Share

PART 7

Perjalanan hidup yang tak mudah. Kadang mulus, lurus kadang terjal dan berliku. Kupikir, Mas Gaza adalah laki-laki pertama dan terakhir dalam hidupku, tapi ternyata takdir berkata lain.

Siapa yang bisa mendikte takdir? Tak ada yang bisa kecuali Dia. Sekuat apa pun aku menggenggam, jika takdirnya terlepas aku bisa apa?

Rasanya, air mata sudah cukup kering untuk sekadar menangisinya. Lelah, capek bahkan seolah merasa paling terluka. Berbagai opini liar mulai menyebar.

Tak ada yang membocorkan soal video itu. Karena itulah mereka berpendapat, menerka-nerka apa yang membuatku pulang ke rumah setelah malam pertama.

"Rania, istikharah di sini saja. Jika kamu pulang, banyak orang akan menerka-nerka apa yang terjadi. Kamu lebih aman di sini," ucap Mas Azka satu minggu yang lalu.

"Biar Rania istikharah di rumah, Ka. Dia akan lebih tenang di sana. Orang-orang hanya akan menerka-nerka, biarkan saja asalkan tak ada yang membocorkan masalah ini. InsyaAllah

Locked Chapter
Continue to read this book on the APP
Comments (4)
goodnovel comment avatar
Hersa Hersa
lelaki seperti gaza itu tak pantas bersanding dengan rania .. egois dan lebih percaya orang lain daripada istri sendiri
goodnovel comment avatar
Kessy Arisandi
hmmmm sedih
goodnovel comment avatar
Dian Puspita
Hhmm..sedih jg baca..pdhl udh berulang2
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status