Catalog
64 Chapters
Bab 1
 Ratusan tahun sebelumnya ....    Burung berkicau dan suara desiran angin menyambut kedatangan seorang anak gadis ke hutan, gadis remaja itu terus melangkah masuk semakin dalam ke hutan tanpa rasa takut akan bahaya yang mungkin saja mengintainya. Langkahnya berhenti, di depan sana ada seekor serigala menatapnya. Serigala itu memamerkan taringnya yang tajam siap untuk mengoyak tubuh gadis itu.Crashh    Baru saja serigala itu hendak berlari menerjang tubuh gadis itu, tapi kepalanya terpisah lebih dulu dari tubuhnya. Seketika serigala itu menemui ajalnya tanpa sempat sedikitpun menyentuh si gadis.    "Sudah berapa kali ku katakan, jangan masuk hutan ini." Gadis itu menoleh begitu mendengar suara yang sangat di kenalinya, menatap sosok yang keluar dari balik batang pohon besar di depannya.    "Aku hanya ing
Read more
Bab 2
    Sejak tadi perasaan Calista merasa tidak enak, ia merasa diikuti dan diawasi. Ia sangat yakin ada yang mengikutinya tapi ia tidak pernah menemukan sosok yang mengikutinya itu. Bahkan ketika ia tiba-tiba menoleh ke belakang dengan harapan memergoki penguntit itu.    Calista tiba di depan mini market. Tadi ibunya menyuruhnya untuk membeli tepung dan bahan-bahan lainnya untuk membuat kue, kata ibunya ada pesanan yang mendadak untuk sebuah pesta ulang tahun. Calista masuk ke dalam mini market itu masih dengan perasaan diawasi oleh seseorang.Sialan, batinnya.    "Terima kasih," ucap kasir itu yang diangguki oleh Calista, lalu ia keluar dari mini market itu.    Lampu-lampu jalanan menerangi langkah Calista ke rumahnya. Ia merapatkan jaketnya karena dinginnya udara malam. Jalanan sangat sepi, padahal belum terlalu malam. Calista melihat jam tangan yang menunjukkan
Read more
Bab 3
    Kegiatan sepulang kuliah Calista adalah membantu ibunya menjaga toko kue, toko itu terletak tidak jauh dari rumahnya. Toko kue milik ibunya cukup ramai, selain rasa kuenya yang enak harganya pun tidak terlalu mahal. Di situlah ladang penghasilan ibu Calista untuk biaya sehari-hari.Ting    Mendengar bel berbunyi Calista langsung berdiri, menyambut pelanggan yang datang ke toko. Posisi ini menuntut Calista untuk terlihat ramah, kata ibunya 'pembeli adalah raja' jadi Calista harus memasang senyum setiap kali ada pelanggan.    "Ada yang bisa saya bantu, tuan?" Menawarkan bantuan adalah poin utama, kata ibunya dia harus membuat pelanggan puas dengan layanan di tokonya. Semua pelajaran itu Calista dapatkan dari ibunya.    "Aku mau kue rasa cokelat yang tidak terlalu kuat." Calista mengangguk begitu mendengar suara serak milik pria itu.

Read more

Bab 4
    "Aku tidak menyangka ini asli," ujar Calista, ia mengangkat kalung itu itu tinggi hingga kalung itu berkilau ketika sinar matahari. Lea yang duduk di sampingnya hanya mengangguk.    "Yah, tentu saja. Kau tidak dengar harga kalung ini ketika kita di toko tadi, sangat mahal," tambah Lea. Perlahan bus yang mereka tumpangi berhenti, para penumpang keluar dari bus itu.    Calista dan Lea keluar dari bus. Ketika kaki Calista menginjak trotoar angin berhembus kencang membuat rambut Calista yang tergerai berkibar mengikuti arah angin.    "Cal," panggil Lea. Lea menunjuk leher Calista. "Lehermu kenapa?"    "Hm? Kenapa?" Calista memegangi lehernya, ia merasa tidak ada yang aneh dengan lehernya.    "Tanda lahirmu, memerah." Lea mengambil cermin kecil dari tasnya lalu memberikannya pada Calista. Calista mengambil cermin itu kemudian
Read more
Bab 5
    Jadwal kuliah Calista hari ini tidak ada, jadi gadis itu pergi ke toko untuk membantu ibunya. Calista memoleskan sedikit bedak pada wajahnya, hanya sedikit karena ia tidak suka dandanan yang berlebihan. Setelah mematut dirinya di cermin, Calista keluar dari kamarnya.    Matahari pagi menyambutnya begitu ia keluar dari rumah, matahari jam 8 pagi ini memang bagus untuk kesehatan. Calista adalah gadis yang menjunjung tinggi kesehatan jasmani dan rohani, ia menyukai olahraga selain itu Calista juga menyukai pemandangan alam yang indah.    Dari rumahnya ia hanya perlu berjalan selama 15 menit untuk sampai ke toko, ibunya telah pergi lebih dulu. Jadi, Calista hanya tinggal menyusulnya.    "Hai, Calista." Calista membalas sapaan tetangganya dengan senyum andalannya.Ting    Bel berbunyi begitu Calista membuka
