Si Miskin Jadi Keren

Si Miskin Jadi Keren

Oleh:  Donat Mblondo  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
9.7
Belum ada penilaian
72Bab
103.1KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Novel ini menceritakan seorang ABG somplak dekil dan miskin. Siapa sangka dia ternyata adalah adik dari seorang konglomerat berkedudukan tinggi. Walaupun otaknya cukup encer, tapi dia bego masalah cinta, padahal sama-sama suka. Tingkah polosnya, bakal bikin kalian greget, gemes dan kesel. Dia yang awalnya penakut, bertekad keras untuk menjadi kuat dengan bantuan dari kakaknya yang mempunyai skill seperti Yoo Leejin, kuat, gesit, dan terlatih. Yang suka baca High School Soldier pastinya tau Yoo Leejin dong! Di sini kalian akan menyaksikan, bagaimana duo bersaudara itu menyelesaikan masalahnya menghadapi para geng brandalan dan para preman. Saksikan hanya di 'Si Miskin Jadi Keren'.

Lihat lebih banyak
Si Miskin Jadi Keren Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
72 Bab
Susu rasa semangka
"Kijo ...!" teriak Cecep memanggil Tukijo. "Gue minta beliin susu rasa semangka, kenapa lo kasih yang stroberi?!" Cecep melempar susunya mengenai wajah Tukijo sampai botol susunya penyok. Hidung yang pesek, bertambah rata dan membengkak berwarna biru. "Ugh," rintih Tukijo memegang wajahnya. "Goblok! Udah miskin, dekil, tolol pula!" cecar Cecep menjambak rambut Tukijo yang cukup panjang. Tukijo hanya menunduk dengan rambut yang berantakan. Dia mengenakan baju lusuh sambil menahan rasa sakit di wajahnya. Akan tetapi, wajah Tukijo yang dekil, berhasil menutupi memar di hidungnya. "Pokoknya, lo utang sepuluh ribu ke gue, ngerti lo!" Cecep pergi ke luar kelas. Tukijo menengok ke sana ke mari memastikan Cecep pergi, anak dekil itu bersorak, "Yes! Aku bebas!" Dia mengangkat tangannya. "Cih! Dasar Cecep tolol! Tukang nyontek! Goblok kuadrat! Cuih!" cibir Tukijo tanpa membuang ludah. Pada kenyataannya Tukijo hanya diam dan menyetujui perkataan Cecep, saat berada di depannya. Tukijo ada
Baca selengkapnya
Udin geer
Setelah lama menunggu, akhirnya Bu Lastri datang ke kelas. Ia mulai membagikan soal ujian bab suhu dan kalor. Cecep melempar sebuah kertas yang diremas ke meja Tukijo. Kemudian Tukijo membuka kertas itu. Isi kertas: 1.2.3.4.5.6.7.8.9.10. JAWAB SEMUA! "Gila! Si Cecep nggak tanggung-tanggung nyonteknya!" gerutu Tukijo. Mendengar gerutu Tukijo, Markonah yang duduk di depannya bergumam, "Ck ck ... mau-maunya diperalat." Markonah adalah cewek tomboy, tapi cantik, manis dan menggemaskan. Wajahnya selalu ceria seperti cahaya mentari yang bersinar. Parasnya bagaikan mawar putih yang mekar membuat para lelaki tidak bisa berhenti menatapnya. Namun sifat cueknya yang mendarah daging, membuat setiap lelaki sulit mendekatinya. Dia cenderung suka menyendiri daripada berkumpul dengan temannya. Dia adalah anak dari pemilik toko roti yang berada di Perempatan Mojing. Tak disangka Udin yang katanya jua
Baca selengkapnya
Puncak penderitaan
