PREDESTINATION
PREDESTINATION
Author: Mashimeow
ένας

Rahdan memarkirkan ninja warna hitamnya tepat di depan rumah gadisnya. hari ini memang mereka ada janji untuk berangkat ke sekolah bersama. Sebagai anak baik jadi pemuda itu memberikan salam ke Wira—kakak tertua dari Becca yang membukakan dia pintu. Becca hanya tinggal bertiga saja bareng Wira dan Jaden karena orang tua gadis itu sudah meregang nyawa saat ada kecelakaan pesawat tahun 2017 lalu.

“Assalamualaikum, Bang hehe,” sapa Rahdan lalu tersenyum manis sampai mata nya pun ikut tersenyum.

“Walaikumsalam. Pagi amat jemput adek gua lo nya udah sarapan belom? Kalo belom sekalian aja tuh barengan,” sambut Wira ramah juga.

“Alhamdulilah udah tadi sama bunda sarapan nya. Becca nya udah siap kan, Bang? Soalnya gua sama dia harus jaga depan gerbang checkin ketertiban nya anak-anak.” Rahdan liat jam di pergelangan kiri tangan nya.

“Sabar lagi pake sepatu nih, tungguin!” seru Becca dari dalam rumah.

“Iya di tungguin kok,” bales Rahdan santai.

“Gua masuk ke dalem tar kalo lo pada berangkat jangan lupa kunci tuh gerbang depan.” Wira masuk ke dalem ninggalin pacar adek nya ini.

Becca keluar dengan atribut lengkap. Senyum cerah nya dia kasih ke Rahdan yang juga lagi ngeliatin dia.

“Yuk berangkat.”

“Ayo, cantik banget sih ini pacar nya siapa coba?” Rahdan gandeng tangan nya Becca ke motor yang tadi dia bawa buat jemput gadisnya ini.

“Pacar nya Jaehyun Nct 127, haha,”

“Ganteng juga aku mah daripada Jaehyun.” Rahdan pakein helm bogo yang dia sengaja bawa ke kepala nya Becca.

“Ey ganteng dia daripada kamu.” Becca naik ke boncengan motor milik Rahdan dan berpegangan pada jaket denim yang pemuda itu kenakan.

“Berarti aku jelek, gitu? Sembarangan.” Rahdan nge gas motor nya pergi ke sekolah. “Nih ya emang si Jaehyun bisa apa naklukin dua kakak kamu yang udah kaya herder jaga depan rumah nunggu adek perawan nya pulang?”

“Aku aduin Kak Wira sama Kak Jaden nih kamu ngatain mereka?”

“Engga sayang ampun aku bercanda haha.” Rahdan nya ngakak sampe di balik helm full face yang dia pake nampak eye smile pemuda itu.

Rahdan memarkirkan motor kesayangan nya ini tepat di sebelah kawasaki ninja merah punya Harris. Rahdan melepas helm full face bikin rambut yang memang sengaja tidak dia tata jadi berantakan. Becca juga turun dan memberikan helm nya ke Rahdan.

“Kamu duluan aja jaga tuh sama Harris biar tas nya aku bawain ke kelas,” ucap Rahdan.

Becca menggeleng. “No, sekalian aja bareng ke kelas nya baru nanti temenin Harris,”

“Gitu juga boleh.” Rahdan jalan sambil ngerangkul pundak nya Becca mumpung sekolah masih sepi.

Mereka jalan santai ke kelas dan ternyata di kelas baru ada Dito yang tumben banget jam segini udah dateng. Becca tidak memperhatikan banget sih baru di tanyain sama Rahdan dia melihat kearah Dito.

“Dit, mau ke depan ga? Daripada sendirian disini lo nya,” ajak Rahdan.

“Tumben berangkat ga sama Rachel,” celetuk pelan Becca.

Ga ada jawaban dari pemuda itu yang masih setia melihat kearah mading di belakang kelas. Becca dan Rahdan saling menatap satu sama lain.

“Keluar yuk, gaenak banget hawa nya,” bisik Becca.

“Gua ama Becca duluan ya, Dit.” Rahdan narik tangan nya Becca dan pas udah di luar kelas mereka langsung lari sampe gerbang depan.

“Kenapa lo berdua lari-larian segala kaya abis liat setan aja.” ucap santai Harris.

“Dito udah dateng belom?” tanya Rahdan yang masih panik. Bahkan bulu kuduknya masih berdiri saja belum mau duduk.

“Belom. Tuh anak mana mau dateng pagi jam segini kalo bukan pas jadwal dia jaga ama tugas upacara,” sahut Geezca yang sudah datang lalu berdiri di sebelahnya Harris.

“Kenapa sih emang?” tanya penasaran Harris dengan satu alis terangkat heran.

