Bab 03 - Dituduh Jalang

         

            “La, aku pulang dulu ya!" pamit Karen.

            “Ya!” sahut Danilla dengan mengerucutkan bibirnya.

            “Selamat bekerja! Thank’s juga buat tiket gratisnya,” ejek Karen dengan menunjukkan sebuah tiket BTS. Hingga membuat Danilla mendengus kesal.

            “Sial banget nasib gue  YA TUHAN!” gerutu Danilla sambil memperhatikan layar pada laptopnya. Ia merasa sebal dan nggak bisa mikir sama sekali.

            “Danilla.”

            “Iya, Pak?” sahut Danilla

“Kamu kerja di ruangan saya saja,” ujar Kiano yang mendadak muncul di hadapannya.

            Danilla pun sadar kalau di ruangannya sudah kosong. Apalagi Celline sekertaris dari bosnya yang sudah pulang duluan. Kini hanya tinggal dia dengan bosnya. Hanya berdua saja.

            “Sialan! Kenapa pakai ada acara lembur?!” gerutu Danilla dalam hatinya sambil melangkahkan kedua kaki ke dalam ruang kerja Kiano. Ia mengantupkan kedua bibirnya. Wajahnya terlihat sangat kusut sekali.

            Danilla pun duduk di sofa, ia pun mulai bekerja dengan konsentrasi. Bahkan, ia harus menghilangkan pikirannya mengenai konser BTS di Senayan yang terpaksa tiketnya harus ia berikan secara gratis untuk sahabatnya daripada mubadzir.

            “Danilla, apa kamu lapar?” tanya Kiano.

            Danilla hanya mengelengkan kepala, karena ia sudah tidak bernafsu makan. Semua itu karena bosnya. Ia rasanya ingin berkata kasar dan mengumpat bosnya yang selalu saja dadakan. Padahal demi konser itu. Danilla rela menabung dan mengantri berjam-jam. Tapi, sayangnya dia harus gigit jari.

            “Okay, kalau begitu saya pesan satu makanan saja lewat online.”

            Danilla pun hanya acuh terhadap apa yang dibicarakan Kiano. Karena pikirannya hanya di konser BTS.

            “Danilla, apa kamu baik-baik saja?”

            Danilla tersenyum tipis. Padahal dalam hatinya ingin memberontak untuk menolak lembur hari ini.

            Seorang office boy pun datang membawakan secangkir kopi susu untuk Danilla dan Kiano yang sedang lembur malam ini. Sekalian office boy itu harus pamit pulang.

            “Sialan, kenapa aku harus lembur di saat tidak tepat?” gerutu Danilla dalam hati.

            Kiano pun tetap duduk di meja kerjanya. Meskipun, ponselnya berdering sampai ratusan kali. Ia tetap saja fokus terhadap kerjaanya.

*

            Di kediaman keluarga Rayn, semua sedang makan malam, kecuali Kiano yang masih di kantor sedang berkutak dengan beberapa pekerjaannya.

"Mana suamimu?" Rayn pun bertanya terhadap menantunya.

"Kiano sedang di kantor lembur."

"Bagaimana bisa dia berikan saya cucu, kalau dia lembur terus?" ujar Rayn.

"Sayang, mungkin Kiano sedang ada proyek khusus," sahut Joana dengan menuangkan air mineral ke dalam gelas suaminya.

"Mana bisa dia begini terus?" omel Rayn. "Dia punya istri di rumah, seharusnya dia itu lebih cepat pulang."

Vira pun hanya terdiam. Ia tidak tahu lagi menghadapi suaminya.

"Vir, bilang ke suamimu. Dia harus pulang sekarang, kalau enggak. Saya akan mencoretnya dari ahli waris keluarga Rayn."

"Baik, Pa,” sahut Vira.

Vira seorang perempuan cantik yang dulu tinggal di sebuah panti asuhan, ia pun terpaksa menerima perjodohannya dengan Kiano. Ia sudah terlanjur berjanji terhadap keluarga Kiano yang memberikan bantuan untuk bersekolah.

