Tuan Muda Posesif

Tuan Muda Posesif

Oleh:  Ria Wijaya  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
10
Belum ada penilaian
108Bab
44.8KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Pertemuan tanpa sengaja membuat Azkia Grizelle menjadi seorang istri Deffin Wirata, seorang tuan muda penguasa California yang berwajah tampan dan mempunyai alergi terhadap wanita. Kuatkah Azkia menjalani kehidupan rumah tangga dengan tuan muda posesif dan seenaknya sendiri? "Aku mencintaimu." Azkia "Kau sudah mengatakan itu ya, kuanggap itu janjimu bahwa kau tidak akan pernah meninggalkanku, apapun yang terjadi esok dan seterusnya hingga maut memisahkan kita. Jika kau mengingkari, jangan salahkan aku memaksa untuk membuatmu tetap berada di sampingku, meski aku harus memotong kedua kakimu, akan kulakukan agar kau tidak bisa bergeser sedikit pun dari sisiku." Deffin.

Lihat lebih banyak
Tuan Muda Posesif Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
108 Bab
1. Awal Masalah
Akhir pekan yang seharusnya menyenangkan, akan menjadi awal cerita kehidupan rumah tangga yang tidak pernah dibayangkan Azkia Grizelle. Takdir membawanya menjadi istri Tuan Muda yang berkuasa di negeri ini. ********* Seorang gadis dari keluarga cukup berada, namun tetap dipandang sebelah mata oleh ibu dari kekasihnya. Azkia yang tinggal bersama ayah kandung, ibu dan adik perempuan tiri. Perlakuan mereka terhadap Azkia yang membuat wanita paruh baya itu tidak menyetujui hubungan dengan anaknya. "Aku tahu kamu anak Hendrawan, ayahmu memiliki perusahaan cukup besar." Menghela napas. "Tapi kamu itu seperti putri yang tidak dianggap di keluarga itu. Kamu saja kuliah mencari biaya sendiri, dan sekarang kamu bekerja di hotel orang menjadi karyawan biasa, saya malu dengan teman-teman arisan saya jika mempunyai menantu seperti kamu. Kalau Bella adik kamu yang jadi calon menantu, saya terima dengan senang hati," ujar ibu kekasihnya dengan senyum mengejek. Azkia yang duduk di depan ibu dan ke
Baca selengkapnya
2. Menjemput Azkia
Pagi ini Azkia sedang sibuk bercermin, dia sedang bingung menutupi mata sembab karena menangis semalaman, pasalnya saat ini dia akan melamar pekerjaan, dan inilah alasan mengapa dia menangis semalaman. Dia mengingat lagi kejadian kemarin yang membuat matanya sembab. Sehabis keluar dari mall dia langsung bergegas memberhentikan taksi yang lewat, di dalam taksi hatinya bersyukur tidak jadi mempunyai mertua menyebalkan seperti itu, kini dia akan menuju tempat kerjanya, karena jam kerjanya telah tiba. Hatinya sudah mengikhlaskan kejadian tadi, percayalah dia adalah orang yang setegar karang. Di luar sedang tidak hujan badai, namun entah mengapa sore itu tiba-tiba managernya memanggilnya. Setelah duduk dengan hati yang was-was, manager memberikan amplop coklat yang terlihat tebal isinya. "Maaf, dengan berat hati kamu dipecat, untuk alasannya saya tidak bisa menjelaskan kepada mu, ini gaji dan uang pesangonmu, saya kira pemilik hotel memberikan lebih dari cukup."Menyodorkan lebih dekat
Baca selengkapnya
3. Mengenal Tuan Muda Deffin
Mobil sampai di depan gerbang yang menjulang tinggi, setelah dibuka terlihat taman yang indah dan luas, pemandangan itu seolah menghipnotis Azkia yang tidak bisa berhenti mengagumi ciptaan Tuhan yang indah itu. Mobil berhenti di pelataran rumah mewah itu. "Ayo turun, kau mau tidur di dalam mobil," ketus Deffin. Tanpa menjawab Azkia keluar mobil, semakin takjub dengan rumah besar yang menjulang tinggi itu. "Mungkin seperti ini yang namanya istana," gumamnya. Dia mengikuti langkah Deffin, sedangkan Roy berjalan di belakangnya. Tepat di depan rumah banyak orang berseragam pelayan dan pengawal berbaris rapi, mereka kompak menundukkan kepala dan mengucapkan selamat datang atas kedatangan tuan dan nona mudanya. "Tuan muda, kamar tamu sudah siap," ucap salah satu dari dua pelayan wanita, setelah mereka memasuki rumah. "Apa!!! Kalian bodoh atau apa, siapa yang menyuruh kalian menyiapkan
