Suamiku yang Perkasa

Suamiku yang Perkasa

Oleh:  Serigala Ciumlangit  Baru saja diperbarui
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel4goodnovel
8.5
Belum ada penilaian
3350Bab
5.3MDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Ibu mertua : “ Kamu harus segera meninggalkan anak perempuanku, kamu hanyalah sampah yang tidak ada harganya untuk dia.”Tiga hari kemudian sang anak mantu kembali mengendarai mobil mewah.Ibu mertua : “ Mohon, aku minta padamu, jangan tinggalkan anak gadisku.”

Lihat lebih banyak
Suamiku yang Perkasa Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
3350 Bab
Bab 1
“Darryl, buang air cuci kaki kita.” Tiga wanita duduk di sofa, dan baru saja kaki mereka direndam dan dibersihkan. Dari kejauhan, ketiga wanita cantik ini memancarkan aura yang menggoda dan berkelas. Masing-masing memiliki pesona unik tersendiri. Ketiga wanita ini salah satunya adalah istri Darryl dan dua sahabatnya. Atas perintah istrinya, Darryl membuang baskom yang berisikan air kotor dengan patuh. Dia tidak berani mengucapkan satu kata mengeluh. Bagaimanapun juga, dia adalah seorang suami yang bekerja di rumah. Bahkan setelah tiga tahun menikah, dia tidak memiliki tempat di dalam keluarga. Istri dan ibu mertuanya akan mencaci-makinya untuk kesalahan sekecil apa pun. Bahkan seekor anjing kampung akan memiliki kedudukan yang lebih tinggi dalam keluarga itu dibandingkan dengan dirinya.  Darryl dan Lily Lyndon telah menjadi suami-istri selama tiga tahun, tetapi pernikahan mereka hanya tercatat di negara, dan mereka belum merasakan hubungan suami istri dalam pernikahan, bahkan unt
Baca selengkapnya
Bab 2
“Tidak bisakah kamu bergerak lebih cepat? Celaka jika aku terlambat nanti,” kata Lily dengan tidak sabar melihat kendaraan Darryl yang berjalan lambat. Saat kata-kata itu keluar dari mulutnya, Lily mulai menyesalinya. Darryl kemudian nekad mengendarai sepeda motor listriknya yang rusak melewati batasnya! Kecepatannya terlalu tinggi untuk Lily, dan dia pun mau tidak mau berpegangan erat pada pinggang Darryl. Pelukan yang tiba-tiba itu membuat tubuh Darryl bergetar. Setelah tiga tahun menikah, ini adalah pertama kalinya mereka melakukan kontak fisik satu sama lain. Gelombang kegembiraan memuncak dari dalam dirinya akibat tekanan Lily di punggungnya, dan hal itu mendorongnya untuk mempercepat sepeda motor listriknya lebih cepat lagi. Akhirnya, pasangan itu tiba di pintu masuk utama gedung perkantoran, dan Lily menghela nafas lega saat mereka tiba. Ketika dia hendak turun dari motor, terdengar suara gemuruh mesin. Sebuah mobil Audi Q5 berhenti dan lalu parkir di samping sepeda mot
Baca selengkapnya
Bab 3
Sementara itu, di Neptunus Corporation. Lily baru saja meninggalkan ruang rapat setelah menyelesaikan rapatnya dengan pemegang saham, ketika dia melihat seorang karyawan wanita berbicara dan menertawakan ponsel mereka. Beraninya mereka mengabaikan tugas mereka selama jam kerja? Lily berjalan ke arah mereka dengan maksud untuk menegur mereka. Tetapi kemudian, dia melihat mereka sedang menonton sebuah video dimana Darryl ada di dalamnya! "Sepeda motor listrikku, jangan khawatir. Aku akan membalaskan dendammu untuk ini… ” Dalam video tersebut, Darryl sedang membelai sepeda motor listriknya dengan wajah penuh kesedihan. “Ha..ha, orang ini lucu sekali. Siapa dia?” “Kamu tidak tahu? Ini suami Ms. Lyndon.” "Apa? Maksudmu orang itu si Darryl?  Aku juga pernah mendengar dia telah menikah dengan seorang sampah ... " Para wanita itu dengan senang hati bergosip, salah satu dari mereka berdiri dan meniru Darryl. "Kurasa kalian tidak tahu ketika aku baru saja tiba di tempat kerja pa
Baca selengkapnya
Bab 4
’Sialan, aku baru saja mencuci pakaian ini kemarin, dan sekarang kamu mengatakan ini kotor?' Darryl berpikir sendiri. Dia hendak menyuarakan pendapatnya, tetapi sebelum dia bisa melakukannya, dia diseret oleh Alex Armstrong. Keduanya adalah teman dekat di sekolah menengah. Mereka selalu bermain bersama dan bahkan membolos sekolah. Alex mungkin satu-satunya orang yang tidak muak dengan Darryl malam ini. Setelah Alex menyeret Darryl ke pojok ruangan, ia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Bro, sudah kubilang. Gadis seperti Giselle bukanlah tipe yang bisa kita dapatkan. Apa kau tidak malu dihina hanya karena duduk di sampingnya?" Darryl tidak mengatakan apa-apa dan hanya tertawa kecil. Mereka makan dan minum anggur sepanjang malam. Malam pun berlalu dengan cepat. Giselle sedikit mabuk, dan di bawah tekanan teman-temannya, dia mengambil mikrofon dan bernyanyi sambil berjoget. Penampilannya sensual dan menggoda, membuat kagum para pria di sekitarnya. Giselle benar-benar cantik! 
