Suamiku yang dari Desa Ternyata Kaya Raya

Suamiku yang dari Desa Ternyata Kaya Raya

Oleh:  OptimisNa_12   Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
123Bab
55.1KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Dijodohkan dengan lelaki yang berasal dari desa, Saudah dan suaminya, Uamir, dianggap hanyalah orang biasa oleh mama dan saudara tirinya. Namun, kenyataan berkata lain, tuduhan mama dan saudara tiri Saudah rupanya salah besar. Bagaimana kisah selanjutnya? Ikuti terus ya. Terima kasih.

Lihat lebih banyak
Suamiku yang dari Desa Ternyata Kaya Raya Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
123 Bab
500 Juta
Suamiku yang dari Desa Ternyata Kaya Raya Part 1 500 Juta“Ini, Ma.” Aku meletakkan sebuah tas diatas meja.Sebuah tas berisikan uang tunai sebesar 500 juta sebagai syarat jika mas Umair  ingin menikahiku.Ya, dua hari yang lalu, keluarga mas Umair yang juga ayahnya adalah sahabat sejak kecil ayahku datang melamarku. Mereka jauh-jauh datang dari desa membawa beberapa barang yang mungkin jika ku totalkan semua tak lebih dari dua juta.Namun, sikap bu Ros –ibu sambungku- menolak mentah-mentah kedatangan keluarga mas Umair. Katanya karena semua ini mendadak. Juga barang yang dibawa sangatlah sederhana, tak sebanding dengan diriku yang seharusnya bisa mendapatkan lebih.Tapi aku yakin ini hanya alasannya saja agar bisa mendapatkan uang banyak secara cuma-cuma. Seperti yang ia lakukan sebelumnya pada pak Marwan. Seorang duda beranak satu, yang usianya lebih dari mama. Ia pemilik mini market di komplek depan tempat
Baca selengkapnya
Pernikahan
Part 2 Pernikahan Tiba-tiba, tanpa di duga mas Umair menghampiri pak Marwan dan mama. Lelaki desa yang kini sudah menyandang status suamiku ini, memang sekilas penampilannya tak terlihat seperti orang desa. Perawakannya gagah, tampan dan mempesona. Tapi ya itu, sekali orang desa ya tetap orang desa. "Ganteng ya, beruntung banget, deh Saudah, " ujar Sofia teman satu kompleks ku ketika ia pertama kali melihat mas Umair. "Iya, ganteng, tapi kalo miskin bisa apa? " sahut Rani, teman kompleks ku juga. Rani itu berbeda dengan Sofia. Rani selalu mengukur laki-laki dari isi dompetnya. Mungkin turunan dari mamanya yang juga satu genk dengan mama tiriku itu. "Hutang berapa mama Ros pada Anda? " tanya mas Umair, membuat kami semua yang ada terkejut. Apa dia punya uang? "Lima juta! " tegas pak Marwan menunjukkan lima jari tangannya ke wajah mas Umair. "Anda bisa temui saya selesai acara. Saya
Baca selengkapnya
Surat-surat Berharga
Part 3 Surat-surat Berharga"Ikut, Mas." Mas Umair menggandeng tanganku. Mengajakku keluar kamar dan menemui mama yang sedang bersantai di depan televisi."Ma, boleh aku minta waktunya ?" tanya mas Umair pada mama yang tak mengalihkan pandangannya pada televisi. "Apa?" jawabnya ketus."Sebenarnya aku dapat bonus voucher makan malam di restoran Bintang dari pihak WO tadi, Mama mau? Karena aku gak terbiasa makan di restoran seperti itu," ujar suamiku yang membuat mama sedetik kemudian menoleh karahnya."Restoran Bintang?" sahut Santi, anak bungsu di rumah ini. Tepatnya adik tiriku. "Itu 'kan restoran mahal Ma," katanya lagi."Jangan bercanda kamu," ucap mama seraya memindah chanel televisi."Enggak, Ma.""Untuk berapa orang?" tanya mbak Sinta."Sekeluarga Mbak. Kalau mama mau, nanti mas Umair konfirmasi lagi kedatangannya, tapi mas Umair dan aku gak ikut. Mas Umair gak mau bikin malu karena belum pernah makan di rest
