Asisten Pribadi Tuan Muda

Asisten Pribadi Tuan Muda

Oleh:  Apri April  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel12goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
125Bab
82.6KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

UNTUK PEMBACA USIA 17+ !! Mita seorang lulusan cumlaude di perguruan tinggi ternama harus menahan malu karena sudah satu tahun menjadi pengangguran. Nasibnya begitu jelek dibanding teman-temannya yang semasa sekolah dan kuliah memiliki nilai pas-pasan. Oleh karena itu ambisinya untuk mendapatkan pekerjaan begitu besar. Dia menerima tawaran pekerjaan dengan gaji yang cukup besar yaitu menjadi asisten pribadi tuan muda kaya yang tampan, menjengkelkan dan otoriter. Lalu kerepotan apa saja yang dialami Mita selama menjadi asisten pribadi tuan muda Vano? Yuk simak selengkapnya disini!

Lihat lebih banyak
Asisten Pribadi Tuan Muda Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
125 Bab
1. Pengangguran
Malu itu menurut Mita adalah ketika mendapat gelar sarjana cumlaude di universitas ternama tetapi selama satu tahun belum juga mendapat pekerjaan. Asli, malu banget bawaannya. Ditambah teman-teman yang lain sudah bekerja, tetangga sebelah sudah menikah dan keponakannya yang baru lulus dari sekolah menengah kejuruan bahkan sudah diterima kerja di perusahaan elit. Rasanya Mita ingin menenggelamkan kepalanya di bak kamar mandi atau mencuri mesin waktu si kucing biru kebanggaan Jepang. Kemudian menghilang dari peradaban dunia agar tidak mendengar gosip-gosip kompor tetangga sebelah. Menghilang dari peradaban berarti harus mati dong?