Baca selengkapnya
4. Alergi Deffin
Di sinilah dia tumbuh, Rumah mewah di tengah perkebunan buah yang luas, rumah yang seharusnya sepi karena tanah ribuan hektar ini hanya milik kakek Deffin, akan tetapi malah banyak macam-macam mobil yang melewati kawasan ini, bukan untuk berbisnis tentang buah. Namun, surga dunia yang dicari mereka.Rumah mewah berlantai tiga ini memiliki larangan, yaitu haram untuk semua orang menginjakkan kaki di lantai tiga, termasuk kakek Deffin sang pemilik rumah. Yang boleh menaikinya hanya Deffin sang pemilik kamar, Bik Mur sang kepala pelayan, dan nenek Deffin ketika dia masih mengasuh Deffin kecil. Jadi hanya Bik Mur yang membersihkan seluruh lantai tiga dan dia juga yang mengantar makanan Deffin, karena sekalipun Deffin tidak pernah menginjakkan kaki di bawah terutama lantai dua. Di lantai tiga, hanya ada dua ruangan dan kolam renang, satu ruangan kamar Deffin, satunya lagi adalah tempat olahraga yang memiliki fasilitas lengkap. Lantai dua adalah kekuasaan kakek dan wanita penghiburnya, buk
Baca selengkapnya
5. Pernikahan
Deffin terbangun karena mimpi menjijikkan itu hadir, hingga isi perutnya bergejolak minta dikeluarkan. Namun, saat beranjak dari tempat tidurnya untuk menuju kamar mandi, dia melihat wanita cantik yang tertidur dengan wajah damai, meskipun posisi tidurnya terlihat tidak nyaman di atas sofa. "Entah mengapa hanya melihatmu rasa mualku tiba-tiba saja hilang, biasanya tubuhku sampai lemas karena muntah jika mengingat lagi tentang kejadian sialan itu," gumam Deffin. Deffin berjalan menuju sofa, memandangi wajah cantik itu lalu menggendongnya ala bridal style menuju ranjangnya, membaringkan tubuh wanita itu dengan perlahan, tak lupa ia juga mencuri ciuman di kening wanita itu. Deffin melihat jam di dinding, ternyata dia baru tertidur selama dua jam. "Sekarang kamu temani aku tidur di sini, besok sebelum pagi aku akan kembalikan kau ke sofa, untung saja aku sudah buat peraturan tentang tidur." Deffin tersenyum lega, lalu ia membaringkan diri di samping wanita itu, dengan erat dia memeluk t
Baca selengkapnya
6. Tugas Istri
Pesta pernikahan telah usai, kini mereka berdua berada di dalam kamar presidential suite room di salah satu hotel mewah milik Deffin. "Haduh ... kenapa aku jadi deg-deg an, nggak mungkin kan dia minta jatah malam pertama, idih ... amit-amit kalau sampai kejadian, meski perlakuannya sedikit menggoyahkan hatiku, tapi tidak secepat ini dia bisa mengelabuhiku," gumam Azkia yang sudah selesai mandi sedari tadi, namun dia gugup untuk keluar kamar mandi. "Hei kau sedang mandi apa bertapa, sedari tadi tidak keluar," suara mengglegar Deffin disertai gedoran pintu yang cukup keras. Ceklek.. Pintu terbuka, Azkia keluar sudah memakai piyama lengan panjang. Dia tidak menjawab hanya menundukkan kepala, pikiran dan hatinya sedang kacau, takut akan terjadi sesuatu malam ini. Dengan santainya Deffin membuka lilitan handuk yang membungkus rambut di kepala Azkia, dada Azkia semakin berdegup kencang
Baca selengkapnya
7. Kesialan Azkia Part 1