Tukijo terbangun oleh suara bel yang berbunyi tiga kali menandakan waktu pulang. Dia melirik jam dinding tertera pukul 13.00 WIB. Anak itu kaget dan langsung bangkit keluar UKS menuju kelasnya. "Ah tidak, aku harus segera ke restoran!" gumam Tukijo sembari berlari tanpa menghiraukan siapapun. Setelah sampai di kelas, dia menjumpai tas dan buku-bukunya berserakan di lantai dengan banyak cap sepatu. Tidak hanya itu, tempat duduk dan mejanya juga penuh dengan tulisan spidol, antara lain; 'ANAK MISKIN MATI SAJA', 'UDAH JELEK, MISKIN, HIDUP PULA', 'GOBLOK' dan 'TOLOL'. Tukijo berjongkok membereskan tas dan buku-bukunya yang berserakan. Udin tiba-tiba muncul menyandarkan bahunya di ambang pintu kelas. "Ngenes banget nasib lo, Jo! Wkwk ...," ejeknya. Kemudian dia menghilang  seperti jaelangkung yang datang tidak diundang pergi pun tidak diantar. Disaat Tukijo sedang membersihkan mejanya, dia melihat sebuah handphone jadul Nokia 1202 berada di laci meja
Baca selengkapnya
Bertemu Kakak
"Ugh," Tukijo terbangun dan melihat sebuah mobil mewah berhenti di sampingnya. Keluar seorang wanita cantik elegan berambut panjang terurai, ditemani oleh bodyguard dan sopirnya. Dia adalah Ningsih, wanita jenius yang berhasil mengembangkan perusahaan ayahnya sampai ke puncak. Rumor menyatakan bahwa dia telah membunuh ayahnya demi mendapatkan harta warisan, sehingga dia dicap sebagai wanita yang kejam. Wanita itu membuka kacamata hitamnya seraya bertanya kepada sopirnya, "Benar, di sini?" "Benar, Nona. Namanya adalah Tukijo," jawab Teguh (sopir Ningsih) sambil menunjukan foto pemuda itu di ponselnya. Ningsih baru menyadari bahwa di depannya ada seorang pria yang terkapar di jalan, dia sedang berusaha untuk bangkit. Pria itu memakai seragam pramuka. Di sampingnya ada sepeda ontel yang disandarkan ke pohon dan tas sekolah di kranjang. Kemudian Ningsih mendatangi pria itu, lalu berjongkok sambil mengulurkan tangannya. "Mau ku bantu?" tawar Ningsi
Baca selengkapnya
Konglomerat makan nasi bungkus
Melihat tubuh Tukijo yang penuh dengan luka, Muhiroh berkata, "Duh Gusti, Tukijo! Nangapa awake kowe pada babak belur kaya kie? (Ya Tuhan, Tukijo! Kenapa badanmu penuh luka seperti ini?)" Tangannya yang sudah mengeriput menyentuh wajah Tukijo dengan lembut. "Ngapurane Mbah, miki ... pitte nyong kesrempet trek, ngasi nyong mental tiba semaput (Maaf Nenek, tadi ... sepedaku terserempet truk hingga aku terpental jatuh pingsan,)" jawab Tukijo sedikit gugup. Ningsih melompong. Setelah mengobati luka Tukijo, Ningsih mendengar suara perut adiknya protes. Dia segera keluar menemui Teguh yang sedang berdiri menyandarkan punggungnya ke mobil. "Teguh! Belikan lima porsi makanan, ah tidak ... beli enam porsi!" perintah Ningsih. "Baik Nona," Teguh memasuki mobil dan pergi melaksanakan perintah majikannya.   Beberapa saat kemudian. "Maaf Nona, aku hanya menemukan makanan ini di jalan," ungkap Teguh memberikan d
Baca selengkapnya
Lelaki tampan berbaju lusuh
Keesokan harinya, tepat pukul 07.00 WIB Ningsih datang ke rumah Tukijo dengan mobil mewahnya bersama Teguh dan Marno. "Jo! Ayo naik!" Ningsih mengajak Tukijo yang berdiri di depan rumahnya siap untuk berangkat. Kemudian dia naik ke mobil duduk di belakang bersama kakaknya. "Di mana kamu bekerja?" tanya Ningsih. "Di Restoran Mas Agus lokasinya di Perempatan Mojing." "Meluncur ke sana!" perintah Ningsih kepada Teguh. "Baik Nona." "Marno, nanti kamu yang gantiin Tukijo ya." "Siap! Laksanakan!" jawab Marno. "Emm, Kak. Bolehkah aku meminta sesuatu?" ucap Tukijo sedikit ragu. "Apa?" timpal Ningsih. "Tolong rahasiakan bahwa aku memiliki hubungan dengan orang dari Perusahaan Gaje. Kakak sangat terkenal, Mas Agus pasti mengenalimu." Tukijo memasang wajah memelas memohon kepada kakaknya. "Kita sudah sampai di Restoran Mas Agus, Nona," sela Teguh. Melihat Ningsih tidak menjawab permintaannya, Tu
Baca selengkapnya
Wah! Cogan!
