Share

Bab 4

Ketika Perdana Menteri Xia melihat bahwa Pangeran Brandon telah pergi, dia langsung panik. Dia memandang Pangeran Charles tanpa daya. Pangeran Charles sangat marah. Dia tidak menyangka Perdana Menteri begitu tidak bisa diandalkan, bahkan tidak bisa mengendalikan putrinya. Dia tidak ingin berada di kondisi yang memalukan ini sedetikpun?

Kemudian dia menaiki kudanya pergi dengan sangat marah.

Mempelai pria dan Pangeran Charles telah pergi dari pesta pernikahan, dan orang-orang secara otomatis membubarkan diri dalam waktu sekejap mata, rumah yang tadinya penuh itu langsung kosong.

Perdana Menteri Xia dan Laura tidak tahu bagaimana menghadapi situasi saat ini, tetapi Laura berjalan keluar dari rumah dan meminta maaf kepada semua orang, “Masalah hari ini, kami persilahkan tamu untuk meninggalkan tempat, aku selaku pemilik rumah meminta maaf langsung kepada para hadirin atas hal ini.”

Semua orang melihat bahwa Laura telah mengusir mereka secara halus, dan mereka juga tahu tidak ada kelanjutan dari pesta ini, sedangkan Ani Xia telah menolak untuk pergi dengan kereta kerajaan mengakibatkan Perdana Menteri kehilangan mukanya, semua Ini tidak akan berakhir dengan baik.

Ditambah lagi dia menolak naik ke dalam kereta kerajaan, permaisuri pasti akan berkata seperti ini, ‘Hei, seorang gadis yang baik, dengan wajah yang merona.’

Di antara para tamu, ada seorang pria paruh baya berwajah tampan yang memandang Ani beberapa kali sebelum masuk ke kereta lalu pergi.

Orang itu adalah Pangeran Ann, yang pernah bekerja sebagai Menteri di distrik Yuan. Sampai saat ini dia belum menikah, konon kabarnya dia bersumpah untuk tidak menikah seumur hidupnya.

Di atas kuda, pria dengan wajah dingin menghempaskan jubahnya, "Aku sudah selesai menonton pertunjukan yang menarik. Ayo, kembali ke istana!"

Pengawal itu bergegas mengejarnya lalu berkata, "Nona Pertama keluarga Xia, dia, aku khawatir dia akan mati, bukan begitu?"

Pria itu melengkungkan bibirnya lalu tersenyum acuh tak acuh, "Bagaimana bisa dengan mudah permaisuri melepaskannya? Tidak sampai dua jam, dia akan memanggil Ani Xia ke istana, aku akan bertaruh denganmu satu perak, Ani Xia akan mati dalam perjalanan pulang ke rumah."

Pengawal itu tersenyum lalu berkata, "Oke, kita bertaruh, Ani Xia menjadi pertarungan yang menarik hari ini. Mana kutahu kalau dia adalah wanita yang cerdas, hamba bertaruh dia bisa bertahan selama dua hari lagi."

Hanya saja, pada akhirnya, sulit untuk melarikan diri dari kematiannya

Melihat semua para tamu berjalan keluar, Laura dengan dingin memerintahkan, "Semua orang akan kembali ke rumah, Tutup pintu gerbangnya!"

Ani diseret ke belakang dan ditinggalkan di halaman. Sebelum Laura berbicara, Perdana Menteri Xia melangkah maju lalu menendangnya dengan kejam. Dia berkata dengan marah, "Dasar pelacur, kau sudah membuatku kehilangan mukaku, aku akan membunuhmu. Itu tidak cukup untukmu."

Ani terluka parah, bagaimana dia bisa bertahan dengan beberapa tendangan lagi? Dia hampir pingsan di tempat, dan dia memutar cincin jiwa beberapa kali, Ingin membunuh Perdana Menteri Xia, tetapi dia mencoba menahannya.

Laura berteriak, "Apa gunanya memukulnya sekarang? Pangeran Brandon pasti sudah pergi ke istana sekarang. Pikirkan tentang bagaimana menghadapi kemarahan Permaisuri."

Perdana Menteri Xia khawatir tentang hal itu dan tidak tahu harus berbuat apa, jadi dia bertanya, "Bagaimana menurutmu, ibu?

Ibu Perdana Menteri memandangnya dari samping, "Bisakah seperti ini? Seseorang harus keluar untuk menanggung konsekuensi dari masalah ini, jadi semua tuduhan akan dibebankan pada pelacur kecil itu. Artinya, permaisuri dan Pangeran Brandon hanya perlu menghukum satu orang untuk menyelamatkan wajah mereka. Itu saja, aku tidak akan terlalu menyalahkanmu. Ibumu yang mengatakan hal ini kepadamu untuk masalah sebesar seperti ini, mengapa tidak melakukan persiapan, tanpa persiapan, kemungkinan gagal akan sangat besar."

Kemarahan Perdana Menteri Xia bangkit lagi saat mendengar perkataan ibunya, dia menendang Ani dan berkata, "Siapa yang mengira dia akan seperti ini? Dia sudah setuju tadi malam."

Laura berkata dengan cemas, "Ibu, sekarang bukan waktunya mencari siapa yang salah, bisakah Ibu mencari cara untuk memadamkan kemarahan permaisuri dengan menyerahkannya?"

"Kita lakukan selangkah demi satu selangkah, permaisuri pasti akan memintanya ke istana untuk memberikan penjelasan atas kesalahannya, dan kalian semua memusuhi dia." Ibunya berkata dengan tegas.