Pagi yang indah membuat Deffin menyunggingkan senyumnya, teringat gumaman Azkia semalam yang terdengar jelas di Indra pendengarannya."Baguslah, sedikit demi sedikit kau akan tertarik denganku, meski aku duluan yang mencintaimu tapi aku ingin kau duluan yang mengatakan mencintaiku, bisa hancur reputasiku jadi pria arogan yang selalu dikejar wanita, mengatakan cinta pada wanita bodoh sepertimu," ujar Deffin dalam hati dengan tersenyum tipis. "Hei, bangun! Aku mau mandi." Menendang pelan kaki Azkia. Azkia mengucek matanya, tidak menjawab langsung bangun dan menuju kamar mandi, seperti kemarin menyiapkan keperluan Deffin. Hari ini masih sama seperti kemarin karena Deffin masih tidak mau berangkat ke kantor, dia lebih memilih kerja di dalam rumah, Sekretaris Roy yang dibuat kelimpungan mengurus perusahaan besar itu.Meski bosan dengan kegiatannya, Azkia tetap menjalaninya dengan sabar, kadang dia bertanya pada
Baca selengkapnya
8. Kesialan Azkia Part 2
Siang hari mencekam di kantor Wirata group. Dengan segera Azkia melepaskan cengkramannya di tangan resepsionis wanita tersebut. Setelah mendengar kalimat dengan suara menyeramkan. "Ada apa ini?!!!" Suara Roy yang menggelegar membuat semua orang menciut. Azkia menoleh dengan memasang wajah sok polosnya. Dia hanya diam tidak berniat untuk menjawab, dengan sekuat tenaga dia meredam rasa kesal yang sudah berada di ubun-ubun kepalanya. Roy berjalan mendekat, sejenak ia melihat staf resepsionis yang sedang menggosok pelan tangannya sambil sedikit meringis. Lalu pandangannya beralih ke Nona Mudanya, dia terkejut melihat apa yang sudah terjadi dengan Nona Muda? pikirnya."Nona muda." Roy menundukkan kepala, menyapa sopan Azkia. Melihat ada rantang makanan berserakan di lantai, Roy tahu apa yang harus dilakukan tanpa menunggu Azkia berbicara. "Mari ikut saya." Menggerakkan tangannya sebagai isyarat agar Azkia mengikuti, Roy berjalan di depan, dia menekan sesuatu di telinganya. "Bereskan
Baca selengkapnya
9. Kesialan Berujung Manis
Kini mereka sudah berada di mobil yang dikemudikan oleh Roy, perjalanan yang ditempuh cukup jauh. Azkia yang sedari tadi bertanya mau ke mana, tapi sama sekali tidak ada yang mau menjawabnya. Karena perut terasa kenyang, dan perjalanan membosankan yang tidak ada percakapan sama sekali, akhirnya rasa kantuk menyerang Azkia, kepalanya hingga terantuk kaca jendela mobil. Namun, dia sama sekali tidak terganggu karena rasa nyamannya udara di dalam mobil. "Dasar gadis bodoh," ucap Deffin seraya tersenyum tipis, lalu ia mengarahkan kepala Azkia ke pahanya dan memposisikan kaki Azkia dengan benar hingga terlihat terasa nyaman. Dengan lembut dia mengelus rambut panjang itu dan mencuri ciuman mulai dari ujung kepala dan seluruh wajahnya. "Ada untungnya juga kamu jadi Putri tidur." Dengan senyum semakin lebar, Deffin sangat senang melihat wajah cantik itu.Sedangkan di bangku kemudi, Roy melirik kaca, untuk melihat kondisi kursi belakang, dia tersenyum merasa bahagia juga melihat senyum di waj
Baca selengkapnya
10. Hadiah Untuk Azkia
Udara pagi yang terasa dingin, karena diluar langit sedang menangis, seorang perempuan di bawah selimut semakin erat memeluk guling, guling yang sangat nyaman dan harum, padahal terasa keras, namun kenyamanannya bisa menembus hati. Tunggu, sejak kapan guling ini jadi keras dan wangi. Dengan cepat Azkia membuka mata, niat akan mundur dia urungkan, karena terpesona dengan wajah tampan yang sedang tertidur pulas. Mata yang biasanya menatap tajam bagaikan elang, kini telah terpejam. Bulu mata yang lentik layaknya perempuan membuat Azkia tersenyum geli. Lucu sekali, pikirnya.Pandangannya turun ke hidung mancung itu, lalu memandang bibir yang membuat pipinya merona dan jantung yang berdetak kencang itu, dan jangan lupakan rahangnya yang tegas, semakin menggoda Azkia untuk menyentuh wajah milik Deffin. Hingga akhirnya Azkia membelai wajah tampan sempurna itu, meski sekilas, namun mata Azkia tidak bisa berhenti untuk menatapnya. sehingga..."Sudah puas menikmati wajah tampanku," ucap Deffin
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status