The Other side (Indonesia)
The Other side (Indonesia)
Author: Nul
1. Alfano

PoV. Author

Di salah satu casino milik Ganesa mereka berempat berkumpul bersama setelah dua bulan disibukkan dengan kegiatan masing-masing. Di sebuah meja berbentuk lingkaran mereka mulai memainkan permainan judi. Beberapa kali mereka didatangi wanita-wanita penghibur untuk menawarkan pelayanan mereka, namun mereka menolaknya.

"Astaga. Aku mulai merasa sangat bosan dengan permainan ini" keluh Fano menyandarkan tubuhnya di sandaran kursi.

"Ya taruhannya juga hanya uang, untuk apa? uangku sudah banyak" sambung Leo.

Ganesa hanya mengangkat bahunya acuh, ia hapal benar dengan kedua sahabatnya itu. Mereka akan merasa kurang jika tidak membuat onar di tempatnya ini.

"Bilang saja jika kalian butuh wanita, disini ada Ganesa" ucap Al sambil menggeser sebuah kartu ke tengah meja.

"Semua rasa disini aku sudah tahu" ujar Fano tersenyum kearah Ganesa yang langsung dibalas dengusan malas oleh pria dingin itu.

Mereka tertawa mendengar celetukan Fano yang sangat kasar. Terutama Leo yang sangat mengerti watak temannya yang satu itu.

"Jika aku kalah di permainan ini, aku akan mengajak tidur wanita yang masuk casino ini pada hitungan ke tiga walaupun itu seorang pelayan" seru Fano dengan enteng.

"Sangat tidak adil, itu sangat mudah untukmu" balas Leo.

Ganesa meminum minumannya dengan sekali teguk lalu berucap.
"Boleh juga, aku tidak masalah lagi pula aku merasakan akan ada tontonan bagus" ujarnya sambil menyesap rokok.

"Kau harus pastikan keesokan harinya dia memohon untuk menjadi kekasihmu" tambah Al .

"Oke.. jadi apa mau kalian jika aku kalah? Walaupun itu sangat tidak mungkin" ujarnya pongah.

"Kudengar keluargamu memiliki hotel di Manhattan, aku sedang ingin berlibur ke Manhattan" ucap Ganesa.

"Besmen ku masih muat untuk satu mobil lagi, punyamu bisa parkir di situ" ujar Leo yang dibalas anggukan ringan dari Fano.

"Kau?" tunjuk nya pada Al yang sedang tersenyum.

"Apa ya? Aku sudah punya semua yang kalian punya" ujarnya santai.

"Pikirkan saja dulu, jika sudah tahu kau bisa menghubungi ku".

"Baiklah mari kita bermain" seru Leo dengan mengangkat gelas di tangannya yang diikuti ketiga temannya.

Mereka bermain cukup lama dari biasanya. Bermain sangat rapih agar tidak keluar jadi si pecundang.

"Kurasa aku akan menang" ujar Fano congkak.

Ganesa menggeser semua kartunya ketengah meja, membuat Leo terbahak melihat raut wajah Fano yang berubah kesal.

"Ohh sudah ku duga, coba kita lihat kartu siapa yang paling bagus di antara kita"

"Kau bajingan Ganesa" ujar Fano.

Ganesa hanya mengangkat gelas di tangannya dengan senyum tipis di bibirnya.

"Aku rasa kau kalah telak Fano, kau tidak akan mundur bukan?" Sindir Al yang sudah menantikan sebuah pertunjukan dari sahabatnya yang sombong ini.

"Shit!" Ujar Fano sambil terkekeh dan mengangguk ringan sebagai jawaban.

"Oke! Satu ! Dua.." seru Ganesa dengan pandangan tidak lepas dari Fano yang sedang memikat pelipisnya.

"Tiga.."

Pandangan keempatnya terpaut pada pintu masuk casino. Menunggu makhluk berjenis kelamin perempuan yang akan memasuki pintu itu.

Dan. Seorang gadis dengan pakaian formal terlihat memasuki pintu besar itu dengan terburu-buru, pandangan nya melihat ke sekeliling tempat itu.

Fano membuka mulutnya mendesis tidak percaya lalu memijat pelipisnya.
"Setidaknya bukan pelayan" ujarnya lalu berdiri dari kursinya.

Ketiga sahabatnya menatap penuh minat pada pergerakan Fano yang mulai mendekati targetnya.

Sedangkan pandangan gadis itu masih menyisir seisi ruangan itu sampai pandangan nya menajam saat melihat Fano. Tangan gadis itu terkepal kuat wajah cantiknya terlihat memerah.

Fano yang melihat itu merasa bingung juga sedikit takut, saat melihat gadis itu mengambil segelas beer di meja bartender lalu berjalan kearah Fano.

