Kanjeng Ratu Minta Mantu

Kanjeng Ratu Minta Mantu

Oleh:  Amih Lilis  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
9.9
Belum ada penilaian
60Bab
69.2KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Sequel Novel Tante, Mau kan jadi Mamaku? Menurut Kalian, lebih seram mana? Dikejar mbak Kun-kun, poci pake batik, tuyul gondrong, atau ... pertanyaan kapan nikah? Hayoo pilih yang mana? Kalau aku sih pilih .... Kepo, ya? Baca aja di sini ... jangan lupa kasih bintang 5 ya ....

Lihat lebih banyak
Kanjeng Ratu Minta Mantu Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
60 Bab
Bab 1
*Happy Reading*"Nur?! Masya Allah ini perawan. Udah siang masih aja molor! Gimana mau dapet laki, lo? Jam segini aja masih ileran. Heh?! Liat onoh keluar. Matahari udah di atas pala, lo masih aja selimutan. Meriang, lo?!"Aku hanya berdecak sebal, saat lagi-lagi hariku diganggu kanjeng Ratu, penguasa hati Bapak Alex, yang tidak lain adalah Bapakku sendiri.Berarti dia ibuku sendiri? Ya, iyalah, Paijo! Ya kali tetangga sebelah. Lah, Bapak gue selingkuh, dong?Lalu, kenapa aku memanggilnya kanjeng Ratu?Karena memang itu namanya. Kan-jeng Ra-tu. Entah Ratu apa? Jelas, namanya memang terdiri dua kata beken itu. Kanjeng Ratu.Keren banget, kan? Jelas! Emak siapa dulu, dong? Emak gue gitu, loh!"Elah, Mak. Ini kan hari minggu. Males-malesan dikit gak papa kali, Mak. Mumpung libur," sahutku akhirnya. Masih dengan mata terpejam, dan memasukan kepala kebawah ke bantal.Bukan apa-apa, emakku baru saja membuka tirai jendela
Baca selengkapnya
Bab 2
*Happy reading*"Ya, udah. Kalau gitu Al berangkat dulu, ya, Mak.""Iye, bae-bae lo di jalan, ya? Jan ngebut-ngebut. Inget lo tuh Alvaro, bukan Valentino Rossi. Jadi Emak gak mau lihat lo begayaan di jalanan. Bukan ape-ape, Emak mah takut lo pulang tinggal separo. Nanti gak ada yang bisa Emak banggain lagi di arisan RT."Aku diam-diam mencebik kesal di belakang Emak. Saat mendengar nasihat bijaknya untuk Abang semata wayangku, Alvaro Ananta.Gak usah kepo. Lapaknya ada di sebelah, kok. Tengokin aja kalau penasaran. Palingan kalian jatuh cinta.Soalnya Abangku ini ganteng banget! Paling ganteng malahan di rumah ini, dan gak ada tandingannya satu pun. Kenapa? Karena memang cuma dia cowok satu-satunya di Rumah ini. Gak ada lagi.Bapak?Jangan bahas, nanti Emak aku ngamuk. Okeh!"Iya, Mak. Al tahu, kok. Ya udah, Al berangkat, ya? Asalamualaikum," pamit Abang Al, lalu mencium punggung tangan Emak."Waalaikumsalam," balas Emak
Baca selengkapnya
Bab 3
*Happy Reading*Ammar Faqih AntonioEntah sudah berapa kali, aku mendesah berat melihat nama yang ada di sebuah kartu nama tersebut.Pasalnya, nih nama kek Indonesia banget, yee kan? Cuma, kenapa pemiliknya bule banget?Mau tahu nama siapa itu?Ck, ya nama siapa lagi kalau bukan nama Setan Ganteng, yang tadi pagi menghipnotis hingga aku linglung.Saking linglungnya, aku sampai gak sadar nganterin dia sampai sebuah gedung perkantoran, setelahnya ditinggal begitu saja tanpa adanya kepastian.Kan, sakit, ya?Tetapi sebenarnya, bukan itu yang bikin kecewa. Karena sebenarnya yang aku sayangkan adalah, aku lupa minta uang bensin pada tuh Setan Ganteng!Amsyong banget! Aku jadi harus bayar dua kali gara-gara itu. Karena si kang sopir juga gak mau rugi udah muter-muter nganterin kita berdua. Soalnya, jarak antara tujuanku di aplikasi dan tuh bule beda. Jadinya musti keluar bensin lebih. Belum lagi macet yang melanda.Argh
