Dinikahi Ustadz Tampan

Dinikahi Ustadz Tampan

Oleh:  HalSya   Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
10
Belum ada penilaian
280Bab
93.4KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Padahal mengejar mimpi jadi aktris Korea Selatan adalah impian aku banget. Tapi Karena ulah ayah yang menjodohkan aku sama anak Kiayi itu, hidup aku berubah derastis. Aku yang terbiasa hidup bebas, sekarang harus terkurung di rumah bersama laki-laki yang sama sekali gak aku cintai. "Kamu gak berhak ngatur aku Mas, ini hidup aku. Dan yang tau baik buruknya semua itu, ya aku sendiri." "Pernyataan kamu salah besar Rey! Yang paling berhak atas hidup kamu adalah saya! Karena saya suami sah kamu. Atau malam ini juga, saya minta hak saya sebagai suami kamu?" Rey langsung terpekik dengan ucapan suaminya! Akankah perjodohan ini berhasil untuknya? Atau justru Reynata lebih memilih pergi? Saksikan kisah ini ya teman-teman!

Lihat lebih banyak
Dinikahi Ustadz Tampan Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
280 Bab
Kabar Menyebalkan
"APAAA??? Ayah mau jodohin aku? Ngawur! Projects iklan aku masih banyak dong, jangan seenaknya sendiri lah Ayah!"Jujur, aku beneran kaget banget pas tiba-tiba ayah bilang aku harus menikah, ini gak salah ambil keputusan kan?Aku memijat kepala berkali-kali dan berharap bahwa ini prank besar dari Ayah."Maafkan kami ya nak, ini yang bisa kami lakukan buat kamu. Buat kehidupan kamu ke depan!" Ibu yang sedari tadi duduk di sampingku berusaha menenangkan aku yang pastinya merasa sangat terguncang."Hello, Ayah gak lagi ngelinduur kan, ini?Aku mentolerir banyak candaan, tapi gak yang satu ini loh, Ayah!'' kataku semakin merengek.Rasanya aku pengen jitak kepalanya Ayah pakek palu, supaya Ayah tersadar dari buaian mimpinya.Ngomong suruh nikah gampang banget kek nyuruh cebok!"Rey, Ayah tidak pernah serius ini. Hidup Ayah udah hancur, Ayah sudah tidak punya apa-apa lagi. Ayah cuma memikirkan nasib anak perempuan ayah satu-satunya," jawab Ayah ku memelas. "Ya kalau begitu kita hancur sama
Baca selengkapnya
Janji Di Atas Jembatan
Sebenarnya gak nyempe sih, tapi udah kadung sok-sokan mau loncat kalau gak jadi kan tengsin, kali ada yang lihat kan? Minimal malu ama surat wasiat lah. Dan tubuhku gemetar hebat ketika aku sudah berdiri sempurna di atas permukaan jembatan. "Waduh, ini kenapa kepalaku pusing begini kalau nunduk ke bawah?" Tremor gak jelas jadinya. Sempat ingin ku urungkan niatku untuk terjun karena tiba-tiba rasa takut menerjang. Tapi kalau ingat keinginan ayah yang bakal menikahkan ku dengan si anak kiyai itu membuat nyaliku untuk bunuh diri tumbuh lagi . "Demi mimpi yang tertunda, gue akhiri hidup ini!" Eh enggak, rupanya aku masih ada di atas jembatan. Aku merasa seseorang menahan kakiku dengan kuat. Begitu aku membuka mata, benar saja, seorang laki-laki berpeci hitam sedang memegangi kakiku dengan wajah panik. Siapa dia? Ganteng banget! Duh mataku masih sempat-sempatnya aja jelalatan. "Mba, astaghfirullah. Istighfar Mba, tak boleh seperti ini, bunuh diri itu dosa!" ucapnya membuat aku terpu
Baca selengkapnya
Ijab Qobul
"Bismillahirrahmanirrahim. Ya Husein, saya nikahkan dan kawinkan anak kandung saya yang bernama Reynata Adizti binti Yusuf Ardiansyah dengan mahar seperangkat alat sholat dan satu set perhiasan intan berlian dibayar tunai." "Saya terima nikah dan kawinnya Reynata Adizti binti Yusuf Ardiansyah dengan mahar seperangkat alat sholat dan satu set perhiasan intan berlian dibayar tunai!" Tuhan, aku tak hentinya menitikan air mata saat samar kudengar dia sedang merubah hal yang tadinya haram menjadi halal. Air mata penyesalan sih tepatnya! Lebih sedih lagi saat suara orang-orang serentak berkata sah yang membuat bulu kuduk ku merinding. Gila yah, bisa-bisanya aku menyerah dengan semuanya secepat ini. Padahal, aku anti banget sama nikah muda, mengurus rumah dan suami semacam itu adalah musuh bebuyutan aku. Tapi, kenapa Tuhan malah menjadikan musuh itu jalanku? Hanya belaian tangan ibu yang saat ini mampu menenangkan ku agar aku tak kabur dari pesta ini. Ibu mengusap air mataku yang ta
