Share

Aku Harap Ini Kabar Bohong

Pagi telah datang membawa sedikit harapan untukku, menjujung tinggi mimpi yang telah lama ku pendam sendiri. Aku harus tetap berjuang dan terus berjuang, meskipun tanpa kamu, Putri.

“Dit” sapa Doni dari ujung pintu di tempatku bekerja

“Tumben nyapa, kayaknya lagi bahagia banget deh” jawabku

“Eh tau ngga?” tanya Doni

“Ya nggaklah Bambang” jawabku dengan heran

“Ehem jadi gini,” ucap Doni

“Iya kenapa?” tanyaku padanya

“Hari ini gue diajak Icha kondangan ketemennya” jawab Doni dengan cengengesan

“Menurut lu gua nrima apa nolak nih?” lanjutnya

“Yaelah gitu aja tanya. Ya trimalah, lu  juga jomblo kan?” jawabku

“Lagian emang lu ngga kasihan kalo nolak tawaran dia? Lu juga jomblo sih, ngapain bingung mikir gituan” lanjutku

“Widih gila, bahasanya udah di upgrade nih jadi lu gue sekarang? Haha” ledek Doni

“Emangnya ngga boleh ya? Gue ngomong kayak gini?” tanyaku kembali

“Ya boleh sih, tapi kurang cocok buat karakter lu haha” jawabnya dengan tertawa

Aku pun kembali untuk merapikan barang yang ada dietalase.

Namun Doni kembali menghampiriku dan berkata “Dit, tapi kalo gue ngajak lu nanti lu mau ngga?” tanyanya

“Ya enggaklah! Sebagai apa gue disono” jawabku

“Etdah gila si Adit bener-bener upgrade bahasa loh. Ngga main-main nih anak” ucap Doni sembari menggelengkan kepalanya

“Bisa ngga kalo ngga julidan kaya gitu?” jawabku

“Gaes sekarang Adit udah upgrade bahasa loh” teriak Doni kepada semua temenku

“Apaan sih!’ jawabku dengan kesal sembari pergi meninggalkan Doni.

Doni pun lari dan menghampiriku seraya berkata “Maaf Dit, maaf. Tadi bercanda doing ko sriusan” ucap Doni dengan serius. “Iya iya” jawaku singkat.

Sebenarnya apa sih yang terjadi padaku hari ini? Aku merasa menjadi seseorang yang sangat sensitive hari ini.

Waktu berputar dengan sangat cepat dan sudah waktunya untuk pulang ternyata.

“Don, nanti mau pergi sama Icha jam berapa?” tanyaku pada Doni yang sedang berkemas untuk pulang

“Ya nanti sorean paling, sekitar jam setengah lima mungkin” jawab Doni sembari melihat jam tangannya

“Yaudah nanti salamin buat Icha ya” ucapku, Doni pun langsung melirikku sinis

“Kan kita teman, ngga ada niatan buat nikung. Tenang aja sih” jawabku dengan tertawa kecil

“Eh bentar, jangan-jangan kamu udah mulai naksir sama Icha nih?” ledekku pada Doni

“Hahaa iya deh iya kayaknya kamu mulai naksir deh sama dia, ciee Doni punya gebetan baru” lanjutku

“Ngga usah ngarang sih ah” jawab Doni sambil menyalakan motornya.

“Iya tenang aja, aku tutup mulut ko” jawabku dengan tangan yang seolah mengunci bibirku.

Tiba-tiba suara ponselku berbunyi

Tutt tutt tutt

Ternyata nama Dinda yang muncul dari layar ponselku

“Halo Din, ada apa?” ucapku saat mengangkat terlfon dari Dinda

“Nanti kalo udah selesai kerja aku mau ngomong sesuatu” ucap Dinda

“Ini udah selesai ko, mau ngomong apa?” jawabku

“Bisa kerumah ngga? Aku mau ngomong langsung aja” ucap Dinda dengan nada serius

“Yaudah ini aku kesana” jawabku sambil menutup telfonnya

Segera aku langsung menyalakan motorku dan menuju kerumah Dinda, sesampainya aku dirumahnya aku langsung bertemu dengan Om Salman dan Tante Risa kedua orang tuanya.