Baca selengkapnya
Bab 5
Otoritas klan Lyndon berada di tangan nenek, dan dia sangat menyukai William. Ditambah lagi perkembangan William cukup lumayan. Dia memiliki aset minimal senilai 30 juta dolar. Setiap serangan terhadapnya pasti tidak akan berakhir dengan baik. “Bu, apa yang kamu lakukan?” tanya Lily saat dia berjalan dan menahan ibunya. Meskipun dia membenci Darryl, dialah yang telah membebaskannya dari kesulitannya barusan. Darryl menutupi wajahnya. Bekas tamparan merah di pipinya terlihat jelas. Wajahnya tersenyum. Selama tiga tahun penuh, ini adalah pertama kalinya Lily membela dirinya. Darryl hanya berbalik dan pergi dengan senyum di wajahnya. "Cepatlah kembali ke sini, sampah!"  Meski jaraknya cukup jauh, Darryl masih bisa mendengar teriakan Samantha. Saat semua orang menyaksikan kejadian itu, terdengar suara orang tua dari kejauhan. "Ada apa dengan semua keributan ini?" Nenek Lyndon bertanya saat dia berjalan ke atas panggung. Aula yang semula ramai menjadi hening saat melihatnya. “
Baca selengkapnya
Bab 6
Darryl melirik Pearl. Jika dia tidak salah, dia pastilah sekretaris yang telah disebutkan pamannya. “Maaf Presiden, saya tidak bermaksud terlambat. Ada kemacetan lalu lintas..." Pearl menjelaskan dengan lembut, takut untuk menatap mata Darryl. Ia hanya membungkuk di hadapan Darryl. “Pearl, omong kosong apa yang kamu bicarakan!" Penelope melangkah maju. Penampilan cantiknya sedikit diwarnai dengan amarah. "Dia adalah penjaga keamanan baru perusahaan kita. Kenapa kamu memanggilnya sebagai presiden?" "Penjaga keamanan?"  Pearl mencari-cari di dalam tas tangannya dan mengambil sebuah foto. Dia membandingkan foto itu dengan Darryl, dan buru-buru menjawab Penelope. “Miss Peach, aku tidak salah. Dia adalah presiden baru perusahaan kita, Mr. Darby. ” "Apa!?" Semua orang yang berdiri di sana dengan mulut ternganga, dan menatap Darryl dengan tak percaya! “Uh Miss, kamu ... kamu salah orang?" Giselle menggigit bibirnya erat-erat dan menatap Pearl. “Orang ini adalah Darryl, dia adalah te
Baca selengkapnya
Bab 7
“Jade, hentikan,” bisik Lily pelan setelah mendengar Jade memarahi Darryl. Kemarin di rapat tahunan klan, William memamerkan jasnya. Namun Darryl-lah yang berdiri dan membantu Lily menghilangkan rasa malunya. “Lily, hatimu terlalu lembut. Kalau itu aku, aku pasti sudah menceraikannya,” kata Jade dingin. "Setelah lama menikah dengannya, kalian berdua belum menyelesaikan pernikahan kalian. Aku tidak tahu bagaimana kalian bisa menangani sampah ini setiap hari," "Jade," seru Darryl saat dia menatapnya dalam-dalam. Dia tidak bisa menahannya lagi dan kemudian mendekatinya. Harus diakui bahwa Jade sangat cantik. Dia mengenakan rok pendek yang ketat, memperlihatkan kakinya yang cantik. “Perusahaan istriku membutuhkan 5 juta dolar. Kenapa kamu berasumsi bahwa aku tidak dapat membantu istriku?"  kata Darryl sambil tersenyum. "Aku ingat kamu mengatakan bahwa jika aku dapat memberikan 5 juta dolar, kamu akan memanggilku ayah?" “Ya, aku memang mengatakan itu.” Jade perlahan berdiri. "K
Baca selengkapnya
Bab 8
