Bab 8

Tatapan tajam Rob Calvin langsung pada Suzy. Tatapan yang awalnya terkejut segera berubah menjadi kesal.

Wanita ini...

"Apa yang ingin kamu katakan?" Simon memutar matanya dengan nada menghina.

Suzy menatapnya, tersenyum sedikit, dan tampak acuh tak acuh: "Aku hanya seseorang yang memalsukan diri menjadi orang lain, seorang wanita pembohong dari keluarga biasa. Yang paling utama adalah aku tidak tahu bagaimana harus mengambil keputusan. Jika aku menunjukkan diriku di depan semua orang, bukankah aku akan lebih membuat wajah kalian terlihat lebih buruk?"

Simon tercengang. Barang palsu, latar belakang keluarga kecil, pembohong wanita ... itu semua adalah julukan yang ia pakai untuk mengejek Suzy. Dia benar-benar ingat semua julukan yang ia berikan padanya dan sekarang Suzy balas mencibirnya!

Simon berubah menjadi marah karena malu, dan berkata dengan jijik, "Benar-benar kamu seperti bawang merah semakin lama dibuka semakin membuat menangis!? Apakah permintaan kami keluarga Calvin dengan baik-baik masih tidak cukup?!” Simon marah dan sekali lagi menghina Suzy "Dasar penipu!"

Suzy tidak peduli. Tiba-tiba hawa dingin datang, dan dia mengalihkan pandangannya ke tatapan dingin pria itu.

"Apa menurutmu kamu punya pilihan lain?"

Suara dingin Rob Calvin datang dengan sedikit peringatan.

"Jika aku tidak mau bekerja sama, Kamu akan mengirimku ke kantor polisi?" Suzy dengan ragu-ragu bertanya sedikit bernada mengejek.

Rob Calvin menggerakkan bibirnya, dan senyuman yang ada di bibirnya sangat dingin sekali membuat wajah Suzy mati rasa tanpa bisa dijelaskan.

Matanya terlihat berbahaya, "Mungkin akan berakhir lebih buruk dari apa yang kamu pikirkan."

Suzy mengerutkan keningnya.

Tiba-tiba pengurus rumah tangga melontarkan komentarnya dengan hormat, "Nona Suzy, anda sedang berbicara dengan keluarga Calvin, jadi tolonglah Nona bekerja sama dengan keluarga Calvin. Jika Anda membantu menyelesaikan masalah ini, mungkin Tuan Muda Rob akan melupakannya ..."

Kata-katanya belum selesai, tapi mata Rob Calvin membuat dia berhenti berbicara

Suzy tidak bisa menahan diri untuk mengibaskan rambutnya tanda dia sedang berpikir keras.

Dia hanyalah seorang mahasiswa kedokteran biasa, dan dia tidak tahu apa-apa tentang keluarga Calvin. Dari pada memperhatikan laporan orang kaya dan bangsawan, dia lebih memilih belajar kedokteran, pengobatan tradisional Tiongkok, dan uji klinis.

Tapi dia tidak bodoh. Semua yang dia alami sejak bangun pagi, kemewahan yang dia lihat di depan matanya ... Keluarga Calvin jelas bukan keluarga kaya biasa.

Bahkan jika dia menolak, mereka pasti akan menghina dan menekannya? Suzy merasa jijik di dalam hatinya.

Suzy masih berpikir jernih dan berusaha menyembunyikan emosinya, berpura-pura dengan lega dan mudah: "Oke, kalau begitu saya berjanji untuk menikahi Rob dan bekerja sama dengan keluarga Calvin, tetapi ada dua syarat!"

Rob Calvin sangat marah. Dia tidak punya waktu untuk mendengarkan omong kosong ini. Beraninya wanita ini mengajukan permintaan? Badannya bergetar karena amarah dan pasangan Simon dan Lucy berusaha menenangkannya dan menahan lengannya, mereka menggelengkan kepala padanya.