Berulang kali Vira menelpon Kiano, namun panggilannya selalu diabaikan. Ia pun hanya terdiam dalam bisunya malam.

"Apa aku hanya ada di atas kertas, Mas," satu tarikan napas Vira sambil menahan rasa sakitnya. Bahkan, pria itu tidak pernah tidur satu ranjang bersamanya.

Vira pun kembali ke meja makan, ia pun terdiam membeku.

"Bagaimana suami kamu bisa dihubungi?" Rayn pun bertanya kembali ke menantu kesayangannya.

Vira hanya mengelengkan kepalanya.

"Keterlaluan anak itu!" geram Rayn mengepalkan tangan kanannya di atas meja makan. Ia pun merasa kasihan dengan Vira yang selalu diabaikan Kiano.

"Pa, Vira baik-baik saja. Mungkin, Kiano sedang ada banyak pekerjaan di kantor," Vira pun tersenyum kaku, ia pun tidak ingin ada pertengkaran antara bapak dengan anak.

-

Kiano pun duduk menatap layar laptopnya, di ujung sana Danilla mulai terlelap dalam tidurnya. Ia tidak tega melihat perempuan itu tidur dengan posisi duduk di meja, lalu pria itu memindahkan ke sofa. Sedangkan, dia masih mengerjakan beberapa pekerjaan yang masih belum kelar.

Ponsel Kiano masih saja bergetar. Ia pun terpaksa mematikan ponselnya. Ia merasa terganggu dengan panggilan yang tertera nama istrinya.

"Kenapa wanita resek ini telepon melulu?" keluh Kiano dengan kesal, lalu ia kembali mengerjakan pekerjaan.

Mendadak Kiano merasa dilanda kantuk, tapi ia berusaha menahan kantuknya, karena semua harus selesai hari ini.

Kiano pun membuat kopi sendiri dari mesin espresso yang ada di dalam ruangannya. Aroma kopi membuat perempuan di sofa itu mengendus hingga bangunan.

"Itu pasti aroma espresso," Danilla mulai mengendus aroma espresso.

"Ini buat kamu," Kiano menyuguhkan secangkir espresso dengan one shoot. Aroma kopi jenis Robusta memang sudah bisa Danilla tebak.

"Robusta?" tebak Danilla yang sudah hafal dengan jenis kopi. Ia memang pecandu kopi sejati.

"Kamu suka kopi juga?" tanya Kiano sambil menyeruput secangkir kopi yang masih terlihat kepulan asapnya.

"Banget!" Danilla tidak menyangka, kalau pria berumur 38 tahun itu terlihat manis, ketika menebarkan senyuman. Dia seperti pria berumur dua puluh lima tahun.

Kiano menatap Danilla dengan lekat-lekat. Ia pun teringat akan sesuatu, tapi dia berusaha menepisnya.

"Sebaiknya, kita kerja lagi, Pak. Karena, ada yang masih direvisi. Apalagi proyek rumah sakit pemerintah. Ini harus segera rilis, agar kita bisa mulai pengerjaannya," terang Danilla.

Kiano hanya manggut-manggut saja. Ia menyetujui semua pernyataan yang Danilla ucapkan.

*

Vira nampak cemas sekali, ia selalu menunggu Kiano hingga larut malam.

"Ra."

"Mas Rei?"

"Tumben masih belum tidur?" tanya Reihan. "Pasti nunggu suami kamu?" tebaknya.

Vira hanya mengangguk. Ia pun menatap cahaya rembulan malam.

"Apa kamu betah punya suami seperti dia?"

Vira mengangguk. Ia mulai mencintai Kiano sejak lima tahun menikah.

"Apa kamu sudah pernah melakukannya?" selidik Reihan yang sangat penasaran selama ini Vira masih virgin atau sudah melakukan penyatuan dengan Kiano.

Vira mengelengkan kepalanya,"Aku nggak pernah mas Kiano sentuh sampai sekarang. Dan, kita tidurnya nggak pernah ngapa-ngapain."

