Bangkitnya Sang Ahli Pedang

Bangkitnya Sang Ahli Pedang

Oleh:  Viens Aisling  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
10
Belum ada penilaian
162Bab
42.7KDibaca
Baca
Tambahkan
Report
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Leon Wijayah tidak pernah menyangka saat ia bangun ia telah berada di tubuh seorang pria bernama Akion Naal Sanktessy. Dirinya masih penuh kebingungan tentang dirinya sendiri, kini harus di hadapkan dengan kenyataan dirinya tengah berada dalam bahaya karena pembunuh bayaran yang menginginkan nyawanya karena dia seorang swordmaster termuda sebenua. Dengan kekuatannya, dia bisa membelah gunung dengan mudah. Namun, ternyata situaai sangat rumit. Orang-orang menginginkannya untuk tunduk terus menyerang. Bisakah dia bertahan dan menghadapi mereka? Sebagai penerus Baron Sanktessy dan ahli pedang terbaik sepanjang masa, dia harus membuat taktik untuk menghancurkan mereka.

Lihat lebih banyak

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

Komen
Tidak ada komentar
162 chapters
Anak yang Tersadar
 “Dasar, gembel ini!“ Dia membuka ritsleting celana sekolahnya.Samar-samar mataku memandang apa yang akan dia lakukan. Tanganku mengepal, siap menerima perlakuan yang dilakukan. Kenapa aku selalu sial, padahal aku tidak melakukan kesalahan apa pun. Hanya karena aku seorang anak yatim piatu mereka menindasku, bahkan mereka yang melihatku tidak membantu. Rasa hangat dari pipis yang dia siramkan padaku serasa membakar diriku, aku hanya bisa mengeram. Akan tetapi, bau dari pipis seorang perokok dan kurang minum ini yang benar-benar membuatku muntah.  Bahkan mereka tidak membiarkanku menyelesaikan muntah. Satu dari mereka menerjang tubuhku dengan kuat. “Ugh ....” Aku mengerang kuat, kepalaku berputar-putar, tanpa sadar air mataku mengalir. “Hei, kau gembel! Seharusnya bersyukur dengan anugerah yang kuberikan ini.” Dia tertawa kejam. Plak! Kepalaku ditampar oleh dia lagi. Aku
Baca selengkapnya
Aku Seorang Swordmaster
Aku sudah paham. Mungkin ini yang disebut isekai.  Aku ini murid SMA kelas dua biasa, seorang yatim piatu baru yang ditipu oleh pamannya sendiri. Alih-alih berperan sebagai wali, dia malah mengambil semua hartaku. Kemudian, anaknya yang sama sampah seperti dirinya, menindasku di sekolah.Dia yang menyebabkan aku mati. Leon Wijayah, namaku sebelumnya  saat di bumi. Berbeda dengan namaku yang terkesan kuat dan berani, aku hanyalah anak dengan tubuh lemah, dan kurus. Membuat mereka gampang sekali menyiksakuLantas saat ini, aku masuk ke tubuh seorang anak yang sama denganku, umurnya tujuh belas tahun. Dia tertimpa cermin peninggalan leluhurnya, saat benda itu akan dipindahkan. Nama cermin itu Mirror of Dope. Akion sudah dikenal sebagai ahli pedang jenius, seorang  swordmaster termuda di seluruh benua. Walaupun wajahnya terlihat kejam, tetapi tidak bisa kupungkiri kalau wajah ini seratus kali lebih tampan dariku di bum
Baca selengkapnya
Keluarga