Baca selengkapnya
Pulang ke Desa
Part 4 Pulang ke DesaHari ini hari terakhir aku di rumah ini. Urusan surat-surat sertifikat sudah ku serahkan pada notaris untuk mengganti semua aset milik ayah dan ibuku atas namaku. Dan untuk bagian mama, akan ku serahkan nanti jika semua sertifikat itu sudah selesai ditangani."Sudah semua, Mas? " tanyaku pada mas Umair saat kami tengah mempersiapkan barang bawaan untuk ke desa. "Sudah. "Tiga buah koper besar berisikan barang dan pakaianku juga punya mas Umair siap dibawa. "Kamu yang betah disana, sereot apapun gubuknya itu juga gubuk suamimu, " kata mama ketika kami hendak berpamitan. Lagi, aku dibuatnya terdiam. Aku tahu maksud mama hanya ingin menghina mas Umair. Karena dimatanya, mas Umair yang notabene orang desa pasti rumahnya lebih kecil dari rumah ini. "Iya, Ma. Sepekan sekali insyaaAllah kami akan usahakan untuk pulang ke sini. Ngecek keuangan butik, " kataku usai mencium punggung tan
Baca selengkapnya
Orang Masa Lalu Suamiku
Part 5 Wanita Masa Lalu Suamiku Rasanya hatiku benar-benar teriris-iris. Baru saja aku mulai mencintai dan menerimanya, tapi apa nyatanya yang ku dapat? Mas Umair dan keluarganya seakan mempermainkanku. Mempermainkan pernikahan ini dan juga wasiat dari ayahku. "Lupakan! " ucapku lalu berlari sekuat tenaga meninggalkan mereka. "Hahahaha!! " jelas ku dengar Riska tertawa sangat lantang saat kepergianku. Aku terus berlari tanpa mengerti tujuanku kemana. Entahlah, tak terasa bahkan air mataku jatuh membasahi pipi ini. Sesekali ku tengok ke belakang, mas Umair pun tak terlihat batang hidungnya untuk mengejarku. Benar-benar dia ya! Ku hentikan langkahku saat aku sampai di hamparan persawahan yang cukup luas. Pemandangan yang menyejukkan mata, dengan gunung yang jauh disana sebagai pelengkapnya. Hatiku rasanya mulai tenang kembali. Mas Umair benar-benar sudah keterlaluan. Ternyata pernikahan ini hany
Baca selengkapnya
Kehadiran Mama
Part 6 Kehadiran Mama"Cukup Rima! Jika kamu tidak ingin berurusan dengan polisi lebih baik kamu tinggalkan tempat ini! " usirku pada Rima yang membuatnya menatapku dengan tajam. Ternyata punya cukup keberanian juga dia. Tak ingin kalah, ku balas tatapannya dengan kedua tangan yang berkacak pinggang. Takkan ku biarkan siapa pun mengacaukan acaraku ini. Apalagi Rima, wanita yang hanya masa lalu suamiku. "Kamu pikir aku takut? " tentangnya semakin menjadi-jadi. Bahkan kini suasana semakin tegang karena perseteruan kami. "Sudah Dek, biarkan saja, " kata mas Umair mencoba menghentikanku. "Tolong bawa istrimu pergi, " titah suamiku pada suami Rima. Masih bisa setenang itu? Haduh. Tanpa berpikir panjang, suami Rima berusaha menarik tangan istrinya meskipun Rima sendiri terus saja berontak. "Dasar wanita gil*!" umpatku yang seketika membuat mas Umair melirik kearahku. "Hus! " katanya pelan. Ah, suamiku ini terlalu baik. Dengan usaha yang keras, akhirnya suami Rima berhasil membawa Rima
Baca selengkapnya
Ancaman