Vira sangat polos, ia bahkan menundukkan pandangannya. Ia menikah tapi hanya sebatas di atas kertas saja.

"Apa kamu bahagia menjalani pernikahan dengan suamimu?" tanya Reihan.

"Mas, aku bahagia menikah dengan mas Kiano. Karena, aku yakin suatu saat hati mas Kiano hanya untukku," harapan Vira yang kemungkinan tipis terjadi. Karena Kiano selalu bersikap dingin kepada dia. Bahkan, sama sekali nggak pernah menyentuhnya.

Reihan pun menahan tawa,"Vira, bagaimana bisa kamu kasih keluarga Rayn cucu, kalau kamu saja nggak pernah disentuh? Emang kamu Siti Maryam yang bisa hamil karena kehendak Allah?"

Vira pun terdiam. Suasana mendadak menjadi hening. Ia berpikir sampai kapan  pernikahan akan bertahan? pikirnya. Ia pun terus berdoa agar suaminya bisa membukakan celah di hatinya.

"Ra?" Reihan melambaikan telapak tangan di depan Vira yang dalam lamunan memikirkan perkataan barusan.

Vira pun tersentak, ketika Reihan memegang pundaknya.

"Kalau kamu ada masalah, kamu bisa cerita denganku," ujar Reihan.

Vira pun tersenyum,"Iya, mas Rei," balasnya.

"Di luar dingin, sebaiknya kamu masuk ke dalam. Angin malam tidak bagus buat kesehatan kamu," kata Reihan dengan tersenyum tipis.

*

Di dalam satu ruangan Danilla mulai memijat-mijat keningnya. Ia merasa sangat bingung sekali, karena ada selisih harga. Ia mulai melototin laptop dengan kedua matanya yang sudah hampir lelah.

"Astaga, ini kenapa mataku jadi ngeblur?" pikir Danilla yang masih matanya bergerak naik turun meneliti laporan budgeting untuk tender besok.

Danilla sudah hampir habis dua cangkir kopi, sedangkan Kiano sudah hampir habis lima cangkir kopi.

"Duh!" keluh Danilla sambil menahan rasa kantuknya, ia pun membelalak kedua kelopak matanya dengan tangan.

Dddrtt.

Ponsel Kiano bergetar terus, namun hanya ia abaikan begitu saja. Ia enggan mengangkat, tapi hanya meliriknya.

"Dia lagi," gumam Kiano melirik layar ponselnya tertera nama Vira.

Danilla mulai menguap-uap. Ia berusaha untuk tetap fokus. Sekejap ia tidak sadar tertidur pulas di sofa ruangan Kiano.

Kiano pun selesai mengerjakan proposalnya. Ia ingin memanggil Danilla, tapi bibirnya ia kantupkan kembali. Ia pun membuka jasnya, lalu ia pun memberikan untuk Danilla sebagai selimut. Ia juga membenarkan tidur Danilla di sofa.

"Dia sangat mirip dengan..." pikir Kiano, ketika menatap Danilla. Ia selalu melihat bayangan masa lalunya. Tapi, ia berusaha menepisnya. "Dia bukan dia!"

*

Keesokkan harinya. Danilla terbangun. Ia merasa punggung dan lehernya pegal sekali. Tapi, posisinya sudah berubah. Ia juga menemukan jas milik bosnya.

"Jadi, semalam dia..."

Aroma kopi di Pagi hari membuat Danilla makin semangat.

"Minumlah," Kiano memberikan secangkir kopi.

Danilla mulai menghirup aromanya," Ini pasti Arabicca?" tebaknya.

Kiano pun tersenyum.

"Jadi benar tebakanku, kalau ini Arabicca coffee?"

Kiano pun mengangguk. Ia menjadi terpesona dengan Danilla yang terlihat lebih penasaran.

"Apa kamu sudah menikah?"

Mendadak Danilla tersendak.

"Pelan-pelan," kata Kiano dengan nada datar tanpa mimik ekspresi sama sekali.

Danilla mulai berpikir,"Gila ini orang sikapnya dingin banget! Senyum aja pelit banget!"

