Mertua, Awal Pembawa Petaka

Mertua, Awal Pembawa Petaka

By:  andrianisilvia731  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
0.0
Not enough ratings
142Chapters
34.7Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Kanaya seorang wanita mandiri yang melawan kejamnya dunia seorang diri setelah kedua orangtuanya meninggal. Ia tidak mengenal keluarga besar orang tuanya karena kedua orangtuanya menikah tanpa restu karena beda kepercayaan. Bekerja sebagai seorang asisten CEO dan menikah dengan seorang lelaki tampan bernama Lukman. Kebahagiaan pernikahan Kanaya dan Lukman belum sempurna karena di tahun keempat mereka menikah belum juga memiliki anak. Kanaya yang sangat percaya pada suaminya harus menelan pil pahit saat mengetahui Lukman menikah dengan wanita lain dan yang membuat Kanaya hancur ibu mertuanya juga mendukung pernikahan kedua Lukman. Sanggupkah Kanaya mempertahankan pernikahannya dengan Lukman?

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
142 chapters
Perselingkuhan Yang Terbongkar
Mertua, Awal Pembawa PetakaPerselingkuhan yang terbongkarBab 1Dahiku mengernyit saat melihat pesan masuk dari Risma–teman kuliahku–soalnya tidak biasanya ia mengirimkan pesan, Risma selalu menelpon atau langsung video call jika ada sesuatu.[Selamat, ya, atas kehamilan lo. Nanti lah, balik dari Malaysia gue baru ke rumah lo.]Tidak mengerti dengan maksud perkataan Risma, atau mungkin ia salah mengirimkan pesan? Aku masih menunggu unduhan foto yang dikirim oleh Risma. Mata ini seketika membelalak melihat tangkapan layar dari status WhatsApp ibu mertua yang dikirimkan Risma. Di foto itu terlihat jelas wajah Mas Lukman–suamiku–yang menempelkan telinganya di perut buncit seorang wanita. Wajah lelaki yang sudah empat tahun menjadi suamiku itu terlihat bahagia dengan senyum yang merekah.[Alhamdulillah acara tujuh bulanan lancar. Minta doanya dari semua agar persalinan menantuku di lancarkan.]Mata ini langsung memanas setelah membaca bubuhan caption di bawah foto. Ibu mertua hanya memil
Read more
Pelakor Licik tapi Istri Sah Lebih Cerdik
Mertua, Awal Pembawa PetakaPelakor licik Istri sah lebih cerdikBab 2Aku menatap bergantian dua sejoli di hadapanku. Dari awal masuk wanita itu menunduk, tidak berani menatapku."Kau tahu siapa aku?" tanyaku pada wanita yang tidak kutahu namanya itu.Ia hanya mengangguk kecil. Aku memperhatikannya dari ujung rambut hingga ujung kaki. Ku akui wanita ini memang memiliki paras untuk memikat seorang lelaki. Bahkan lelaki lajang sekalipun, tapi kenapa ia memilih lelaki beristri?"Apa alasanmu bersedia dipinang oleh lelaki beristri?" Aku kembali bertanya dan menatapnya dengan lekat. Sedangkan Mas Lukman hanya diam tidak berani buka suara."Aku … aku, mencintai Mas Lukman," jawabnya.Aku langsung tertawa seketika, membuat mereka sontak melihat ke arahku. "Apa kau tidak memikirkan perasaanku sebelum menerima pinangan Mas Lukman?""Aku tahu perasaan Mbak seperti apa, Mbak pasti sakit hati menerima semua ini. Tapi, kami saling mencintai, Mbak. Tolong jangan pisahkan kami." Ia mengiba.Aku men
Read more
Akal Bulus Mertua dan Pelakor
Mertua, Awal Pembawa PetakaAkal bulus Mertua dan PelakorBab 3Suara pintu kamar terbuka, derap langkah kaki Mas Lukman semakin mendekat. Bisa kurasakan kecupan hangat mendarat di kening.“Maafkan Mas yang sudah menyakiti kamu, Sayang,” bisiknya.Apa Mas Lukman tahu jika aku pura-pura tidur, makanya ia berkata seperti itu untuk meluluhkan hatiku? Ah … entahlah! Aku benar-benar ingin istirahat sekarang, tidak ingin berdebat. Jam lima subuh, aku terjaga. Melawan rasa kantuk dan menyerat langkah menuju kamar mandi untuk mengambil air wudhu sekaligus mandi.Ya Allah … maafkan aku yang sering lalai dengan semua perintah-Mu. Jujur, aku bukanlah orang yang taat beragama, sering meninggalkan shalat. Aku mengikuti kepercayaan ibuku, tidak ada paksaan dari keduanya. Ini murni keinginanku. Pernah berharap jika setelah menikah, suamiku akan menjadi imam yang baik, yang bisa membimbing diri ini. Semua masalah yang menjadi bebanku, kutumpahkan dalam sujud. Memohon pada Sang Pencipta untuk memberik
