Hadiah Terindah Di Pernikahan Kedua Suami

Hadiah Terindah Di Pernikahan Kedua Suami

By:  Nannys0903   Updated just now
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
0.0
Not enough ratings
75Chapters
8.4Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Ilham telah membawa calon istrinya ke rumah tanpa rasa malu meminta izin kepada Intan. Menyodorkan surat izin menikah tanpa beban sedikitpun. Tak nampak wajah penyesalan atau rasa bersalah. Hanya ada wajah keegoisan dan keserakahan. Intan menghadapinya dengan santai, karena keahlian dan kepintaran yang ia miliki untuk memberikan pelajaran kepada suami dan istri keduanya. "Mereka tak tahu siapa aku ,teruslah berdusta, Mas. Kalian akan menyesal telah menggoreskan luka di hatiku." Intan memberikan hadiah terindah dan tak terlupakan bagi para penghianat. Jangan lupa follow dan subscribenya. Ikuti terus karya ini.

View More

Latest chapter

    Interesting books of the same period

    Comments
    No Comments
    75 chapters
    Satu
    "Intan kenalkan ini calon istri Mas," ucapnya tanpa beban sedikit pun. Tangan mereka saling bertautan. Melihat hal itu hatiku terasa teriris sembilu. Namun, berusaha untuk tegar dan tenang. Aku melirik ke arah mereka yang berdiri tak jauh dariku. Sengaja memilih acara talk show yang lucu agar hatiku tak terluka parah."Intan, tolong kecilkan suaranya. Ini Rita calon istri Mas," bentaknya merasa tak dianggap. "Oo ...."Adegan Sule dan Andre di televisi membuatku tertawa hingga air mata ini menetes.Mas Ilham mematikan televisi dan berdiri tepat di depanku. Sorotan matanya menyeramkan dan bagian rahang telihat mengeras. "Intan, aku sedang bicara denganmu. Ada tamu malah nonton TV," sungutnya kesal. Melirik wanita yang berdiri tak jauh dari kami. Aku mendongakkan wajahku dan berdiri tepat di depannya. Wajah mas Ilham terlihat memerah. Memutar bola mata malas dan melewati tubuhnya tanpa berucap. "Intan, minggu depan aku akan menikahinya," teriaknya di belakang tubuhku. Mungkin ia kes
    Read more
    Dua
    "Hancurkan mereka semua atau bom saja rumahnya. Aku tunggu kalian di basecamp,"ucapku di ponsel rahasia yang selalu aku simpan di tempat aman. Aku yakin mereka mengerti perintahku. Suamiku tak tahu siapa aku sebenarnya. Aku geram melihat keegoisannya. Tak memikirkan perasaan dan hati kami. Enam tahun menikah, ia tak tahu apa-apa. Lelaki itu hanya tahu aku selalu berada di rumah sebagai ibu rumah tangga. Istri penurut yang selalu memuja suaminya. Apapun yang dilakukan suami, aku akan mendukung kecuali menikah lagi. Melakukan semua yang selalu menyenangkan hatinya.Dulu, kami adalah pasangan yang serasi bagaikan amplop dan perangko, ke mana-mana selalu menempel. Mas Ilham yang masih setia selalu menyanjungku, istri tercintanya. Melakukan hal romantis.Awal menikah sangat indah. Bayangan yang selalu terlihat jelas di kepala. Tapi, itu dulu kini semua sudah berubah begitu juga diriku. Benar pepatah bilang. Semakin tinggi jabatan, semakin besar pula godaannya. Menarik napas dalam da
    Read more
    Tiga
    Aku berdiri dihadapan makam papaku. Memandang gudukan tanah bertaburan bunga warna-warni. Rumah tempat terakhir milik papa selalu bersih dan terawat. "Pa, lihatlah! Menantu pilihan papa telah menghianatiku. Aku pikir kami akan bahagia, ternyata kebahagian itu hanya sesaat. Ia seorang b*jingan." Hanya senyum yang hanya bisa aku berikan. Lelaki tua yang telah terkubur di dalam tanah, ia yang memaksaku untuk menikah dengan mas Ilham. Tak menyalahkannya hanya saja aku kecewa dengan keegoisan beliau ketika masih hidup. Aku akan merebut kembali apa yang telah ia berikan kepada mantu kesayangannya. Wanita yang telah mendampinginya selama hidupnya hanya mendapatkan rumah dan uang bulanan dari perusahaan. Air mataku tak dapat kutahan. Kehidupanku ternyata menyakitkan." Sejak pertama kali bertemu aku tak mencintainya. Setelah rasa itu tumbuh dengan cepat. Ia menikahi wanita lain." Isakku semakin kencang. Aku kecewa namun, tak menyalahkan papa karena memilih mas Ilham. Ponselku berdering d
