Suamiku Gay?!

Suamiku Gay?!

Oleh:  Caty Perii  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
91Bab
17.8KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Arga Gala Anata digosipkan seorang Gay?! Itu semua terjadi setelah masalalunya yang menimbulkan trauma mendalam dan membuat Arga sangat membenci wanita. Untuk berdekatan dan bersentuhan saja membuatnya mual dan berkeringat dingin. Gosip buruk mengenai dirinya perlahan kian membesar hingga berhembus di perbincangan rekan bisnis Ayahnya. Ayah Romi Anata yang tak mau nama putra tersayangnya menjadi lebih buruk pun menikahkan Arga dengan seorang wanita yang pernah ditolongnya dulu. Seorang wanita kasar dan barbar yang Ayah Romi syukuri tak membuat Arga mual serta takut jika di dekatnya. Sebaliknya, Arga justru selalu terlihat kesal namun tak mau jauh dari Teresia.

Lihat lebih banyak
Suamiku Gay?! Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
91 Bab
Prolog
"Bersihkan dulu namamu dari berita-berita yang tersebar di media! Buktikan kamu bukan seorang gay! Jika dalam waktu satu minggu para wartawan dan media masih membicarakanmu terpaksa aku harus mencoretmu dari ahli waris keluarga Anata!"Arga mengepalkan kedua tangannya erat. "Aku bukan gay! Aku tidak mencintai sesama jenisku sendiri!""Tapi kamu tak menolak untuk disentuh para laki-laki! Itu tetap membuktikan kamu seorang gay, kamu memiliki kesimpangan! Bersihkan namamu dengan caramu atau turuti kata-kataku agar berita ini cepat pudar"Arga menahan kekesalannya di dalam hati, berhadapan dengan orangtua satu ini harus terus membuatnya menahan sabar demi warisan yang sebentar lagi akan didapatinya."Menikah dengan Teresia, meski hanya di atas kertas, biarkan orang-orang tau bahwa kamu bukan gay, seperti apa yang mereka bayangkan!"Arga melirik Ayahnya yang berbicara padanya. Haruskah dia menerima hal ini?Jika ia tak ingin namanya dicoret dari ahli waris dia memang harus menerimanya ...
Baca selengkapnya
Bab 1 - Gay?
Memiliki hutang budi itu sungguh tak mengenakan!Yaaa, karena akan ada saatnya hutang itu harus dibayar! Seperti saat ini ..."Saya pernah menolong kamu bukan? Apa keinginan yang saya minta sangat berat untuk kamu wujudkan?"Teresia mendesis pelan dan merasa tak enak untuk menolak keinginan pria tua yang kini tengah berbicara dengannya."Maaf Tuan, tapi jika menikah ...""Kehidupan kamu akan terjamin, kamu akan memiliki tempat tinggal tetap dan makan enak setiap harinya, kamu tak perlu lagi susah-susah mencari pekerjaan. Tolong saya, hanya ini permintaan saya atas apa yang pernah kamu tawarkan dulu, atas balasan terimakasih mu sama saya"Teresia menghela napas dan memejamkan kedua matanya. Jika kembali dipikirkan, tak ada rugi baginya untuk menerima tawaran pernikahan yang diajukan Ayah Romi Anata, si pria kaya raya yang memiliki aset berlimpah di negri ini.Teresia beruntung bisa bertemu dengan sosok Ayah Romi saat dirinya sudah patah semangat untuk hidup karena lilitan hutang dan ke
Baca selengkapnya
Bab 2 - Bertemu
"Ini sudah ketiga kalinya kamu bertengkar dengan para pelanggan! Apa yang harus aku dengarkan alasanmu kali ini Teresia?"Teresia meringis pelan ia menundukan kepalanya karena tau orang di depannya tengah benar-benar marah padanya. "Maaf Bu, tapi laki-laki itu duluan yang kurang ajar sama saya! Dia bahkan melecehkan saya, tidak mungkin saya diam saja-" "Kamu tau dia orang penting?! Bagaimana jika dia melaporkan club ini dan nanti menutup tempat ini?! Apa kamu mampu membayar semua kerugiannya?!" wanita dengan dandanan full make-upnya itu memarahi Teresia dan benar-benar kesal pada Teresia yang baginya menjadi saingannya, hanya karena beberapa pria yang ditaksirnya justru memilih jatuh cinta pada Teresia. "Aku akan memecatmu!" Kedua mata Teresia terbuka lebar, lagi? Haruskah dia kembali mencari pekerjaan baru lagi? "Tapi Bu-""Pergi sekarang!" Teresia mengepalkan kedua tangannya, tatapan ramahnya sudah menghilang, kini ia menatap wanita di depannya dengan pandangan kesalnya. Apa
Baca selengkapnya
Bab 3 - Takdir
