Ranjang Panas CEO

Ranjang Panas CEO

By:  Rosemarry  Updated just now
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
0.0
Not enough ratings
32Chapters
2.3Kviews
Read
Add to library

Share:  

Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Freya Anggita diangkat oleh pasangan suami istri yang cukup berada sejak kecil. Namun, kebangkrutan mendadak dari bisnis orang tuanya membuat Freya harus memutar otak. Entah bagaimana, usaha untuk membantu orang tuanya menuntun Freya pada hubungan aneh dengan Kenzi Adinata, Pengusaha Muda Kaya Raya dan anak mantan mafia terbesar di masa lalu.  Dari pertemuan aneh ke ranjang yang panas ... Bagaimana nasib Freya? Mampukah dia bertahan atau justru terjerat oleh sang CEO?

View More
Ranjang Panas CEO Novels Online Free PDF Dowload

Latest chapter

Interesting books of the same period

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Comments
No Comments
32 chapters
Bab 1
Kriiiing ... Kriiiing ...Jam weker yang terdapat di atas nakas, tepat di sebelah ranjangnya itu pun sudah berbunyi beberapa kali. Namun, si empunya tak juga terbangun dan sadar dari mimpi indahnya."Freya ... Freya ... Bukanya kamu bilang ada interview kerja hari ini?" wanita paruh baya yang cantik itu menggoyangkan perlahan tubuh Freya."Ehmm ..." Gadis cantik yang baru bangun itu menggeliat di atas kasurnya."Bangunlah Freya, Ini sudah siang bukanya kau bilang ada interview hari ini?" ucap si wanita paruh baya tadi, yang membuat Freya auto membuka lebar-lebar kedua matanya."Jam berapa ini?!" gumamnya sambil meraih jam wekernya."Astaga! Mati aku!" Freya pun buru-buru mandi dan bersiap. Lima belas menit kemudian dia sudah selesai berpakaian, Freya berlari dengan terburu-buru keluar dari rumah hingga melupakan sarapannya.Dia menuju ke sebuah halte bus yang berada tidak jauh dari rumahnya, dan betapa beruntungnya saat dia datang bus juga kebetulan baru sampai di halte itu. Freya pun
Read more
Bab 2
Tiiiinnn ...Terdengar bunyi klakson yang keras dan panjang dari mobil yang terpaksa berhenti mendadak di depanya, dan membuat Freya hampir saja tertabrak mobil itu.Yang artinya, Freya bukannya mendapat pekerjaan tapi justru akan mendapatkan karangan bunga duka cita, "Aaaa!!!" teriak Freya sambil menutupi wajahnya karena kaget dan ketakutan.Setelah menyadari mobil itu tak sampai menabraknya dan membuat Freya gepeng, dia pun segera menepi dan meminta maaf pada sang pengemudi."Apa kau mau mati, hah!? Kenapa mengerem mendadak? Kau mau di pecat!?" supir itu pun di bentak oleh majikannya."Maaf tuan, nona itu tiba-tiba saja nyebrang, jadi saya kaget dan harus ngerem mendadak," ucap pak sopir meminta maaf pada majikanya itu dengan gemetar."Maaf pak, saya buru-buru." Freya menangkupkan kedua tangan di depan dada dan meminta maaf pada si pengemudi mobil itu, kemudian melanjutkan acara lari maratonnya."Cih!! Dasar perempuan jal*ng! Bisa-bisanya dia berlari di jalanan dengan kostum seperti
Read more
Bab 3
"Bisa dilihat dengan sangat jelas kan penampilan macam apa itu? Penampilan seorang wanita penggoda yang sok polos! Dan dia bahkan masih menggunakan trik murahan seperti itu? Pura-pura menabrakku untuk mendapatkan simpati dariku? Benar-benar menjijikkan!" Ken berbicara pada Vano sambil melangkah masuk ke dalam ruangan interview."Kau tidak bisa menilainya dari penampilanya saja. Mungkin saja dia punya alasan sendiri, kenapa pakainya seperti itu." Vano duduk bersebelahan dengan Kenzi di kursi pewawancara."Cih! Alasan apa? Alasan menggoda atasan dengan memamerkan tubuhnya itu? Dan kau masih saja membelanya? Jangan bilang kau menyukainya?" tuduh Kenzi."Menyukainya? Hm ... mungkin saja. Dia cantik, dan juga menarik." Vano memegang dagunya, seolah sedang berfikir dan membayangkan sosok Freya.Kenzi yang mendengar jawaban Vano pun, auto diam karena malas berdebat lagi denganya. Melihat Kenzi yang sudah tidak lagi mengomel, dan marah-marah terus, Vano pun mulai memanggil para kandidat yang l
