Cinta di antara Dendam

Cinta di antara Dendam

Oleh:  PHANTOM  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
61Bab
1.8KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Demi membalaskan dendamnya, Viona sengaja mendekati pria yang merupakan putra dari target balas dendamnya untuk mengorek informasi. Namun, seiring berjalannya waktu yang Viona habiskan dengan pria tersebut, Viona justru terjebak dengan permainannya sendiri. Dia jatuh cinta pada Noah, pria yang seharusnya dia manfaatkan. Viona harus memilih salah satu di antara cinta dan balas dendam. Manakah yang akan dia pilih? Atau mungkin Viona akan memilih keduanya?

Lihat lebih banyak
Cinta di antara Dendam Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
61 Bab
Rencana Awal
Viona membuka tirai yang menutupi dinding penuh dengan foto seorang pria. Gadis itu mengambil salah satu foto pria tersebut dan meremasnya hingga kusut.“Daniel Rutherford!” geram Viona, menyebut nama pria yang ada dalam foto.Dahulu, Viona sangat mengangumi Daniel Rutherford yang selalu baik dan mengunjungi rumahnya setiap hari sabtu. Namun, kini dia membencinya. Karena pria yang ada di hadapan ibunya yang mati saat itu adalah Daniel.Daniel Rutherford adalah pembunuh, itu lah yang ada di pikiran Viona hingga kini.Viona membersihkan dirinya dan berpakaian rapi. Hari ini dia hendak menjalankan rencana balas dendamnya dengan mendekati dan memanfaatkan Noah yang merupakan putra Daniel. Tentu saja setelah membuatnya mempercayai Viona atau bahkan membuatnya jatuh cinta, mungkin?Sambil membawa buku di tangannya, Viona masuk ke dalam kafe dan memesan kopi dingin. Pandangannya mencari sosok Noah yang selalu ada di kafe tersebut setiap pagi di hari minggu. Dia kemudian tersenyum ketika oran
Baca selengkapnya
Gagal Menuntut RF Group
Noah melirik arloji yang melingkar di tangannya. Sepertinya dia datang terlalu cepat dari waktu yang dijadwalkan. Ya, mungkin karena dia terlalu bersemangat untuk menangani tugas penting yang diberikan ayahnya.Selang beberapa menit, seorang wanita berumur akhir 30-an datang dengan wajah yang penuh bintik-bintik merah. Wanita itu duduk di hadapan Noah dengan sebuah meja di antara mereka.“Apa masih ada yang perlu kita bicarakan? Bukankah tuntutan terhadap perusahaan kalian sudah jelas?” ucap wanita itu dengan nada sinis.“Ya, tapi ada yang harus saya pastikan terlebih dahulu.”Noah menjentikkan jarinya, memberikan kode kepada asistennya untuk menyiapkan makanan yang sudah disiapkan sejak tadi. Di antara banyak makanan yang tersaji di atas meja, Noah menyodorkan gelas berisi air kehijau-hijauan ke hadapan wanita itu.“Saya akan merasa terhormat jika Nyonya mau meminum air yang sudah saya siapkan ini,” ucap Noah lagi.Wanita itu menatap lekat-lekat minuman yang mirip seperti teh, akan t
Baca selengkapnya
Bertemu Lagi
Noah menoleh dan pupilnya sedikit melebar. “Ah, Gadis Kopi!”Viona sontak tersenyum. Siapa sangka jika dia akan bertemu Noah di tempat seperti ini. Haruskah dia memulai percakapan? Ini adalah kesempatan emas untuk lebih dekat dengan Noah.“Kau sudah menyelesaikan bukunya?” tanya Viona.“Buku?” Noah terlihat sedikit bingung, namun segera melanjutkan perkataannya. “Ah, benar! Aku sudah membacanya hingga selesai dan ingin mengembalikannya, tapi aku tidak membawanya sekarang.”Alasan! Sebenarnya Noah belum sempat membacanya hingga selesai karena sibuk mempersiapkan rencana untuk menangani tuntutan yang didapat RF Group. Dia bahkan lupa menaruh bukunya di mana.Noah melihat penampilan Viona yang terkesan lebih dewasa dibanding pertemuan sebelumnya. Tatapannya kemudian berhenti pada bibir mungil yang dilapisi lipstik warna merah. Jarinya tanpa sadar mengusap bibir merah Viona dan membuat Viona tersentak.“Maaf, aku hanya berpikir kalau warna merah tidak cocok untukmu dan tanpa sadar ingin m
