Catalog
35 chapters
Chapter 1 - Awal Perjalanan
Siang hari itu, di indekos berlantai dua. Terletak di Pulau Bacan, Halmahera, Maluku Utara. Aku dan empat teman, tengah sibuk mengemas seluruh barang yang akan kami bawa.Namaku Andre, berasal dari Bandung, Jawa Barat. Empat temanku yang lain di antaranya Shelly, yang juga berasal dari Jawa Barat. Hanya saja dia Cirebon. Asih, asal Flores, Nusa Tenggara Timur. Dia yang paling tua di antara kami berlima sekaligus terpendek dalam tim.Ina, wanita berkulit kuning langsat kelahiran Manado. Terakhir Rafli, suami Ina. Kelahiran Poso, Sulawesi Tengah. Rafli paling muda di antara kami dan mempunyai wajah paling tampan.Kami hendak pergi ke sebuah pulau. Menurut info yang didapat, pulau tersebut sedang musim panen cengkih dan buah pala. Di sana ada banyak sumber penghasilan masyarakat yang bisa menguntungkan kami sebagai sales marketing independen.***Sampai di pelabuhan, kami langsung berbagi tugas. Dua orang mencari info rumah yang bisa kami kontrak, sedangkan sisanya menja
Read more
Chapter 2 - Ina Menjerit Ketakutan
"Woy! Kamu ngapain, Dre?" tanya Rafli mengagetkanku. Belum sempat menjawab, Shelly juga bertanya, "Kamu lihat sesuatu di sini ya, Dre?" Ia tahu, di antara kami, hanya aku yang mampu berinteraksi dengan 'sesuatu' yang lain.Aku tak menjawab pertanyaan mereka secara langsung. Hanya memberi isyarat sambil menunjuk ke arah pintu kamar mandi. Kemudian, kulanjutkan penjelasan dengan bahasa tubuh. Tanganku memperagakan rambut sebahu, kepala miring ke kanan, dan tak lupa menunjukkan ekspresi senyum menyeringai.Shelly dan Rafli saling berpandangan satu sama lain setelah melihatku. Saat kami berada dalam keheningan, tiba-tiba terdengar suara yang mengagetkan dari gudang.BRUK!Shelly dan Rafli langsung berlari ke ruangan depan. Aku juga kaget, tetapi suara tadi justru membuatku semakin penasaran.Sebenarnya, ada apa di dalam gudang itu? Mengapa tadi Ina berkata ada yang melempar kain dari gudang?Kuberanikan diri melangkah menuju pintu gudang. Jantungku berdeba
Read more
Chapter 3 - Sosok seorang Nenek
Asih dan Shelly yang sedari tadi di dalam kamar, akhirnya ikut bergabung bersama kami di ruang tengah.Kupikir Asih dan Shelly keluar dari kamar mereka karena ingin bergabung bersama kami untuk menenangkan Ina, tetapi ternyata ... dugaanku salah. Asih dan Shelly pun juga mendapat gangguan di kamar mereka!"Ehh ... ehh ... rumah ini serem banget! Saya lagi sisiran di depan cermin, tiba-tiba ada bayangan lewat. Pas saya lihat ke belakang, kok tidak ada siapa-siapa. Begitu saya lihat lagi ke cermin, orangnya ada! Nyengir, terus ngetawain saya!" Shelly menjelaskan sambil mempraktikkan apa yang baru saja dia lihat di kamar mereka tadi. Sedangkan Asih, cuma planga-plongo mendengar cerita kami."Kamu ngapain ke sini juga, Sih?" tanyaku."Saya sedang rebahan di ranjang sambil memegang ponsel menghadap tembok. Pas melihat Mbak Shelly, dia sudah tidak ada di kamar. Ya sudah, saya ikut keluar juga. Saya takut ditinggalkan sendirian di kamar." Dengan polosnya, Asih menjelaskan kejad
Read more
Chapter 4 - Fakta Mengejutkan