Read more
Surat Perjanjian
Mertua, Awal Pembawa PetakaSurat perjanjianBab 4Sebelum pulang, aku mengajak Mas Lukman untuk makan malam di sebuah restoran ternama yang harga satu menu saja bisa menguras dompet. Aku akan membuat ular itu terbakar. Semua makanan tersaji di atas meja, membuatku menelan air liur, Bu tidak sabar untuk mencicipinya. Tapi sebelum itu aku meminta salah satu pelayan untuk mengambil fotoku dan Mas Lukman.“Mas, pinjem hape kamu, dong!”Tanpa bertanya, ia memberikan ponselnya padaku. Mengunduh foto tadi di semua laman sosial media milik Mas Lukman agar ular itu melihatnya. Tidak lupa aku membubuhkan caption,[Dinner romantis bersama istriku tercinta.]“Habis makan, temenin aku belanja, ya,” pintaku.Mas Lukman membalasnya dengan anggukan. Belum berselang satu menit, notif pesan masuk dari ponsel Mas Lukman. Beruntung ponsel itu masih di tanganku, langsung saja aku menonaktifkannya agar tidak mengganggu.***Menjalani rutinitas pagi seperti biasanya, berolahraga mengelilingi komplek, hari
Read more
Istri Sah Rasa Pelakor
Mertua, Awal Pembawa PetakaIstri Sah Rasa PelakorBab 5"Ini surat perjanjian yang sudah kami tanda tangani. Indah tidak bisa menuntutku untuk memberikannya nafkah batin karena ini hanya pernikahan diatas kertas."Meskipun Mas Lukman sudah menceritakan semuanya dan memperlihatkan padaku surat perjanjian itu. Aku masih belum bisa mempercayai sepenuhnya. Aku akan mencari tahu kebenarannya sendiri. Tidak ingin jika tertipu untuk kedua kalinya."Aku percaya sama kamu, Mas," ungkapku.Ya, aku memang percaya. Tapi belum sepenuhnya. Aku akan membuktikan jika apa yang kamu ceritakan itu benar adanya. Semoga saja aku tidak akan kecewa lagi. Aku mengajaknya pulang karena, ini sudah jam delapan malam. Aku dan Mas Lukman harus bekerja besok. Mas Lukman fokus menyetir, aku memainkan ponselnya yang baru diaktifkan. Seharian ini memang aku sengaja menonaktifkan ponselku dan ponsel Mas Lukman. Tidak ingin diganggu saat menghabiskan waktu bersama. Saat menyalakan data, banyak pesan masuk dari aplikas
Read more
Membuat Pelakor Panas
Mertua, Awal Pembawa PetakaMembuat pelakor panasBab 6Aku tidak menanggapi pesannya, memilih menonaktifkan ponsel. Berjam-jam melakukan perawatan dari ujung rambut hingga ujung kaki, setelahnya tubuh ini terasa lebih segar dan wajahku semakin terlihat bersinar. Tidak rugi mengeluarkan kocek dalam untuk melakukan perawatan, hasilnya sangat memuaskan.Selesai dengan pembayaran, aku langsung tancap gas untuk menjemput Mas Lukman. Membelah jalan kota yang diisi kemacetan. Satu jam lebih baru aku sampai di depan gedung tempat suamiku mencari sesuap nasi."Mau makan di luar atau di rumah?" tanya Mas Lukman yang baru menutup pintu mobil."Di rumah aja, Mas. Aku kangen masakan kamu," ujarku dengan melempar senyum ke arahnya.Mas Lukman hanya membalas dengan anggukan kecil. Tidak seperti biasanya, ia terlihat sangat lesu. Apa pekerjaannya sangat menguras tenaga sampai dia seperti ini?“Mas, kamu bener mau pisah sama Indah setelah anak itu lahir?” Aku buka suara mengubah posisi duduk menyampi
Read more
Godaan Pelakor
