Share

My Dad CEO
My Dad CEO
Penulis: Harumi

Bab 1

Tengah Malam di Rumah Sakit Ibu dan Anak

 

  Clarisa Shen terbaring di kasur bersalin wajahnya pucat, tubuhnya penuh dengan keringat. Jelas-jelas begitu sakit, tapi masih sabar menahan, sesekali terdengar tangisan dan teriakan, Clarisa merasa dirinya tidak kuat lagi menahan sakitnya kontraksi.

"Dorong lagi, sudah kelihatan kepala bayinya,” suara dokter terdengar di telinganya. Tangan Clarisa Shen memegang erat seprei di sebelah kanan kirinya, setelah kesakitan selama 2 hari satu malam, dia sudah kehabisan tenaga.

"Dokter tolong selamatkan bayinya" tangan Clarisa Shen yang penuh dengan keringat tiba-tiba memegang erat tangan dokter, suaranya terdengar dia sangat kesakitan, tapi dia yakin dapat melewati ini demi kedua putranya yang akan lahir ke dunianya.

Dokter memindahkan tangannya, berjalan dan berkata, "Baik, kita coba sekali lagi, jika tidak bisa kita akan melakukan operasi bedah.

 Clarisa hanya mengangguk menandakan setuju. Kamu dengar arahan saya, tarik nafas, dorong, tarik nafas dorong..."

Diikuti dengan suara tangisan bayi, semua orang yang ada di dalam bisa bernafas, namun belum bisa bernafas lega karna masih ada satu bayi lagi yang belum lahir, selang 15 menit kemudian bayi kedua pun lahir dengan selamat.

"Selamat Nyonya Clarisa, kedua bayinya laki-laki  lahir dengan selamat dan sehat.” Ucap seorang perawat wanita.

Di Kamar Pasien

  Sinar matahari pagi menembus kaca jendela, menyinari Clarisa Shen yang berbaring di kasur.

Clarisa Shen membuka mata, melihat dua bayi yang tertidur di samping tempat tidurnya. Tidak  terasa air mata menetes keluar.

 Dia yang baru berusia 19 tahun, gadis lain yang seumuran dengan dia masih bermanja-manja di pelukan kedua orang tuanya. Tapi dia sudah menjadi seorang ibu dari dua orang putra kembar.

Meskipun, tidak jelas siapa ayah bayi ini, saat mengetahui bahwa dirinya hamil, rasanya hidupnya hancur. Tapi sepuluh bulan ini, bayi itu hari demi hari, bulan ganti bulan bertumbuh dan berkembang di dalam rahimnya.

Bayi itu kini menjadi bagian yang tak terpisahkan dari hidupnya. Mungkin naluri ibu, jadi saat dokter mengatakan dia akan kesulitan melahirkan, dia bersedia mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan bayinya, Clarisa Shen tersenyum seraya berkata selamat datang kedua malaikat kecilku.

Tok...tok...tok... suara pintu di ketuk.

 Joana Lei datang melihat Clarisa

Clarisa berkata, "Silakan masuk"

"Selamat Clarisa, sekarang kau sudah menjadi ibu, inikah putramu?" Mereka berdua sangat tampan.

"hmmmpppttt... mereka sangat tampan, aku merasa bahagia memiliki mereka tapi juga sedih, aku belum memiliki perkerjaan ditambah harus merawat mereka berdua." Clarisa sedikit termenung sementara waktu.

“Clarisa, kalau kau mau kau boleh menempati rumahku yang ada di Eropa, dan kau bisa bekerja di toko bunga milikku di sana. Mungkin jika kau tinggal di sana, kau akan merasa tenang tanpa takut orang-orang akan mencemooh dirimu dan kedua putra kecilmu.”

"Apa yang kau katakan itu apakah benar?”

“Apakah aku bisa menempati rumahmu?”

“Dan pergi ke Eropa dengan kedua putraku?” 

“Tapi aku tidak memiliki cukup uang untuk biaya mengurus dokumen kedua putraku Joana!”

"Kau tidak perlu memikirkan semua itu, aku akan membantumu untuk mendapatkan dokumen, dan aku pun akan pergi bersamamu Clarisa. Kita akan merawat kedua putramu bersama-sama, Clarisa kau jangan takut aku tidak akan meninggalkanmu."

Clarisa menangis mendengar ucapan sahabatnya itu, kau sudah terlalu baik kepadaku Joana. Aku tidak tahu apa yang harus aku berikan kepadamu, kau begitu peduli padaku dan selalu melindungiku?”

"Sudahlah kita ini sahabat bukan, aku tidak akan membiarkanmu menderita,  selama aku mendukungmu, dan menjagamu. Jangan terlalu banyak berpikir Clarisa, sekarang kita adalah keluarga dan mereka juga adalah anak-anakku "

Clarisa tersenyum dan bertanya "Apakah kau mau menjadi ibu baptis mereka berdua?"

"Tentu saja aku mau.” Joana dengan senang menerimanya.

1 bulan kemudian dokumen sudah lengkap tiket pesawat pun sudah dipesan mereka berempat pun terbang ke Eropa.

"Selamat tinggal... aku berharap aku bisa kembali lagi ke kota ini." Clarisa menatap daratan Kota Jincheng yang semakin menjauh, hingga tak terlihat lagi.

  3 tahun kemudian, putra kembar Clarisa, Conan dan Christian, sudah berusia 3 tahun, di usia nya mereka berdua sudah lancar bicara, bahkan mereka sudah lancar membaca dan berhitung. Bahkan di tempat penitipan anak pun Conan dan Christian sudah bisa mandiri, dan mereka sangat pandai.

