Aku Kamu dan Takdir

Aku Kamu dan Takdir

Oleh:  Orang Biasa  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
9.8
Belum ada penilaian
65Bab
3.8KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Kisah cinta sekolah memang kisah cinta yang paling indah dan menarik. Lisa adalah seorang siswi pintar tapi pemalu yang diam-diam mencintai seniornya, dia tiba-tiba bertemu dengan seseorang yang bernama Aldy dan juga mereka tahu rahasia satu sama lain. Demi menjaga rahasia mereka bersekutu. Pada masa muda memang banyak masalah. Kisah cinta polos dan membingungkan akan dimulai sekarang. Bagaimana kisah selanjutnya? Apakah lisa ditakdir sebagai jodoh saya? Temukan sisi positif di kisah saya. Aku Kamu dan Takdir

Lihat lebih banyak
Aku Kamu dan Takdir Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
65 Bab
Chapter 1
Namaku Lisa Fasyafatain, umur 16 tahun. Demi kakak kelas SMP yamg aku suka aku akhirnya mengikuti dia masuk SMA yang sama dengan dia.  Brukkk!!  "lihat-lihat kalau jalan kutu buku" seorang pria berjalan tanpa menghiraukan siap yang ia tabrak.  "Maaf" Lisa berkata dengan lirih matanya tertuju kepada pria yang tadi menabraknya dan menjauh tanpa menghiraukan sekitar.  Apa yang dia percaya, apa yang dia harapkan. Senang, sedih, pertemuan dan perasaannya yang paling berarti. Semua bermulai dari saat ini, di musim bunga dan semuanya mulai bermekaran.  Bell berbunyi bertanda istirahat, Lisa duduk ditaman sekolah bersama temanya Miya. "Lisa, kamu tau ngga? Hasil poling cowok terganteng satu sekolahan sudah keluar lo!" tanya Miya sambil mengeluarkan bekal ia bawa dari rumah. Lisa menjawabnya dengan menggelengkan kepala bertanda tidak tahu.  "Namanya Aldy, dia bahkan mengalahkan kak Galih" cetus Miya lagi.&n
Baca selengkapnya
Chapter 2
Rahasia yang dijaga selama tiga tahun malah mendadak ketahuan sama orang macam pria itu, pakai baju seragam aja ngga... sudah pasti bukan orang baik-baik. Dia ngga akan sembarangan bicarakan.. Dalam hati Lisa bertanya dengan diri sendiri, entah apa yang dipikirkannya. "Lisa...  Saya kembali" dari kejauhan suara Miya terdengar. "Wah ada Aldy!! Kalian salung kenal?" timpal Miya yang sudah ada di sebelah Lisa. "Hmmm.. Dah" berjalan menjauh pria tersebut sambil melambaikan tangan kepada mereka berdua."Ah.. dibandingkan kak Galih yang ramah, saya lebih suka yang auranya agak nakal" gumam Miya. "Orang seperti itu apa yang disukai sih.." Lisa menyela omongan Miya.Disisi lain, Lisa melihat Galih yang telah selesai main bulutangkis, tak lama kemudia ada seorang gadis menawarkan dia air mineral dan membersihkan wajah pria tersebut yang dipenuhi keringat yang keluar. Terkadang Lisa merasa iri dan kesal pada orang lain dan dirinya sendiri. Kenapa d
Baca selengkapnya
Chapter 3
"Bukannya kamu bilang ngga akan ketemu aku lagi?" seseorang pria nampak berbicara dengan wanita. "Bukannya itu Aldy? Ohh..  Pergi malam-malam sama pacar? Tampak mencurigakan ckkkck..." gumam Lisa dalam hati yang sedang mengamati seorang pria dan wanita dengan bersembunyi di belakang pohon terdekat dari mereka berdua. "Jangan bilang begitu, Aku cuma kangenn.... Ingin tahu bagaimana keadaanmu...""Yang cemas itu seharusnya kamu reporter majalah itu ada dimana-mana kan?" Sebuah pertanyaan seseorang wanita di balas dengan nada yang naik oleh Aldy. "Tapi... baiklah ... tapi jangan lupa telpon ya!" wanita itu berkata kepada Aldy. Kreekk.. Kaget!  "Siapa itu, cepat keluar" bergegas wajah Aldy memandang sekitarnya."Maaf aku ngga sengaja dengar... kalian kelihatan lagi serius, makanya..." Lisa berbicara dengan terbata-bata. Belum selesai berbicara penjelasan gad