Suzy mengangkat wajah polos dan menatap langsung ke Rob Calvin, "Pertama, mari kita bekerja sama, dan ketika masalah ini selesai, jangan ganggu aku atau kita berurusan dengan kantor polisi."

Permintaan ini tidak berlebihan.

Rob Calvin menjadi tidak terlalu marah dan bersenandung: "OK! Kalau begitu kamu harus bekerja sama dengan baik dulu!"

"Baiklah."

Suzy mengangguk dan melanjutkan poin kedua, "Aku tidak ingin tinggal di sini, jika aku bisa, aku ingin kembali ke sekolah ... dan tinggal di asrama."

Setelah selesai berbicara, dia tidak lupa menjelaskan: “Aku adalah seorang mahasiswa, jadi adalah sangat normal untuk tinggal di asrama sebelum lulus. Aku pikir orang luar tidak akan menganggap hal ini aneh,kan? "

Suzy tahu betul bahwa dia tidak akan memiliki kehidupan yang lebih baik di rumah keluarga Calvin kecuali menjadi sasaran kemarahan mereka karena dia sudah dianggap menipu. Selain itu, dia masih memiliki urusan sendiri untuk diurus.

"Ah!"

Rob Calvin tiba-tiba mencibir, dan dia menatap Suzy dengan sombong, seolah mengejek pikiran polosnya. Sebelum Rob Calvin meluapkan amarahnya, Suzy mengernyit dan menanggapi.

"Apakah aku salah?"

"Kamu benar."

Rob Calvin menjawab sambil tersenyum, lalu memerintahkan: "Wolter, antar dia pulang."

Suzy terkejut. Dia menyetujui permintaannya begitu saja? Tanpa diduga, tuan muda Calvin ini tidak banyak bicara. Tentu saja dia tidak akan ragu untuk bisa segera meninggalkan rumah Calvin.

"Terima kasih, tidak perlu mengantar saya pulang, saya bisa pergi sendiri."

Suzy tidak ingin terlibat terlalu banyak dengan Rob Calvin dan orang-orang di sekitarnya. Setelah berbicara, dia berbalik dan keluar.

Wolter merasa itu tidak pantas.

"Tuan muda Calvin, itu dia ..."

Sebelum menyelesaikan kata-katanya, melihat ekspresi rahasia di wajah Rob Calvin, dia tanpa sadar menelan kata-kata itu kembali. Setiap kali tuan muda Calvin melakukan sesuatu, dia secara tidak langsung sudah mengerti apa niat tuannya itu.

Suzy berjalan selama hampir dua puluh menit sebelum dia keluar dari gerbang keluarga Calvin. Kompleks keluarga Calvin ini benar-benar terlalu besar, semua jenis paviliun, taman, kolam bebatuan ada disini, jika bukan karena bantuan seorang pelayan, dia akan tersesat di dalamnya.

Setelah dia sampai asrama nanti, dia harus dengan teliti memeriksa latar belakang keluarga Calvin ini, begitu pikirnya.

Saat dia meninggalkan gerbang rumah Calvin, sekelompok orang tiba-tiba berkumpul, memegang mikrofon kamera di tangan mereka. Suzy tercengang. Orang-orang ini sepertinya wartawan, kenapa mereka masih di sini?

"Nyonya muda, mengapa Anda keluar sendirian?"

"Aku belum pernah mendengar tentang hubunganmu dengan Keluarga Calvin sebelumnya. Kenapa kamu tiba-tiba menikah? Apakah ada hubungan tersembunyi dalam hal ini?"

"Saya mendengar bahwa latar belakang keluarga anda biasa saja, bagaimana anda bertemu dengan Tuan Muda Calvin?"

"Nyonya muda..."

