Terpaksa Menikahi Gadis Miskin

Terpaksa Menikahi Gadis Miskin

Oleh:  Elita Lestari  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
17Bab
1.5KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Dua kali rumah tangganya tak berakhir bahagia, menjadikan Kainan Arshad sosok tak tersentuh oleh wanita. Hidupnya yang sudah menginjak usia 38, ia dedikasikan sepenuhnya untuk memajukan perusahaan. Menjadi owner sekaligus Chief Executive Officer yang dingin, datar, dan seolah tak bernyawa, membuat julukan anti romantic CEO melekat kuat padanya. Suatu hari, hidup Kainan berubah 180 derajat ketika ia membuka cabang perusahaan di kota kecil yang padat. Seorang wanita mengaku sebagai si empunya tanah yang sedianya akan ia bangun anak perusahaan. Pemilik wajah elok dengan kulit eksotik itu tidak terima jika lahannya dijadikan ladang usaha. Gantari Mahika, namanya. Ia menolak sejumlah uang yang Kainan bayarkan, karena tidak ingin kehilangan warisan dari orang tua. Hanya satu hal yang perlu Kainan lakukan, agar Mahika mengikhlaskan hal paling berharga miliknya. "Jadikan aku istrimu, maka kamu berhak atas apa yang aku punya." Cover picture from pexel.com Edit by canva free. Follow author on ig: @elitalestari563 FB: Elita Lestari

Lihat lebih banyak
Terpaksa Menikahi Gadis Miskin Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
17 Bab
1. Jadikan Aku Istrimu!
Surai bergelombang sewarna arang, tersibak saat sang pemilik memacu langkah menantang udara yang bergerak menyapu alam. Gantari Mahika, namanya. Berlari dengan ayunan kaki lebar, membiarkan rambutnya yang tergerai itu berkibar. "Berani-beraninya! Siapa yang memberi izin untuk membangun pabrik di sana?! Aku tidak merasa pernah menjual tanah itu kepada siapa pun." Gantari Mahika menggerutu di setiap hela napas. Tak seperti namanya yang memiliki arti menyinari bumi, yang seharusnya mencerminkan sikap hangat dan lembut hati. Mahika justru menunjukkan diri sebagai gadis pemberani pemilik tatapan sadis. Wajah tegasnya pun terkadang beraut bengis. Siapa saja yang mencoba melawannya, pasti dibuat gentar dan berakhir dalam tangis, pun bernasib tragis. Aura kemarahannya terpancar begitu kuat saat ini. Penyebabnya adalah kerumunan orang di depan sana. Pada sebuah tanah
Baca selengkapnya
2. Peletakan Batu Pertama
"Jadikan aku istrimu, maka kamu berhak atas apa yang aku punya. Bagaimana?!" Kasak-kusuk dari arah kerumunan, kontan saja terdengar. Tak sedikit yang melontar cibiran, pun banyak yang menyerukan kekaguman atas keberanian si perempuan. Karena nyatanya, bisikan yang Mahika lakukan, masih cukup lantang untuk didengar oleh telinga-telinga yang terpasang begitu siaga di sana. Mahika tidak ingin kehilangan harta warisan orang tua, yang memang hanya tanah tersebutlah satu-satunya. Namun, ia pun sadar tidak akan mampu memberikan sejumlah uang yang pria itu minta. Menghubungi sang kakak untuk mengembalikan nominal yang sudah dibayarkan Kainan Arshad pun, tidak mungkin ia lakukan. Shaka pasti sudah menghabiskannya. Dan lagi, Mahika tidak tahu di mana keberadaan pria bernama lengkap Gibran Arshaka tersebut. Jadi, biarlah ia dianggap rendah dan mendapat caci maki dengan menawarkan diri untuk dijadikan istri oleh
Baca selengkapnya
3. Hari Pernikahan
Gadis dengan tubuh tinggi ramping itu mondar-mandir di ruangan yang sudah disediakan khusus untuk ia sebagai sang calon pengantin wanita. Riasan sederhana sudah terpoles di wajah ayunya. Kebaya berwarna putih tulang yang tampak elegan, kini membalut badan bersama kain batik sebagai bawahan. Mahika tidak menyangka bahwa dia akan benar-benar menikah hari ini juga. Bersama seorang pria yang selisih delapan belas tahun jarak usia dengan dirinya. Yang bahkan belum pernah ia kenal sebelumnya. Sepertinya ia lupa bahwa Kainan adalah orang kaya. Apa pun bisa ia lakukan, bahkan untuk sebuah pernikahan mendadak layaknya yang terjadi sekarang. "Ini gila!" serunya tertahan. "Apa yang akan terjadi dengan hidupku setelah ini?" lanjutnya, bergumam samar. Kakinya tetap terayun ke sana dan kemari bersama tangan yang memilin ujung kebaya. "Bodoh. Kamu sendiri yang memulai hal ini. Dan sekarang kamu