Baca selengkapnya
Andai Aku Tidak Menikah Dengannya
Awkard momen banget gak sih. Kita seperti orang asing yang kebetulan ada dalam satu kamar. Ngerti gak? Kayak cuma akad doang habis itu hidup masing-masing lagi. Dia, setelah selesai sholat isya hanya duduk di sofa kamar entah ngapain. Sedangkan aku tidur di kasur membelakanginya. Hanya tembok putih yang ku tatap sedari tadi. Malam pertama? Bukan malam pertama seperti ini yang aku mau. Aku pernah membayangkan malam pertama dengan laki-laki yang sungguh aku cinta. Bukan sama laki-laki yang.... aku pun tak tega menjabarkannya. Di saat teman-teman seumuran ku masing bisa dugem ke diskotik, masih bisa gonta ganti pacar dalam 24 jam, eh aku malah terjebak di kamar mengheningkan cipta begini. Dan parahnya, ini gak cuma terjadi sehari dua hari, tapi selamnya. Pengen deh, pelihara tuyul atau babi ngepet gitu biar bisa kembalikan kekayaan Ayah terus aku bisa minta cerai sama dia. **Setelah itu aku berhasil tertidur dengan nyenyak meski masih di hari pertama aku menikah.Samar aku dengar k
Baca selengkapnya
Kebablasan Main
Habis terang terbitlah gelap. Bagiku, itu baru bener! Bisa-bisanya setelah selesai mengantar kepergian ayah dan ibu, ada beberapa tamu yang ujug-ujug membeludak di rumah mertuaku hanya untuk melihat istri dari ustadz Husein. Dan rata-rata tamunya adalah ibu-ibu yang katanya kumpulan majlis ta'lim. Mereka, adalah orang-orang kampung yang heboh sendiri dan banyak tanya saat bertemu denganku. Aku gak suka! Gimana caranya aku menghindari tamu-tamu menganggu itu? Aku pengen kabur ke kamar, minimal melepas baju ninja ini dulu dan ganti pakai baju santai. Sudah dikerubungi ibu-ibu yang bau badan, pakai baju panjang, tanpa kipas angin pula. "Ya Allah neng, beruntung sekali ya bisa jadi istri dari ustadz Husein. Kami di sini yang punya anak gadis semua merasa patah hati soalnya kami gagal meminang hati Ustadz Husein," ujar mereka yang antara satu ibu dengan ibu yang lain semua rata-rata berkata sama. Dalam hatiku, ambil aja Bu! Mungkin anak gadis mereka rela dan ridho dinikahi ustad dakwa
Baca selengkapnya
Kepanasan Jin Ceramah
Mampus, begini kan jadinya hangout gak tau waktu. Padahal awalnya aku santai-santai aja, tapi entah kenapa pas aku lihat jam tangan udah pukul sepuluh malam, aku langsung kalang kabut dan meminta Reza untuk mengantar aku pulang. Walaupun awalnya aku sempat diketawain Clara dan Nadine karena udah ngacir ketakutan, tapi mau gimana lagi kehidupan aku hari ini dan minggu lalu udah beda drastis kayak akhlak ku dan akhlak Husein."Berhenti di mana?" tanya pacarku saat mobil yang dia kendarai sudah hampir sampai di dekat gerbang pondok. Aku jelas minta dia berhenti lebih jauh supaya orang-orang sana gak ada yang lihat aku sama Reza."Di sini aja Za, aku perlu sembunyi-sembunyi dulu," jawabku gemetar. Pandangan ku berpusat ke seluruh area gerbang karena takut ada yang memergoki kita berdua."Kamu serius mau menjalani kehidupan seperti ini? Aku aja gak tega loh Rey lihatnya!"Aku yakin dengar dia bilang apa barusan, tapi aku seperti bodo amat karena sangking sibuknya mengkhawatirkan nasibku
Baca selengkapnya
Layani Aku
