Catalog
67 chapters
Mimpi Mama
Sinar matahari mulai menyinari seluruh sudut kamar Keyla. Terang benderang seperti siang hari padahal ini masih pagi. Keyla mengerjapkan matanya dengan enggan dan mengedarkan pandangan ke sekeliling. Rupanya gorden berwarna pastel itu telah tersibak. Pantas saja cahaya mentari bebas hilir mudik tanpa permisi melewati jendela kaca di kamarnya.  Keyla meraba-raba tempat tidur dengan tangan kanannya. Mencari sebuah ponsel yang entah di mana ia meletakkannya. Keyla lupa dimana menaruhnya setelah memakainya semalam suntuk. Mata Keyla setengah membuka. Ia merasa setengah sadar dan setengah bermimpi. Rasanya baru beberapa menit lalu ia tertidur tetapi harus terpaksa bangun dan kembali menatap hari yang belum siap ia hadapi. Perempuan itu melihat layar ponsel yang baru saja ia temukan di bawah bantal. Pukul delapan pagi. Keyla berharap bisa tidur lebih lama hari ini. Pertengkaran semalam suntuk yang sudah seperti pa
Read more
Pria Misterius
"Pah, katanya jalan-jalan? Kok malah ke sini? Mana gak kenal lagi sama orang-orangnya." Keyla bertanya dengan nada protes. Wajahnya masam dan bibirnya dimonyongkan. Ia yakin sekali tadi pagi saat sarapan, Papa bilang mereka akan pergi jalan-jalan biar lebih fresh. Keyla belum pikun apalagi salah pendengaran. Eee ... malah ternyata datang ke acara keluarga yang entah keluarganya siapa."Ini juga kan jalan-jalan. Jalan keluar dari rumah. Jalan dari tempat parkir ke sini." Papa merangkul Keyla sambil berkilah. Emang bener juga sih kata Papa. Tapi, gak gini juga kali!"Dulu kamu seneng loh kalau main ke sini," lanjut Papa lagi yang membuat Keyla memasang wajah penuh tanda tanya."Dulu? Kapan? Emang iya? Kok aku gak ingat?""Saat kamu masih segini, nih." Papa menunjuk perutnya yang buncit.Papa dan anak itu duduk di pojok ruangan sambil melihat anak-anak bermain dan berlarian. Mereka lebih suka berduaan
Read more
Tunangan
"Keyla? Ayo masuk!"Lamat-lamat Keyla seperti mendengar suara Mama yang sedang memanggil dirinya. Dan yang benar saja ketika gadis itu menoleh, ia melihat Mama sedang melambaikan tangan dengan gemulai seperti ratu kecantikan saat menyapa penggemarnya dari atas panggung yang megah dan spektakuler!Keyla mengedarkan pandangan ke sekeliling, mencari-cari pria yang tadi di belakangnya.Ke mana dia? Kenapa aku tidak menyadari kalau dia sudah pergi? Ahh ... tidak, Key! Kamu benar-benar terhipnotis. Pikir Keyla agak bingung.Gadis itu menggoyang-goyangkan kepalanya agar tersadar kembali. Supaya kata-kata yang menghipnotis dia beberapa menit lalu menghilang dan enyah dari pikirannya.Keyla berlari ke arah mama dan memeluknya dengan tiba-tiba. "Eh, ada apa ini? Datang-datang main peluk aja!" protes Mama melihat tingkah putrinya yang jarang-jarang bermanja dengannya. Karena, favorit Keyla adalah Pa
Read more
Stevan Antonius