Arga melirik kesal pada sang Ayah yang memaksa dia untuk ikut bertemu dengan seorang wanita. Wanita yang sebentar lagi akan dinikahkan olehnya, hanya demi memulihkan nama baik keluarga mereka, membuktikan pada kerabat dan seluruh client sang Ayah bahwa Arga bukanlah seorang gay. Jika bukan karena nasib hak waris dan kekuasaan Ayahnya yang akan diserahkan padanya, Arga pasti sudah menolak hal ini! Arga tak mengerti mengapa Ayah Romi sampai harus memaksa dia tinggal dengan wanita asing yang mungkin bisa membangkitkan lagi kenangan buruknya tentang wanita. "Perlihatkanlah wajah ramahmu Arga!" Ayah Romi menegur cucunya saat terlihat betapa muramnya wajah Arga. "Sedang ku usahakan Ayah" gerutu Arga pelan. Ayah Romi mendesah pelan, kenyataannya Ayah Romi sendiri khawatir untuk menikahkan Arga dengan seorang wanita asing, yang bahkan ia belum mengenal baik pada wanita ini. Terlebih mengingat masalalu yang pernah menimpa putra tersayang sehingga mencipta trauma berat bagi Arga jika menya
Baca selengkapnya
Bab 4 - Perjanjian Pra-Nikah
"Apa yang kamu lakukan di sini?!" Arga menajamkan kedua matanya dan mengepalkan kedua tanganya erat setelah melihat sosok Teresia memasuki ruangan kerja Ayahnya."Eh penguntit! Harusnya lo yang ngapain di sini?!"Ayah Romi terbatuk pelan ketika mendengar panggilan yang Teresia gunakan untuk Arga.Membuat kedua pasang mata menatapnya bingung.Entah apa yang terjadi pada putranya dan wanita tersebut sehingga Teresia bisa memanggil putranya dengan panggilan penguntit.Karena bagaimanapun, Arga tidak mungkin menguntit seorang wanita jika pria itu selalu takut dan tak nyaman di dekat wanita.Wajah Arga memerah penuh kekesalan, dan belum pria itu membuka suara untuk membalas ucapan tak sopan Teresia, Ayah Romi rupanya menengahi dan menyudahi pertikaian di antara keduanya. "Arga cukup! Teresia kemarilah" panggil Ayah Romi pada Teresia agar mendekat. Teresia mendengus menatap Arga dan melangkahkan kakinya mendekat pada sofa tempat Ayah Romi duduk. Ia melintasi sosok Arga yang hanya Teresia
Baca selengkapnya
Bab 5 - Adik Arga!
"Jadi benar-benar karena uang, kamu menerima tawaran Ayah?" sinis Arga bertanya pada Teresia. Arga menghampiri sosok Teresia yang tanpa malu duduk di dapur rumahnya unuk meminta dibuatkan makan pada juru masak rumahnya. "Iya! Tadi gue udah bilang kan?" balas Teresia merasa kehadiran Arga mengganggu mood baiknya yang tidak sabar untuk mencoba masakan enak dari seorang chef profesional yang dipekerjakan di rumah pribadi Ayah Romi."Gue bisa kasih lo uang yang banyak, tapi bilang sama Ayah kalau lo nolak dan menyerah!" Teresia memutar kursinya menghadap pada Arga yang berdiri di sampingnya "dengar! Kita baru aja tanda tangan perjanjian nikah! Dan lo mau gue buat nyerah?! Gak akan! Lagian uang yang lo kasih pasti lebih sedikit dari Ayah lo! Pria tua itu sudah janji mau kasih setengah warisannya ke gue!" bangga Teresia di akhir kalimatnya. Arga menggeram kesal, dan bibirnya berkedut jengkel melihat Teresia justru keasikan bermain dengan kursi putar itu dan menghiraukannya. "Hanya uang
Baca selengkapnya
Bab 6 - Si Penguntit
"Hai Chef Radit, lama tidak bertemu! Dimana Chef Artur?" Tak hanya Chef Raditya, Teresia juga ikut menoleh ke asal suara yang memanggil Chef Radit dari arah belakangnya. Pria tinggi yang berpenampilan santai dengan kaos oblong dan celana pendek nya itu berjalan dan duduk di kursi sebelah Teresia dengan kedua pandang yang masih menatap pada Chef Radit. "Tuan Revo, lama tidak bertemu! Saat ini Artur sedang berbelanja Tuan" Pria itu yang bernama Revo!Teresia mengamati sosok Revo yang masih berbicara dengan Chef Radit, menduga-duga jika laki-laki di sampingnya juga ikut memiliki kesimpangan yang sama seperti Kakaknya itu. Merasa diperhatikan, Revo melirik ke sampingnya dan kedua matannya membulat sempurna melihat sosok Teresia yang kedapatan tengah menatapnya dengan lekat seolah menilainya. "Lo gay juga?" tanpa dicegah, pertanyaan itu meluncur mulus dari bibir Teresia untuk Revo yang
Baca selengkapnya
Bab 7 - Sah!