Bab 7"Co … cwiit!" Suara itu membuat kami dengan kompak menoleh mendapat Jumi yang berdiri di sebelah Indah."Bikin Jumi iri aja nih, Ibu sama Bapak. Apalagi yang di sebelah pasti kebakaran jenggot," seru Jumi dengan tawanya yang renyah. Aku sebisa mungkin menahan tawa melihat wajah Indah sudah memerah, ia menatap tajam ke arah Jumi."Lo nyindir gue?" bentak Indah pada Jumi."Jumi 'kan bilang kebakaran jenggot, emang situ punya jenggot?" ledek Jumi.Tangan Indah refleks memegang dagunya. Tawa ini langsung pecah, Indah melayangkan tatapan tajamnya itu padaku. Terkadang aku melihat wanita itu otaknya agak sedikit kurang satu ons. Tidak sadar jika apa yang Jumi katakan hanya sebuah kiasan. Kehadirannya bisa sedikit menghibur walaupun sering kali membuat ubun-ubun ini terbakar. Indah menghentakkan kakinya, ia melangkah mendekat dan mendorongku mundur lalu bergelayut di lengan Mas Lukman."Mas, kok diem sih? Istrinya di zalimin kayak gini kamu gak belain," rajuknya.'Apa yang dikatakan? D
Read more
Kecelakaan
Bab 8Pintu kamar diketuk dari luar, aku menatap Mas Lukman yang juga menatapku. Siapa gerangan yang mengganggu malam-malam begini? Aku bangkit dengan malas. Baru saja pintu terbuka, Indah mendorongku dan langsung masuk. Duduk di sebelah Mas Lukman."Mas, aku takut tidur sendiri. Kamu temenin aku, ya?" pintanya dengan suara memelas.Aku memutar bola mata jengah, duduk di tepi ranjang dan memperhatikan mereka. 'Benar-benar pengganggu!' Aku hanya bisa menggerutu dalam hati."Biasa juga kamu tidur sendiri kok. Kenapa gak minta temenin Ibu aja," jawab Mas Lukman."Berkali-kali aku ketuk pintu kamarnya Ibu, tapi gak dibukain. Ya udah, kalau kamu gak mau temenin aku tidur. Aku tidur di sini aja!" lanjutnya dengan seenak jidat.Aku mengurut dahi yang terasa berdenyut nyeri, bisa-bisanya ibu memilihkan wanita ini untuk menjadi istri Mas Lukman. Mungkin jika yang ibu jodohkan adalah wanita baik-baik yang tahu etika dan agamanya bagus, aku tidak akan semerana ini. Bagaimanapun, karakter seorang
Read more
Kebusukan Indah
Bab 9Aku melirik Mas Lukman yang terdiam setelah mendengar semua penjelasan dari dokter. Berarti benar yang dikatakan polisi tadi jika Indah terpengaruh oleh obat-obatan. Anak sekecil ini harus menderita karena kelakuan buruk ibunya. Hatiku seketika teriris, meskipun aku tahu itu adalah anak Mas Lukman bersama maduku. Tapi anak itu masih suci, ia tidak memiliki dosa. Tidak mungkin aku membiarkannya menderita dan pura-pura tidak peduli. Aku sudah mewanti-wanti pada Mas Lukman untuk tidak membicarakan mengenai ini dulu pada Indah, bagaimanapun wanita itu baru mengalami kecelakaan dan melakukan operasi.Ibu mertua juga kini sudah siuman, ia sering mengeluh karena kepalanya yang sakit. Mas Lukman sempat bercerita padaku, ia tidak jadi mengantar Indah untuk belanja karena ada meeting mendadak. Mas Lukman meninggalkan ibu mertua dan Indah di rumah. Setelah itu tidak tahu apa-apa lagi. Aku dan Mas Lukman melihat bayi itu setelah kepergian dua orang polisi tadi. Bersyukur karena kecelakaan y
Read more
Fakta Yang Terungkap
Bab 10Aku berlalu ke dalam kamar, tidak ingin merusak suasana hatiku berdebat dengan wanita ular itu. Hadapi wanita licik harus dengan cara cerdik, ingat itu, Kanaya! Cantik, berpendidikan, karir cemerlang, mandiri pula. Jelas wanita itu tidak ada bandingannya denganku. Aku berkata pada diriku sendiri di depan cermin. Menarik nafas dalam dan menghembuskannya perlahan, berkali-kali aku melakukannya agar merasa tenang. Memejamkan mata untuk menghilangkan semua pikiran negatif.Mata ini kembali terbuka saat mendengar suara ribut dari lantai bawah. Dengan cepat keluar dari kamar. Menuruni anak tangga dengan buru-buru saat tidak melihat siapapun di ruang tengah. Aku berlari menuju halaman, melihat Indah yang dijemput paksa. Wanita itu meronta dan berteriak. Baru mengingat jika Indah memang akan dimasukkan ke dalam pusat rehabilitasi setelah kemarin melakukan tes urine dan hasilnya ia positif sebagai pemakai. Menatap mobil yang membawa Indah yang kini sudah keluar pagar. Mas Lukman menutup
Read more
DMCA.com Protection Status