“Assalamu’alaikum Om, Tante” ucapku sembari mencium kedua tangan mereka

“Wa’alaikumsalam, eh Adit, mau cari Dinda ya?” ucapnya Om Salman dengan ramah

“Soalnya Dinda bilang nanti Adit mau kesini katanya” lanjut  Tante Risa

“Hehe iya tante, Dindanya adakan?” tanyaku dengan sopan

“Oh ada di dalem, masuk dulu masuk” tawar mereka dengan ramah

“Kamu baru pulang kerja ya?” tanya Om Salman padaku

“Iya Om, tadi ditelfon sama Dinda suruh kesini kebetulan baru selesai kerjanya jadi Adit langsung kesini deh, hehe” jawabku 

“Oiya panggil Dinda mah suruh kesini” ucap Om Salman pada istrinya

“Gimana kerjaan kamu, lancar?” tanya Om Salman

“Alhamdulillah Om, lancar kayak biasanya” jawabku padanya

“Alhamdulillah” saut Om Salman

Tiba-tiba Dinda datang dan berkata “Udah makan belum kamu?”

“Aku disuruh kesini cuman mau ditawarin makan nih?” jawabku

“Haha bukanlah, biar ga tegang, kelihatannya kamu serius banget” jawab Dinda 

“Papa masuk dulu ya Din, temenin nih si Adit udah capek-capek pulang kerja langsung disuruh kesini.” Ucap Om Salman pada Dinda anaknya

“Hehe siap, Pah” jawab Dinda

“Jadi gini, Dit’ ucap Dinda dengan perlahan

“Aku gatau bakal nyampeinnya gimana, tapi aku harap kamu bisa kuat sih” lanjutnya

Dinda mengambil nafas panjang dan mengeluarkannya perlahan, aku masih menunggu kata-kata yang akan dari keluar dari mulut anak ini.

“Aku tahu ini berat, berat banget bahkan untuk kamu. Tapi inilah yang terjadi, tapi aku yakin ko kamu bakal kuat dan bisa menghadapi semuanya, aku percaya itu Dit” lanjutnya dengan nada yang menyesal

“Ada apa sih Din?” tanyaku pelan

“Kamu boleh sedih sih, wajar malahan” ucap Dinda yang membuatku semakin bingung

“Jadi, hari ini aku dapet undangan” jawab Dinda perlahan

“Terus” tanyaku lagi

“Emm gimana ngomongnya ya” jawab DInda dengan sedikit bingung

“Ya ngomong aja apa adanya” ucapku dengan serius

Dinda kembali menghela nafas panjang “Besok.. iya besok, Putri mau nikah, Dit” ucap Dinda dengan nada yang sangat menyesal, kemudian Dinda menunjukkanku surat undangan pernikahan Putri yang akan dilaksanakan esok hari.

“Ha? Pu-putri nikah?” tanyaku dengan terbata-bata

“Iya Dit, kamu yang sabar ya” jawab Dinda.

Aku terdiam sejenak, menelan kembali kata-kata Putri yang tidak bisa aku terima dengan mudah ‘Apa ini? Apakah aku salah dengar? Bagaimana bisa Putri nikah secepat ini dengan pria lain’ gumamku dalam hati. Benar saja aku masih tak percaya bahwa keputusan Putri kali ini sangat menyakitiku, lagi.

“Dit, Adit. Kamu ngga papa kan?” tanya Dinda khawatir

“Emm aku ngga papa ko, aku udah bisa menebaknya” jawabku dengan sedikit tersenyum.

Tapi tidak secepat ini! Belum ada waktu satu bulan dia memutuskan tunanganku, kini aku harus menerima kenyataan pahit bahwa dia akan menikahi pria lain, mungkin sebelum dia benar-benar memutuskanku dia sudah terlebih dahulu jatuh dipelukan lelaki itu.

“Adit, kamu sriusan ngga papa? Aku jadi ngga enak sumpah ngomongnya” ucap Dinda dengan menyesal

“Iya Dinda, aku ngga papa ko, aku justru harus berterima kasih kamu udah bilang sama aku” jawabku lagi

“Yaudah Din, makasih ya udah ngasih tau aku. Aku izin pulang dulu ya” pamitku pada Dinda

“Om sama Tante mana?” lanjutku

“Loh ko cepet banget sih Dit?” tanya Dinda

“Iya, aku capek soalnya mau istirahat” jawabku

“Yaudah, bentar. Aku mau panggil Papa sama Mama dulu” jawab Dinda sembari masuk kedalam

“Lho, udah mau pulang aja le?” tanya Om Salman dengan lemah lembut

“Hehe iya Om, keburu sore nanti takut hujan” jawabku basa-basi

“Duh belum makan ko udah mau pulang aja sih” ucap Tante Risa padaku

“Hehe lain kali aja Tan, nanti Adit main lagi ko insya Allah” jawabku lagi

“Yaudah hati-hati dijalan ya” saran Dinda padaku

“Siap. Assalamu’alaikum” pamitku pada mereka

“Wa’alaikumsalam wr wb”

Sebenarnya aku masih membutuhkan waktu untuk bangkit dari masa yang kelam ini, ternyata benar semakin dalam perasaan maka semakin dalam pula rasa sakit yang akan diperoleh.

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status