Cinta Dalam Hati

Cinta Dalam Hati

Oleh:  Syafridawati  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
10
Belum ada penilaian
61Bab
4.4KDibaca
Baca
Tambahkan
Report
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Sinopsis

Luar biasa

Tania seorang pengacara muda yang sedang naik daun dan berbakat, ia memiliki sifat tomboi dan energik, penyayang dan bertanggung jawab. Ia akan berdiri di barisan paling depan untuk membela suatu kebenaran walaupun nyawa taruhanya. Yudi seorang pria tampan yang dingin juga arogan, kata-katanya setajam silet. Sebenarnya ia pemuda yang baik dan penyayang hanya saja ia selalu bertengkar dengan Tania semenjak mereka kecil. Wanita yang tidak pernah ia sukai adalah wanita yang bernama Tania. Keduanya sudah memasuki usia yang pantas untuk mereka menikah akan tetapi, mereka selalu saja memiliki alasan untuk menolak semua perjodohan yang diberikan kedua orang tua mereka masing-masing. Hingga suatu hari kedua orang tua mereka memiliki ide untuk menjodohkan anak-anak mereka tanpa sepengetahuan keduanya. Mampukan cinta tumbuh di hati keduanya? Mampukah cinta membawa kebahagiaan dan membuat mereka untuk menikah? Diselingi intrik heroik Tania di dalam penyelamatan para wanita yang diculik dan disekap oleh seorang konglomerat kejam yang terkenal budiman yang bernama Wijaya. Ayo, simak kisah selengkapnya di sini !