"Kamu tahu soal pertunangan ini?" tanya Keyla pelan dengan perlahan agar orang lain tak mendengarnya berbicara. Padahal, kalau mendengar pun tak masalah. Namanya juga manusia, punya telinga dan memiliki kebebasan mendengar selama orang tersebut gendang telinganya tidak pecah."Tentu saja," jawab pria di sampingnya dengan santai. Datar dan seolah dia adalah pria yang paling tampan dan berwibawa di seluruh jagat raya ini. Meskipun jujur, Keyla juga mengakui itu secara diam-diam dan malu-malu seperti seekor kura-kura yang bersembunyi dalam tempurung miliknya."Kamu menyetujuinya?" tanya Keyla lagi. Penasaran. Habisnya, pemuda masa kini mana ada yang mau dijodohkan-jodohkan kecuali dia penyuka sesama jenis, cacat, atau bahkan ...? STOP! Keyla mulai memikirkan yang memang ingin dia pikirkan. Apakah pria berbadan tinggi tegap yang berdiri di belakangnya tidak bisa 'berdiri'?! Oh, No!! Lebih baik Keyla mati digigit Bulldog Ant yang masuk dalam Guinness Wor
Read more
Malam yang Menakutkan
Kruuuk ... kruuuk ... perut Keyla yang berbunyi membuat gadis itu terbangun. Rupanya, ia tertidur karena kelelahan menangis di atas ranjang empuk yang ada di kamar Stevan Antonius."Mmmmhhh ... kenapa sih harus kelaparan tengah malam? Hey, cacing-cacing di perut! Apa kalian tidak tahu kalau aku sangat mengantuk?!" Keyla berbicara sambil menunjuk-nunjuk perutnya sendiri dan dia baru sadar kalau masih memakai gaun yang hari ini dipakainya saat acara pertunangan.Keyla bangkit dari tidurnya. Membuka resleting belakang dan meletakkan baju itu begitu saja di lantai lalu memilih berbaring di balik selimut."Pantas saja sejak tadi aku merasa tubuhku sulit bernapas. Ternyata aku masih memakai gaun. Duh, Keyla ... Keyla," keluh gadis itu pada dirinya sendiri.Kruk ... kruk ... perutnya kembali berbunyi. "Ahhh!!! Lapar yang sungguh sialan!" umpat Keyla memandang ke arah langit-langit yang gelap. Tak ada cahaya yang sedikit pu
Read more
Bahaya!
Brrr!!! Tubuh Keyla tiba-tiba mulai menggigil. Ia menaikkan selimut hingga menutupi bagian kepalanya.Gadis itu masih belum ingin bangun dari tidurnya. Masih lelah, masih ingin bermalas-malasan, dan masih ... ingin menikmati semerbaknya aroma mawar di pagi hari? Wait wait wait ... aroma bunga mawar?!Keyla mencium aroma mawar bercampur dengan hawa dingin menyusup ke dalam selimutnya yang hangat. Karena penasaran, gadis itu terpaksa membuka mata dan melihat apa yang sebenarnya terjadi. Rupanya, lampu yang kekuningan telah menyala, jendela sudah terbuka lebar dengan langit yang masih gelap terpampang di depan netra. Keyla melihat sosok Stevan yang sedang duduk memangku laptop. Jam berapa dia bangun? Dan apa yang ingin dia lakukannya dini hari begini? Tanya Keyla dalam pikirannya sendiri."Bangunlah. Udara pagi baik untukmu." Suara Stevan terdengar seperti sedang memerintah bawahannya.Keyla meng
Read more
Lil Cat
Setelah sarapan tadi pagi, Keyla memutuskan untuk kembali ke kamar dan tidur lagi. Dan sekarang, tepat jam 12 siang dia bangun karena perut gadis itu keroncongan.Ketika membuka mata, Keyla tidak melihat sosok Stevan duduk di sofa samping tempat tidur. Laptopnya pun tidak ada. Keyla lalu berdiri dan melongok keluar jendela. Pria juga tidak ada disana. Karena penasaran, Keyla memutuskan keluar kamar dan menuruni tangga. Melihat ke arah dapur, lelaki itu pun tidak ada di sana.Apakah dia ada di salah satu ruangan kamar yang tertutup itu? Huffttt. Pikir Keyla yang penasaran ke mana lelaki itu pergi.Tak sanggup menerima kenyataan bahwa apa yang dicari Keyla tak ada, ia memutuskan untuk duduk di anak tangga terakhir."Ngelamunin apa Mbak, Key?" tanya Bibi penasaran sekaligus berpikir bahwa majikan barunya itu pasti merasa kesepian di rumah yang sebesar ini.Mata Keyla langsung bersinar ketika mendengar