    Read more
    Empat
    Aku tersenyum puas melihat mereka yang panik dari layar laptopku. Empat cctv mini tersembunyi di ruang keluarga, ruang tamu, ruang kerja, dan juga kamarku. Tante Vivi Sepertinya mengamuk. Ia tak betah berdiam diri di dalam rumah. "Kamu Ilham, kenapa juga mengundang orang untuk hadir di pernikahanmu. Kalau begini kita semua yang kebingungan. Bagaimana kalau salah satu dari kita positif," makinya. Mas Ilham diam tak menjawab. "Iya, nih. Bikin repot. Udah gak ada pembantu lagi. Siapa yang masak dan beres-beres rumah ini. Aku gak mau dan gak sudi." Lisa, adik Rita menimpali. "Pokoknya saya gak mau tahu. Kamu harus menanggung semuanya!" "Tenang, Ma. Mas Ilham akan tanggung jawab. Sekarang ada M-banking dan delivery. Semua pasti gak kelaparan. Iya, kan Sayang." "Kalian mau makan apa?" tanya mas Ilham. Ia mengeluarkan ponselnya. Di saku celana. "Mama mau bubur ayam jamur, ice capucino dan tomyum seafood untuk nanti siang jangan lupa tambah udon. Pesan di Oishi suki saja. Di sana rasan
    Read more
    Lima
    Aku tertawa melihat tingkah bar-baran Adel, setidaknya itu bisa memberi hiburan untukku. Hati yang telah dikhianati oleh lelaki yang kucinta. "Untuk sementara, aku tinggal di rumahmu, Del. Boleh tidak?" pintaku memohon. "Wah, tentu boleh. Pasti Bundaku senang." "Terima kasih, Del." Memeluk tubuh sahabatku yang selalu ada suka dan duka. "No problem," ucapnya. Ia keluar ruanganku melambaikan tangannya. Menatap surat yang telah ditanda tangani almarhum papa dan suamiku. Sebenarnya apa yang terjadi antara mereka. Perjanjian antara mereka atau papa punya rahasia tersembunyi. ***Suara dering ponsel menghentikan tanganku yang menempel di keyboard laptop. Menyungingkan senyum. Di layar pipihku tertera nama suamiku. Sepertinya harus aku ganti nama kontaknya. "Halo, Mas!" sapaku. "Intan, kamu di mana Sayang. Kok belum pulang?" "Aku lagi di salon Mas. Ada apa?" "Mas ... Mas ... sedang isolasi mandiri," ucapnya terbata-bata."Ya ampun, Mas! Kok bisa!" Berpura-pura terkejut. "Salah sat
    Read more
    Enam
    POV ILHAMSudah beberapa hari tinggal di rumah rasanya seperti setahun. Sejak menikah lagi hidupku semakin kacau. Mengharapkan kehidupan rumah tangga bahagia bersama kedua istriku. Nyatanya, menderita dan tersiksa.Setiap hari ibu mertuaku--tante Vivi, selalu mengeluh dan mengomel. Belum lagi adiknya yang super berisik dan bawel. Tak ada kenyaman lagi di rumah ini. Kalau Rita tak hamil, aku tak akan menikahi dirinya. Awalnya, aku hanya iba kepada wanita itu. Ia baru saja diceraikan suaminya. Lampu hijau menyala, sepertinya cinta itu masih ada. Setiap aku keluar kota, Rita pasti menyusul dan menginap di kamarku. Kucing mana yang tak tergoda jika, disodorkan ikan asin. Kala itu di hotel Bali."Aku masih cinta sama kamu. Gak bisa lupain kamu. Kamu cinta pertamaku. Izinkan aku menemanimu saat ini," ucapnya penuh rayuan yang tak bisa aku singkirkan. Akhirnya, malam itu terjadilan pergumulan panas pertama kami. Entah mengapa aku terus saja kecanduan. Padahal, umur Rita lebih tua dari is
    Read more
    Tujuh
