The Lord of The Criminal

The Lord of The Criminal

By:  xynaerylynix  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
10
Not enough ratings
141Chapters
3.1Kviews
Read
Add to library

Share:  

Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

'Napoleon of Crime' yang disandang oleh Profesor Moriarty layaknya harus segera beliau lepaskan dan menyematkannya pada seorang gadis yang hidup 2800 tahun kemudian. Lumiere Crowe Wysteria. Secara ajaib ia terlahir dengan otak kelewat genius bagi para perempuan dan laki-laki. Sayangnya, Lumiere lahir di era yang salah. Yaitu era di mana semuanya kembali ke Zaman Victoria karena semua teknologi modern dan juga tempat tinggal hancur akibat dari perang dunia ketiga yang terjadi pada tahun 2390. Perang yang mengikut sertakan senjata nuklir yang mengakibatkan separuh dari peradaban di dunia ini hancur. Inggris sebagai negeri pemenang mendapatkan hak memerintah global dan mulai menerapkan kembali sistem yang pernah dipakai pada Era Victoria. Dan hal tersebut membuat Lumiere muak dan akhirnya merencanakan untuk menghancurkan sistem kasta sosial tersebut. Cover by AnsGraphic.

View More
The Lord of The Criminal Novels Online Free PDF Dowload

Latest chapter

Interesting books of the same period

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Comments
No Comments
141 chapters
PROLOG
Burung-burung saling berkicau satu sama lain begitu matahari semakin meenyingsing, keluar dari tempat peristirahatannya dan kembali bekerja menerangi kehidupan di bumi. Cuaca yang cerah dengan sinar matahari yang hangat kebetulan menyinari sebuah kediaman mewah namun memiliki bangunan yang sedikit lebih kecil daripada bangunan mewah bangsawan besar.Rumah Bangsawan Keluarga Wysteria.Salah satu bangsawan dengan status tinggi yang ditetapkan oleh Ratu Joan begitu era 'Kembali Ke Masa Victoria' di mulai. Latar tempat cerita ini bukanlah kehidupan di dunia lain. Melainkan pada dunia era modern yang kembali mengalami zaman kemunduran akibat perang nuklir yang terjadi pada tahun 2345.Ngomong-ngomong.... sekarang adalah tahun 2890. Ada baiknya kita kembali ke pembahasan cerita ini.Seorang lelaki berpakaian rapih tampak memasuki sebuah ruangan sembari membawa nampan berisikan sepiring omelet. Tuxedo hitam membalut tubuh kurusnya y
Read more
Arrival a Noble Family, Earl Wysteria  
Durham, Northeastern England. 13 Januari 2890.“Kudengar Baron Steravin anggota dewan bangsawan ditemukan mati karena kecelakaan kereta kuda!”“Baron Steravin itu salah satu dari bangsawan jahat yang mati mengenaskan karena kelakuannya terhadap rakyat jelata seperti kita.”“Yang kudengar, kematian Baron Steravin itu merupakan perbuatan dari seorang bangsawan lain!”“Berarti, kasus serupa yang menimpa putra sulung Count Aronbell pelakunya sama dengan yang terjadi pada Baron Steravin. Begitu?”Obrolan berupa gosip kematian seorang bangsawan menjadi sebuah sambutan bagi Lumiere yang baru saja menginjakkan kaki di Kota Durham. Di tangan sang gadis terdapat secarik kertas yang telah ternoda oleh goresan tinta yang membentuk sebuah pola peta. Peta yang menjadi penunjuk arah ke vila di mana ia dan kedua saudara laki-lakinya akan tinggal terlihat terlalu detail untuk bisa di
Read more
The Murder of The Grapefruit Pie Act 1
