Catalog
109 Chapters
Bab 11
Theodore baru saja membubarkan rapat harian keluarga Pedrosa untuk membicarakan rencana mereka selanjutnya saat terdengar suara ketukan pintu berulang kali dari luar. Ia memijat di antara alisnya, lalu menyuruh orang yang mengetuk pintu tadi untuk masuk ke dalam. Tidak perlu mengira-ngira siapa yang mengetuknya, karena ia sudah tahu.“Baru selesai?” tanya Bianca, adik perempuannya, berjalan masuk ke dalam sambil mengedarkan pandangan ke sekeliling sebelum akhirnya menghampirinya. “Belum ada perkembangan dengan hasil penyelidikan anggota kita yang berkhianat?”“Belum. Tapi kelompok yang menyerang temanmu itu sudah ditangkap. Tinggal menunggu keputusan dari pusat untuk menjatuhkan hukuman mati. Walaupun agak sangsi, mengingat kamu tahu send
Read more
Bab 12
Karl menyisingkan kerah lengannya, mengecek jam di smartwatch-nya yang terpasang di pergelangan tangan kirinya. Sudah tepat pukul delapan malam dan ia masih belum juga melihat kehadiran Nikki. Udara di luar pada malam hari terasa jauh lebih dingin dibandingkan saat hari masih siang. Mungkin karena sudah memasuki musim gugur dan ia tidak berada di dalam mobilnya. Perasaannya mulai tidak enak. Dikeluarkannya smartphone yang ia selipkan di saku dalam jas abu-abu yang ia gunakan saat ini, membuka layar smartphonenya untuk melihat isi pesan teks. Masih tidak ada jawaban sejak lima belas menit ia mengirim pesan pada Nikki, mengabari wanita itu bahwa ia sudah tiba. Apa sebaiknya ia masuk ke gedung apartemennya untuk menjemput wanita itu sambil melihat situasinya saat ini? Bisa s
Read more
Bab 13
Setelah acara makan malam selesai, Veronica mengucapkan terima kasih pada Theodore Pedrosa atas jamuan yang tidak terduga itu. Ia belum pernah bertemu dengan Theodore selain mendengar dari cerita Bianca. Deskripsi sahabatnya tentang kakak laki-lakinya itu sangat tepat—kaku dan mengintimidasi di awal, namun tipe yang hangat dan ramah jika sudah mengenal lebih lama dengan orang itu. Berbeda dengan Bianca yang mewarnai rambutnya dengan warna perak dan potongan rambut yang mencolok, Theodore masih mempertahankan warna hitam alami rambutnya dengan potongan rambut rapi yang ditata seperlunya menggunakan gel rambut, membuatnya terlihat lebih elegan. Ada sedikit sisa kemiripan Theodore dan Bianca, yaitu dari warna mata cokelat, warna kulit mereka yang dingin dan pucat, serta bibir tipis mereka. Orang yang baru mengenal Bianca dan Theodore pasti tidak akan menyangka bahwa mereka berdua bersaudara sampai menghabiskan waktu leb
Read more
Bab 14
Febrina berjalan menyusuri jalanan kota Waterford yang ramai karena sudah hari Sabtu, dipenuhi oleh orang-orang yang berjalan tanpa memperhatikan sekitar. Sudah hampir setahun ia tidak mengunjungi kota kelahirannya ini, dan melihat banyaknya perubahan yang terjadi selama ia tidak ada di sini.Contohnya, gedung yang dulunya merupakan toko buku yang selalu jadi tempat favoritnya untuk menghabiskan waktu, kini menjadi gedung kosong terbengkalai penuh dengan tanaman-tanaman liar yang merambat hingga ke luar. Hanya tersisa papan nama dari toko itu. Ada papan yang terpasang di dekat gedung itu yang tertulis nama dan nomor telepon dari agen properti yang menangani tempat itu, menandakan tempat itu sudah dijual oleh pemiliknya. Kecewa karena tempat favoritnya sudah menghilang, ia memasrahkan dirinya berjalan tanpa tujuan menyusuri kota
Read more
Bab 15
Veronica duduk di stadion sepak bola yang kosong karena hari ini bukan jadwal pertandingan, hanya latihan biasa, menerima minuman kola yang diberikan oleh Dania—teman satu jurusannya—dan meminumnya hingga isinya tersisa setengah saking hausnya. Di antara semua teman satu jurusannya, hanya Dania saja yang mudah didekati karena menyandang status yang sama dengannya; orang yang terpinggirkan dari lingkungan pertemanan sosial kampusnya. Dania tipe yang lone-wolf—lebih suka menghabiskan waktunya seorang diri dan membenamkan dirinya ke dalam dunia fantasi imajinasi buatannya, menuangkannya ke dalam novel online yang selalu tayang setiap dua kali seminggu di sebuah platform novel online—Goodnovel. Tidak banyak mahasiswa yang memproklamirkan identitas gender mereka seperti Dania yang sudah coming out sebagai non-binary, sehingga masih orang merasa aneh dengan identitas gender Dania walaupun kota Waterford sangat terbuka deng
Read more
Bab 16