“Baik!” jawab Perdana Menteri.

Laura melirik Ani yang terbaring di tanah, dan berkata dengan jijik, "Aku sungguh tidak menyangka dia membuat rencana sehingga benar-benar membuat kita semua dalam kesuraman."

Baru saja kata itu diucapkan, Wanda bergegas keluar, sebagai gadis yang belum menikah, dia tidak bisa berada di tempat umum. Saat dia mendengar laporan dari pelayannya bahwa Ani menolak untuk pergi bersama kereta istana dan membuat keributan di pintu kediaman keluarga Xia, membuat Putra Brandon sangat malu.

Dia bergegas keluar dengan marah. Melihat Ani dipukul sampai terbaring tanah, dia bergegas dengan wajah yang penuh dengan kebencian, menampar pipi kanan dan kiri Ani, menamparnya berkali-kali.

Namun ketika dia ingin menamparnya lagi, Ani tiba-tiba membuka matanya, dia menggunakan semua kekuatannya memutar Wanda ke kanan, menggigit telinganya, gigitan Ani membuat seluruh tubuhnya bergetar, berusaha sekuat tenaga untuk tidak melepaskannya.

Darah mengalir dari sudut mulutnya, Wanda menjerit kesakitan, dan dia memukul Ani dengan tangan dan kakinya, Ani tetap diam tanpa melepaskannya.

Setelah melihatnya, Laura gemetar karena marah, dan memerintahkan pelayan dengan marah, "Apakah kau tidak bergerak cepat untuk memisahkan mereka?"

Ani diseret oleh beberapa orang, lalu Laura melangkah maju menamparnya beberapa kali dengan tangannya sendiri, darah yang mengalir dari mulut Ani. Dia mengabaikan mereka dan tertawa keras. "Oke, pukullah. Kalau kau membuatku mati sekarang, semua orang di rumah ini juga akan mati bersama, tidak ada yang bisa hidup."

Ketika Perdana Menteri Xia melihat sikapnya yang masih begitu arogan, dia gemetar karena marah, "Berlutut di depan papan leluhur. Tanpa perintahku, dia tidak boleh bangun sampai titah Permaisuri datang."

Ani mengangkat kepalanya dan memandang sekelilingnya. Ada cahaya yang menusuk matanya, darah di dahinya masih merembes, setetes demi setetes, penampakannya saat ini sungguh menakutkan.

Beberapa wanita ingin menyeretnya, dia berkata dengan dingin, "Siapa yang berani menyentuhku?"

Beberapa wanita ketakutan oleh aura ganasnya yang tiba-tiba, dan mereka tidak berani melangkah maju untuk sementara waktu.

Ani mengangkat bibirnya dan menatap Perdana Menteri Xia dengan cemberut, "Suatu hari, kau akan membayar semua yang sudah kau lakukan!"

Setelah berbicara, dia berjalan ke aula leluhur dengan bekas luka di sekujur tubuhnya.

Darah menetes di sepanjang lantai yang dia lalui. Punggungnya yang halus berdiri dengan tegak. Dia memegang tinjunya dan menahan sedikit rasa sakit di hatinya. Ini bukan emosinya, tetapi sisa pemilik asli tubuh ini yang muncul di otaknya. Pemilik asli tubuh ini selalu merindukan cinta ayah ini.

Sayangnya, dia tidak mendapatkannya sampai dia meninggal.

Dia harus membalas dendam pemilik asli tubuh ini.

Perdana Menteri Xia tertegun sejenak, dan sorot mata Ani membuatnya sedikit bingung.

Wanda dibantu bangun oleh pelayan pribadinya, Ani menggunakan banyak tenaganya saat menggigit telinganya, Wanda sangat membenci Ani sehingga dia ingin memotongnya menjadi seribu bagian.

Ibu Harry membuka kelopak matanya yang terpejam, matanya melesat seperti cahaya yang beracun, "Dengar, permaisuri pasti akan bertanya tentang kesalahannya. Kalau dia keluar dari istana hidup-hidup, maka tiga hari kemudian, kau akan memasuki istana dan melapor kepada permaisuri bahwa dia mati karena sakit mendadak, jadi permaisuri akan tahu apa kau berpihak padanya."

“Ya, aku tahu. Itu benar, istana hanya membutuhkan seseorang untuk bertanggung jawab, kalau dia meninggal, permaisuri bisa menenangkan amarahnya.”

Ani berlutut di depan papan leluhur keluarga Xia, menatap papan satu per satu, di mana papan-papan itu memandangnya dengan pandangan merendahkan

Dia berkata pada dirinya sendiri, “Kalian baru saja melihat dan menyaksikan bagaimana aku menjatuhkan keluarga Xia dan membalas dendam atas kematian Ani Xia."

Suara itu garang dan tegas.

Dia memutar cincin di jarinya.

Dia datang melalui Cincin Jiwa, jadi dia bingung mengapa cincin tersebut membawanya ke sini.

Hari ini dia menerima semuanya tidak melawan, karena dengan kemampuannya saat ini belum cukup untuk melawan dengan seluruh keluarga Xia.

Masih ada pertarungan lain, dan dia memiliki kunci untuk memenangkan pertarungan ini, dengan menggunakan cincin jiwa dan keterampilan medisnya.

Bab terkait

Bab terbaru

DMCA.com Protection Status