Baca selengkapnya
4. Malam Pertama
"Kamu sudah siap?" Mahika tersentak saat sebuah suara mengagetkan. Meski begitu, ia menahan diri untuk tak menoleh ke belakang. Belum siap untuk menerima sosok Kainan berada dalam kamar yang sama dengan dirinya. Ijab kabul sudah dilaksanakan. Kainan yang memang menyewa sebuah villa di kota kecil tersebut, membayar mahal untuk seorang pemuka agama yang ia panggil untuk menikahkan dirinya dengan si gadis belia. Akan memakan waktu lama jika Kainan harus membawa Mahika ke pusat kota di mana pria itu tinggal. Acara pun tidak dihadiri oleh banyak orang. Hanya beberapa saksi yang berasal dari anak buah Kainan sendiri. Sedangkan dari pihak Mahika, hanya ada Shaka seorang bersama dua tetangga. 'Jadi ... pernikahan ini benar-benar dilakukan diam-diam?! Tanpa sepengetahuan keluarganya?! Wah, bagus! Aku tidak perlu memperkenalkan diri pada mereka. Tidak perlu berpura-pura ramah pada orang-orang di sekitar Kainan
Baca selengkapnya
5. Pasangan Aneh
Malam pertama?!Yang benar saja. Kainan Arshad justru lebih dulu terlelap di saat Mahika masih membersihkan badan di kamar mandi. Mereka bahkan tertidur dengan saling memunggungi. Tidak ada malam pertama bagi si pasangan pengantin.Kini, setelah pagi datang, bukannya bermalas-malasan di atas ranjang layaknya pengantin baru pada umumnya, Kainan bahkan sudah hampir rapi dengan pakaian kerja yang melekat pas di badan."Bersiap-siaplah, Mahika! Kita akan berangkat satu jam dari sekarang," tutur Kainan saat pria itu memasang dasi pada kerah kemeja berwarna baby blue yang begitu pas membalut raga. Tubuh tinggi tersebut sedikit menunduk untuk melihat pantulan dirinya pada cermin yang ada di belakang meja rias, di samping tempat tidur, di mana sang istri masih bergelung selimut.Mahika yang baru saja menggeliat dan menguap lebar, kontan menghentikan paksa pergerakan."Apa?" Gadis itu bertanya dengan suara serak sambil beberapa kali mengerjapkan mata saat m
Baca selengkapnya
6. Tak Sesuai Harapan
Mahika mengikuti Kainan yang berjalan di depannya. Seperti apa yang pria itu katakan, ia membawa sang istri ke rumahnya di pusat kota. Bukan rumah besar bak istana dengan banyak pelayan yang menyambutnya, seperti dalam bayangan Mahika, justru hunian sederhana dan jauh dari kata mewah yang merupakan kediaman seorang Kainan Arshad. "Kenapa diam? Tidak sesuai dengan harapan?!" Kainan menoleh, dan bertanya sarkas dengan sebelah alis terangkat, saat mendapati sang istri menghentikan langkah di ambang pintu dan membiarkan sepasang netra menjelajah ruang dengan pandangan. Mahika memperbaiki ekspresi dan mengangkat dagu bersama kedua tangan yang terlipat di dada. "Apa maksudmu?!" tandasnya berani. "Aku tidak mengharapkan apa pun," lanjut si perempuan sok lugu. Ah, Mahika memang selugu itu. "Saya tahu kamu berpikir tentang rumah besar bak istana, dengan banyak pelayan di dalamnya. Bukannya rumah kecil seperti
Baca selengkapnya
7. Drama dalam Trauma