Teng! Tong! Teng! Tong!Suara bel berdenting keras masih bisa didengar oleh telinga Lumiere walaupun ia sudah meninggalkan area universitas sejauh 1km. Sang gadis berjalan dengan santai sembari sesekali melirik jam saku miliknya, menghitung berapa waktu yang harus ia tempuh dari universitas ke vila."30 menit jalan kaki dari kampus sampai rumah. Bukankah itu jarak yang pas untuk sekedar berjalan-jalan menikmati pemandangan kota kecil ini?" Mata Lumiere tidak sengaja menatap seorang pedagang buah yang lapak jualannya cukup ramai dikunjungi oleh pembeli. Mendadak Lumiere ingin memakan apel ketika melihat setumpuk apel merah yang terlihat segar dan menggugah selera makannya.Dengan langkah anggun khas seorang bangsawan, Lumiere berjalan menghampiri lapak pedagang buah tersebut. Menembus celah kerumunan pembeli untuk menanyakan buah yang akan ia beli."Ada apel?" tanya Lumiere seraya memamerkan senyuman ramahnya kepada penjual buah te
Read more
The Murder of The Grapefruit Pie Act 2
Sesuai dengan apa yang Lucius ucapkan kepada Lumiere, Keluarga Wysteria yang hanya terdiri dari Lucius, Lumiere, dan Lucian mengunjungi kediaman Baron Rogue. sang Baron yang merupakan penguasa tanah Durham ini mengundang mereka dalam rangka menyambut kepindahan mereka di kota ini, hal tersebut merupakan sudah menjadi tradisi tambahan bagi para bangsawan untuk menyambut sesamanya (dalam artian, sama-sama seorang bangsawan) saat mengunjungi wilayah kekuasaan mereka.Kediaman Baron Rogue terlihat sedikit lebih kecil daripada kediaman mereka di Kota Durham. Letaknya pun cukup jauh dari pusat kota dan menyendiri. Maksudnya, tidak ada satupun tetangga  di sini. Seolah-olah Sang Baron menjauhkan dirinya dari pergaulan di pusat kota. Karena Baron Rogue memandang rakyat Durham sebagai orang rendahan yang setara dengan ternak."Mungkin ini tidak semewah makan malam di London. Tapi, silahkan dinikmati!"Suasana di meja makan p
Read more
The Murder of The Grapefruit Pie Act 3
Sesuai yang dikatakan Lumiere tempo hari. Pada hari minggu, para petani yang menyewa tanah di tanah milik Keluarga Wysteria melakukan pengukuran ulang. Lucius, Lumiere, dan Lucian datang dengan pakaian santai mereka. Saking santainya, mereka terlihat seperti bukanlah seorang bangsawan. Hal tersebut membuat para warga tercengang dan terlihat tidak mempercayai apa yang mereka lihat.Kegiatan pengukuran ulang tanah sewaan berjalan lancar tanpa ada kendala apa pun. Para petani juga mendapatkan beberapa penjelasan tambahan dari Lumiere perihal tanaman apa saja yang dapat mereka tanam di tanah ini. Setelah menyelesaikan pengukuran, Lucian selaku pengurus Administrasi dan Wilayah kekuasaan menetapkan harga sewa per meternya.Para petani yang menerima jumlah harga yang harus mereka bayarkan terkejut begitu mengetahui nominalnya. Harga sewa yang jauh lebih murah dari pada yang ditetapkan oleh Baron Rogue.Esoknya, berita tentang harga sewa tanah di wilayah Wysteria
Read more
The Murder of The Grapefruit Pie Act 4
Pada malam harinya, Baron Rogue menatap peta Kota Durham dan sesekali memijit pelipisnya yang berdenyut. Kepalanya pusing karena memikirkan satu persatu tanah di wilayah kekuasaannya ditinggalkan oleh penyewa.Baron Rogue mengerang, membanting kasar peta tersebut ke meja, “Ugh... kalau begini terus, pemasukanku ke depan ...”Tok! Tok! Tok!Pintu ruang kerja Baron Rogue diketuk tiga kali dan kemudian terbuka cukup lebar, menampilkan salah satu pelayan yang bekerja di rumahnya. Pria berpakaian rapi tersebut tampaknya ingin menyampaikan sesuatu kepada majikannya tersebut.“Tuan, Keluarga Earl Wysteria dan Tuan Hendrik, sudah tiba.” Pelayan tersebut tanpa basa-basi lagi langsung menyampaikan kabar tersebut. Baron Rogue mengernyitkan dahinya saat mendengar nama yang cukup asing terdengar di telinganya.“Baiklah. Antarkan mereka ke ruang makan!”Si Pelayan itu mengangguk dan bergegas menjalan
Read more
The Murder of The Grapefruit Pie Act 5