Baca selengkapnya
Bab 4
*Happy reading*"Assalamualaikum ... Nur anak sholehah pulang ...." Aku berseru riang seperti biasa, seraya masuk ke dalam rumah dengan santai."Waalaikumsalam, kalau gak bawa mantu, balik lagi sonoh!" sahut Emak santuy, sambil menata makanan di meja makan malam itu."Ish! Emak, mah!" cebikku kesal setelahnya, sambil melipat wajah sedemikian rupa.Gak usah dibayangin, nantu kalian pusing sendiri.Meski begitu, Emakku mana perduli pada hal itu. Karena alih-alih membujuk anaknya yang lagi ngambek. Emak malah melengos gitu aja ke dapur seenak hatinya.Pengen aku umpati, tapi takut dosa. Secara begitu-begitu juga, Emak kan yang lahirin aku. Dan surgaku masih ada di kakinya. Jadi, ngumpatnya tunggu aku nikah dulu. Kan, kalau udah nikah surgaku auto pindah ke suami, yee kan? Jadi ... sabar ya, pemirsah. Masih banyak jalan menuju Tanah Abang, kok."Emak, Mah! Anak lagi ngambek juga, bukannya bujuk malah
Baca selengkapnya
Bab 5
*Happy Reading*"Bismikarobbi Allahuma Ahya wa Bismika amut, Aamiinn ...."Aku mengusap wajahku pelan, setelah mengucapkan doa tidur malam ini. Orang bilang, tidur itu seperti mati kecil. Kita tidak tahu besok masih bisa bangun dan punya kesempatan menghirup udara lagi atau tidak. Karenanya, emak selalu mewanti-wanti aku, agar aku jangan sampai lupa berwudhu dan membaca doa tidur setiap malam. Agar jika ternyata aku tidak bangun lagi saat pagi. Aku mati dalam keadaan suci dan beriman. Entahlah, aku tidak terlalu mengerti soal beginian sebenarnya. Karena jujur aja, ilmu agamaku masih sangat cetek sekali. Makanya aku tidak berani speak up apapun soal sesuatu yang terlalu menyangkut agama.Takut salah ucap, berabe nanti urusannya. Setelah menyelesaikan ritual wajib untukku sebelum tidur, aku pun segera menarik selimut, dan bersiap menyambut mimpi indahku malam ini.Kira-kira nanti aku bakal mimpi sama siapa, ya? Lee min
Baca selengkapnya
Bab 6
*Happy Reading*"Eh, eh, mau kemana, Mbak? Di dalam gak ada mushola. Kalau mau sholat di mesjid ujung gang aja."Aku langsung mendengkus kesal, saat baru saja akan masuk pintu tempat ajep-ajep itu tapi langsung di hadang dua satpam di depan pintu, yang badannya mirip algojo.Bukan kesal karena di larang masuk, tapi kesal karena ucapan Intan terbukti 100%. Aku benar-benar dikira ibu-ibu pengajian nyasar, pemirsah!Ih, nyebelin banget, kan? Mentang tampilanku kayak gini. Iya, iya, aku tahu kostumku gak matching untuk masuk ke tempat kek gini. Tapi kan, aku juga terpaksa tahu dateng ke sini. Kalau bukan karena kasian sama si Nur Kampret! Mana mau aku ke sini.Duh, baru nyampe halaman aja tadi, aku udah berdosa banget tahu, apalagi sampai masuk nanti. Tapi mau gimana lagi? Nur perlu di selamatkan!Jangan tanya bagaimana akhirnya aku bisa sampe ke sini, ya? Semua berkat mengikuti ide Intan yang sangat pintar sekali.