"Kenapa kamu ngelihatin saya seperti itu?!" cetus Kiano.

"Siapa yang ngelihatin bapak?!" kilah Danilla memutar malas kedua bola matanya, ia tadi ketahuan telah memperhatikan Kiano yang sedang menyesap kopi.

Kiano memang pria yang memiliki fisik sempurna. Tinggi, putih, tampan, memiliki manik mata biru dan terlihat masih muda, meskipun usianya beda hampir 15 tahun dengan Danilla yang masih 23 tahun. Umurnya tidak mengurangi ketampanannya.

"Uang lembur kamu sudah saya transfer ke rekening kamu," Kiano menunjukkan bukti transfer.

Danilla merasa matanya langsung ijo. "Astaga jumlahnya," batinnya sambil menghitung nominal nolnya.

"Hari ini kamu libur saja, karena kamu sudah semalam lembur," ucap Kiano dengan nada datar.

"Seriusan, Pak?" tanya Danilla untuk memastikan, ia takut kena prank.

Kiano mengangguk mengiyakan.

Danilla langsung membereskan perlengkapannya. Ia akan menikmati jatah liburnya untuk sekedar cuci mata di mall.

"Emang rezeki anak sholeha!" seru Danilla dalam hati. Ia tidak menyangka bisa mendapatkan uang lembur dengan jumlah yang wow banget.

            TOK! TOK! TOK!

            “Biar saya saja yang membuka, Pak. Sekalian saya mau keluar,” ujar Danilla.

            CKLEK!

Pintu pun terbuka, lalu sebuah tangan menampar ke Danilla hingga tersungkur ke lantai.

            Danilla pun terkejut, karena pagi-pagi sudah mendapatkan sarapan berupa tamparan.

            “KIANO!”

            Kiano pun tersentak. Ia melihat Danilla terjatuh di lantai ruangannya.

            “Oh, jadi anak papa sudah mulai menyimpan wanita murahan. Padahal di rumah wanita yang seharusnya menjadi istrinya harus menunggu dengan air mata,” sindir Rayn dengan nada mengejek.

            “PAPA! Dia hanya karyawanku!” Kiano berusaha melakukan pembelaan.

            “Hah? Karyawan macam apa, kalau dandananya seperti wanita murahan. Lihat wajah lusuh serta penampilan berantakan. Bisa saja kalian berdua melakukan perbuatan intim dengan alasan lembur,” ujar Rayn dengan menatap jijik keduanya, terutama ke Danilla.

            Danilla pun menarik napas, ia tidak ingin ada kesalahpahaman di antara mereka. Ia hanya ingin memberikan titik terang tentang apa yang terjadi tanpa menambah atau mengurangi.

            “Maaf, Pak. Saya tidak bermaksud untuk ikut campur, tapi saya dengan Pak Kiano hanya sebatas rekan kerja. Dan, kami…. “

            “Hey, kau sudah dibayar berapa oleh pria ini. Saya tahu wanita seperti kamu hanya mengincar harta saya!” gertak Rayn dengan menatap tajam Danilla.

            Danilla merasa harga dirinya terinjak-injak. Ia pun sudah bicara jujur, tapi tetap saja pria tua itu mencurigai dia.

            “Hai, bangunlah kau! Pria di depan kamu ini sudah beristri, kenapa kamu bersama pria seperti dia?!” Rayn meneriaki Danilla.

            “PAPA!” bentak Kiano. “Apa yang dijelaskan Danilla itu benar! Kita tidak pernah melakukan apapun!”

            Rayn tertawa mengejek.

            “Jika ada dua orang di satu ruangan dengan penampilan seperti kalian. Berarti terjadi sesuatu,” tuduh Rayn menyudutkan keduanya.

            “Bapak Rayn yang terhormat,” Danilla berusaha angkat bicara sambil menahan kepedihan atas tuduhan yang tidak dia lakukan. “Saya itu hanya bekerja, dan saya bukan pelakor atau wanita jalang!” terang Danilla, ia pun berusaha tidak menjatuhkan air matanya. “Saya bekerja di sini murni sebagai staff costing!”

