Share

The Past

"Kamu mau minum apa? Saya ada kopi, teh, dan susu." Restu berdiri di samping kulkas. Di tangannya ada toples kopi. Dia baru saja keluar dari kamar Gavin, memastikan anak lelakinya itu sudah benar-benar tertidur.

Gavin memaksa Gia ikut ke rumahnya untuk memamerkan robot terbaru miliknya. Baru sebentar mereka bermain, Gavin sudah menguap berkali-kali. Jam baru menunjukkan pukul 8 malam, tapi Gavin sudah lelah. Perang air tadi siang lumayan menguras tenaganya.

Gia menoleh ke arah Restu. "Susu cokelat boleh, deh, Om." Gia jelas tidak akan menolak minuman favoritnya.

"Panas atau dingin?" tanya Restu sambil melangkah ke rak gelas.

"Panas. Soalnya Gia juga hot. Biar kompakan kita," jawab Gia, lalu pindah ke ruang makan. Dia menarik kursi makan dan duduk manis. Dapur Restu cukup minimalis dengan peralatan masak yang tidak terlalu banyak.

Restu selesai membuat minuman favorit Gia. Aroma manisnya susu dan pahitnya kopi beradu memenuhi ruangan. Susu cokelat panas untuk Gia, dan kopi hitam t
Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status