Baca selengkapnya
Chapter 4
Entah merasa risih dengan keadaan semua membahas dia dan penuh dengan pandangan sinis. Lisa merasa penuh kebingungan kenapa satu sekolahan jadi tahu masalah ini dan dia menebak-nebak semua ini pasti ulah Aldy.  *Kriiingg...!!Kriingg....!! Menandakan jam istirahat, Setelah guru keluar Lisa langsung berlari untuk menghindari omongan-omongan siswa siswi yang terus membicarakan dia dibelakang dan memandang Lisa sinis. Langsung langkahnya terhenti setelah melihat Galih berada agak dekat didepannya.Kalau begini...  Apakah kak Galih sudah tahu aku suka sama dia? Kalau dia juga tahu aku sudah tidak bisa menghindar lagi dan harus terus terang sama kak Galih bisik Lisa dalam hatinya seolah tidak ada jalan lain kalo Galih sudah tau semuanya dia Berani atau tidak berani harus terang langsung mengungkapkan perasaannya selama ini yang dia jaga bertahun-tahun.  Ehm.. Tiba-tiba muncul
Baca selengkapnya
Chapter 5
"Sial! Sial!  Apes aku" satu kalimat itu yang hanya keluar dari mulut Lisa.Semakin bingung Miya dengan temannya satu ini, tanya Miya "Kenapa? ada apa sih sebenarnya? Cerita sini ngga papa kayak sama siapa aja kamu""Aku lihat sesuatu yang bikin aku sial hari ini" dengan wajahnya ditutupi kedua tangannya. Miya menjelaskan, biasanya seorang Lisa ngga senang ngga marah selalu flat, dan akhir-akhir ini ngga teratur, lusuh berbeda hari hari biasanya. "Kamu aneh banget akhir-akhir ini tau ngga, ngga seperti biasanya gatau ada masalah apa yang kamu sembunyikan" ditutup pertanyaan. "Ahh..! Masa iya kah ? ngga ada apa-apa kok ngga ada yang aku sembunyiin juga santai mungkin perasaanmu saja yang khawatir sama aku" jawab Lisa sekenanya. "Habis ini kelas olahraga, kita ke lapangan yuk" ajak Miya sambil menarik tangan Lisa. Sedangkan Lisa hanya menganggukkan kepala saja bertanda mau di ajak. Keadaan dilapangan t
Baca selengkapnya
Chapter 6
Tangan Aldy menutup mulutnya sendiri, menahan ketawa melihat reaksi Lisa yang tidak bisa apa-apa didepan Galih.  "Baguslah kalau begitu, kamu dulu orangnya ngga banyak bicara, kalau ngga bilang mana ada orang yang tau?" ujar Galih kepada Lisa sambil nenundukkan  badan karena tinggi mereka berbeda dengan satu tangannya mengusap ke kepala Lisa.  "Cari aku kalau butuh apa-apa yah, ngga usah sungkan ataupun malu-malu oke?" tambah Galih sambil mencubit pipi Lisa yang gemesin itu.  Lisa tidak bisa berkata apa-apa lagi, pipinya yang memerah tidak bisa ditutupi. Kemudian Aldy dan Galih menjauh melambaikan tangan juga mengucapkan sampai jumpa lagi. Obrolan kecil antara Lisa dan Miya yag terdengar saat ini, mereka memuji Galih yang kharismanya tidak kalah sama Aldy yang mendapat penghargaan cowok terganteng satu sekolahan itu.  Dalam benak Lisa masih berpikir apa mungkin semua yang dilakukan ini karena Aldy? apakah dia beneran m
Baca selengkapnya
Chapter 7