            “Oh, begitu,” Rayn terlihat tidak percaya dengan pernyataan yang diberikan Danilla maupun Kiano.

            “Jika bapak tidak pernah percaya dengan ucapan saya. Bahkan menuduh saya berbuat tidak-tidak. Saya lebih memilih mundur dari perusahaan bapak. Karena saya bukan seperti wanita yang bapak pikirkan!” tegas Danilla dengan menatap tajam ke Rayn. “Percuma saya berkata jujur dan menjelaskan panjang lebar. Tapi, anda tidak pernah mendengarkan alasan saya maupun Pak Kiano.”

            “Kamu sudah berani melawan saya!” Rayn menatap tajam seraya menunjukkan jari ke Danilla.

            “Saya nggak pernah takut sama siapapun di dunia ini, Pak. Saya hanya takut sama Allah!” ucap Danilla dengan lantang.

            “Kurang ajar!” teriak Rayn seraya mengangkat telapak tangannya yang siap melesat ke wajah Danilla, tapi Kiano menahan tangannya, lalu mengibaskan.

            “PAPA! Danilla itu benar! Jadi orang jangan suka curiga tanpa bukti!”

            “Mulai detik ini juga saya mengundurkan diri dari Rayn Konstruksi Grup!” putus Danilla. Ia tidak ingin harga dirinya terinjak-injak di mata pria paruh baya itu. Ia mulai keluar dari ruangan Kiano dengan wajah berselimut awan hitam. Ia tidak habis pikir kalau mendapatkan tuduhan yang tidak pernah dia lakukan selama ini. Ia mulai mengemasi seluruh barang-barangnya ke dalam kardus kecil kosong tanpa meninggalkan satu pun miliknya         

*

            Di dalam ruangan pria itu terus mencerca Kiano dengan seribu pertanyaan. Ia juga memaki-maki Kiano habis-habisan.

            “Sebenarnya, apa mau papa dariku?” tanya Kiano.

            “Papa hanya ingin kau segera memberi papa keturunan dari rahim Vira, istrimu.”

            Kiano pun menarik napas berat, ia merasa tidak akan pernah mungkin melakukan hubungan badan dengan wanita yang tidak pernah dia cintai sama sekali. Ia hanya menikah sebatas kertas saja.

            “Papa akan memberimu waktu enam bulan, kamu harus beri papa cucu, jika tidak papa akan mengambil semua yang kamu miliki dan menyumbangkan ke yayasan!”

            “Baiklah Kiano akan menerima tantangan,” Kiano menerima tawaran dari papanya, meskipun ia akan melakukan semua ini hanya sebagai hak dan kewajiban.

            Rayn pun meninggalkan Kiano.

            “Kenapa semakin ke sini, wanita itu menyusahkanku?!”decak kesal Kiano dalam hatinya. Ia pun memporak-porandakan seluruh barang di atas meja kerjanya.

            “Argghhh! Sial hidupku!” umpat Kiano berulang kali. Padahal ia hanya ingin memberikan benih terhadap perempuan yang sangat dia cintai. Tapi, perempuan itu malah menghilang darinya.

            Kiano pun pulang dengan wajah penuh amarah, ia pun merasa tidak bergairah untuk bekerja. Moodnya sudah diacak-acak barusan oleh papanya.

            “Sial!” Kiano membanting setir mobilnya. Ia merasa kalau hidupnya sangat pecundang, bahkan ia tidak mampu mempertahankan perempuan yang sangat dia cintai.

            “Kenapa semua ini terjadi kepadaku, Tuhan?” Kiano berteriak dalam mobilnya, ia merasa kalau hidupnya penuh tekanan. Ia tidak bisa memutuskan hidupnya, karena semua sudah diatur oleh papanya sendiri. Lalu, ia mulai melajukan mobilnya dengan cepat, ia tidak peduli dengan keselamatannya.

-

Riska Vianka

Selamat membaca.. Tunggu eps selanjutnya.

| Like

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status