Setelah membeli handphone, Ningsih dan Tukijo  pergi ke pusat perbelanjaan. Mereka membeli baju seragam, tas dan keperluan sekolah. "Sini Jo! Cobain ini deh!" Tangan kanan Ningsih memegang kaos putih bergaris, sedangkan tangan kirinya memegang jaket abu-abu. Tukijo yang sedang asik mencoba handphone barunya, segera menyimpannya dan menghampiri kakaknya. Setelah beberapa saat, Tukijo keluar dari ruang ganti. "Wow!" ujar Ningsih kagum. "Ini baru keren! Coba deh, kamu ngaca!" Ningsih membalikkan badan Tukijo dan mendorongnya agar mendekat ke cermin. Tukijo tercengang melihat dirinya di cermin. "Ini aku?" ujarnya. "Yeah ...," jawab Ningsih bangga. Lalu mata Tukijo tertuju pada rangkaiaan kacamata yang terletak dimeja. Melihat hal tersebut, Ningsih bertanya, "Apa kamu butuh kacamata?" "Em, mataku terasa pusing saat melihat tulisan di papan tulis dari bangku belakang," jawab Tukijo. "Oke, kita ambil beberapa," ti
Baca selengkapnya
Buka bajumu!
"Pesen lima porsi, dibungkus dua. Nanti kamu ambil satu," ucap Ningsih kepada Marno. "O iya, sama es teh dua ya ...." Marno segera pergi menyiapkan sajiannya. Beberapa menit kemudian. "Wow ...!" ucap Tukijo takjub. Kemudian, mereka menyantapnya dengan lahap. "Jo, soal yang kamu bilang ke Mbah Muhiroh itu bohong, kan?" celetuk Ningsih. "Walaupun nggak tau artinya, tapi Kakak paham apa yang kamu maksud." Tukijo kaget hampir tersendak makanannya. "Uhuk ...." Dia meraih minumnya lalu menanggapi perkataan kakaknya, "Ehem ... iya Kak, aku cuma nggak mau simbah khawatir." Anak itu tertunduk menekuk wajah. "Jadi, apa yang membuatmu babak belur sampai terkapar di jalan seperti itu?" tanya Ningsih dengan wajah serius. "Emm, itu Kak ... anu ... aku ..." "Kamu dibullying?" potong Ningsih cepat dengan sorot mata yang tajam. Tukijo diam. "Jadi, benar?" desak Ningsih. "Iya Kak," jawab Tukijo akhirnya membuka mulut. "Sejak kapan?" tanya Ningsih lagi. "Sejak SD," balas Tukijo. "Apa! Seja
Baca selengkapnya
Bertemu Markonah
Tukijo terperanjat. Seketika pandangannya menjadi buyar. "Ah, iya Kak ... maaf," ujarnya. "Kamu kenapa, Jo? Tiba-tiba melamun. Lihat ibu-ibu ngrumpi?" canda Ningsih. Sebenarnya Ningsih mengetahui bahwa Tukijo telah terpaku melihat seorang wanita pengantar bingkisan. "Idih ... ngapain juga, aku lihat ibu-ibu ngrumpi," sanggahnya. "Terus, kamu ngelamunin apa?" tanya Ningsih pura-pura tidak tahu. "Eh ... itu ... tadi aku lihat ada teman sekelasku lewat naik motor," jawab Tukijo. "Oh, jadi cewek yang tadi itu teman sekelasmu. Cantik juga," puji Ningsih. "Iya, cantik ... tapi cuek." Tukijo mendengus. "Pfft. Kamu naksir ya?" tanya Ningsih spontan. "Si ... siapa yang naksir." Tukijo menyembunyikan wajahnya yang memerah dengan berpura-pura mengelap keringat di dahinya. "Hmm ...." Ningsih mengernyitkan dahi, matanya menyelidiki tingkah Tukijo. "Ya sudah, ayo lanjut latihan." Mereka berlatih hingga matahari tepat
Baca selengkapnya
Berduaan di tempat parkir
Hari Senin, Tukijo mulai bersekolah dengan penampilan barunya. Sebelum dia berangkat ke sekolah, Ningsih datang membawa semua barang-barangnya. "Aku bantuin ya, Kak," tawar Tukijo. "Nggak usah, Jo. Kamu berangkat sekolah aja sana! Nanti telat. Hmm, atau kamu mau diantar Teguh pake mobil?" ucap Ningsih sambil menurunkan barang-barangnya di depan rumah Tukijo. "Aku ... berangkat sekarang aja deh, makasih atas tawarannya." Tukijo segera pergi meninggalkan Ningsih. "Bisa gawat kalau satu sekolah tau aku berangkat diantar mobil," gumamnya. Setelah sampai di sekolah, Tukijo meletakan sepedanya di parkiran dekat tiang kayu. "Wah! Siapa tuh?" "Anak baru kayaknya, aku belum pernah lihat." "Ganteng bangeeeet. Dia bakalan jadi kandidat pertama ulzzangnya SMANJI nih ... (singkatan SMA N 1/SMAN Siji)." "Eh, samperin yuk ... barangkali bisa dapet nomor WA-nya. Mayan gebetan baru." "Eaaaa ... cus." Dua siswi saling berbisik melihat penampilan baru Tukijo. Ketika mereka hendak mendekati Tuki
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status