Read more
Bab 4
"Nona Freya anggita, bisa anda jelaskan apa motivasi anda untuk bisa diterima bekerja di perusahaan ini?" Vano pun memulai interview kerjanya."Uang," jawab Freya dengan yakin dan singkat."Maksut anda, nona Freya?" Vano terlihat bingung dengan jawaban singkat Freya itu."Motivasi terbesar saya untuk bekerja di perusahaan anda adalah demi uang, dari sekian banyak lowongan kerja di perusahaan yang saya lihat, perusahaan anda adalah satu-satunya perusahaan yang berani membayar gaji yang besar untuk posisi ini. Maaf kalau saya terlalu jujur, tapi memang itulah motivasi saya," jelas Freya dengan tenang dan jujurnya."Jadi anda memilih melamar ke perusahaan ini karena uang?" Vano mencoba meyakinkan sekali lagi."Yup, bukankah para karyawan bekerja memang untuk menghasilkan uang?" balas Freya."Baiklah nona Freya, kau di terima. Aku melihat CV mu dan itu sesuai standar yang kami butuhkan, dan kau juga adalah orang yang jujur," ucap Vano yang sebenarnya memang mau menerima Freya bekerja di p
Read more
Bab 5
"Cukup Vano! Aku tidak mau membahas masalah ini lagi," Kenzi tiba-tiba saja menggebrak meja kerjanya."Berikan dia ruang untuk membuatmu percaya bahwa dia bukan wanita seperti itu, Kenzi. Beri dia kesempatan setidaknya uji coba selama 7 hari kedepan, ok?" bujuk Vano."Terserah kau saja!" Kenzi pun akhirnya mengalah, dia tak ingin berselisih dengan teman satu-satunya yang dia miliki itu hanya karena seorang gadis, Kenzi memilih untuk mengalah dan memberikan Freya kesempatan."Tapi ingat, Vano. Hanya satu minggu dan tidak lebih! Jika dia bisa bertahan dan membuktikan dia tidak seperti yang ku katakan, aku baru akan mengakuinya! Tapi jika dia berani menggoda atau bahkan memanjat ke ranjangku, kau tau apa yang akan ku lakukan, Vano!" tegas Kenzi pada Vano yang sudah merasa lega mendengar jawabanya."Tenanglah aku yakin, Freya tidak tertarik padamu. Apalagi setelah apa yang kau katakan tadi, dia pasti sangat membencimu," gumam Vano pelan sambil berjalan meninggalkan ruangan Kenzi dan kemba
Read more
Bab 6
"Apa menurutmu aku dan Kenzi itu mirip, makanya kau menanyakan apa kami saudara? Kami sudah berteman sejak kecil, orang tua kami juga sudah lama bersahabat jadi orang tuanya Kenzi sudah menganggapku seperti anak mereka sendiri," jawab Vano lalu menyeruput kopinya yang baru saja datang."Bukan begitu maksutku ... kalian memang sama-sama tampan tapi jika dari sifatnya kalian itu bagaikan langit dan bumi, yang satunya lagi baik dan yang satunya arrogant," ucap Freya dengan jujurnya."Ha ... Ha ... Ha ... Kau ini bisa saja nona Freya, sebenarnya Kenzi tidak seburuk itu hanya karena ada suatu hal yang membuatnya menjadi seperti itu," jawab Vano."Maaf nona Freya, kurasa aku harus segera kembali sebelum singa lapar itu menerkamku." Vano berdiri dan berjalan bersama Freya ke kasir, setelah membayar keduanya pun berjalan bersama keluar dari restoran itu."Sampai jumpa lagi tuan Vano, TTDJ." Freya melambaikan tanganya ke arah Vano dan berjalan menuju halte bus, kebetulan gerimis yang tadi empa
Read more
Bab 7
