ...!" Napasnya tak beraturan dengan emosi yang memuncak. Ia biasanya tak seperti ini. Ia telah melakukan ini dari lama. Menahan amarahnya dengan bersikap lembut dan menjadi anak yang sangat baik. Agar orangtuanya segera mengerti, bahwa mereka tak menbutuhkan anak lain selain dirinya. Tapi kali ini, rencananya benar-benar meleset.  "Apa yang harus aku lakukan?" tanya sambil
Read more
Lari atau aku akan mati!
 Reegan World Grup terlihat tegang siang ini. Ruangan rapat bernuansa putih dengan meja besar panjang di tengah itu tampak sunyi. Bukan karena tak berpenghuni, tapi karena tak ada satupun orang yang berani bicara. Raut tegang itu terlihat jelas di setiap wajah dengan mimik takut dan tertekan luar biasa. Semua orang menatap lesu pada pimpinan perusahaan mereka karena tak juga bersuara meski rapat telah usai.  "Jadi, kalian mengatakan bahwa kita telah kalah dari perusahaan Yu Blade Comunication?" Suara dingin dengan tekanan berat itu membuat suasana kian menegang. Pria itu tak memiliki ekspresi lain selain menatap satu per satu orang yang menghadiri rapat di ruangan itu.  "Itu, kita hanya mengira-ngira Ceo Ken," Anggukan setuju menyambut saat sebuah suara menjawab pelan. Lalu,  Srakkk!!!  Suara tumpukan kertas di banting di atas
Read more
Lari atau aku akan mati II.
Part belum di revisi. Typo bertebaran Happy reading.       *** Kenzie tak mengerti, kenapa wanita di depannya sangat tak menyukainya hingga tatapan benci dan takut itu terlihat jelas. Ia tak bergeming dan tetap mengeratkan genggaman tangannya hingga tiba-tiba tubuh kurus itu ambruk tak sadarkan diri.  Sudut matanya mengerut dengan tangan refleks menangkap tubuh gadis di depannya. Ia bisa melihat dengan jelas ada keringat dingin di dahi dan pelipis yang mengalir. Merasa tatapan orang sekitarnya tak begitu nyaman, Kenzie mengangkat tubuh gadis itu dalam gendongannya. Melangkah dingin menuju Lycan Hypersport hitamnya. Mobil hitam itu melaju cepat menuju apartemennya di kawasan kota Z.  Saat mereka sampai di apartemen, Kenzie meletakkan tubuh Ellina di atas tempat tidurnya. Wajahnya masih sangat tena
Read more
Kenyataan lain.
Part belum di revisi. Typo bertebaran.  Happy reading!        *** Ellina mengelus dadanya saat berhasil keluar dari apartemen Kenzie. Ia hanya menemukan handphonenya dari sekian banyak barang yang ia beli hari ini. Tak mempedulikan itu semua, tangannya mulai berselancar cepat di layar ponselnya. Memasuki sebuah grup kampusnya dan dengan cepat mendapati nomor telepon Nero.  "Jemput aku," ketik Ellina cepat. Lalu pesan selanjutnya ia kirim. "Apartemen A di kota Z," Ting! Balasan Nero begitu cepat sampai.  "Siapa?" Ellina bernapas lega. Lalu tangannya mulai mengetik lagi.  "Ellina Aracelia Azzuri!" Menunggu balasan, Ellina berjongkok di halaman bangunan apartemen dengan men
Read more
Kematian kedua
Part belum di revisi. Banyak salah dan typo. Happy reading!   *** Ellina melangkah keluar dari Taman Barat dengan linglung. Ia tak membawa apapun. Langkahnya terlihat ragu namun ia tetap pergi dari keluarga Rexton. Saat ini di antara jalan-jalan gelap, ia tak dapat berpikir dengan tenang.  Telah satu jam lamanya ia berjalan, melewati toko-toko dari keramaian dan terus melangkah. Ia seperti orang yang kehilangan arah.  Matanya meneliti jalan dengan seksama. Ia tak pernah mengalami ini semua di kehidupan sebelumnya. Ia tak tahu harus berbuat apa, namun ia merasa guncangan batinnya sangat kuat. Ia dapat merasakan beratnya meninggalkan keluarga Rexton. Ia dapat merasakan betapa semua kian menyakitkan. Dan ia tak dapat melakukan apa-apa.  Ia merasakan perutnya perih, ini jelas bahwa ia belum makan sesuatu sejak siang. Namun ia tak memiliki apa-apa
Read more
Trauma.
Part belum di revisi. Banyak typo.  Happy reading!  ***  Rumah sakit itu tampak tenang dengan dokter-dokter terbaik pilihan. Saat ini tubuh Ellina terbaring lemah dengan selang infus dan beberapa peralatan medis. Beberapa perawat berjaga untuknya selama beberapa hari. Namun nyatanya tubuh Ellina tak menunjukkan perubahan. Tetap lemah,  atau bisa di katakan koma namun seluruh sarafnya masih bekerja. Ia seakan tertahan oleh sesuatu, hingga tak ingin sadarkan diri di bawah kendali pikirannya.  Seorang pria tengah duduk dengan tangan menekan bibirnya. Tubuhnya tampak tegap dari belakang dengan postur tinggi. Beberapa tindik di telinganya menampakan keliaran sikapnya. Dengan sepasang alis tebal yang rapi lalu di bingkai dengan hidung yang menjulang tinggi. Ketenangannya seakan menghanyutkan, bahkan hanya dengan sedikit senyumnya, maka beberapa dari mereka akan
Read more
Semua yang tak sama.
 Udara di Maple Villa tampak sangat sejuk. Lahan luas, seluas mata memandang dengan pohon-pohon pinus yang penuh salju itu tampak memutih. Di tengah-tengah ada bangunan villa yang tampak megah dengan desain modern. Ruangan dengan dinding kaca di beberapa bagian memperlihatkan taman bunga di bagian samping dengan air mancur yang membeku. Memperlihatkan bahwa villa ini sangat di jaga dengan baik.  Dan di sanalah Ellina tinggal. Sejak pindah dari rumah sakit, ia menutup dirinya di dalam kamar. Berteriak histeris dengan rasa takut yang mengerikan. Atau melukai dirinya sendiri hingga akhirnya Ernest memilih untuk mengurungnya. Mengikat tangannya agar Ellina tak melakukan hal yang menyakiti dirinya sendiri.  Miris, Ernest menatap sedih berlian perusahaannya. Namun ia tetap melakukan yang terbaik karena telah mengambil pilihan. Ia sangat yakin, suatu hari nanti semua akan kembali membaik. White Fox nya pasti akan bangkit dan
Read more
DMCA.com Protection Status