SUAMIKU SUAMIMU

SUAMIKU SUAMIMU

Oleh:  pasaazka  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
78Bab
7.4KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Sofia dan Fuad pindah ke rumah yang baru mereka beli. Mereka berdua bertemu dengan seorang perempuan bernama Lidya yang ternyata orang dari masa lalu Fuad. Kehidupan Sofia dan Fuad menjadi penuh warna setelah pindah rumah dan bertemu dengan Lidya dan Suaminya, Pram. Sampai akhirnya sebuah kejadian membuat Sofia memutuskan untuk menerima Lidya menjadi adik madunya. Mampukah Sofia menghadapinya? Bagaimana kehidupannya setelah memiliki adik madu?

Lihat lebih banyak
SUAMIKU SUAMIMU Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
78 Bab
Pindah
Sebuah truk besar yang memuat perkakas rumah berhenti di sebuah rumah kosong. Di belakangnya tampak mobil yang mengikuti, berhenti di belakang truk. Seorang wanita berjilbab krem dengan gamis yang senada turun dari mobil. Diikuti pria berusia 30 an mengenakan kaos kerah berwarna hijau. Wanita itu bernama Sofia. Hari ini Sofia dan suaminya, Fuad akan menempati rumah yang baru dibelinya. Setelah menabung selama beberapa tahun dan beberapa kali pindah kontrakan akhirnya pasangan suami istri tersebut akan menempati rumah mereka sendiri. Rumah yang dibeli secara cash setelah mengikat pinggang selama bertahun-tahun agar bisa menggapai impian memiliki tempat untuk berteduh milik sendiri. Rumah yang tidak bisa dibilang luas namun juga tidak terlalu sempit. Dengan halaman yang cukup luas di depan rumah yang rencananya akan ditanami beberapa sayuran oleh Sofia nanti. Karena inilah Sofia mantap untuk membeli rumah ini setelah melihat-lihat beberapa rum
Baca selengkapnya
Tetangga
Pagi itu Sofia menunggu tukang sayur yang lewat. Menurut Ranti kemarin biasanya pukul enam pagi ada mang Udin, penjual sayur langganan ibu-ibu di lingkungan ini yang biasa memasak pagi. Ada lagi kang Asep yang lewat agak siang saat pukul sepuluh pagi. Biasanya ibu-ibu yang terlewat belanja pada mang Udin akan belanja pada kang Asep. Yang terakhir ada penjual sayur yang lewat sore hari sekitar pukul empat, namanya Bu Minah. Biasanya ibu-ibu pekerja yang harus masak pagi-pagi sekali akan berbelanja ke Bu Minah. Kemarin Sofia tidak melihatnya, mungkin Bu Minah lewat saat dia keluar untuk cari makan diluar. “Sayur ... yuk yang mau belanja sayur.” Terdengar suara mang Udin menawarkan dagangannya. Sofia segera memakai kerudung dan memba
Baca selengkapnya
Bertemu anak-anak
  Setelah Fuad berangkat, Sofia segera membereskan piring bekas sarapan tadi dan mencucinya di wastafel. Dilanjutkan dengan membersihkan rumah, mulai dari menyapu lantai lalu mengepel untuk menghilangkan debu yang masih tersisa. Setelah semua pekerjaan rumah selesai Sofia segera mandi dan bersiap-siap untuk belanja bahan-bahan untuk membuat brownis. Sofia masih belum tahu toko bahan kue di sekitar sini jadi ia berencana untuk bertanya kepada Ranti. Sekalian membeli gula dan telur di warungnya. Sofia mengeluarkan motor matic miliknya dan berkendara dengan santai sampai di warung Ranti. Di warung tampak seorang bapak paruh baya yang sedang dilayani oleh Ranti. Setelah bapak tersebut pergi sekarang giliran Sofia untuk berbelanja. “Mbak Ranti beli Gula tiga kilo dan telur dua kilo ya.” Sofia menyebutkan barang yang akan dibeli pada Ranti. Dengan cekatan Ranti segera mengambil barang yang
Baca selengkapnya
Secuil informasi
 Sofia sudah selesai memanggang semua adonan brownis. Kali ini dia membuat cukup banyak untuk dibagi-bagikan sekaligus berkenalan dengan tetangga sekitar rumah. Brownis yang baru saja dikeluarkan dari oven, didiamkan agar dingin terlebih dahulu. Baru dikemas ke dalam kardus yang sudah dibeli di pasar tadi. Sembari menunggu brownis dingin, Sofia membereskan peralatan kotor untuk dicuci. Ia  memang selalu membersihkan langsung perkakas kotor yang baru saja digunakan untuk memasak karena tidak suka melihat barang-barang yang kotor dan berantakan. Jiwanya tergelitik untuk segera membersihkan dan membereskannya setiap kali melihat barang-barang yang berserakan atau tidak tersimpan pada tempatnya. Selesai mencuci, Sofia memeriksa brownis apakah sudah dingin. Setelah dirasa cukup dingin, Sofia memasukkan brownis ke dalam kardus yang sudah disiapkan. Lalu dimasukkan dalam tas plastik agar lebih mudah saat membawa. 