Aku tidak pernah tahu apa-apa selama ini, begitu lama aku suka senior, tapi apa aku justru tidak tahu apapun tentang senior bahkan aku tahu hal ini dari cowok jelek itu .... Aku merasa terlalu naif selama ini..... Saat ini ribuan kata-kata penyesalan terlintas dikepala Lisa, entah kenapa merasa sakit hati dalam banget. "Haaa.. Haaa.. Haa.. Reaksimu itu lucu abis pokoknya" Aldy yang dari tadi menahan ketewa akhirnya tidak bisa ditahan lagi melihat raut wajah Lisa,  dia begitu geli melihatnya. "Hah?" tanya Lisa merasa kebingungan."Aku tadi hanya bercanda kok santai sedikit kenapa, serius amat" jawab Aldy yang masih tertawa lepas. "Ngga usah segitu takutnya dong! Haa.. Haa.. Haa.. ! langsung percaya aja sama omongan orang ngga ditelusuri dulu benar ngganya" sambung Aldy sambil memegang perutnya yang sakit dari tadi tertawa terbahak-bahak sampai sakit perut. "Kira-kira dong kalau mau ngerjain orang itu!" ujar
Baca selengkapnya
Chapter 8
Syurr...!!  Sebuah mobil melaju dengan cepat melewati genangan tepat dihadapan Lisa dan Aldy. Reflek Aldy langsung menyelamatkan Lisa menutupi agar terhindar dari percikan genangan yang akan mengenai wajah mereka berdua menggunakan jaket."Sudah tau ada genangan masih saja ngebut!" kesal Aldy dan melanjutkan kalimatnya yang masih kesal "Kamu juga bodoh ya! Mobil mau lewat saja kamu ngga tau"Langsung tersentak kaget mendengan kalimat terakhir, padahal baru saja dia mau mengucapkan terimakasih malahan berkata pedas lagi terhadap dirinya. "Ehh.... Kalian...!!! Kenapa pakaian kalian jadi dekil begitu" terkejut Galih melihat dua temannya yang terlihat dekil. Mereka berdua pun bekerjasama menjelaskan bahwa tadi ada mobil lewat didepannya dengan kecang.... penjelasan panjang lebar secara detail. "Eh senior! Lisa... !" sapa gadis dari belakang Lisa. Merasa bingung Lisa dan Aldy tidak ba
Baca selengkapnya
Chapter 9
Tangan Aldy masih didagu menaikkan wajah Lisa yang dari tadi menunduk, terlihat Aldy sedang mengomentari Lisa."Kamu itu seperti ngga bisa senyum ya ? Rusa bodoh!" ujar Aldy. Tidak selang beberapa lama lisa mendengar omongan Aldy, Lisa pun mulai tersenyum."Bukan senyum datar seperti itu. Bodoh!" Lanjutan kalimat tadi. Dari kejauhan Galih dan Maya melihat mereka berdua seperti pasangan yang aneh. "Lisa! Kamu berdua sudah selesai belum, aku dan kak senior sudah selesai tinggal mau bayar nih " teriak Maya sambil melambaikan tangannya. "Hah! Banyak banget barang yang dia beli""Ngga kurang banyak tuh" ujar mereka berdua kaget melihat belanjaan Galih dan Maya. "Lisa, Rusa kecil. Kelihatanya bagus kok, cocok di kamu." terlihat tersenyum Galih sambil mengatakan itu sama Lisa. "Ah, makasih kak" jawab Lisa lirih. Cukup satu kalimat saja, Dia bisa membuat perasaanya lega dan melambung tinggi la
Baca selengkapnya
Chapter 10
"Kalau pas kebetulan cowok itu orangnya ramah, kasih dompet saja gimana? atau syal rajutan juga boleh tuh." kata Miya "Eh! tapi ini belum musim dingin, ngga apa kasih syal?" imbuh Miya. Dengan memikirkan omongan Miya, dia ingin kado yang special tentu yang kreatif juga.  "Tapi mau kasih kado apapun juga tetap butuh money kan.... jadi.... ? " bergumam lirih Lisa. Tak selang lama berfikir, Lisa langsung lari kencang masuk ke dalam toko roti dan berteriak "Miya! Aku minggu ini bakal ganti makanan jadi makan roti!""Yeah! Akhirnya Lisa sadar juga, semangat!" dengan wajah penuh semangat Miya akhirnya senang lihat sahabatnya berubah. Di dinding toko terdapat poster menu roti baru yang begitu menggoda. Sambil menunggu pelayannya dia membaca tulisan poster menu roti baru itu "Diskon produk baru! Rasa favoriteku lagi, cokelat almond! Uhh.. " 'Ngga boleh! Harus hemat!' benak Lisa"Pak, mau beli kue gulung yang lima ribu it
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status