Setelah menemui kesatriaku, aku berjalan ke Taman Baron. Taman yang tidak begitu mewah sesuai yang kupikirkan. Mana mungkin mewah, jika mereka saja sering kali kekurangan. Akan tetapi, Taman Baron cukup hidup. Di tepi danau, aku melihat Renia sedang berpiknik dengan pelayannya. Renia adalah anak bungsu Baron, dan adiknya Akion. Umurnya delapan tahun, mempunyai rambut pendek berwarna sama seperti Akion dan mata berwarna emas yang selalu membuatku kagum akan rupa keluarga ini. Adik atau saudara, aku tidak punya sebelumnya. Yang kupunya hanyalah sepupu brengsek yang ingin kubunuh. Dengan seluruh hatiku, kehadiran Renia membuatku senang. “Renia.” Aku tersenyum lebar pada Renia. Dia bergidik ngeri sendiri. Akion selalu sibuk untuk belajar, berlatih dan berburu monster. Sehingga Renia tidak dekat dengan Akion, dia cenderung takut pada kakaknya itu. Ya, seperti yang ada diingatank
Baca selengkapnya
AURUS
“Tuan Muda Akion, kenapa Anda tidur di sini?”Saat aku membuka mataku, cahaya matahari langsung menyerang retinaku dan membuat buta sesaat. Setelah aku terbiasa, aku sadar Bastian menyelimuti. wajahnya penuh dengan rasa khawatir. “Aku hanya tertidur saat mencari angin semalam.”Wajahnya belum berubah. Aku berdiri dari kursi yang kududuki. Selimut yang sebelumnya dia selimutkan padaku, kuberikan dengan sesopan mungkin. Mungkin kasta di sini bisa saja membuatku bertindak sesukanya, tetapi itu bukan aku. “Tolong, siapkan air mandi untukku, Bastian.”Sekarang, aku harus menjalani hidup sebagai Akion. Tidak perlu banyak berpikir ten
Baca selengkapnya
Pengkhianat
“Boleh aku tambah, Tuan? ”Agnes langsung menyenggol lengan anak laki-laki itu, wajah Agnes terlihat khawatir. Mungkin, sudah sering kali mereka mengalami penolakan. “Silakan! Tambah semau kalian.” Aku memanggil pelayan untuk menambah pesanan. Sejujurnya, makanan di tempat ini sangat tidak enak. Roti yang mereka sajikan keras, tidak berasa, dan sup yang mereka sajikan lebih terasa seperti air bercampur garam saja. Mengingat tempat miskin seperti ini, ini sudah menjadi makanan yang cukup mewah. Sebagai penguasa wilayah, aku sadar betapa menyedihkannya. “Tanganmu kenapa bisa terluka?” Baca selengkapnya
Pemenggalan dan Aturan
 Aku meminta Hayd dan Levian untuk mengumpulkan semua penduduk Aurus. Hanya dengan memberi mereka persediaan makanan untuk sebulan ke depan tidak menyelesaikan masalah ini.Mereka akan kelaparan lagi, dan wilayah ini akan tetap tertinggal. Mereka membutuhkan cara untuk mempertahankan diri sendiri.Seperti kata Alexander Graham Bell, “Sebelum apapun, persiapan adalah kunci menuju kesuksesan.”Levian mengangguk saat melihatku. Sepertinya mereka semua sudah berkumpul di sini.Aku keluar dengan badan tegap, dan tanpa ragu. Saat ini, mereka membutuhkan pemimpin yang terlihat kuat dan mengetahui jalan keluarnya.Aku melihat wajah mereka yang penuh harap, wajah yang juga penuh khawatir akan nasib mereka.“Aku adalah Akion Naal Sanktessy, putra kedua dari Baron Eihns Naal Sanktessy. Aku diperintahkan oleh ayahku untuk membantu wilayah Aurus dan menyelesaikan masalah di sini.”Mereka memandangku tidak perca
Baca selengkapnya
Teknologi Baru