    POV ILHAM"Mas bangun! Mas!" Tepukan di pipi terasa menyakitkan. Kasar dan tak berperasaan. Aroma minyak kayu putih tercium di hidungku. Membuka mata perlahan. Kepalaku terasa pusing dan berputar. "I-intan," ucapku tanpa sadar. Bayang-bayang Intan di kelopak mata."Kok, Intan! Aku Rita, istrimu," sungutnya kesal. Terdengar nada cemburu dan ketidak sukanya."Eh, Rita. Aku kenapa?" tanyaku mengernyit heran. Tante Vivi dan anak-anaknya berkumpul di kamarku. Wajah mereka memerah dan muak kepadaku."Kamu nanya sama kami! Kamu itu malam-malam teriak-teriak kayak orang stres. Lihat jam berapa sekarang! Jam empat, Ilham! Kamu bikin orang jadi pusing karena ulahmu," maki tante Vivi dengan bertolak pinggang. Matanya melotot tanpa cela."Iya, ganggu tidur orang aja!" timpal adik iparku. Ia mengerucutkan bibirnya. Kekesalannya dilontarkan kepadaku. Tak menghargai sebagai kakak iparnya."Mas pingsan, tergeletak di lantai. Ponsel, Mas retak," ujar Rita. Ia menyerahkan ponselku yang tak menyala. Ba
    Read more
    Delapan
    Aku mengantar mas Ilham hingga masuk ke dalam mobil ambulan. Adel mengikuti mereka dari belakang. Menatap mobil berwarna putih dengan sirene berbunyi nyaring. Para tetangga mengintip di balik jendela ada juga yang keluar rumah melihat apa yang terjadi. "Pak Ilham dibawa ke rumah sakit, Bu Intan?" tanya tetangga depan rumahku. "Iya, Pak. Biar ditangani oleh pihak yang lebih ahli." "Iya Bu. Betul sekali. Kasihan pak Ilham menjerit kesakitan." "Iya Pak. Maaf kalau menganggu kenyamanan Anda. Saya permisi Pak. Mau masuk ke dalam. Ada yang harus saya kerjakan," pamitku. "Semoga pak Ilham lekas sembuh," ungkapnya. "Iya Pak, terima kasih." Aku tersenyum ramah. Pandangan tetanggaku terlihat sinis dan tersenyum kaku. Aku menangkap sorotan mata yang tak suka. Kutepis semua yang ada di kepala. Sudah terbiasa jika tetangga iri hati, julid atau apapun.Langkahku terhenti ketika mendengar tante Vivi berbicara dengan ketiga anaknya. "Bagus, sekarang kita bisa tenang di sini. Melakukan apa sa
    Read more
    Sembilan
    Kutatap suamiku di balik kaca. Ia sedang terbaring dengan tangan diikat. Menjerit-jerit kesakitan. Memanggil namaku meminta tolong. Tak kusangka akan separah ini. "Mengapa bisa seperti ini?" tanyaku pada Adel. "Kata dokter ia terkena depresi berat dan trauma." "Trauma! Apa mungkin ia masih mengingatnya?" Tatapanku tak jauh dari mas Ilham. Teringat cerita dari ibu mertuaku. Sebenarnya wanita itu bukan ibu kandungnya melainkan ibu angkat. Mas Ilham adalah anak piatu. Entah di mana keberadaan ayahnya. Aku juga tak tahu. "Apa suamimu pernah mengalami sesuatu hal?" tanya Adel. "Dahulu suamiku berumur empat belas tahun menyaksikan kakak perempuannya diperkosa oleh dua orang laki-laki yang tak dikenal. Mas Ilham melihat ketika ia bersembunyi di dalam lemari.""Mengapa bersembunyi?" "Ibunya yang menyuruhnya untuk bersembunyi." "Lalu apa yang terjadi?" "Kakaknya bunuh diri dengan cara mengantung diri di dalam rumah dan sang Ibu mati dengan cara mengenaskan. Mas Ilham melihat semuanya
    Read more
    Sepuluh
    "Intan, Mama sudah di lobi utama," ucap Mama diseberang panggilan. Terdengar suara Bayu yang merengek meminta ponsel untuk berbicara denganku. Betapa rindu hati ini kepada bocah kesayangan. "Oke, Intan turun ke bawah." Aku mengangkat bongkok dari kursi. Mas Ilham masih terlelap dalam mimpin. Dengkuran halus terdengar lirih. Napasnya masih teratur sesuai detik jam, untuk sesaat ia tenang dan nyaman. Sejak jam lima pagi, mataku sudah terbuka. Mengerjakan pekerjaan kantor melalui laptop. Tak ingin suami, tahu pekerjaan yang selama ini aku jalankan, biarlah aku tak peduli. Sengaja memesan kamar VIP untuk kami agar mas Ilham tak jenuh dan merasa terkekang. Banyak perabotan tersedia di hotel ini. ukuran kamar juga sangat besar. Kakiku menuju lobi dengan mengunakan lift. Berjalan menelusuri lobi mencari keberadaan mama dan Bayu. "Mama!" teriak Bayu, anakku. Ia berlari dan memeluk tubuhku ketika melihat wanita yang telah melahirkannya. "Mama kangen." Mencium kedua pipinya gemas. Tubuh B
    Read more
    DMCA.com Protection Status