Baca selengkapnya
Bab 7
*Happy Reading*Aku mengerjap takjub. Melihat pria tua bangka itu langsung lari tunggang langgang hanya dengan ucapan singkat pria bule di sampingku ini.Pria bule? Ah, iya, pria yang tadi menolong itu memang bule yang waktu itu nebeng ojeg mobil padaku.Nah, iya. Bule yang itu!Aduh siapa ya namanya. Lupa aku tuh. Ammar atau Ammir, ya? Ah, pokoknya bule yang itu aja. Yang waktu itu nebeng dan cuma bayar aku pake kartu nama. Asli, aku tuh masih lumayan kesel kalau inget itu. Soalnya ....Bisa-bisanya aku terperdaya sama kegantengannya yang memang tidak usah di ragukan lagi. Tapi ....Emang gantengnya gak ketulungan sih nih cowok sebiji. Heran aku. Emaknya dulu ngidam apaan, ya? Sampe punya anak seganteng dia?Okeh, cukup sampai di sana flasback-nya. Mari kita kembali ke masa sekarang. Di mana aku tidak menyangka akan bertemu lagi dengan bule ini, dengan situasi yang terbalik seperti ini.Iya, kebalik! Kalau dulu ak
Baca selengkapnya
Bab 8
“Nice. Oke, saya ambil yang ini.” Pemilik butik itu langsung tersenyum lebar sambil menerima sodoran kartu hitam yang Ammar serahkan, sebelum kemudian  bergegas pergi menyelesaikan pembayaran satu set gamis yang sedang aku kenakan ini. Bener-bener ya si Ammar ini. Aku rasa, dia ini salah satu anak sultan yang kebanyakan duit, sampai melihat baju kotor bukannya dibersihkan, tapi malah di buang dan beli lagi. Boros banget, sumpah! “Pak, saya rasa ini terlalu berlebihan. Gamis saya itu cuma kotor kena muntahan. Dicuci dikit juga bisa. Jadi nggak harus beli baru kayak gini. Serius, deh. Saya nggak enak nerimanya.” Aku pun berusaha menyuarakan uneg-unegku pada Ammar. Sayangnya, pri
Baca selengkapnya
Bab 9
“Bagos ... anak perawan jam segini baru pulang. Ngelayab aja teros! Udah bosen lo tinggal satu atap sama Emak? Makanya nikah sana!” Aku langsung mendengkus sebal. Saat baru saja sampai pintu, sudah disambut dengan omelan khas dari Emak Kanjeng. Kenapa, sih? Apa pun masalah yang aku timbulkan, ujung-ujungnya pasti jatoh ke perintah buat nikah? Kayak nggak ada hal lain aja di kepala Emak selain nikah, nikah dan nikah. Sengebet itu pengen punya mantu? Kalau emang udah ngebet banget, kenapa juga harus aku yang dikejar? Kenapa bukan Bang Al, yang memang usianya sudah cocok buat nikah? Kenapa harus aku? Kenapa? Kenapa dan kenapa? Duh, lama-lama aku mau nulis novel ah. Judulnya ‘Why me?!’. Siapa tahu bisa booming ngalahin novel Amih lilis yang lainnnya. Sorry, Thor! Bukan niat mau nikung. Cuma ... semua orang itu punya hak untuk bermimpi, kan? Lalu, author pun berkata. Nggak usah ngayal kejauhan dulu, Nur. Noh, hadapin Emak lo dulu yang udah siap nyentil gin
Baca selengkapnya
Bab 10
Me :Ngaku apa sih, Nur? Gue gak tahu apa-apa.Lo kan tahu gue jomblo dari brojol, sampe detik ini. Jadi, jan fitnah lo! Udahlah, gue mau molor. Ngantuk banget. Nanti aja kita debatnya abis gue gak ngantuk lagi. Okeh! Setelahnya, aku pun melempar ponselku sembarang arah. Sebelum kemudian ambruk ke tempat tidur dan langsung pulas seketika. Asli, aku tuh ngantuk banget. Biasanya aku nggak bakal bisa mikir kalau udah ngantuk parah begini. Makanya, daripada aku ngomong ngelantur pas debat sama si Nur. Mending aku skip aja. Akhirnya, aku pun melupakan semua masalah hari ini dan bersiap menyambut mimpi yang kali ini menampilkan Sharukh Khan sedang nari di tengah taman sambil ujan-ujanan. Kebayang gimana seksinya Aa Alul di sana, kan? Cucok banget pokoknya! Jangan pada iri, ya .... ***“Emak ....” Tidak ada jawaban. “Emak ....” Masih tidak ada jawaban. “Ck, Emak gue ke mana, dah. Masih sore udah ngilang aja. Duh, repot emang
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status