Prang!!!Freya pun ternganga sambil menutup mulutnya dengan tangan, hingga nampan yang tadinya dia pegang terjatuh dan gelasnya pun pecah membuat beling berserakan di lantai.Des*han wanita kini memenuhi gendang telinga Freya.Kedua orang yang tengah memperagakan adegan dewasa dengan tidak tahu malunya itu terus melanjutkan aktivitas mereka tanpa peduli keberadaan Freya. Saat mulai bisa mengendalikan diri, Freya sadar bahwa perempuan di sana adalah Calista.Kini mereka berada di atas meja kerja Kenzi. Keduanya seolah menikmati aktivitas mereka itu, terutama Calista yang sedang mendongakan kepalanya itu. Dan lebih parahnya lagi, saat ini dia sudah dalam keadaan telan*ang dan pakaiannya sudah tersebar ke berbagai arah."A ... apa itu?!" gumam Freya yang seketika merasa lemas, bahkan pandangan matanya mulai mengabur dan tiba-tiba saja semuanya menjadi gelap."Freya!!" Dengan sigap, Vano yang baru saja keluar dari ruanganya dan melihat Freya hampir jatuh pun, menahan tubuh Freya. Untungny
Read more
Bab 8
"Aaah!!" seru Freya saat tiba-tiba Kenzi mendekat ke arahnya dan menarik tanganya begitu saja, membuat wajah mungilnya itu menabrak dada bidang Kenzi skin to skin karena dia belum sempat merapikan kemejanya akibat ritual laknatnya tadi bersama Calista.Dag!!Dig!!Dug!!Duar!!Rasanya ada genderang perang yang tengah di tabuh di dalam tubuh Freya, yang membuat jantungnya serasa mau ikut meledak karena terlalu cepat berdetak. Dia takut dan juga salah tingkah karena ini pertama kalinya bagi seorang Freya Anggita, begitu dekat dengan seorang pria tanpa pembatas sedikit pun."Tu ... tuan?" ucap Freya dengan gugup sambil mencoba mendorong tubuh Kenzi, namun nihil karena ukuran tubuhnya yang terbilang kecil jika di bandingkan dengan Kenzi, dan tentu saja tenaga Kenzi pun lebih besar darinya membuat usahanya mendorong pria itu sia-sia belaka."Lain kali, saat kau mau masuk ke ruanganku jangan lupa untuk mengetuk pintu lebih dulu. Jika sekali lagi kau mengacaukan makan siangku, bersiaplah men
Read more
Bab 9
"Shitt!!" umpat Kenzi setelah menggebrak meja kerjanya dengan keras."Mereka kenapa jadi sedekat itu? Bahkan Vano tidak mengajakku makan siang, biasanya dia selalu makan siang bersamaku. Dasar wanita jal*ng apa kau berencana menjadikan Vano sebagai batu loncatanmu untuk meraihku, hah!? Aku pasti akan menggagalkan rencana licikmu itu!" Kenzi mengepalkan erat-erat tanganya dengan tatapan mata yang tajam.Freya dan Vano pun berjalan beriringan menuju lift, mereka berjalan sambil mengobrol dan sesekali bercanda dengan di selingi tawa renyah mereka.Ting!!Saat pintu lift terbuka, mereka pun segera masuk ke dalam lift dan memencet tombol ke lantai dasar perusahaan itu."Cih!! Pela*ur!!" sarkas Kenzi yang melihat mereka masuk ke dalam lift bersama, dia memperhatikan mereka berdua dari jarak yang lumayan jauh, setelah itu dia pun berjalan ke arah lift untuk menunggu lift sampai dan turun ke lantai bawah juga untuk makan siang.Ting!!Pintu lift yang mengantarkan Freya dan vano ke lantai dasa
Read more
Bab 10
Freya dan Vano pun terhenyak kaget saat Kenzi tiba-tiba saja menjatuhkan sendoknya, mereka pun sontak menoleh ke arah Kenzi dan melihat apa yang terjadi."Hah!! Hah!! Hah!! Makanan macam apa ini!? Kenapa pedas sekali!?" umpat Kenzi yang marah sambil mengipas-ngipas mulutnya dengan tangan, akibat rasa pedas yang membuat mulutnya terasa panas."Huek!! Huek!!" Kenzi pun segera berlari mencari toilet di kantin itu untuk memuntahkan makanan yang sempat di telannya tadi."Kenapa dia? Apa dia sedang hamil muda, Ha ... Ha ... Ha ..." tanya Freya sambil tertawa terbahak-bahak melihat Kenzi yang kelimpungan lari ke kamar mandi."Kenzi itu tidak suka makanan pedas," jawab Vano sambil menahan tawanya."Lalu kenapa kau diam saja tadi?" Freya pun sedikit bingung."Ya, siapa suruh dia main pesan apa yang kita pesan tanpa bertanya dulu," Vano pun ikut terkekeh geli mengingat ekspresi Kenzo tadi saat baru saja menelan, sesuap nasi goreng ekstra pedas level neraka jahanam
Read more
DMCA.com Protection Status