Read more
Cemburu
Keyla Laksamana mengerjapkan matanya. Belum sadar sepenuhnya. Tubuhnua yang terbaring di sofa rasanya enggan diajak kompromi meskipun hanya untuk menggerakkan tangan.Mata Keyla mengedarkan pandangan dan mencari-cari Stevan. Melihat ke sekeliling dengan mata setengah mengantuk. Tidak ada. Ia pasti menghilang saat aku memejamkan mata barusan! Pikir Keyla agak kecewa karena orang yang ingin dilihat pertama kali saat dia bangun adalah pria itu. Pria menyebalkan yang dengan sukarela masuk ke dalam hatinya dengan pelan namun pasti.Keyla bangkit dari pembaringannya dan berkeliling menyusuri rak-rak warna coklat yang terisi buku-buku. Penataannya sangat rapi dan koleksinya juga cukup lengkap. Mulai dari buku kesehatan, ekonomi, bisnis, dan juga novel. Semua buku ditempatkan di rak yang berbeda agar lebih mudah untuk mencarinya. Pun disesuaikan dengan urutan abjad.Mata Keyla tertuju pada rak novel yang berada di pojokan. Koleksinya lebih
Read more
Pria Menyebalkan
Keyla membanting tubuhnya ke atas tempat tidur dengan bersungut-sungut. Ia masih bisa merasakan napas Stevan yang memburu di telinganya. Dan aroma itu ... aroma maskulin yang membuat Keyla marah sekaligus mendamba. Sulitkah memperlakukan dirinya dengan cara yang lebih halus dan manusiawi? Seharusnya pria itu tahu semua gadis ingin diperlakukan dengan lembut Keyla memiringkan tubuhnya ke kanan dan memandang ke luar jendela. Dihirupnya lekat-lekat udara yang masuk ke dalam kamar. Segar dan aroma mawar menyapa hidungnya.SOS ... SOS ... SOS ....Suara ponsel Keyla berbunyi dan dengan sigap, ia bangkit dari tempat tidur dan mengambil ponselnya yang ada di sofa. "Halo ...," jawab Keyla dengan malas. Bukan karena tahu siapa yang menghubunginya. Tapi, karena dia memang sedang malas untuk bicara. Stevan merusak suasana hati dan pikirannya."Hai, Beb. Lagi di mana? Aku datang ke rumah, Om bilang
Read more
Gadis Cerewet
"Hmmmphh! Dasar pria tidak tahu malu!" geram Keyla yang menaruh kedua tangannya di pinggang. Matanya melotot ke arah Stevan saking kesalnya. "Sebentar lagi kita akan menikah.""YA TUHAN!!!" erang Keyla sambil menggerakkan giginya. Kini, ia tidak peduli lagi dengan Stevan dan buru-buru mengganti rok dengan celana kulot. Terserah kalau memang pria itu ingin melihat dirinya ganti baju!Keyla langsung keluar dari kamar mandi begitu selai mengganti pakaian. Suara ponselnya terdengar jelas dan cepat-cepat ia mengangkatnya. "Halo? Sampai mana, Bim?""Di depan, Beib. Bener ini, kan, rumhanya? Bukan penjara?""Hahaha! Tunggu di sana, ya. Biar aku jemput.""Oke."Keyla melempar ponselnya ke atas tempat tidur kemudian berlari menuju pintu namun langkahnya terhenti oleh panggilan Stevan. "Tunggu!""What?""Akan aku
Read more
DMCA.com Protection Status