Hari yang dinanti Ayah Romi pun tiba.Pernikahan Arga dan Teresia! Di ruang tamu yang disulap menjadi tempat akad, pun sudah berjalan dengan lancar. Ayah Romi begitu bahagia meski sayang wajah Arga serta Teresia yang menikah tidak ada yang menarik bibir membentuk senyuman. Meski Pernikahan ini hanya diadakan secara privat, Ayah Romi tetap memerintahkan orang-orangnya untuk meliput kegiatan ini dan menyebarkannya. Membuktikan pada semua orang bahwa Arga bukan seorang Gay, dan bisa menikahi wanita. Meski nanti akan ada berita terbaru mengenai kedua wajah mempelai yang terkesan datar tak menunjukan ekspresi. Ingatkan Ayah Romi untuk menyuruh Teresia dan Arga tersenyum saat keluar rumah nanti. Teresia menarik tangan Arga untuk menciumnya yang kini sudah secara sah menjadi sang suami. Ia mencoba menarik sudut bibirnya untuk tersenyum ke arah kamera saat benda tersebut terarah padanya yang justru tak menunjukan sebuah senyum manis melainkan senyum konyol. Jangan ditanya bagaimana eksp
Baca selengkapnya
Bab 8 - Ancaman yang Nyata
Arga menutup laptopnya dan meletakan di atas nakas. Ia mengambil sebuah dasi dari dalam laci dan mendekati Teresia yang mendadak gugup dengan apa yang ingin Arga lakukan padanya. "Akan aku buktikan bahwa ancaman yang aku beri padamu itu benar-benar nyata! Akan aku buat kamu menurut dan tidak lagi menantangku!" Arga menangkap kedua tangan Teresia dan mengikatnya menjadi satu di belakang tubuh Teresia. Teresia mulai panik dan memberontak untuk bisa lepas dari cekalan kedua tangan Arga. Terlebih lilitan kain di dadanya mulai mengendur dan terbuka akibat gerak tubuhnya yang tak beraturan. Arga benar-benar serius dengan ucapannya!"Iya-iya gue- ehh aku salah! Aku minta maaf!!" Teresia menjerit panik saat ia mulai merasakan angin berhembus di kulit dada telanjangnya. Kain kebayanya tepat berada di atas putingnya, dan jika Teresia bergerak sedikit lagi, kain tersebut akan jatuh dan menampilkan dada telanjangnya. Bodohnya dia yang menantang Arga tadi, kini dirinya sendiri dibuat panik set
Baca selengkapnya
Bab 9 - Impian Sederhana Teresia
Teresia sudah selesai membersihkan tubuh, dirinya juga sudah selesai berkemas menggunakan pakaian yang menurutnya paling bagus. Siang ini dia akan pergi berbelanja banyak pakaian baru untuk dibawanya berlibur sore nanti. Teresia akan menemui Ayah Romi dan menuntut haknya untuk menghabiskan uang milik orangtua tersebut. Sentuhan terakhir di wajahnya, Teresia memoles lipstik miliknya membuat bibirnya lebih cerah dan berwarna. Setelah dirasa ia sudah lebih cantik dan siap, barulah Teresia berjalan menuju pintu kamar "Astaga hari yang gue pikir gak akan pernah datang sekarang bisa jadi kenyataan!" pekiknya menahan kesenangan. Namun ketika tangannya memegang kenop pintu dan mencoba menariknya, senyum perlahan luntur dari wajahnya. Pintu tersebut tidak bisa terbuka!Teresia kembali menarik dan mendorong pintu tersebut lebih kuat, namun hasilnya tetap sama. Pintu tersebut memang terkunci dari luar. "Arga b
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status