Tak ku sangka kemarahan ini mengantarkan aku sampai di depan kamar. Baru saja aku mau buka pintu kamar, sebuah suara lain sukses mengejutkan aku. Setelah aku menengok ke asal suara, ternyata itu adalah ibu mertuaku yang berdiri di seberang pintu. Dia melihatku dengan tatapan yang dingin.Biasa aja kali, liat mantu kok kayak liat selingkuhan muda suaminya!"Dari mana Rey, jam sepuluh baru pulang? Pakaian kamu?" tanyanya dengan mencekam. Santai, kayak mau terkam aku aja. Aku begini ulah kalian juga kan!"Saya habis bertemu teman-teman Bu, mereka mau ucapin selamat buat pernikahan saya." Untung pinter acting."Harus ya sampai larut malam begini? Kamu gak kasihan, suamimu sampai nunggu di luar dari jam 8 sampai kamu pulang. Paham adab enggak?" Hah? Nunggu di luar? Buat apa, aku sama sekali gak tersentuh tuh! Wajar kali, namanya ke istri sendiri kan?"Uhm..."Aku dengar suara langkah kaki berlari."Buuu!!" Aku spontan menoleh saat tiba-tiba di belakangku sudah ada Husein, dia terengah-en
Baca selengkapnya
Guruku Suamiku Jadinya
"Mas, apa-apaan ini. Kamu udah janji gak bakal sentuh aku, kenapa sekarang tiba-tiba nagih hak begini?"Aku ketakutan dan reflek menarik selimut hingga menutupi separuh tubuh. Aku gemetar saat sorot mata elangnya menatapku dengan tajam. Wajahnya serius sampai aku merinding."Aku minta maaf Mas soal tadi, aku janji gak bakal pulang malam-malam lagi. Sana pergi gak, atau aku teriak nih!"Semakin ku suruh pergi, Husein malah semakin mendekat dan sekarang malah menarik selimut yang sedang ku pegang."Aaarrghh!!" Aku berteriak dan meraih bantal lalu ku buat memukuli tubuhnya. "Kurang ajar, dasar laki! Gak bisa pegang janji!" Ku pukul terus tubuhnya sampai tangan Husein terangkat dan berusaha menutupi wajahnya. "Dasar kadal buntung!""Mba kamu kenapa?" Aku membuka mata seketika saat tersadar bahwa runtutan peristiwa yang barusan terjadi adalah hanya sebuah mimpi. Aku melihat Husein di depanku hanya memakai kaos putih dan celana hitam panjang dan sedang berusaha membangunkan aku. "Mba, kam
Baca selengkapnya
Mubasir Kalau Ngedip
"Gak cuma fiqih Pak, tapi dia juga harus diajari tajwid yang benar sama Mba Aisyah. Karena membaca Alquran tanpa mempelajari ilmu tajwid yang benar itu haram hukumnya."Duh, gak anak, gak emak hobi ceramah semua. Lagian yang mau baca Alquran siapa sih? Kan mereka, bukan aku. Tak bisa lagi ku sembunyikan wajah kesal ku pada mereka.Husein juga diam aja lagi. Bisa gak sih soal gini belain aku, bilang kek ke mereka kalau aku belum siap belajar kayak begituan."Kok gak dijawab? Kan ditanya sama kami!" sambung ibu mertuaku lagi. Terpaksa, dengan terpaksa aku menjawabnya. Ku buang napas kasar sebelum berkata "Iya!" Sesingkat itu dan sejudes itu jawabanku."Ya sudah kalau begitu, lekas sarapan. Jam delapan kelasnya Husein sudah dimulai."Apa sarapan? Siapa yang mood sarapan kalau udah dikasih ultimatum suruh belajar kek tadi. Coba, bisa gak sih kasih taunya tu pas udah makan. Minimal gak bakal kelaparan kan meski marah-marah.Untuk mengambil centong nasi aja tanganku lemes banget! Dahla
Baca selengkapnya
Terngiang Tubuh Sixpack nya
Mataku nge-frezz setelah beberapa detik memandangi tubuh suamiku. Memang kenyataan kan, satu minggu kita nikah, aku sama sekali gak pernah melihat seluk beluk tubuh dia kecuali wajah, tangan, dan telapak kakinya. Dia gak pernah sekalipun memakai celana pendek atau sampai bertelanjang dada. Benar-benar menjaga auratnya meski ke istrinya sendiri. Beda sama aku yang udah tebar keseksian sana sini, bahkan dia juga pernah melihat aku yang cuma pakai tank top doang."M-Mas maaf, gak sengaja!" Lucunya, dia juga membeku saat mata kita tak sengaja bertemu. Dia reflek menjatuhkan tangan aku dan segera menutup bajunya yang terbuka. "Mba maaf!" Kok jadi dia yang minta maaf? Oh, mungkin karena dia menepiskan tanganku dengan kasar ya barusan."Ternyata tubuh Mas atletis juga ya! Kalau jadi bintang iklan keren juga loh, mau gak aku kenalin ke produser yang biasa kerja sama aku?" "Produser apaan Rey? Enggak lah, bukan bidang ku!" katanya sambil mengancingkan kancing bajunya."Eh serius Mas, misal
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status