Lihat lebih banyak

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

Komen
Tidak ada komentar
61 chapters
Prolog
  Yudi Seorang pemuda tampan, baik, jujur hanya saja sikapnya sedingin kutub utara. Kata-katanya bagaikan silet yang tajam menusuk jantung. Usianya sudah memasuki kepala tiga namun, belum berniat untuk menikah karena ia selalu merasa jodoh urusan Allah, buat apa capek mencarinya bila sudah waktunya jodoh akan datang juga Kedua orang tuanya sudah lelah menjodohkannya namun, selalu ia tolak mentah-mentah dengan berbagai alasan. Yudi selalu mengagumi satu wanita sepanjang ia mengingat walaupun, mereka sering bertengkar setiap bertemu. Wanita yang ia benci sekaligus ia kagumi adalah Tania. Tania 
Pulang
Misi Hamzah dan Rangga dimulai!   Drtttt! Drrrttt! Dddrrrttt!   Suara ponsel berdering dengan meraba-raba nakas Yudi berusaha menjangkau ponselnya.   "Hallo .... " jawabnya sambil merem.   "Dasarr anak tidak berbakti! Kapan kamu akan pulang menjenguk bundamu? Bunda sudah tua, Nak? sangat menginginkan cucu kamu tegaa sekali!  Hiks ... hiks .... " suara di seberang berteriak dan mulai terisak, Yudi tahu semua itu hanyalah drama bundanya Yudi mencoba membuka matanya dan tersenyum.   "Assalamu'alaikum, Bun!" sapa Yudi.   Yudi seorang pemud
Baca selengkapnya
Tania Si Pejuang Wanita
Tok! Tok! Tok! "Masuk!" Yudi tidak bergeming dari kertas-kertas di meja kerja di kantor ayahnya. Mengamati, meneliti, dan mereka- reka semua denah gambar rumah yang diberikan ayahnya. "Hm, rumah yang indah! Siapa pun pemiliknya memiliki cita rasa yang luar biasa." Ujarnya, tanpa disadarinya sepasang mata ikut mengamati gambar tersebut. "Benarkah? Aku sangat ingin rumah impianku itu selesai, sebelum Idul Fitri," suara wanita yang tidak asing menembus ke syaraf-syaraf otaknya, bagaikan palu menghantam jantungnya. Secepat kilat yudi menoleh ke arah suara. "Taniaa! Sedang apa kamu di sini?" Yudi merasa heran mendapati Tania di sebarang mejanya. 
Baca selengkapnya
Kerja sama
Keesokan harinya .... Yudi berada di lokasi rumah baru Tania, memotret  berbagai sudut sekali-kali berbicara lewat tape recorder. Meninjau dan merevisi semua bagunan yang akan dibuat agar sesuai dengan niat si empunya rumah. Sebuah mobil memasuki halaman, sesosok wanita anggun mengenakan setelan pengacara merah maroon muncul dengan modisnya. "Kamu sudah lama, Yud?" Tania berusaha mencairkan suasana, karena merasa bersalah sudah terlambat hampir tiga jam. Yudi hanya menoleh dan terus berkutat dengan pekerjaannya. "Lumayanlah! Wah, Ibu Pengacara luar biasa ya? Janji jam 09.00 muncul jam 11.00," sindirnya "Maaf, ada urusan
Baca selengkapnya
Rahasia kecilmu
Tania mencari-cari Yudi, dia melihat Yudi sedang menggergaji  potongan-potongan beroti dengan denim belel, sepatu bot, helm, kemeja yang di gulung sampai siku.  Tidak lupa sabuk peralatan di pinggang, menambah macho tampilannya. Entah mengapa desir-desir aneh menggelitik di hati Tania, ingin rasanya Tania menghapus keringat yang meluncur di dahi Yudi. Haaahhh! Tania menggeleng-gelengkankan kepala dan menelan salivanya, dia sendiri bergidik membayangkan pikiran aneh yang mulai menari-nari di otaknya dia mulai mencari-cari, rahasia apa yang sudah terjadi di tubuhnya. Yudi menoleh, ia melihat Tania mematung menatap ke arahnya dan menggeleng-gelengkan kepalanya. "Apa ada yang salah? Dengan semua bangunan yang aku buat? Semuanya sesuai dengan keinginan dan yang tertera di denah. Bila ada yang salah lagi, aku akan mencium bibirnya yang mulai cemberut itu, menyebalkan!" Yudi menghentikan kegiatannya.  Entah dorongan dari mana dia memil
Baca selengkapnya
Kepindahan Tania ke rumah barunya
Di kediaman keluarga Rangga, Yudi membolak-balik kertas denah pekerjaannya. Akan tetapi pikirannya tidak luput akan Tania, Tania dan Tania lagi.Seakan-akan Tania berlarian di pikiran, hati dan di ruangan kamarnya dengan senyuman, cemberut serta omelannya.“Akh, sialan .., kenapa sih? Wajah Si Xena ini, ga bisa hilang sedikit pun,” bantah batinnya. Yudi beranjak dari tempat tidurnya, meraih jaket, helm dan kunci sepeda motornya.Di sinilah ia sekarang, di depan apartemen Tania.Yudi dengan jelas melihat Tania, di balik tirai jendela kamar apartemen lantai 2.Dengan bahagianya memeluk bunga matahari plastik yang diberikannya, lewat kurir yang sengaja dia kirimkan. Yudi tersenyum akan tingkah lucu kekanak-kanakan Ta
Baca selengkapnya
Gara-gara si hitam berenda
Begitu juga Tania, dia selalu dengan diam-diam mencuri-curi pandang akan kehadiran Yudi. Akan tetapi, seminggu sudah berlalu, Yudi juga tidak pernah muncul. Ada rasa kehilangan, kerinduan dan kecewa menyatu."Ke mana si Kulkas ya? Mau tanya kok, rasanya malu." Tania membatin, ia dirundung dilema menggigit bibir bawahnya.Ia melihat setiap ruangan yang selalu dipenuhi canda tawa Yudi beserta kru-nya, kini sepi lengang tanpa ada canda tawa Yudi.Tania kembali keruangannya, memandang bunga matahari yang masih saja dengan indahnya di sudut jendela kamarnya.Saat Tania memutuskan pindah ke rumah barunya, entah mengapa hal pertama yang ada di benaknya adalah bunga matahari ini. Baginya seakan Yudi selalu ada di sisi menemaninya,"Maafkan aku, seharu
Baca selengkapnya
Cinta dan Benci
Yudi pergi meninggalkan Tania, dengan sejuta perasaan amarah yang mau meledak di kepalanya.   Ia tidak ingin mereka semangkin terpuruk seperti masa kanak-kanak dulu.   Tania pun balik kanan ke ruangan kamarnya, ia segara menutup pintu dan membanting dirinya ke kasurnya. Ia menangis sesenggukan,   "Dasar Kulkas, bodoh! Kenapa ga ada sedikit pun pengertiannya. Hiks hiks .... " Tania menangis di atas bantalnya.   Ia merasakan sedikit rasa kesal dan benci juga rindu, yang menjadi satu di relung hati dan jiwanya. Ia tidak mengerti entah sejak kapan, ia menjadi sedikit cengeng.   Sejak Yudi kembali di kehidupannya,
Baca selengkapnya
Cinta yang tidak pernah lekang oleh waktu
"Apa yang kau lakukan di sini, Yud?" tanya Tania heran.   "Apa?! Enak saja kalau ngomong. Bukankah kamu yang merengek kepada Ayahku, untuk memasangkan pegangan pintu malam ini juga?" sanggah Yudi kesal.   "Apa?!" Tania memijat keningnya, ia merasa ada kesalahan di dalam semua ini.   "Ya ampun! Aku hanya membawa pegangan pintu kepada Om Rangga, hanya untuk berdiskusi mengenai pegangan pintu yang unik dan indah ini. Bukan untuk memintanya segera memasangkannya?" jelas Tania.   Ia berusaha naik ke lantai atas, ke ruangannya mengambil aspirin dan menelannya sebutir. Ia benar-benar pusing akan semua kejadian semalaman ini. Kolega yang membuat pusing, Martin yang menyebalkan, semua b
Baca selengkapnya
Skenario Rangga
Ditempat lain ....   "Bagaimana kemajuan Anak-Anak Kita, Zah?" tanya Rangga. Ia menelepon Hamzah dengan berbisik-bisik, tidak lupa menghisap rokok cerutu dan berusaha mengibas-ngibaskan kertas, agar Rini sang istri tidak mengetahuinya.   "Akh, keduanya sama-sama keras kepala, aku tidak yakin. Apakah keduanya akan bersatu?" jawab  Hamzah. Ia menerawang mengingat Tania dan Yudi   "Jangan menyerah, kita harus memberikan sedikit dorongan pada mereka, agar mereka benar-benar menyadari bahwa keduanya sedang jatuh cinta." Rangga menjawab, ia tidak mau kalah.   Ia begitu yakinnya bila suatu saat nanti Tania akan menjadi menantunya,  
DMCA.com Protection Status