Catalog
47 Chapters
Lexa 1
Jakarta, 04:09 p.mAlexandrie Gilberta-Lexa membawa mobilnya menembus jalanan sore di kota yang lumayan padat, dengan memutar lagu dengan sambungan kabel AUX dari ponsel nya sambal bersenandung ria. Dimana hari ini ia akan mulai menikmati hari libur sejak lepas status sebagai siswa SMA, dan akan merubah statusnya menjadi seorang mahasiswa. Yup! Hari ini ia baru saja pulang dari sekolah untuk terakhir kalinya dimana hari kelulusan ujian akhir, dan sebagai hari perayaan kelulusan Lexa dan para sahabatnya memutuskan untuk pergi sekedar nongkrong di café dan belanja di mall sambal melepas seluruh penat yang hinggap di kepala selama satu semester.Lexa merupakan gadis yang lumayan
Read more
Lexa 2
Saat dalam perjalan pulang di dalam mobil Marcus, tidak ada yang memulai pembicaraan. Semuanya sibuk dengan pemikiran masing-masing. Sampai ponsel Lexa berbunyi nyaring.Kring! Kring!Mommy calling….“Siapa yang nelpon?”“Mommy.” Lexa segera menggeser icon hijau untuk menerima panggilan Alyicia.“Hi, honey. Kamu lagi aa dimana?”“Hi, mom. Alex baru jalan pulang sama Marcus dari kampus. Ada apa mom?”“Kamu nginep di rumah Marcus saja ya, karena mendadak mommy sama daddy harus pergi urusan bisnis selama seminggu.” Lexa yang mendengar ucapan Alyicia merasa senang karena sebenarnya Lexa gak mau pisah sama Marcus.
Read more
Lexa 3
“Heh, anak kecil. Lo gak ada sopan santunnya ya sama kakak tingkat, gua ini senior lo!” Jawab senior yang lain dengan nama Amanda, sambil mendorong bahu Lexa yang tetap bergeming di tempat. Namun Lexa tetap tidak takut dengan ancaman mereka, dengan wajah datar dengan tatapan yang semakin tajam.Astaga mau nya apa sih para jalang ini. Batin Lexa teriak. Lexa berusaha untuk menahan diri supay tidak melayangkan bogeman ke para wajah senior yang tebar pesona dihadapannya. Sebelum Nesa melayangkan tamparan ke pipi Lexa, tangan Nesa sudah ditahan lebih dulu oleh Lexa dengan smirknya.“Lepasin tangan gue!” Nesa berteriak sambil meringis karena cengkraman kuat yang di
Read more
Lexa 4
Marcus dan Lexa kini sudah sampai di rumah Marcus, jam sudah menunjukan pukul 12 malam tapi rasa kantuk belum dirasakan oleh keduanya. Setelah sampai di kamar Marcus, tak lupa mengunci pintu kamar. Lexa kaget dengan reaksi Marcus mencium bibir Lexa dengan menggebu-gebu tak lupa tubuh Lexa makin terpojok karena Marcus mendorong Lexa hingga tubuh mereka saling menempel satu sama lain.Dengan tidak rela Marcus melepas pagutan bibirnya karena ia merasakan Lexa membutuhkan pasokan udara. Nafas keduanya tersengal dengan kening yang saling menempel dan kedua pasang mata masih terpejam.“Sekarang kita mandi ya?” tanya Marcus lembut. Lexa semakin mnegeratkan pelukannya di leher Ma
Read more
Lexa 5
Selama minggu pertama kuliah, Marcus dan Lexa selalu pergi dan pulang bersama bahkan tak jarang mereka berkumpul dengan teman-teman lainnya yang yang sudah akrab sejak pesta di club.Kini, Lexa dan Marcus sedang berada di stan pendaftaran organisasi Akuntansi, alias Marcus yang menyuruh Lexa untuk mendaftarkan diri karena hanya Lexa yang belum mendaftarkan diri. Awalnya Lexa tidak ingin gabung, karena emang dirinya malas ikut organisasi. Tapi karena Marcus yang selalu menakuti Lexa dengan berbagai macam alasan seperti, dipersulit dosen saat skripsi atau susah mendapat nilai A waktu ujian. Sehingga mau tidak mau Lexa mendaftarkan diri.Selagi Lexa sedang mengisi form pendaftaran via I
Read more
Lexa 6
