Share

Part 104 Cemburu

Vi Ananda's POV

Setelah turun dari mobil yang di kemudikan Didit, aku berjalan tergesa menuju ruang IGD. Didit dan Sekar yang menggendong Abian berjalan menyusul di belakangku.

Sampai di depan pintu kaca, seorang perawat laki-laki menahanku. "Maaf, Ibu ingin menjenguk siapa?" Dia bertanya.

"Saya istrinya Pak Ilham yang kemarin pagi kecelakaan tunggal."

"Oh, beliau ada di ruang perawatan. Mari saya antar."

Aku mengikuti perawat menyusuri lorong rumah sakit. Didit dan Sekar ikut melangkah cepat mengikuti di belakang.

Pintu kamar perawatan di dorong oleh perawat tadi. Mas Ilham duduk kursi sebelah brankar, tempat berbaring Nino, sopirnya. Aku menubruknya, sampai dia menjauhkan tangan kanannya yang terbalut perban dariku.

Melihatnya bisa duduk dan bercanda dengan sopirnya aku merasa lega. "Mas, enggak apa-apa?" tanyaku.

&

Bab Terkunci
Membaca bab selanjutnya di APP
Komen (3)
goodnovel comment avatar
Maryani Yani
ini cerita bagus banget lsg jatuh cinta ma cerita ini
goodnovel comment avatar
Yung
begitulah selalu kalau lelaki gk cukup lobang satu,selalu menyakitkan hati istri pertama
goodnovel comment avatar
Max Lua
Harmonisnya hubungan mas ilham & Vi semoga rukun2 & langgeng smpe tua
LIHAT SEMUA KOMENTAR

Bab terkait

Bab terbaru

DMCA.com Protection Status