“Pas gua ama Rahdan mau naro tas di kelas tadi gua liat Dito udah dateng jir tapi liatin papan mading mulu. Pas di ajak ngomong juga ga jawab apa apa.” jawab Becca.

“Anjir jangan nakut nakutin gua dong!” seru Geezca ikutan merinding.

“Liat Dito yang asli aja gua udah ngeri apalagi tiruan nya.” kata Harris lalu pandangan nya balik ke para siswa yang udah lumayan banyak dateng.

“Apaan nih Dito Dito,” celetuk Dito yang barusan dateng sama Rachel dengan muka songongnya.

 “Lo di miripin ama setan tuh di kelas nya Rahdan.” Geezca tiba-tiba menarik salah satu anak yang lewat karena tidak pake atribut yang lengkap. “HE SABUK LO MANA NIH? GA DI PAKE!” seru gadis itu ke cowo ber badge Haikal Ahmad Brimantara namanya.

“Maap nyai ketinggalan nanti gua pinjem ke Felix dah siapa tau bawa dobel.” Haikal nyengir watados.

“Alesan aja lo! Kemarin juga alesan lo kaya gitu. Ujung nya tar kaga lo pake ampe pulang sekolah. Point aja lah biar jera.” Ini Becca yang ngomong.

“Atuh lah jangan di point kemarin aja udah di potong lagi ama Juna 25,” muka nya Haikal udah melas gitu lah mau nangis.

“Ya itu kan salah lo sendiri pake kabur waktu pramuka. Lo pilih gua point atau bersihin toilet kelas 12 ntar pulang sekolah. Gua masih kasih lo keringanan gatau ntar kalo Juna yang nge hukum lo.” Rahdan mandang prihatin ke salah satu temen main di depan nya ini.

“Bersihin toilet aja lah daripada point gua kepotong mulu. Udah kan? Gua masuk duluan ya??” Haikal ngeloyor masuk bahkan sebelum Rahdan buka mulut.

 “Dasar tu anak. Eh udah bel, ke lapangan sekarang lah mending.” kata Harris terus jalan duluan ninggalin temen temen nya.

***

Dito balik badan menatap kearah Resta, Adine dan Ken yang sedang bertugas. Resta berjaga untuk kelas 12, Adine di bagian kelas 11 dan Ken di sebelah anak kelas 10 yang mayoritas dari mereka masih menggunakan seragam biru-putih.

“Laporan saya terima, kembali ke tempat.”

“SIAP KEMBALI KE TEMPAT.”

Seru mereka bertiga lalu berjalan tegak sesuai dengan tempat mereka masing-masing, sedangkan Dito maju kearah kepala sekolah lalu menyampaikan laporan dari anak buah nya barusan.

Hari ini adalah hari pertama masa orientasi sekolah atau MOS bagi SMA Suka Maju. Sudah pasti nanti semua anak yang tergabung dalam osis akan sangat sibuk untuk hari ini dan 2 hari ke depan.

Rachel dan Geezca yang memang baris bersama itu mandang kedepan fokus pada upacaranya atau kedua nya malah fokus pada pemimpin upacara yang sedang melakukan tugasnya.

“Dito ganteng banget asli, Chel,” gumam Geezca tapi masih bisa di dengar oleh Rachel.

“Padahal dulu dia ingusan banget tuh,” bales datar Rachel.

“Jadi pengen nikung lo gua jadi nya, Chel.” Pandangan matanya Geezca masih lekat memandang kearah Dito di depan sana.

“Inget si Juna blegug.” Rachel mengalihkan pandangan nya kearah lain karena sadar kalau Dito sudah balik badan dan pandangan nya fokus sejenak kearahnya.

“Tapi cowo lo lebih ganteng, Chel.”

“Bukan cowo gua kali, sahabat doang,” elak Rachel.

“Hmm sahabat apa sahabat sih lo sama dia,” ejek Geezca.

“Banyak nanya deh lo kaya netijen. Diem dulu napa Ca di tegur ama Bu Exy kita kalo sibuk gosip ga dengerin pidato nya Pak Agus didepan,” tegur Owen yang ternyata mendengar perdebatan kedua cewe di depannya ribut dari tadi.

Geezca mengerucutkan bibir nya, Rachel diam-diam menghembuskan nafas nya lega dan dalam hati berterima kasih ke Owen yang seakan menyelamatkannya dari keadaan tidak menyenangkan ini.

Comments (3)
goodnovel comment avatar
melisamelany
This is one of the best story I've read so far, but I can't seem to find any social media of you, so I can't show you how much I love your work
goodnovel comment avatar
duskofeye
Keren kakk aku suka<3
goodnovel comment avatar
ratna triana
rapi kak tulisannya, ceritanya juga menarik
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status