Mengantar pulang seorang wanita di saat perasaan mereka tidak baik jelas bukan ide bagus. Sama sekali bukan, dan memang seharusnya dihindari. Jemarinya mengetuk setir kemudinya begitu mobil Bugatti Vero biru yang ia kendarai sudah melintas keluar dari gedung kampus Nikki. Suasana semakin canggung karena ia tidak memiliki ide untuk membuka percakapan dan tidak ada inisiatif dari Nikki untuk memecah atmosfer aneh yang mereka berdua buat. Matanya bergerak ke kanan-kiri, berpura-pura tengah memperhatikan jalanan yang sebenarnya tidak terlalu ramai sebagai alasan untuk mengintip Nikki. Wanita itu memandang ke luar jendela, walaupun ia yakin sekali kalau pikiran wanita itu sudah melayang jauh keluar dari raganya saat ini, lebih jauh dari pemandangan yang ada di depan mata wanita itu. Tidak tahan dengan atmosfer yang semakin negatif itu, ia akhirnya berdehem agar perhatian Nikki teralih dari lalu lintas di depan menuju pada
Read more
Bab 17
Sudah sebulan lebih sejak ia mengajukan cuti pada pihak kampus karena kematian ibunya. Agak rumit menjelaskan bagaimana perasaannya selama ini pada ibu kandungnya. Ia ingin ibunya tetap hidup, dan mempertanggung jawabkan perbuatannya yang sudah membuatnya dihantui rasa bersalah dan mimpi buruk karena membunuh ibu kandung Theo—Irene Pedrosa—di depan ia dan Theo. Ia ingin ibunya membayar dosanya, dan fakta bahwa ibunya mati bukan di tangannya, melainkan di tangan bawahan Theodore yang membelot ke pihak Schneider jelas mengguncangnya. Apalagi saat ia melihat sendiri bagaimana tubuh ibunya itu hangus terbakar, tidak menyisakan sedikit pun kecantikan yang pernah dibanggakan oleh ibunya itu. Benar-benar mengerikan. Ia sampai tidak sanggup menatapnya lebih lama, dan meminta orang-orang yang mengurus jenazah ibunya untuk menutup kembali kain putih yang menutupi tubuh mendiang ibunya. Apa ini yang disebut dengan pembalasan takdir dari Tuha
Read more
Bab 18
Stephen mengembuskan asap rokok yang ia hirup dalam-dalam tadi ke udara, menciptakan kepulan asap yang bergerak memenuhi ruang kerjanya sebelum akhirnya asap itu menghilang bersama udara di sekitarnya. Punggungnya menyandar di kursi kerjanya dengan menyilangkan kedua kaki yang berada di atas meja kerjanya. Di samping kaki kanannya belasan puntung rokok berjejer tidak teratur di dalam asbak rokok berbahan kayu daur ulang. Mata biru gelapnya memandang langit-langit ruang kerjanya yang sebenarnya tidak begitu menarik namun tetap berhasil membuatnya untuk terus memandangi langit-langit itu. Lebih tepatnya, pikirannya saat ini tertuju pada Nikki dan langit-langit kosong itu bekerja sebagai proyektor yang membantunya memproyeksikan semua kenangan bersama Nikki sebanyak yang ia miliki. Wajah imut Nikki yang merengut kesal saat ia memberinya buket bunga mawar untuk alasan yang masih menjadi misteri b
Read more
Bab 19
Jemari Theodore yang lentik mengetuk meja kerjanya dengan gelisah, memperhatikan layar monitor komputer yang ada di meja kerjanya. Kepalanya menyandar pada tangannya yang berada di atas meja seraya menghela napas panjang. Cangkir berisi darah segar manusia yang disiapkan oleh pelayannya sejak tiga jam lalu belum juga disentuh olehnya. “Masih sibuk?”Erick melingkarkan lengannya ke pundak Theodore, membuatnya terkejut. Pria itu meraih cangkir yang masih penuh isinya, mendekatkannya ke bibir Theodore agar mau meminumnya. Agak enggan, ia meminumnya. “Ya.”Read more
Bab 20
Veronica mengulum permen lolipopnya, mengunci kedua mata cokelatnya di depan layar TV berukuran lima puluh inchi sambil duduk bersila di atas kursi sofa yang empuk milik Karl, menonton serial Shadowhunters yang sudah mencapai season empat (atau tiga part B?) dengan kekecewaan yang mendalam saat melihat scene di mana Jace berusaha merebut kembali Clary dari kakak laki-laki Clary, Jonathan Morgenstern. Ia menggeram kesal karena tidak menyukai Jace yang ikut campur terhadap rencana Clary sampai tidak menyadari bahwa ia nyaris menggigit permen lolipop yang sangat keras itu hingga membuatnya sedikit meringis karenanya. Terdengar suara tawa pelan yang berasal dari Karl, dan saat ia menoleh ke samping kiri menghadap Karl, pria itu tengah menutup bawah hidungnya dengan tangan kirinya sambil menoleh ke arah lain sementara lengan kanan Karl masih merangkul bahunya. Hal yang anehnya tidak ia permasalahkan sama sekali. Padahal i
Read more
DMCA.com Protection Status