Baca selengkapnya
Aku Tidak Mau Menikah
Noah memasang wajah serius. Jika perkataannya kurang meyakinkan maka dia akan membuat ayahnya yakin dan mempercayainya.“Aku serius, Ayah. Jika Ayah tidak percaya, aku akan memperkenalkannya lain kali.”“Besok! Bawa kekasihmu ke hadapan Ayah saat makan malam.”Besok? Tampaknya ayahnya belum mempercayai Noah sebelum melihat buktinya secara langsung. Namun, besok adalah waktu yang terlalu cepat. Bagaimana cara Noah mencari seorang gadis yang bisa diajak bersandiwara dalam waktu sesingkat itu? Ya, Noah benar-benar terjebak dalam permainannya sendiri.“Baiklah! Aku akan membawanya besok ke hadapan Ayah. Tapi ....” Noah mengalihkan pandangannya pada Karin. “Ayah harus berjanji untuk tidak membahas pernikahanku lagi dengan Karin.”“Baiklah. Ayah berjanji!”Noah berdiri dan langsung pergi ke kamarnya. Dia harus berpikir dan mencari cara untuk menemukan seorang gadis untuk diperkenalkan pada ayahnya besok. Bukan gadis sembarangan, gadis itu harus cantik dan memiliki otak yang cerdas.Sementara
Baca selengkapnya
Kekasih Palsu
Di lantai 8, lift berhenti. Viona berjalan di belakang resepsionis yang sedang memandunya berjalan menuju ruangan Noah. Resepsionis itu kemudian berhenti di sebuah pintu berwarna putih dan mengetuk pintu tersebut sebanyak tiga kali. “Direktur Noah, tamu Anda sudah datang.” “Masuklah!” Resepsionis membukakan pintu untuk Viona. Dia masuk bersama Viona hanya untuk membungkuk kepada Noah, lalu pergi begitu saja. “Apa aku datang di waktu yang kurang tepat? Sepertinya kau masih sibuk dengan pekerjaanmu,” ucap Viona yang berusaha membuka percakapan. Resepsionis itu berkata kalau Noah sudah menunggu Viona di ruangannya. Menunggu apanya? Noah bahkan masih sibuk berkutat dengan laptopnya. Seperti mengetahui isi pikiran Viona, Noah sontak menutup laptop dan melepas kaca mata yang bertengger di hidung mancungnya. Dia beranjak dari kursi kerjanya dan beralih menuju sofa. “Silakan duduk,” sambut Noah dengan ramah. Viona duduk di sofa yang berhadapan dengan Noah. Dia duduk dengan menyilangka
Baca selengkapnya
Makan Malam Dengan Orang Itu
Viona sudah rapi menggunakan gaun panjang berwarna biru dengan sedikit polesan make-up di wajahnya. Kini dia tengah berdiri di depan gerbang rumahnya, menunggu Noah menjemputnya untuk makan malam. Selang beberapa waktu, sebuah mobil ferrari berwarna merah berhenti di depan Viona. Sang pemilik mobil mahal tersebut kemudian keluar dari mobilnya dan menghampiri Viona yang tengah berdiri mematung. “Apa kau menunggu lama?” tanya Noah yang baru saja turun dari mobil. “Tidak, aku baru saja keluar dari rumah,” jawab Viona. Noah membukakan pintu mobil untuk Viona layaknya seorang kekasih sebenarnya. Ya, pria itu memang terlalu perhatian hingga bisa membuat Viona jatuh hati padanya. Penampilannya juga sempurna meskipun memakai tuksedo berwarna biru muda yang senada dengan gaun Viona. Gaun yang dipakai Viona dan tuksedo Noah adalah sepasang. Setelah sampai rumah tadi siang, Noah tiba-tiba menghubungi Viona dan meminta alamat rumahnya. Dia tak menyangka jika Noah akan membelikannya gaun untu
Baca selengkapnya
Makan Malam Dengan Orang Itu (2)