#SKDYPart 7 Ancaman"Mama mau apa kesini?" tanyaku langsung agar kami tak lama-lama menjadi pusat perhatian. Selain itu, aku juga penasaran apa tujuan mama datang kemari? Jika hanya sekedar memintaku mengurus surat-surat yang hilang, ku rasa itu hanya dalihnya saja.Netra mama melihat ke sekeliling. Sementara itu abi dan umi -panggilan untuk pak Santoso dan bu Nila selaku mertuaku- meninggalkan posisi duduknya."Maaf, kami tinggal sebentar karena ada tamu dari jauh yang baru datang, " kata ibu mertuaku sebelum beliau beranjak dari duduknya."Iya, " balas singkat mama yang tak mengalihkan pandangannya dari ponselnya.Abi dan umi berjalan kearah sepasang suami istri yang baru saja datang. Entah siapa itu. Yang jelas mereka terlihat sangat akrab.Umi bersalaman dilanjutkan bercipika cipiki dengan wanita tersebut, lalu memeluknya sejenak. Begitu dengan abi yang tak kalah hangat menyambut pria paruh baya tersebut."Siapa Mas? " ta
Baca selengkapnya
Bingkisan
Kalau bukan karena status mama Ros sebagai istri ayahku, sudah rasanya ingin ku buang jauh ke lautan mereka. "Ini Mas, disuruh umi, " kata Riska salah satu kerabat suamiku. Ia datang seraya meletakkan beberapa bingkisan diatas meja. Lalu dengan gegas ia pergi. Suasana sedikit cair setelah cukup lama menegang diantara aku dan keluargaku sendiri. "Bu Ros, tolong diterima ya, " kata umi yang tiba-tiba muncul bersama abi. "Isinya jauh lebih banyak dari yang tadi dimakan, " katanya lagi. Aku pun menyadari bahwa ternyata beberapa paper bag itu berisikan makanan yang dihidangkan saat acara hari ini. Aku benar-benar tak menyangka dengan sikap kedua mertuaku ini. Mereka masih saja mau bersikap baik dengan memberikan 'oleh-oleh' pada keluargaku. Padahal sejak tadi keluargaku benar-benar tak menunjukkan sikap ramahnya sama sekali. Ah, beruntungnya aku bisa menjadi menantunya."Terima kasih! " balas mama ketus tanpa tersenyum
Baca selengkapnya
Sebuah Mobil Mewah
"Jangan nuduh sembarang ya. Aku tuh gak kenal sama dia!" sanggahku. Sekuat tenaga ku tahan agar tak mengeluarkan taring untuk mbak Sinta. Tapi rasanya sungguh berat. Dengan setiap ucapannya yang kasar dan menghina suamiku, sekarang ditambah dia menuduhku yang tidak-tidak. Arrgh, kalau bukan diacara khidmat seperti ini pasti sudah ku habisi dia. Mbak Sinta sendiri terlihat biasa saja setelah melayangkan tuduhan tak berdasar itu kepadaku. Bahkan ia dengan percaya dirinya masih saja memasang wajah tembok seperti mamanya. Mama dan anak-anaknya pun melanjutkan langkahnya untuk pergi tanpa berkata apa pun. Saat melewati orang-orang disekitar yang masih ada, mereka pun tetap tak menyapa atau tersenyum hanya untuk berbasa-basi. Ya Allah ... Memalukan. "Mas Umaaaiiir!! "Teriak seseorang dengan cukup keras memanggil mas Umair sesaat setelah keluargaku pergi. "Ada apa Pak? " tanya mas Umair pada seseorang yang memanggilkannya. Pak Wir
Baca selengkapnya
Naik Truk?
Waktu masih menunjukkan pukul 5 pagi, tapi mas Umair sudah sibuk dengan persiapannya hari ini. "Memangnya kita mau kemana Mas? " tanyaku ketika suamiku itu baru saja keluar dari kamar mandi yang berada di dalam kamar tidur kami.Ya, meskipun rumah ini bertempat di desa tapi keadaan di dalamnya tak kalah bagus dengan keadaan rumah-rumah yang kebanyakan di kota. Tepatnya di kompleks tempatku tinggal. Dari tempat kamar mandi yang berada di dalam kamar, ruang makan yang terpisah dengan dapur, bahkan ruang keluarga yang menurutku lumayan luas. Tak hanya itu, rumah mertuaku ini memiliki teras belakang yang cukup nyaman untuk bersantai. Dan sebenarnya ku akui, rumah milik keluarga mas Umair ini jauh lebih luas dengan rumah di kompleks tempatku tinggal. "Bertemu pak Chandra. Buruan mandi, perjalanan kita 'kan jauh. " Mas Umair berjalan kearah lemari kayu jati di sudut ruangan. Lemari yang super besar yang katanya baru ia beli k
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status