Baca selengkapnya
Pertengkaran Tetangga Baru
 Sofia berencana pergi ke rumah Ranti terlebih dulu sebelum ke rumah Lidya yang lebih dekat dengan rumahnya. Dia berjalan cukup cepat agar segera sampai tempat tujuan. Saat sampai di warung Ranti, terlihat beberapa pembeli yang antre untuk dilayani. Melihat Ranti yang sedang sibuk, ia akhirnya langsung menyerahkan brownis pada Ranti yang saat itu sedang melayani salah satu pembeli tanpa mampir atau singgah terlebih dulu.“Biarlah, mengobrolnya kapan-kapan saja. Lagi pula aku juga sedang terburu-buru saat ini,” pikir Sofia sembari berpamitan pada Ranti setelah menyerahkan brownis yang ia janjikan tadi pagi.“Wah, beneran dikasih ternyata. Terima kasih ya, Mbak Sofia,” sambut Ranti dengan sukacita saat menerima brownis dari Sofia. Senyum yang lebar mengembang di wajahnya yang terlihat semringah.Setelah Sofia pergi Ranti kembali melayani pembeli satunya dengan cekatan. Meskipun terlihat kecil dari luar, tapi warung milik Ranti
Baca selengkapnya
Azzam dan Azizah
Teriakan-teriakan itu masih berlangsung saat Sofia sampai di rumahnya. Kali ini diikuti beberapa barang yang tampak di banting. Sofia hanya mondar-mandir di ruang tamunya. Sesekali dia mengintip keluar untuk melihat apakah suaminya, Fuad sudah sampai.Sofia tidak bisa duduk di kursi dengan tenang dan memilih berjalan keluar untuk menunggu Fuad di halaman. Dari luar rumah suara teriakan dan keributan di rumah sebelah terdengar lebih jelas. Terdengar tangisan Azalea disela teriakan Lidya dan Pram. Bayi kecil itu sepertinya merasa ketakutan melihat kedua orang tuanya bertengkar hebat.Pintu rumah Lidya terbuka, Azzam dan Azizah berlari keluar dengan terburu-buru. Azizah sampai terjatuh karena kakinya menyandung batu. Azzam segera menolong adiknya untuk berdiri.Sofia melihat kedua anak itu dengan rasa iba. Keduanya membuka pintu pagar dan berlari kecil di jalan. Saat melewati depan rumah Sofia, wanita itu memanggil keduanya dengan melambaikan tangannya.&ldq
Baca selengkapnya
Sosok dari Masa Lalu
“Mas, suara inilah yang kuceritakan padamu kemarin. Aku mendengarnya saat kamu pergi ke rumah pak RT,” jelas Sofia pada Fuad begitu keduanya tiba di kamar.Sofia merasa tidak enak bila harus membahas hal ini di depan Azzam dan Azizah. Mengingat pembicaraan ini berkaitan dengan kedua orang tua mereka. Setelah menaruh tas kerja Fuad pada tempatnya ia mulai menceritakan semua hal yang diketahui setelah mengumpulkan informasi sepotong-sepotong dari tetangga yang ditemui hari ini. Ia rangkai semua dan menceritakan kesimpulannya kepada Fuad.Fuad mendengarkan secara saksama tanpa memotong atau bertanya sebelum Sofia selesai bercerita. Ia tampak kaget setelah mendengar keseluruhan cerita yang disampaikan istrinya.“Astagfirullah ... jadi maksudmu kedua anak itu disiksa oleh orang tuanya dan dimanfaatkan untuk mencari uang?” tanya Fuad dengan gusar. Ia mengusap wajah dengan kedua tangan setelah mengembuskan nafas kasar.“Aku masih be
Baca selengkapnya