Hanya butuh tiga detik bagi Ashton untuk menjawab panggilan itu. Lily menekan tombol loudspeaker. Samantha yang berdiri di sampingnya mulai tersenyum melihat layar ponsel Lily. “Putriku sayang, jadi Ashtonlah yang memberimu The Worship of Crystal. Dia pria yang baik. Pastikan untuk menghargainya, sayangku." Samantha dengan sengaja mengatakannya dengan keras dan dia juga tidak lupa menatap Darryl. Dibandingkan dengan Ashton, Darryl tidak ada apa-apanya. Ashton pernah berjanji untuk menikahi Lily, dia akan bersedia membayar mahar sebesar 20 juta dolar! Ashton sedang duduk di trotoar, dan dia memikirkan telepon yang baru diterimanya, dan memberitahukan bahwa klan Darby telah mencabut semua dananya! Ashton hancur saat mendengar berita itu. Tanpa dukungan klan Darby, dia tidak akan menjadi apa-apa!  Kemudian diberitahukan pula kalau dia telah menyinggung seseorang yang seharusnya tidak dia lakukan. Sampai sekarang Ashton masih tidak tahu siapa orang yang telah dia buat marah! 
Baca selengkapnya
Bab 9
Ha..ha! Darryl hampir tertawa terbahak-bahak mendengar tagihan tersebut. William ini benar-benar bodoh! Tak seorang pun dari mereka yang tahu tentang anggur yang dipesan, kecuali Darryl. Itu adalah Romanée-Conti, yang harga ecerannya mencapai lebih dari satu juta dolar, dan lebih dari 30 botol dibagikan di sekitar ruang makan! “Apa kamu bercanda?” William panik. Dia berdiri dan berkata kepada pelayan, “Lebih 300 dari kita Lyndon's makan lebih dari 30 juta dolar? Biaya rata-rata per orang adalah 10 ribu dolar? Baiklah, minta manajermu untuk menemuiku.” Kedua pelayan itu saling memandang tanpa berdaya. Mereka tidak punya pilihan lain, selain memanggil manajer mereka. Manajernya adalah seorang pemuda berusia 30 tahun dan ia mengenakan setelan jas yang rapi. “Apakah kamu berniat untuk terus menjalankan hotelmu?” William melangkah maju dan berteriak pada manajer sambil menunjuk ke arahnya. “Biaya rata-rata 100 ribu dolar per orang? Percaya atau tidak, aku akan melaporkanmu pada Asos
Baca selengkapnya
Bab 10
“Ha..ha, lupa membawa kartu bank milikmu. Sungguh alasan yang bagus!” William tertawa keras dan memandang Samantha, "Tante Samantha, apakah kamu juga lupa membawa kartu milikmu juga?" "Ya…" "Ha.. ha.. ha!" Semua orang tidak bisa menahan tawa mereka. Seorang gadis muda berseru, "Darryl pasti lupa kartunya juga. Keluarga ini datang ke sini untuk makan gratis!" Lily menggigit bibirnya dengan keras karena merasa tidak berdaya. Pada saat inilah Darryl melangkah maju. “Aku membawa kartuku, hanya saja…” Sebelum Darryl dapat menyelesaikan kalimatnya, William mengambil kartunya dan memberikannya kepada pelayan, "Ayo, mari kita lihat apakah kartu ini memiliki 300 ribu dolar!" Lily menghentakkan kakinya dengan cemas, memikirkan bagaimana kartunya akan memiliki 300 ribu dolar ketika dia hanya memberinya tunjangan harian sebesar 200 dolar. Dia akan membodohi dirinya sendiri. Lily dapat melihat bahwa semua orang di sekitar menahan tawa mereka, menunggu untuk menertawakannya sebagai l
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status