Baca selengkapnya

2. Malam minggu
Malam minggu, kebetulan Mita ada janji untuk bertemu teman. Bukan cowok tapi cewek, yaitu Bianca. Temannya inilah yang akan membantu keberlangsungan riwayat pekerjaan. Tanpa lelah Mita selalu bertanya tentang lowongan pekerjaan dengan Bianca. Kebetulan Bianca adalah staff HRD di perusahan yang cukup besar dan dia banyak kenalan serta koneksi yang mumpuni untuk mengetahui lowongan pekerjaan apa saja yang sedang di cari. Tapi memang dasarnya nasib Mita nggak mujur, jadi setiap kali Bianca memberi tau ada lowongan pekerjaan pasti ujung-ujung nggak berhasil. Padahal Bianca sudah memberikan tips dan trik bagaimana membuat cv yang menarik perhatian perusahan. Tetap saja. Namun sebagai teman yang merasa punya hutang budi, Bianca tanpa lelah tetap membantu Mita sampai dapat pekerjaan, itu janjinya. Dan sekarang Mita sedang memantaskan diri, memperhatikan dirinya di depan cermin, guna melihat apakah sudah rapi atau belum. Karena Bianca akan mem
Baca selengkapnya
3. Asisten pribadi
"Kamu akan jadi asisten pribadi bos saya, kebetulan beliau memang orang sibuk, jadi butuh orang lain yang bisa membantunya untuk mengurus apapun tentang keperluannya, nah sampai disini, apa masih ada yang mau ditanyain lagi, Mit?"Pria maskulin yang duduk di samping Bianca menjelaskan dengan sabar segala pertanyaan yang di lontarkan si gadis mata sipit.Tadi Billy sudah menjelaskan secara terperinci. Dari tugas sambai gambaran sifat bos, tetapi Mita belum puas sehingga banyak tanya untuk memperjelas semuanya.Tidak malu bertanya dan mudah penasaran. Kombinasi yang bagus menurut Billy untuk bekerja dengan bosnya."Oh ya soal gaji, saya kira sih cukup besar, satu bulan dua belas juta, gimana?"Dua belas juta?Yang benar saja, itu besar sekali wahai Kak Billy!Bahkan Mita belum mampu menutup mulutnya yang terbuka. Reaksi atas pernyataan satu bulan dua belas juta.Gila, dengan penghasilan segitu, Mita bisa mengumpulkan uang untuk m
Baca selengkapnya
4. Pak Vano
Mita memandang rumah mewah minimalis di depannya. Dia telah mengendarai motor scoopy fi sporty nya menuju alamat yang tertera dari pesan Billy. Sekali lagi gadis sipit itu menatap keadaan rumah juga sekeliling komplek yang tampak sepi. Dia mengecek nomor rumah yang tertera di pagar dan mencocokkannya dengan pesan teks di ponselnya. Benar, sesuai alamat yang dikirimkan Billy. Namun entah mengapa gadis itu berdegup kencang. Dia pun menuruni motor scoopy fi sporty nya. Dengan masih menggunakan helm minions, gadis bermata sipit itu berjalan untuk menekan bel di pagar ujung gerbang. Cukup menekannya sekali saja, Mita menunggu dengan cemas. Sesungguhnya dia sangat gugup, apalagi ini adalah interview kerja pertamanya. Langsung ke CEO pula. Dan by the way, tadi malam Mita sempat searching tentang perusahaan tempat kerja Billy dan calon bosnya itu. Perusahaan tersebut berjalan di bidang industri minuman dan makanan kemasan dengan merk dagang yang sudah
Baca selengkapnya
5. Langsung tes
"Kamu belum punya pengalaman kerja?" Vano membolak-balikkan berkas lamaran milik Mita. Tatapannya fokus dan meneliti."Belum pak." Mita menjawab pelan, dia meremas jemari dipangkuannya, gugup."Nggak pernah ikut organisasi juga?" Tatapan tajam itu kini beralih kearah Mita. Gadis mata sipit itu semakin gugup. Dia merapalkan mantra-mantra agar tidak gugup. Maka Mita pun mulai menghela nafas. Dia bertekat untuk lolos interview. Jangan gagal hanya karena gugup."Saya nggak ikut organisasi, pak. Tapi saya pernah memenangkan olimpiade.""Hem, oke bagus." Pak Vano mengangguk-anggukkan kepalanya. Mita bersungguh bahwa CEO muda itu sangat tampan. Dia bisa merasakan aura artis-artis tenar yang tampan dipuja-puja oleh banyak wanita. Sepertinya Pak Vano punya penggemar banyak dan sekarang Mita menjadi salah satu penggemarnya.Huaa!! Bu, Mita ketemu anak konglomerat!"Saya belum tau kenapa Billy merekomendasikan kamu." Pak Vano mulai menutup berkas milik
Baca selengkapnya
6. Teman lama?
Peraturan kerja tambahan : 1. Datang ke rumah setiap hari senin sampai jum'at tepat pukul 6.00 WIB. 2. Menyiapkan keperluan dan kebutuhan Bos. 3. Tidak ada bantahan perihal pekerjaan. 4. Tidak ada kata terlambat. 5. Jika diperlukan, ikut dalam perjalanan bisnis baik ke luar kota maupun luar negeri. 6. Bersikap profesional. 7. Asisten bisa mendapatkan bonus jika ada pekerjaan tambahan di luar kerja. Catatan : Hal apa saja yang dibutuhkan Bos, bisa dipertanyakan dengan Bik Muti dan Billy. Lebih bagus untuk inisiatif sendiri. 》》》 Mita mendengus setelah membaca kembali peraturan yang di tulis tangan oleh Pak Vano siang tadi. Inisiatif sendiri? Gila aja, nanti kalau ada yang salah dinyinyirin lagi. Pak Vano itu sepertinya tipikal bos yang ribet, suka menindas anak buahnya. Tapi ya bagaimana, masih untung Mita dapat diterima dengan lapang dada. Bahkan ketika kopi buatannya kepah
