Adik Angkat
Adik Angkat
Author: Winda
Bab 0.1

(Cuplikan)

"Bim, Bimo... bangun! kita sarapan pagi yuk!" ajak ku sambil berjalan ke arah jendela kamar, dan menyibak gorden putih bermotif bunga Lily agar cahaya matahari masuk.

Ku menoleh ke arahnya yang masih bergulung dengan selimut tebal, menutupi seluruh tubuhnya. Sepertinya anak itu masih pulas, karena tak ada pergerakan sama sekali dengan teriakan ku.

 Lalu aku mendekat dan duduk di tepian ranjang kuraih pundak Bimo seraya mengguncangnya pelan.

"Bimo sayang... Ini udah siang loh, katanya kita mau joging, kok malah tidur mulu," ajak ku dengan suara lembut dan mendayu, pada anak itu. 

Ku lirik jam di nakas menunjukkan pukul setengah delapan pagi. Aku menyingkap selimut namun tangannya semakin erat memegang ujung selimut yang menutupi wajahnya.

"Adikku sayang, mau ikut gak? Kita jalan-jalan pagi keliling komplek cari yang seger-seger!" bujuk ku lagi, aku meletakkan satu tangan di sisi tubuh Bimo, sambil mencondongkan tubuhku ke arah kepalanya.

"Hei, bangun Dedek!" bisik ku, namun Bimo tetap bergeming, lantas aku tak mau menyerah begitu saja dong, ku rangkul tubuh mungilnya, sambil menggelitiki perut adik laki-laki ku yang manjanya setengah mati.

"Diem! Gak usah pegang aku!" hardik nya, sambil meronta ia mengambil bantal dan menutupi wajahnya, membuatku terkejut dengan tingkah aneh anak ini.

 Biasanya Bimo kalau pagi-pagi aku bangunkan, dia langsung bangkit dan bersemangat. Tapi kali ini lain, aku merasakan ada yang berbeda dalam dirinya di pagi ini.

"Bimo, kamu kenapa Dek? Kok pagi-pagi udah marah gak jelas sama Mbak, ayo kita sarapan! abis gitu kita joging," ajak ku lagi.

Aku tetap tak mau menyerah begitu saja, meskipun dia marah pada ku, entah apa yang membuat dia begitu marah dan bersikap seperti itu.

"Mbak jahat! Aku benci Mbak Tia!" umpatnya dengan suara tertahan di balik selimut juga wajah yang di tutupi oleh bantal.

 Aku mengerutkan kening agak bingung, dan tak mengerti, kenapa anak ini mengatakan bahwa aku jahat.

Selama ini aku gak pernah jahat sama sekali pada dia, malah aku selalu mengalah untuknya, setiap hari dan setiap waktu aku habiskan hanya untuk menemaninya, tapi dia masih bilang aku ini jahat, apa yang salah dari diriku.

"Mbak, gak pernah jahat sama kamu Bim, Mbak sayaang... banget sama kamu, ada masalah apa sih sebenarnya, sampe kamu seperti ini?" tanya ku keheranan.

"Mbak jangan pura-pura polos! Aku sebel sama Mbak,"

Aku menarik paksa dan menyingkirkan selimutnya, dia terkesia menampakan wajah  yang begitu marah dan kesal pada ku, tanpa berkata apapun dia langsung membalikkan badannya membelakangi aku.

"Bimo, ada apa? Katakan sama Mbak! Jangan bikin Mbak bingung dong, ayo cerita!"

Aku melihat pundaknya berguncan sepertinya dia sedang menangis, aku semakin bingung dengan anak ini.

Aku naik ke atas kasur dan duduk di belakangnya, kuraih kepala Bimo dan mengusap rambutnya dengan lembut.

"Ada apa sih Dek? Emang Mbak punya salah apa sama kamu?" tanyaku lagi dengan penuh kebingungan.

Dia memutar tubuhnya dan menatap wajahku, bibir mungilnya mengerucut matanya yang indah menatapku dengan tajam.

"Mbak," ucap nya dengan wajah memberengut sambil menarik tubuhnya, dan menyandarkan punggung di sandaran ranjang, lalu dia menggenggam tanganku erat.

"Apa Dek? Coba katakan salah Mbak dimana! Biar tak ada salah faham, kamu keluarga Mbak satu satunya." Ku tatap wajahnya lekat-lekat.