“Bayaranku yang sebenarnya adalah hidupku ini akan kuserahkan pada Nona Wysteria.”Baron Rogue terkejut bukan main. Kalau begitu, bagaimana caranya ia membayar dua kali lipat dari yang Michelle bayarkan kepada Lumiere? Pria tua ini masih ingin hidup.“Nah ...” ujar Lumiere memberi jeda untuk ia menegakkan kembali tubuhnya dan kembali memberikan tatapan tajam pada sang Baron, “... ada soal matematika. 10 × 0 tetap 0! Apa Anda berani bayar 20 kali nyawa Anda?”Baron Rogue memandang Lumiere dengan ekspresi penuh penyesalana, “Ma–maaf. Maafkan aku atas apa yang sudah kulakukan.”Permintaan maaf yang tidak terduga itu tampaknya membuat Pak Hendrik dan Michelle terkejut. Sedangkan Lumiere hanya memasang wajah datar tanpa berniat menunjukkan reaksinya. Namun, itu tidak bertahan lama. Karena selanjutnya, Lumiere menoleh ke arah Pak Hendrik dan Michelle.“Bagaimana?
Read more
The Blue Sky Eyes Act 1
Suara ketukan yang dihasilkan dari kapur tulis yang bertemu dengan papan tulis hijau terdengar memenuhi salah satu ruang belajar di Universitas Durham. Kelas matematika yang dibimbing oleh Profesor Lumiere Crowe Wysteria sedang berlangsung.Para siswa yang sebagian besar berjenis kelamin laki-laki ini tampak fokus memperhatikan apa yang Lumiere jelaskan. Sang gadis begitu cakap dalam menjelaskan rumus-rumus persamaan yang bagi para murid cukup sulit untuk dikerjakan."Baiklah. Sampai di sini, ada yang dipertanyakan?" Tanya Lumiere setelah menyelesaikan menulis materi yang sedang ia ajarkan kepada anak didiknya."Profesor!" Suara ini berasal dari bangku paling atas ruang belajar ini. Seorang pria berparas tampan tampak mengangkat sebelah tangannya guna menarik atensi sang profesor muda tersebut, "Bisakah Anda menceritakan masa kecil Anda?"Lumiere cukup terkejut dengan pertanyaan yang tidak terduga tersebut. Dengan kata lain, mereka ingin menanyakan sesuat
Read more
The Blue Sky Eyes Act 2
Tok! Tok! Tok!Si Gadis kecil bermata biru langit dengan perlahan membuka pintu berdaun dua tersebut setelah mendengar sahutan dari dalam. Ruang baca dengan dekorasi mewah dan seorang wanita cantik menjadi pemandangan yang ditangkap oleh indra penglihatan si Gadis.“Saya sudah kembali,” ujar si Gadis seraya melangkah menghampiri sang Wanita yang merupakan Countess Wysteria.“Suratku sudah kau kirimkan?” Tanya Countess Wysteria tanpa menatap si Gadis dan lebih memilih melanjutkan kegiatan membaca bukunya.Si Gadis tersenyum manis dengan kedua matanya yang terpejam. Terlihat sangat jelas bahwa senyumannya tidak begitu tulus ia keluarkan, “Ya, Ibu.”Mendengar kata ‘ibu’ yang terucap dari mulut si Gadis. Countess Wysteria mendelik tajam kepadanya, berdiri secepat mungkin dan kemudian berteriak, “JANGAN SALAH PAHAM, YA! MERAWAT ANAK YATIM PIATU ITU CUMA KEWAJIBAN SEORANG BANGSAWAN! INI TINDAKAN AMAL! MANA SUDI MENG
Read more
The Blue Sky Eyes Act 3
Setelah menganiaya Lucy, waktu terus bergulir. Matahari yang selama setengah hari duduk manis pada singgasana, menyinari Tanah Inggris dengan kehangatan sinarnya yang terkadang terasa menyengat ketika di musim panas, telah tergantikan dengan bulan yang bersinar lembut. Walaupun hari telah menjadi gelap, aktivitas masyarakat di Kota London tidaklah berhenti begitu saja.Sebagian besar masyarakat yang merupakan bagian dari ‘Kelas Pekerja’ masih beraktivitas, dan sebagian lagi yang merupakan kaum bangsawan lebih memilih beristirahat di kediaman mereka yang super mewah. Beristirahat sembari menikmati makan malam yang mewah, kemudian dilanjut tidur di kasur yang empuk dan hangat.Termasuk Keluarga Wysteria yang saat ini sedang menikmati makan malam mereka. Berbagai menu makanan mewah tersedia di hadapan mereka yang berjumlah empat anggota keluarga. Dimulai dari daging steak yang berkualitas tinggi, olahan Jamur Truffle Putih yang pada saat ini harganya men
Read more
DMCA.com Protection Status