Baca selengkapnya
7. Baik?
Keesokan hari, pagi menjelang. Masih petang sebab baru pukul lima dini hari. Jika biasanya Mita bangun pukul enam, kali ini dia terpaksa mengatur alarm nya untuk berbunyi jam lima dini hari. Lalu bersiap-siap mau berangkat bekerja. Demi apa, nggak ada pekerja kantoran yang berangkat pagi-pagi buta seperti dirinya. Jam setengah enam, ketika matahari belum nampak, yang biasanya warga Jakarta umumnya sedang bergumul dengan selimutnya, tetapi Mita sudah mengendarai motor scoopy fi sporty miliknya menuju rumah bos. Jika bukan karna gajinya yang besar. Gadis mata sipit itu nggak akan menerima tawaran kerja, apalagi bosnya itu CEO muda, tuan muda kaya seperti Vano. Bukannya apa-apa, Mita sudah bertekat untuk bekerja secara profesional. Tetapi Vano ada saja permintaannya. Tadi malam, Vano menghubungi jika dia harus datang sewaktu subuh, kemudian menghubungi lagi jam lima harus berangkat dari rumah dan terakhir menghubungi terserah mau berangkat jam berapa yan
Baca selengkapnya
8. Tukang omel
Dalam hidup Mita, nilai akademik dan peringkat teratas adalah hal yang terpenting. Dia belum pernah berpengalaman dekat dengan pria. Bahkan bisa dibilang anti dengan hubungan percintaan. Karena baginya dulu, cinta atau pacaran sungguhlah mengganggu. Dia nggak ingin merusak nilainya hanya karena sibuk memikirkan pria. Tetapi ketika umur menginjak lebih dewasa, terlebih ketika lulus kuliah. Batinnya mulai menjerit ketika teman-temannya pamer pacar maupun gebetan atau seenggaknya cerita-cerita tentang pria yang disukai, cerita tentang tipe pria hingga keuwuan mendapatkan perhatian pasangan. Lalu apa, Mita nggak pernah ada pengalaman suka dengan pria lebih dari kagum. Kekagumannya hanya sebatas, wah dia tampan, wah dia keren. Dia pun nggak pernah ada pengalaman memperhatikan setiap inci tubuh seorang pria. Hansel dan Bapak nggak termasuk, karena Mita juga nggak pernah memperhatikan sampai terkagum-kagum melihat otot-otot yang menonjol. Tetapi sekarang, ke
Baca selengkapnya
9. Lihat saja
"MITA!" Suara menggelegar yang berasal dari dalam kamar mandi mengagetkan seseorang yang sedang  berjongkok menyender di tembok sembari memainkan ponsel. Bahkan sangking terkagetnya ponselnya langsung terjatuh di atas karpet. Reaksi lainnya, dia langsung berdiri setelah mengambil ponsel android butut merk samsung versi lama, seirama dengan Vano yang muncul dari balik pintu kamar yang tadinya tertutup. Raut wajahnya kesal memandang gadis muda dengan mata sipitnya itu. Salah apa lagi Mita coba. "Ada apa pak?" tanyanya dengan raut yang bingung. "Kamu pikir saya mau menghadiri pemakaman, sampai kamu pilih semua pakaian kerja warna hitam?" Vano sangat sinis membuat gadis muda itu menggaruk belakang kepalanya yang nggak gatal. Jadi karena masalah baju? Beruntung tadi Mita nggak sampai jantungan. "Emm ... saya kira Pak Vano sukanya warna hitam." "Sotoy!" Setelah itu pintu dihadapan Mita tertutup dengan keras. Lagi-lagi me
Baca selengkapnya
10. Anak pewaris
"Mita," suara pelan seorang laki-laki menyusup di gendang telinga orang yang dipanggil. Mita mendongak, jelas sekali matanya mengantuk. Di depannya seorang pria berambut klimis tersenyum menatapnya. Billy, pacar Bianca temannya. Segera Mita membalas senyum manis itu. "Ada apa kak?" tanyanya. Dia melirik sekilas ke meja kerja Vano yang berjarak nggak jauh dari meja kerjanya. Mita dan Vano berada di ruangan yang sama, hanya saja terdapat sekat kecil agar Vano nggak begitu melihat apa yang sedang di lakukan Mita. Seperti beberapa menit yang lalu sebelum Billy menghampirinya. Gadis mata sipit itu dengan mati-matian menahan rasa kantuk yang mendera. Bagaimana enggak, Vano dengan khidmat bekerja tanpa bisa diganggu gugat. Jadilah Mita berdiam diri di mejanya, bahkan dia nggak berani menimbulkan suara yang mana bisa saja membuat Bosnya mengamuk. Tapi untungnya Vano nggak melihat Mita yang menelungkupkan kepalanya di atas meja tadi. "Mau bikin kopi nggak?" Bi
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status