Read more
Bab 6
    Falcon University adalah sebuah universitas yang berada di tengah kota Skylar, sebuah kota kecil yang menjadi tempat tinggal Calista. Kota indah yang di bagian utaranya terdapat hutan hujan tropis. Calista berlari-lari di sepanjang koridor kampus  karena ia terlambat, tadi Calista tertinggal oleh bus dan sialnya ia tidak menemukan taksi.Bruk!    "Ah, maafkan aku." Tanpa melihat wajah orang yang ditabraknya Calista lanjut berlari setelah sebelumnya ia meminta maaf pada orang itu. Gadis itu sudah sangat terlambat.    Begitu melihat pintu kelasnya Calista langsung mendorongnya kuat hingga menimbulkan suara bedebum yang keras karena pintu itu berbenturan dengan dinding. Mahasiswa yang ada di kelasnya pun terlihat terkejut, beberapa ada yang protes dan ada juga yang mengabaikannya.    Calista mendekati sebuah bangku kosong dan duduk di san
Read more
Bab 7
    Lucas menggeram marah, bawahan yang disuruhnya untuk memata-matai Calista membawakan sebuah foto yang cukup membuatnya emosi. Calista terlihat akrab sekali dengan pria itu, bahkan pria itu merangkul dan memegang tangannya.    "Pria sialan," umpat Lucas.    "Aku tidak bisa bersabar lagi, Sayang."    Lucas sudah cukup bersabar dengan mencoba mendekati Calista secara perlahan, tapi sepertinya itu tidak bisa dilakukan. Jadi Lucas berencana untuk mengakui dirinya pada Calista.    Tatapan Lucas kembali terpaku pada lembaran foto yang dipegangnya, perlahan tangan Lucas mulai memanas dan foto itu terbakar. Tapi yang terbakar hanya bagian pria itu sedangkan gambar Calista masih utuh.    "Kenzo!" panggil Lucas. Kenzo yang berada di sampingnya kursi singgasana pun langsung menghadap.&n
Read more
Bab 8
    "Pria itu benar-benar gila, kau tidak lihat bagaimana ia menyentuhku?" Wajah Calista memerah menahan amarah, ia merasa dipermalukan dan juga dilecehkan di muka umum.    "Pria gila sialan," umpatnya. "Bedebah sialan, brengsek. Harusnya aku menendang miliknya saja tadi."    Lea meringis mendengar umpatan kasar yang keluar dari mulut sahabatnya. Beginilah Calista, ia akan terus mengumpat hingga amarahnya reda. Lea ingin sekali menutup mulut cantik sahabatnya ini. Lea merasa sangat tidak enak pada supir taksi yang membawa mereka.    "Iya, Cal." Hanya itu yang bisa dikatakan oleh Lea.    "Dan apa-apaan itu, Ratu? Aku yakin dia pasti mabuk." Calista masih saja mengomel.    "Cal, sudahlah," kata Lea lagi.    "Ah, kalung ini." Calista memegang kalung yang melingkari lehernya. "Aku akan mengembalikannya." Calista
Read more
Bab 9
    Kenzo keheranan melihat wajah rajanya ketika pulang dari dunia manusia, dalam hati ia bertanya-tanya apa yang membuat mood rajanya ini memburuk. Kenzo ingin bertanya langsung tapi ia urungkan ketika melihat rajanya ini membakar salah satu guci di aula utama ini.    "Tak kusangka ia seberani itu," ujar Lucas.    "Maksud Yang Mulia?" tanya Kenzo.    "Kalian keluarlah," kata Lucas. Ia menyuruh para penjaga dan pelayan di aula itu keluar.    "Kau tahu? Ia menendangku, gadisku ini lebih kasar rupanya." Lucas berdiri, kedua tangannya bertumpu pada pinggangnya.    Kenzo meneguk ludah, apakah nasib Lucas sama dengan orang yang di tendangan malam itu. Apakah calon ratunya menendang pusaka milik rajanya?    "Maksud Yang Mulia, apakah Yang Mulia Ratu menendang 'anu' Ya
Read more
Bab 10
Saat di tengah-tengah pasar Lucas tidak sengaja bertemu dengan Alpha Nicholas Bryan, pimpinan dari Werewolf. Seorang pria dengan tubuh kekar yang tidak kalah memesonanya dengan Lucas."King Lucas," sapa Nicholas."Ya, Alpha.""Kenapa Anda bisa sampai di sini King Lucas?" tanya Nicholas. Walaupun Lucas sedang menyamar, tatap saja Nicholas dapat mengenalinya dari baunya. Penciumannya Werewolf sangat tajam, apalagi untuk seorang Alpha."Aku hanya tengah berjalan-jalan. Memantau kondisi rakyatku." Lucas dan Nicholas cukup akrab, di bandingkan dengan pimpinan klan yang lain, Nicholas lah yang paling akrab dengannya. Begitu juga dengan Nicholas, ia lebih akrab dengan Lucas mengingat Lucas sudah sangat sering membantunya."Ah, begitu rupanya." Nicholas menjawab singkat."Kenapa King?" tanya Kenzo ketika melihat Lucas tiba-tiba diam."Aku merasakan firasat buruk, aku pergi
Read more
DMCA.com Protection Status