Share

Merasa spesial

Semua kenangan indah itu sirna, saat kerasnya hidup datang menghampiri. Dia harus berjuang untuk hidup dan menebus kesalahan, mengabdi hingga melupakan apa itu arti bahagia, hanya ada perjuangan dan kerja keras menemani, sampai tubuh pun tidak bisa merasakan apa itu kata nyaman.

“Nira.”

Suara itu masih terasa merdu saat didengar. Meski wajah itu tak semuda dulu, tapi Naraya masih mengenali senyum dan tatapan yang penuh kasih sayang dan cinta yang pernah ditujukan padanya.

“Bibi Ivi.” Naraya melihat Evangeline—ibu Kalandra di panggilan video yang dilakukan pemuda itu. Bola matanya berkaca dengan kelopak mata yang sudah sedikit menggenang.

“Mama sejak kemarin merengek ingin melihatnya. Apa sekarang senang?” tanya Kalandra yang berdiri di belakang Naraya dan sedikit membungkuk agar Evangeline bisa melihat dirinya.

Evangeline mengangguk, sudah sangat bahagia bisa melihat Naraya meski tak bertatap langsung dan t

Bab Terkunci
Membaca bab selanjutnya di APP

Bab terkait

Bab terbaru

DMCA.com Protection Status