Suzy tidak bisa menghadapi situasi ini dan tiba-tiba menghadapi pertanyaan terus menerus dari reporter, dia tidak tahu bagaimana harus bereaksi. Dia hanya ingin meninggalkan rumah Calvin, tetapi dihalangi oleh wartawan ... Ketika Suzy berada dalam kebingungan, tiba-tiba terdengar rem mobil datang dari belakangnya. Pintu terbuka, dan sosok tinggi dan tegap itu melangkah keluar.

"Bukankah kamu hanya ingin berjalan-jalan di halaman saja? Kenapa kamu berjalan sampai keluar?" Suara dalam dan magnetis Rob terdengar sangat dekat di telinganya.

Suzy dengan cepat mengangkat kepalanya, dan bertemu dengan lengkungan bibir yang sepertinya menghina dia. Seolah-olah semua yang terjadi sesuai harapannya! Suzy tiba-tiba mengerti mengapa Rob tadi membiarkan dirinya pergi. Dia pergi dengan tergesa-gesa dan tidak memikirkan kata kata Rob yang meminta asistennya Wolter untuk mengantarnya pulang. Sekarang dia menyadari apa yang dimaksud laki-laki ini.

Laki-laki ini sengaja menunggunya dikelilingi oleh wartawan dan jatuh ke dalam situasi yang memalukan, dan dia mencegahnya untuk bercerita apapun kepada wartawan.

Melihat wajah tampan tanpa cela pria itu, Suzy mencoba bekerja sama sambil tersenyum, tetapi giginya mengatup: "Ya, ini pertama kali aku datang ke rumah keluarga Calvin. Aku tidak sengaja tersesat dan berjalan keluar!"

"Masuk ke mobil, kita harus kembali." Kata Rob Calvin cuek dan berbalik. Sebuah lengan ramping menempel di sikunya. Rob Calvin mengerutkan kening dan menatap wajah Suzy yang tersenyum.

Melihat ketidaksenangan di mata pria itu, dia mengencangkan lengannya sebagai balas dendam. Rob Calvin terkejut sesaat, tetapi karena kehadiran para wartawan, dia menahan keinginan untuk membalas wanita itu. Melihat keduanya akan pergi, seorang wartawan langsung bertanya: "Tuan muda Calvin, bukankah kamu dan nyonya muda Calvin tinggal di rumah Calvin? Bisakah kami mengganggu sebentar, kami punya beberapa pertanyaan ..."

Rob Calvin memandang wartawan yang bertanya dari samping, matanya dingin, dan dia menolak begitu saja: "Tidak ada waktu."

Wartawan itu terkejut, dan tiba-tiba teringat gosip di lingkungan wartawan. Diceritakan bahwa ada seorang wartawan yang menghalang-halangi jalan tuan muda Calvin, untuk meminta mewawancarainya dengan satu pertanyaan lagi, tetapi dia tidak peduli dan langsung mengemasi barang bawaannya, dan akhirnya wartawan itu dipecat keesokan harinya.

Wartawan itu dengan cepat mundur selangkah dengan wajah pucat. Setelah masuk ke dalam mobil, saat pintunya tertutup, kebencian yang ditahan dalam pada tubuh pria itu dilepaskan seketika, dan suhu di dalam mobil tiba-tiba turun beberapa derajat!

Suzy dengan sadar menarik lengannya.

"Kamu mau mencoba membuatku marah?" Dengan nada tegas dan nada marah, Rob melanjutkan dengan pura-pura tenang dan berkata acuh tak acuh: "Ada begitu banyak wartawan di luar sana, kita harus selalu siap menampilkan diri kalau kita adalah suami istri ..."

Rob memejamkan matanya dan dia mendengus dingin. Dia tidak mau menunjukan rasa bangga di matanya sekarang!

Dia menghela nafas dan berkata tegas, "Jalan."

Wolter menginjak pedal gas.

Melihat semakin jauh masuk ke dalam rumah Calvin, Suzy bertanya ragu: "Aku tidak bisa kembali ke asrama sekarang ini, kan?"

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status