Aku menyantap makan siangku dengan tenang. Ketenangan ini bahkan tidak kudapatkan beberapa hari belakangan ini. Aku menyelesaikan semuanya, orang-orang datang keluar masuk rumah ini. Lalu pikiranku yang terus bekerja mendapatkan bawahan yang loyal adalah sebuah keberuntungan. Wine hasil korupsi ini,  pun, masih tetap enak dinikmati, walaupun si koruptor telah mati. Untuk mereka yang berani menyerang wilayahku akan kupastikan mereka  akan mendapatkan balasannya. Akion terlalu kaku, sedangkan pikiranku tidak. Beruntung rasanya berada di tubuh Akion dengan kapasitas otakku. Mungkin, sekarang mereka sedang sibuk membuat apa yang kudesain. Aku memutar-mutar gelas wine sambil mengingat kejadian kemarin. “Kita akan bertani dengan air!”Wajah mereka tampak tak percaya.  Mereka bahkan mengiraku sebagai orang gila. “Tanaman hanya dengan air ... apa kau gila? Pasti tanaman itu akan membusuk!”“Apa k
Baca selengkapnya
Hutan Kegelapan
Besok adalah perjalanaku ke Invit. Di ingatan Akion, Ivnit adalah wilayah yang bagus. Akan tetapi, Count Ivnit adalah orang yang sangat menyebalkan. Itu hal yang paling membuatku malas untuk ke sana.Akion itu patuh pada perintah, dia terlalu kaku akan hukum-hukum kekaisaran. Walaupun dia ingin menyerang pamannya, tidak akan dia lakukan jika dia tidak diserang terlebih dahulu atau atas dasar perintah kaisar. Pikirannya masih murni, takut rakyatnya kenapa-kenapa karena ulahnya. Sehingga Akion sering kali menempatkan dirinya sendiri sebagai tameng. Makanya, Akion membiarkan apa pun yang pamannya perbuat. Karena menganggap status  Count lebih tinggi dari Baron. Perjalanan ke Ivnit lebih lama dari pada saat kami ke Aurus, memakan waktu dua minggu. Aku harus melewati hutan kegelapan yang penuh monster dan melewati Gunung Berk yang sudah lama tidak diinjak oleh keturunan Sanktessy. Sudah berapa ratus tahun Gunung
Baca selengkapnya
Peri Tanah
Levian menangkap kelinci monster sebelum aku terbangun, dia membuatnya menjadi sup dengan bahan seadanya.Cuaca dingin yang menusuk, memang yang terbaik adalah sup hangat.Dia memberikanku semangkuk penuh sup monster kelinci itu, anehnya aku memakan tanpa beban. Berbeda saat di bumi dahulu, kelinci biasa saja aku menolaknya untuk makan.Aku menyuap sesendok penuh daging monster kelinci itu, empuk dan berlemak, tetapi sedikit alot juga.“Masakan yang enak, Levian,”Bagiku ini adalah kali pertama aku mencoba masakan Levian.“Ini adalah masakan sederhana, Tuan Akion. Siapa pun bisa membuatnya." Dia tersipu, tetapi bersembunyi dengan membelakangiku.Sungguh pengikut yang pengertian. Kali ini, dia memasak dibandingkan memberiku roti lapis, pasti karena memikirkan udara yang sangat dingin.“Kau hanya merendah, Levian. Jika aku yang memasaknya, maka akan kupastikan itu gosong dengan sempurna.”Dia
Baca selengkapnya
Warisan
“Siapa Tuan yang di sampingmu, Tuan Akion?”“Dia pengawal kepercayaanku,”“Jika begitu, tidak masalah jika aku menjelaskan di depannya juga, kah?”“Tentu."Levian, dia orang yang akan memilih mati daripada mengkhianatiku. Kami akhirnya duduk untuk menerima penjelasan panjang dari Tanka. Aku menyender pada pohon. Levian memilih untuk berdiri dan Tanka duduk di depanku yang terdapat batu besar. “Leluhur Anda, Caesar Naal Sanktessy meminta bantuan kepadaku,”Dia adalah seorang pemimpin yang bijaksana dan berkarisma. Di bawah pimpinannya, Sanktessy sangat berjaya. Itulah yang kubaca dari buku.“Empat ratus  tahun yang lalu, dia  tahu bahwa hutan ini menyembunyikan sesuatu yang luar biasa dan bahwa keluarganya mungkin dalam bahaya,”“Hutan ini adalah perantara bagi kekuatan yang mengerikan.”Aku menyimak dengan baik. Tem
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status