Aku mulai berjalan menghampiri beliau, lalu duduk di sampingnya. Ingin menatap wajahnya yang teduh dan bijaksana itu, tetapi mata ini seakan tak mampu untuk memandang terlalu lama. Nenek itu tersenyum melihatku, lalu mulai membuka obrolan."Kamu dari mana asalnya, Nak?" "Saya lahir di Jawa Barat, Nek," jawabku sambil terus menunduk karena tak mampu menatap wajahnya."Kamu tahu, kenapa dari awal datang ke rumah ini, kalian diganggu terus-menerus?" Beliau melanjutkan pertanyaannya."Ti-tidak tahu, Nek," jawabku. Aku sedikit gugup saat menjawab pertanyaan ini. Entah apa yang tiba-tiba kurasakan.Si nenek lalu melanjutkan kembali perkataannya, "Apa kamu juga tahu rumah ini sudah dikosongkan berapa lama?""Menurut papa Mirna, rumah ini baru dikosongkan sebulan yang lalu, Nek. Jadi hanya itu yang kami tahu," jawabku.Si nenek tersenyum. "Rumah ini sudah dikosongkan sepuluh tahun, Nak. Dulu, pernah ada beberapa orang yang mencoba tinggal di rumah ini seperti kali
Read more
Chapter 5 - Sosok Wanita tanpa Kepala
Kami duduk makin tak beraturan dan berdesakan, saat Asih tiba-tiba setengah melompat dari tempat duduknya semula. Dia langsung memeluk papa Mirna seperti umumnya seseorang meminta perlindungan karena takut. Gadis itu menangis di belakang papa Mirna, sedangkan aku dan Rafli memasang posisi siaga. Bersiap untuk saling menjaga satu sama lain.Ina juga terlihat memosisikan dirinya duduk mendekati Asih dan papa Mirna. Suasana di ruang depan rumah itu semakin menegangkan. Saat aku memasang mata untuk mencari siapa yang tadi mencolek Asih dari belakang, aku melihat Shelly menutup mulutnya. Ekspresinya seperti ingin tertawa, tetapi dia tahan. Aku sangat heran. Di saat situasi semakin menegangkan seperti ini, dia justru malah seperti ingin tertawa. Aku bertanya padanya. "Lah, kenapa malah ketawa, Mak?"Seketika, dia langsung tertawa lepas, membuatku makin kebingungan."Yaa habisnya, dari tadi saya lihat Asih, udah tegaaang banget! Makanya, saya isengin colek dia dari belaka
Read more
Chapter 6 - Hantu Prajurit Belanda tanpa Mata
POV Asih Kubawa nampan berisi lima gelas, empat kopi dan satu teh. Sesampainya di ruang depan, kuhidangkan minuman itu di tengah-tengah kami. Lalu, bergabung dengan mereka."Wiiihhh ... mantap! Baru datang langsung disuguhi kopi. Asih ini memang calon istri yang pengertian!" gombal papa Mirna.Aku cuma memanyunkan bibir, tak mau menjawab apa pun."Jadi, bagaimana tadi, Pak?""Biasa, orang-orang di sini kalau panen cengkeh dan pala, dijualnya ke mana?" Rafli terlihat sangat serius, jika sedang berbicara soal bisnis."Nah, itu yang mau saya bilang tadi. Kami semua biasa panen dari mulai Oktober sampai Desember. Biasanya, tiga bulan itu pala dengan cengkeh banyak sekali dipanen. Bahkan, anak-anak kecil saja cuma memulung cengkeh di hutan, lalu mereka bawa ke rumah untuk dijemur. Sekalinya, bisa dapat sampai lima ratus ribu!" seru papa Mirna sangat bersemangat. "Biasa itu ada penampung yang datang ke sini untuk membeli langsung. J
Read more
Chapter 7 - Kekesalan Memuncak
POV Ina"Eh, Asih kok, lama sekali ya di belakang?" Aku melontarkan pertanyaan pada Shelly."Tau, nih. Paling juga dia lagi ke toilet, kan, ada Andre juga di dapur. Sepertinya, Asih minta Andre jaga di pintu kamar mandi. Tahu sendiri, Asih kan paling penakut. Mau kencing saja masih minta ditemani," sahut Shelly cuek sembari menyeruput kopi."Atau coba kita berdua menyusul ke dapur saja, Mbak Shel. Kita bantu mereka di dapur. Dari siang kita juga belum makan apa-apa. Jadi sekalian masak saja mumpung ada Mas Andre dan Asih di dapur," ajakku.Aku pun akhirnya berdiri, disusul Shelly. Kami berjalan menuju dapur, meninggalkan Rafli dan papa Mirna yang masih asyik berbicara bisnis.Saat sampai di depan kamar, aku merasa ganjil melihat pintunya terbuka lebar. Lalu memilih berhenti sejenak dan berniat memeriksa. Sedangkan Shelly tetap cuek dan terus berjalan ke dapur.Aku terkejut saat melihat di dalam kamar, ternyata ada Asih. Dia berbaring tak sadarkan diri