Cerita Masa Lalu
Sofia dan Fuad kini duduk berhadapan dengan Lidya yang sedang memangku Lea di ruang tamu. Wajahnya kini dibiarkan terbuka, tidak ditutup lagi. Ia pikir percuma menutupinya lagi, toh mereka berdua sudah melihat tadi.Lidya tampak kikuk, memilih untuk menunduk dalam-dalam karena diperhatikan oleh Fuad dan Sofia dengan saksama. Fuad bahkan tidak berkedip selama beberapa saat sampai tepukan lembut Sofia di bahunya menyadarkannya.“Bagaimana kabarmu sekarang?” tanya Fuad memecah keheningan.“Seperti yang kamu lihat, Mas. Kondisiku sangat buruk. Mungkin aku sedang di hukum oleh tuhan atas perbuatanku padamu dan keluargaku dulu.” Lidya menunduk lagi setelah menatap Fuad sejenak.Terlihat raut wajah menyesal yang tak bisa diungkapkan lewat kata hanya tampak lewat tatapan mata dan perilakunya saja. Lidya merasa sangat malu, bahkan untuk memandang Fuad pun tak mampu sehingga memilih menunduk lagi.Sebelum menikah dengan Sofia, Lidya a
Baca selengkapnya
Tawaran Bantuan
“Sebenarnya ini baru terjadi beberapa bulan terakhir, Mas. Awalnya dia baik, sangat baik. Bahkan tidak segan membantuku mengerjakan pekerjaan rumah. Namun semua berubah setelah aku melahirkan Lea. Anakku yang ketiga.” Lidya mulai bercerita setelah tangisnya reda.“Saat melahirkan Lea, aku terkena preeklampsi dan harus dirawat di rumah sakit selama dua bulan. Selama dirawat di rumah sakit Mas Pram selalu sabar menunggu dan merawatku. Bahkan dia mengabaikan semua pekerjaan dan menyerahkan tempat usaha kami untuk dikelola oleh orang kepercayaannya. Namun, ia dikhianati. Beberapa tempat usaha kami mulai mengalami kerugian sampai akhirnya bangkrut dan usaha terpaksa ditutup.” Lidya menarik nafas panjang, mengusap ujung hidungnya dan menatap Fuad tanpa berkedip.“Hanya tinggal satu tempat yang tersisa setelah dipertahankan Mas Pram dengan usaha semaksimal mungkin. Namun, tempat itu akhirnya terpaksa harus ditutup juga karena modal kami yang tida
Baca selengkapnya
Menguatkan Hati
Sofia dan Fuad pulang berjalan kaki dalam diam. Sibuk dengan pikiran masing-masing. Beberapa kali Sofia melirik Fuad yang berjalan di sampingnya. Tampaknya ia sedang memikirkan sesuatu dengan serius. Terlihat kerutan di keningnya saat ia berpikir serius.Sofia hafal dengan watak suaminya yang memilih diam saat sedang berpikir. Ia tidak mau mengganggu, ingin memberikan waktu pada Fuad yang masih terlihat kaget melihat calon istrinya dulu menjadi tetangga sebelah rumahnya. Ditambah lagi kondisinya cukup mengenaskan, dengan wajah penuh luka dan lebam akibat kekerasan yang dilakukan suaminya.Sesampainya di rumah Fuad masih terdiam selama beberapa saat. Namun, Sofia menunggu dengan sabar di sebelahnya sambil berpura-pura memainkan ponsel. Ia menunggu Fuad membahas tentang kejadian barusan.“Dek ...,” panggil Fuad pelan.“Iya. Ada apa, Mas?” Sofia meletakkan ponsel di atas meja.“Aku ingin bertanya padamu mengenai Lidya. Se
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status