Al tersenyum lebar menatikan apa yang akan terjadi selanjutnya. Gadis itu berjalan cepat kearah Fano yang masih berdiri sambil menahan napasnya, saat ia melihat gadis itu semakin dekat barulah ia memejamkan mata nya dengan rahang mengeras. dalam hati dia berjanji jika kejadian memalukan terjadi padanya dia tidak akan membiarkan gadis ini bisa bebas begitu saja.

"Bangsat! laki-laki brengsek!!"

Suara makian itu membuat Fano membuka matanya dan dahinya berkerut saat tidak menemukan gadis itu dihadapannya. Ia berbalik dan melihat kejadian tak terduga yang menyebabkan nya mengembangkan senyum penuh kelegaan, dengan samar ia mengelus dadanya.

Gadis itu dengan berani menyiram salah satu laki-laki yang tengah sibuk berciuman dengan salah satu wanita penghibur di casino ini.

"Kissela? Apa yang kam_u lakukan disini?" Tanya pria itu dengan terkejut.

"Harus nya aku yang bertanya padamu! Sedang apa kamu disini?! Apa ini rumah nenekmu yang sakit?!" Tanya gadis yang bernama kissela itu dengan penuh amarah.

Pria itu mendekat mencoba untuk menenangkan situasi yang tampaknya sudah memancing rasa penasaran pengunjung lain, namun lengannya ditepis kasar oleh gadis itu.
"Tunggu sayang, sungguh ini bisa aku jelaskan".

"Jelaskan? Apa!? Apa yang mau kamu jelaskan!" Suara gadis itu mulai terdengar bergetar, ia menengadah menahan tangisnya.
"Kau.. sial!"

Pklakk..

Seruan terdengar dari meja ketiga pria di tengah ruangan itu. Mereka sangat menikmati tontonan bagus seperti ini.

"Aisshh.. itu pasti sangat sakit" seru Leo yang sedang bertopang dagu.

"Ini sangat menarik, tapi akan lebih menarik jika Fano yang ada di posisi laki-laki itu" ujar Al terkekeh.

Ganesa masih terus mengamati apa yang akan terjadi selanjutnya. Sedikit kagum dengan keberanian gadis itu.

"Kau!. Beraninya kau menamparku!" Laki-laki itu menatap gadis yang bernama kissela itu dengan pandangan remeh, "kau harusnya gunakan otak mu untuk berpikir, aku begini karena kamu tidak pernah memberikan service yang memuaskan, kau hanya bisa pasrah tidak ada permainan yang membuatku puas, kau terlalu naif" lanjut laki-laki itu saat berada tepat di depan kissela yang terdiam, tidak menyangka bahwa dia akan mendengar sebuah kata yang sangat menyakitkan dari seseorang yang sangat dia kagumi dan cintai selama ini.

"Ohh begitu? Baik. Terimakasih atas penilaian mu terhadapku, dan kau wanita jalang kau akan menyesal pernah bertemu dengan maniak seperti dia ini" gadis itu pergi meninggalkan laki-laki itu dengan menunduk menyembunyikan wajah nya dari pengunjung yang merasa penasaran dengan dengan kejadian itu.

"Ya sudah sana pergi, gadis tidak berguna!" ujar si pria dengan melambai.

Gadis itu berjalan melewati Fano begitu saja, meninggalkan aroma minyak telon bayi di indra penciuman pria Gibadesta itu. ini waktu yang tepat.

"Aku harus keluar akan aku kabari nanti!" seru Fano pada ketiga sahabatnya yang masih mengamati nya.

Fano keluar dari casino milik sahabat nya itu dengan sedikit berlari. Mencari keberadaan gadis dengan pakaian formal di sekitar nya. Namun nihil.

Mobil Lamborghini milik nya sudah terparkir di depan loby dengan segera ia masuki dan memacu mobil nya membelah malam yang sunyi. Hingga pandangan nya melihat kearah perhentian bus dipinggir jalan.

"Dia benar-benar bodoh, mana ada bus dini hari begini" ujar Fano seraya menepikan mobilnya tepat di depan gadis itu.

Melihat kebingungan di wajah gadis itu ia menurunkan kaca mobil.

"Kau butuh tumpangan? Kurasa bus tidak akan lewat di jam segini taxi pun akan sulit" seru Fano menawari.

Gadis itu terdiam terlihat sedikit berfikir, saat mulutnya terbuka untuk menjawab namun ia urungkan. Wajahnya terlihat ragu.

"Jangan takut aku bukan orang jahat, aku melihat kejadian di casino tadi, dan berniat membantumu" jelas Fano yang melihat keraguan di wajah gadis itu.

Dengan ragu gadis itu mengangguk dan mulai membuka pintu mobil lalu duduk di sebelah Fano dengan sedikit kaku

Comments (3)
goodnovel comment avatar
Charlotte Lee
menarik ceritanya.. boleh tau akun medsosnya gaa biar bisa aku follow?
goodnovel comment avatar
Ujang Rusmana
bakalan seru nih
goodnovel comment avatar
🌹isqia🌹
awal pertemuan yang ehem ehem
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status