Read more
Chapter 8 - Misi penyelamatan ke dimensi Lain
Dalam keadaan masih terbaring, aku mencoba membuka mata. Melirik ke kanan dan kiri, berusaha mengingat-ingat apa yang baru saja terjadi."Ternyata aku masih di kamar," gumamku dan mencoba bangkit dari tempat tidur, memosisikan tubuh dalam keadaan duduk. Menenangkan diri.Masih jelas dalam ingatan, saat kedua makhluk menyeramkan itu membuatku terdiam mematung di dapur. Ada sedikit rasa sesal dalam hati, mengapa aku tak mampu melakukan perlawanan sedikit pun saat kedua makhluk itu mempermainkanku?Aku merasa diri ini masih terlalu lemah. Untuk menggerakkan tubuh saja, aku tak mampu. Di tengah kacaunya pikiran, tiba tiba terdengar suara yang tak asing lagi. Ya, aku mengenali suara ini."Jangan terlalu memaksakan diri, Nak." Suara itu terdengar tepat di sebelah kanan tempatku duduk diam di kamar itu.Aku langsung menoleh dan benar saja, itu suara Nenek. "Saya belum mengucapkan terima kasih. Nenek datang di saat yang paling tepat, kalau bukan karena Nenek yang menolong, sa
Read more
Chapter 9 - Asih ditemukan!
"Ayo, ikut bersama Nenek sekarang," ajak Nenek.Aku pun langsung bergegas mengikutinya. Batinku berkecamuk, kekhawatiran mulai menyeruak menguasai pikiran.Tak lama, kami sampai di tempat seperti gua tempat persembunyian, Gua itu sangat gelap dan lembap, meskipun samar-samar masih bisa kulihat karena pencahayaanya temaram."Ini tempatnya, Nak. Tapi dari batas ini, Nenek tak bisa lagi mengantarmu sampai ke ujung sana, Nenek akan menunggu di sini. Jikalau kamu sudah berhasil menyelamatkan temanmu. Gunakan kemampuan yang kamu miliki saat ini, untuk bisa menyelamatkan temanmu. Nenek yakin, dengan kemampuan saat ini, kamu pasti mudah untuk menyelamatkannya,” jelas Nenek.Aku mengangguk dan meminta izin segera masuk ke dalam gua itu. Saat menuju tempat yang ada di penghujung gua ini, banyak sekali mayat bergeletakan. Bahkan, ada beberapa mayat yang tubuhnya sudah tidak utuh. Potongan tubuh yang terpisah di sana-sini serta bau bangkai yang sangat menyengat, membuat mempercepat
Read more
Chapter 10 - Suku moro, Orang Bunian? Atau Penduduk dimensi Lainnya?
Di tengah kebingungan dan ketakutan, aku benar-benar pasrah. Situasi saat ini benar-benar terjepit. Namun, saat kami mulai dikerumuni oleh sekumpulan mayat mengerikan, tiba-tiba terdengar seperti suara orang yang memanggil."Sebelah sini, cepat kemari!" seru suara tersebut.Aku berusaha untuk mencari sumber dari suara itu dan saat melihat ke depan sana, seorang laki-laki berdiri. Tak lama, disusul oleh beberapa teman yang tiba-tiba muncul entah dari mana.Kulihat, sebagian dari mereka langsung menghajar sekumpulan mayat yang sedari tadi mengerumuni kami, sedangkan sisanya membantu kami keluar dari kerumuman itu.Aku sangat bersyukur, di tengah rasa keputusasaan, akhirnya ada yang datang untuk menolong dan menyelamatkan kami.Kami pun terus berjalan menjauhi kerumunan mayat yang tengah diusir oleh beberapa orang yang menolong tadi, bahkan ada satu orang wanita dari kelompok penyelamat tersebut yang saat itu menawarkan bantuannya untuk memapah Asih berjalan.Aku menc
Read more
DMCA.com Protection Status