Memang benar jika Karin hanya diam saja sejak tadi, namun dia tidak benar-benar diam. Dia benci melihat wajah Viona dan melampiaskannya pada makanan. Dia mengiris kecil-kecil sepiring steik dan mengunyahnya dengan kasar. Karin menaruh pisau dan garpu, lalu mengelap mulutnya dengan tisu. “Jika Noah memang sudah memiliki kekasih, aku tidak akan memaksanya untuk menikah denganku, Paman. Noah berhak bahagia,” jawab Karin dengan memasang wajah tenang.“Kau memang baik, Karin. Paman harap, kau masih bisa berhubungan baik dengan kami meskipun kau tidak jadi menikah dengan Noah.” Daniel mengalihkan pandangannya kepada Viona. “Viona ... mulai hari ini kau bisa berbicara santai padaku. Berhentilah memakai bahasa formal.” “Baik, saya –ah tidak!” Viona menggelengkan kepala. “Aku mengerti, Paman.” Ah, perut Viona terasa digelitik. Sudah lama sekali dia tidak menyebut Daniel dengan sebutan paman. Dahulu, dia kerap kali menyebut kata itu tatkala Daniel berkunjung ke rumahnya setiap sabtu dan mem
Baca selengkapnya
Jebakan Karin
Di balik meja kerjanya, Noah hanya diam dan hanyut dalam pikirannya sendiri. Dokumen-dokumen yang menumpuk di mejanya bahkan belum tersentuh sedikit pun. Pria itu masih memikirkan kejadian semalam saat Viona tiba-tiba menciumnya dan pergi tanpa mengatakan apa pun.Mengapa gadis itu menciumnya? Apa yang ingin dia pastikan? Apakah dia selalu melakukan hal itu kepada semua pria atau hanya kepada Noah seorang? Noah sungguh tidak bisa menemukan jawabannya. Noah menghela napas, lalu menggelengkan kepala. “Ck! Berhentilah memikirkannya, Noah!” gumamnya mencoba menepis bayang-bayang Viona yang terus melintas di kepalanya.Suara dering singkat yang menandakan pesan masuk melalui ponselnya membuat fokus Noah teralihkan. Dia kemudian meraih ponselnya yang ada di samping laptop dan segera membuka pesan tersebut.‘Aku ingin makan malam berdua denganmu. Datanglah ke Kingfood Restaurant jam tujuh malam. Aku janji, setelah ini aku tidak akan mengganggumu lagi.’Noah menden
Baca selengkapnya
Menyelamatkan Noah
“Kau ...,” ucap Noah dengan suara lemah sebelum kesadarannya menghilang.Karin menggoyang-goyangkan bahu Noah untuk memastikan apakah pria itu sudah benar-benar tertidur atau belum. Dia kemudian tertawa kecil dan berbisik di telinga Noah. “Aku pasti akan membuatmu menikahiku ... Noah.”Karin menjentikkan jari kepada pria yang duduk tak jauh darinya. Tak lama setelahnya, pria yang merupakan asistennya itu datang dan berdiri di hadapan Karin.“Bawa Noah ke dalam ruanganku dan baringkan dia di ranjang,” titah Karin.Karena Kingfood Restaurant dikelola olehnya, Karin membuat ruangan kerjanya seperti kamarnya sendiri. Dia memiliki ranjang berukuran besar dan kamar mandi di dalam ruangan kerjanya.Asisten Karin mengangguk. Pria berbadan besar itu kemudian memapah tubuh Noah menuju ruangan Karin dan membaringkannya di atas ranjang. Karena tugasnya sudah selesai, dia berniat pergi dan berjaga di luar ruangan. Namun, Karin lagi-lagi menahannya.“Tetap di sini! Ka
Baca selengkapnya
Ceritakan Kembali
Viona menghempaskan tubuh Noah di atas ranjangnya. Kejadian hari ini sungguh menguras emosi dan tenaganya secara bersamaan. Dia tidak dipercaya jika orang secerdas Noah bisa terjebak dalam rencana bodoh Karin. Pria itu tampaknya kurang waspada.“Sial! Seluruh tubuhku sakit sekali!” umpat Viona sembari duduk di sisi ranjang.Bayangkan saja, Viona menggendong atau lebih tepatnya menyeret tubuh Noah di punggungnya dari Kingfood Restaurant menuju taksi dan dari taksi menuju kamarnya. Ya, seluruh tubuhnya terasa remuk berkeping-keping.Viona memandang wajah Noah yang damai dalam tidurnya. Perlahan dia memposisikan kedua tangannya di leher Noah dan berpikir, bagaimana jika dia membunuh Noah untuk membuat Daniel sengsara alih-alih mendekati Noah dan hanya memanfaatkannya? Namun, pikiran itu segera ditepisnya dalam sekejap.“Lebih baik aku tidur saja,” gumam Viona dan segera membaringkan tubuhnya di samping Noah.Tak membutuhkan waktu lama untuk Viona memejamkan mat
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status