Wajah kedua putra Clarisa sangat tampan, mereka memiliki tubuh yang tinggi, warna kulit putih seputih salju, mereka berdua memiliki sepasang mata yang indah berwarna hijau zamrud, yang sangat memesona. Semua orang sangat kagum akan ketampanan kedua putra Clarisa.

Bahkan ada anak yang usia nya di atas mereka, mengidamkan Conan, dan Christian kelak menjadi suaminya. Terkadang Clarisa menatap kedua putra nya itu, memang tidak bisa dipungkiri jika kedua putra nya itu memiliki gen yang sangat bagus.

  Pernah satu kali Conan dan Christian kepergok, sedang mengisi jawaban anak Sekolah Dasar kelas 4, yang selalu menemani mereka berdua bermain.

Dengan lembut Clarisa bertanya, “Apa yang kalian lakukan?”

Conan, dan Christian saling memandang bergantian, seraya berkata, “kami hanya membantu kakak, belajar!”

Clarisa sedikit tidak mengerti, dengan tingkah laku kedua putra kembarnya itu.

Clarisa meminta maaf pada anak yang buku nya di coret-coret oleh Conan, dan Christian.

Namun tak disangka saat anak itu mengumpulkan buku yang sudah di isi oleh Conan dan Christian. Guru memeriksa setiap jawaban nya itu benar, tidak ada yang salah satu pun. Guru bertanya, “kenapa buku nya sudah di isi semua?”

 sang anak tidak mengerti karena dia tidak mengisi semua soal di buku nya sendiri. Hingga sang anak pun memberitahu nya bahwa 2 hari yang lalu ada teman nya yang lebih muda dari nya mencoret-coret buku nya, dia berpikir jika anak-anak itu yang menjawab semua pertanyaan yang ada di buku.

Di sore hari setelah jam pelajaran sekolah guru sekolah pun datang mengunjungi rumah Clarisa, dia ingin bertemu dengan anak yang di ceritakan oleh murid nya. Clarisa sedikit kaget kala guru itu datang ke rumahnya.

"Selamat sore..." guru itu mengucapkan salam pada Clarisa.

Clarisa bertanya, "Sore... ada yang bisa saya bantu pak?"

Guru kembali bertanya, "Apakah benar dengan nyonya Clarisa?"

Clarisa menjawab, “Benar, saya sendiri Clarisa.”

“Ada yang bisa saya bantu pak?” tanya Clarisa.

Guru pun menjelaskan duduk permasalahan nya,

“Begini ibu, sepertinya putra ibu memiliki kecerdasan di atas rata-rata, untuk anak seusia mereka.” Ungkap guru tersebut.

“Jadi saya ingin bertemu dengan Conan dan Christian. Ingin melihat nya sendiri seberapa Jenius nya anak-anak ini.

Clarisa tidak terlalu memahami pembicaraan yang di lontarkan guru sekolah dasar itu, namun yang Clarisa tahu adalah putra nya tumbuh lebih cepat dari anak seusia mereka berdua. Clarisa pun memanggil kedua putranya untuk menemui guru sekolah dasar itu, setelah mereka di pertemukan,

Guru tersebut memberikan beberapa soal, pada Conan, dan Christian.

“Perkenalkan, saya Edward guru di Sekolah Dasar X.”

“Kemarilah, saya hanya akan memberikan beberapa soal.”

“Apakah kalian bisa menyelesaikan soal-soal ini?” Seru Edward guru sekolah dasar.

Conan, dan Christian mencoba melihat, kumpulan soal tersebut.

Conan, tidak bersuara, sebaliknya Christian dengan antusias mengerjakan soal-soal tersebut.

Benar-benar sebuah keajaiban, anak-anak itu sungguh bisa menyelesaikan soal yang di berikan pada mereka, bahkan guru itu mencoba untuk memberi mereka soal yang sangat sulit untuk siswa sekolah dasar, dan nyata nya mereka mampu menyelesaikan soal dengan cepat di tambah semua jawabannya di sapu bersih tanpa ada kesalahan.

 Sungguh mengagumkan. Bahkan Clarisa dan Joana Lei tidak menyangka anak-anak itu terlahir dengan otak yang Jenius. Setelah kedatangan guru sekolah dasar itu, Clarisa memutuskan, untuk membawa Conan, dan Christian ke suatu tempat.

Conan, dan Christian bahkan menjalani tes IQ, dan yang lebih mengejutkan lagi adalah hasil IQ mereka 185 benar-benar Jenius.

Mulai dari saat itu Conan dan Christian bersekolah, bahkan mereka selalu melompati kelas hingga di usia nya yang baru 6 tahun itu sudah mengenyam pendidikan di bangku tingkat High School dengan beasiswa penuh.

Clarisa selalu menatap wajah kedua putra nya dan selalu berpikir apakah wajah pria yang tidur dengan nya 7 yang tahun lalu, itu setampan kedua putra nya. Mengingat kembali kejadian itu Clarisa tersenyum getir.

Komen (11)
goodnovel comment avatar
Tiah
Bener dong, kan umur mereka 6 tahun, trus pas tidur ama cwo itu 7 tahun lalu..
goodnovel comment avatar
Hafidz Nursalam04
mamKKkKkzKkaks
goodnovel comment avatar
Nabila Salsabilla Najwa
bagus ceritanya
LIHAT SEMUA KOMENTAR

Bab terkait

Bab terbaru

DMCA.com Protection Status