Setelah belasan menit, akhirnya tangisan Marcus berangsur berhenti. Kini posisi mereka saling berpelukan, Marcus terus menyerukan wajahnya di ceruk leher Lexa menghirup aroma tubuh Lexa yang mengeluarkan wangi mawar membuatnya Kembali tenang. Bulu kuduk Lexa terus meremang karena lehernya diterpa nafas hangat Marcus.Lexa sudah beberapa kali mencoba melepaskan pelukan Marcus tapi Marcus terus menolak. Marcus merasa malu karena ini pertama kalinya ia menangis di depan seorang wanita. Betapa lucunya tingkah Marcus yang terus menempel kepada Lexa seperti koala.“Sayang … kita gak mau pulang?” tanya Lexa setelah memecah keheningan.Marcus hanya bergumam pelan tapi set
Read more
Lexa 7
Berbagai macam alat terpasang di tubuh Marvin. Monitor yang sedang menampilkan grafis tentang kinerja organ tubuh, misalnya detak jantung, kadar oksigen di dalam darah, atau tekanan darah. Ventilator untuk membantu bernapas, infus serta selang makanan yang tertancap di tubuh Marvin semakin membuat Dirk, Fanny, dan Marcus semakin tidak tega. Sudah dua hari sejak kejadian kecelakaan itu dan pemberitahuan diagnose pada Marvin. Tetapi, seluruh anggota keluarga belum ada yang merelakan kepergian Marvin secepat ini. Setiap 6 jam sekali, Fanny, Dirk, dan Marcus bergantian untuk menemani Marvin di ICU. Sekarang, Marcus sedang menemani Marvin. Marcus menatap wajah sang kakak yang masih terl
Read more
Lexa 8
Tit. Tit. Tit. Tit. Tit. Alat monitor hemodinamik dan saturasi bunyi lebih cepat dari biasanya, Marcus yang baru saja terlelap terlonjak bangun sontak membola melihat Marvin kejang-kejang. Marcus langsung menekan tombol emergency berkali-kali yang ada di atas bankar rumah sakit, seketika dokter Felix dan dua orang perawat lainnya berlari masuk ke kamar inap Marvin. Suasana panik dan tegang terjadi Fanny menangis di dalam dekapan Dirk. Cobaan apalagi yang mereka hadapi. Marcus terus berdoa untuk Marvin supaya Kembali sadar. “Ambil defribrilator!” titah dokter Felix kepada salah satu suster. Suster langsung menyiapkan defribrilator sedangkan suster yang lainnya mengoleskan gel dingin di sekita dadanya. Sedngkan yang lainnya men
Read more
Lexa 9
Author POV Setelah mendengar cerita Marcus tentang mendiang Marvin, Lexa langsung memeluk Marcus dengan erat. Pecahlah tangis Marcus saat itu juga, sudah lama ia tidak mengeluarkan seluruh beban pikirannya dengan orang yang ia cintai. Bukan berarti ia tidak mencintai Fanny dan Dirk, tapi ia tidak ingin bagi bebannya dengan orang tuanya karena Marcus tahu terkadang Fanny masih suka sedih jika mengingat kematian Marvin dan itu tidak jauh berbeda dengan Dirk. Ia semakin tidak tega dengan itu. “Sayang …” panggil Marcus pelan sambil mengurai pelukannya pada Lexa. Lexa melihat wajah Marcus yang dipenuhi buliran air mata di sekitar mata, Lexa merangkum wajah Marcu dengan tangan kecilnya sambil menghapus air mata Marcus dengan ibu jarinya. “Kenapa?” tanya Lexa pelan. Marcus merangkum wajah Lexa, bibi
Read more
Lexa 10
Marcus POV CONT “Ahh…” James bingung harus bagaimana ngomongnya. “Ini tentang Selin.” Jawab James ragu. “Ada apalagi?”  tanyaku heran. Sebenarnya aku paham dengan bagaimana paham James, ia ragu sekaligus takut karena keluarganya yang kurang harmonis yang menyebabkan hati james seolah keras dan dingin yang sulit dicairkan. Sehingga ia merasa jika cinta seseorang tidak akan pernah ada padahal teori itu sama sekali tidak ada. James yang mendengar perkataan Marcus mengambil napas dalam-dalam dan menghembuskannya dengan perlahan sambil menatap Marcus ragu. “Entahlah… gue juga bingung sebenernya. Menurut lu gimana?” “Ikutin kata hati lu lah. Oh ya hati lu kan beku gak bisa denger lu ngomong apa.” Jawab Marcus cuek. Read more
DMCA.com Protection Status