 "Mbak, kamu sayang gak sama aku?" ucapnya dengan suara rendah dan manja.

"Bimo, kenapa kamu tanya seperti itu? Jelas-jelas Mbak sangat menyayangi mu, di dunia ini gak ada yang lebih Mbak sayangi selain kamu," kelasku sambil menangkup pipi kirinya.

"Katanya Mbak sayang sama aku, tapi, kenapa Mbak semalam pergi sama cowok itu? Aku gak suka, sama dia!" ketusnya dengan wajah di tekuk, dan kedua bola matanya merah.

Aku hanya tersenyum mendengar ucapan anak ini, memang aku semalam jalan sama Mas Rio, calon kekasih ku meski dia belum mengungkapkan perasaannya tapi aku merasakannya dari tatapan matanya, juga dari sikapnya yang begitu perhatian sama aku.

Namun Bimo selalu bersikap posesif jika aku dekat dengan lawan jenis, dia selalu cemburu dan tak ingin perhatianku terbagi untuk orang lain. 

Ku raih kedua bahunya dan mengangkat tubuh mungil Bimo yang masih di balut piyama biru motif Doraemon, ku menyuruh dia untuk duduk.

"Bimo, kenapa kamu marah? Mbak kan cuma jalan sebentar, lagian kamu juga semalam, pergi sama teman-teman mu kan," ucapku memberi pengertian.

"Mbak, aku tuh gak suka Mbak jalan sama Mas Rio, pake ngasih coklat segala lagi, kalau sekedar coklat aku juga bisa membelikan untuk kamu Mbak,"

"Emang kamu liat Mbak di mana, kok kamu tau kalau Mbak di kasih coklat sama Mas Rio?"

Bimo menarik nafas dalam-dalam dan mengembuskannya perlahan.

"Semalam, aku gak sengaja liat kamu Mbak, saat aku lagi nongkrong sama teman-teman di cafe, tempat di mana kamu berada sama Mas Rio, aku melihat kamu begitu mesra sama dia, apalagi saat Mas Rio ngasih coklat, aku lihat Mbak Tia, begitu gembira saat menerima coklat itu,"

"Bimo, emangnya kenapa? Cemburu ya?" goda ku sembari mengapit hidung bangirnya.

Lalu ku menangkup kedua belah pipi tirus Bimo, yang dahulu pipi ini chubby, kini dia sudah remaja dan sebentar lagi beranjak dewasa, usianya kini menginjak enam belas tahun.

Bimo Arya Prasetyo dia adalah Adik angkatku, kami bersaudara beda Ayah juga ibu, namun aku tak sama sekali menganggap dia saudara angkat.

 Belasan tahun yang lalu aku di angkat anak oleh pasangan suami istri yang sangat baik, saat itu aku berusia tujuh tahun.

Dahulu aku tinggal di panti asuhan Bunda kasih tempat di mana aku di besarkan, orang tua Bimo adalah salah satu donatur di yayasan yatim piatu tersebut.

Mereka adalah orang-orang yang sangat baik, pemiliki usaha garment yang memproduksi baju muslim dewasa dan juga anak-anak Pria dan Wanita.

 Keseluruhan karyawannya mencapai dua puluh lima orang, dari bagian sewing dan beberapa orang lagi, untuk bagian lain sebagainya.

Usaha mereka cukup maju sebagai distributor baju muslim, hasil produksi konveksi Rianty fashion di kirim ke toko-toko di pasar tradisional.

Dulu ketika aku pulang sekolah tak ayal aku sering di ajak orang tua ku berkeliling dan memantau pekerjaan para karyawan di sana. 

 

Mereka mengatakan aku harus bisa memahami dunia bisnis, agar suatu saat aku bisa melanjutkan usahanya.

Jika mereka sudah tua nanti maka akulah dan Bimo yang akan jadi penerus bisnisnya, aku bangga meskipun aku bukan anak kandungnya namun aku sudah di beri kepercayaan oleh Ayah dan Ibu.

Aku beruntung di adopsi oleh kedua pasangan itu. Nama orang tua angkatku Bu Rianty, dan Pak Budi Prasetyo, mereka pasangan suami istri yang sangat baik dan dermawan.

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status