Kainan hendak membaringkan Mahika di atas tempat tidurnya kala tiba-tiba gadis itu tersentak sadar, dan kontan melingkarkan lengan pada leher sang pria. Jerit ketakutan kembali terdengar dari mulutnya."Jangan! Jangan tinggalkan aku! Tolong! Tolong matikan apinya! Matikan apinya!" racau Mahika berantakan.Gadis itu mengeratkan pelukan. Kainan yang masih kebingungan dengan tingkah istrinya, tidak dapat berbuat apa-apa selain membalas memberikan rengkuhan. Namun, posisi Kainan yang tengah membungkuk karena semula berniat membaringkan sang istri, tak bisa menjaga keseimbangan dan justru berakhir ambruk di atas ranjang, menindih Mahika.Tanpa sengaja pula, bibir Kainan mendarat pada bibir sang istri yang berwarna peach alami. Kainan melebarkan mata saking terkejutnya. Saat itu pula, Mahika menghentikan teriakan dan melotot sempurna. Meski begitu, keduanya masih terdiam. Masing-masing sibuk mencerna apa yang telah terjadi sebenarnya.Begitu sadar bibir mereka
Baca selengkapnya
8. Piama Penuh Kenangan
Mahika mengendap keluar dari kamar mandi, hanya dengan handuk membalut tubuh atas hingga sebatas paha. Ia sudah selesai membersihkan diri. Karena Kainan tidak mengantarkan sabun, sampo, dan peralatan lain miliknya, terpaksa Mahika menggunakan kepunyaan sang pria. Dan kini, harum khas Kainan menempel lekat di kulit tubuhnya.Ditolehkannya kepala ke kiri dan ke kanan mencari keberadaan Kainan. Namun, tidak ada siapa pun di sana. Saat Mahika berjalan ke arah ranjang, ia menemukan satu setel piama terlipat di atasnya lengkap bersama dalaman."Dia yang meletakkan ini di sini?! Tapi, milik siapa? Kenapa dia malah menyiapkan baju baru?! Bukannya membawa pakaianku yang di mobil ke sini," gumamnya seraya mendudukkan diri. Tubuh gadis itu masih sedikit lemas pasca tanpa sengaja melihat api.Dalam hati ia bersyukur. Saat trauma kembali muncul, biasanya ia akan lama memulihkan diri. Tak hanya membutuhkan waktu berjam-jam, tetapi bisa sampai dalam hitungan hari efeknya
Baca selengkapnya
9. Makan Malam Spesial
Mahika menatap berbinar ke arah makanan yang tersaji di atas meja. Tanpa sadar, lidahnya bergerak menelusuri permukaan bibir saking tergiurnya. Memang hanya menu sederhana berupa tumis pakcoy yang dicampur dengan jamur tiram, bersama beberapa potong nugget yang masih hangat di dalam piring lainnya.Namun, hal itu sudah sangat spesial untuk sang gadis yang biasanya hanya memakan tahu atau tempe sebagai pelengkap nasi. Tidak pernah ada menu istimewa yang lain. Sayur asem, terkadang sup ditambah tempe goreng dan sambal adalah menu andalan di warung langganannya.Lirikan kecil ia berikan kepada Kainan yang sudah lebih dulu memulai makan malamnya. Hal janggal yang tertangkap netra, membuat gadis itu mengerutkan keningnya. Kainan sengaja memisahkan lauk pauknya dalam piring yang berbeda dengan milik istrinya."Kenapa makananmu dipisahkan dengan yang ini? Tidak mau mengambil makanan dari tempat yang sama denganku? Aku tidak punya penyakit menular, Tuan Kainan ...
Baca selengkapnya
10. Gadis Barbar Calon Pelayan
Selesai makan malam dan membersihkan peralatan, Mahika pun meninggalkan ruangan tersebut kemudian menyusul Kainan. Bermaksud meminta bantuan untuk membawakan pakaiannya dari mobil ke dalam rumah.Saat melewati ruang tengah, ternyata di sanalah Kainan berada. Sedang serius mengerjakan sesuatu dalam laptop di pangkuan. Mahika pun mendekat dan mengatakan maksudnya."Bantu aku mengambil baju-bajuku," pintanya.Kainan menghentikan pergerakan jari-jari tangan dan mengangkat wajah. Menatap istrinya dengan wajah datar. "Sudah saya bilang, lakukan sendiri. Itu kunci mobilnya di atas meja," ucap sang pria."Ck. Tidak berperasaan," keluh Mahika kesal. Gadis itu tidak mengambil kunci yang Kainan tunjukkan, melainkan duduk pada salah satu sudut sofa. Menekuk wajah bersamaan dengan kedua tangan terlipat di dada dan terus saja menggerutu tak jelas.Kainan yang menyaksikan itu, menghela napas, kemudian meletakkan laptop yang sudah dimatikan, ke atas meja
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status