METEOR

METEOR

By:  hikmdr  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Not enough ratings
17Chapters
851views
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Laura terjebak dalam kehidupan hitam seorang Arjuna Zander Alzelvin.Penuh teka-teki, fakta, hingga cintanya di pertaruhkan.Arjuna tau makna kehilangan, di jauhi, hingga di kucilkan. Arjuna hadir dalam hidup Laura, memberi hal baru, canda tawa, dan mengajarkan perjuangan yang sesungguhnya.

View More

Latest chapter

    Interesting books of the same period

    Comments
    No Comments
    17 chapters
    1. Namanya Laura
    🍁🍁🍁Laura masih enggan berangkat ke sekolah, meskipun ia sudah rapi dengan seragamnya. Cica masih berselisih dengan Brian, suara bantingan piring dan gelas memekakan telingan Laura.Teriakan Brian membentak Cica terdengar hingga ke kamarnya."Masih bersyukur kamu aku kasih uang. Segitu gak cukup huh?"bentak Brian arogan, istrinya ini tak menerima pemberian uang senilai 300 ribu.Sekuat tenaga Cica menahan air matanya. Inilah pernikahannya dengan Brian, ia kira Brian itu sama dengan Antariksa yang perhatian, penyayang, dan penurut. Cica menggeleng. "Gak cukup! Seharusnya kamu bekerja lebih keras lagi! Mau di kasih makan apa huh? Aku dan Laura?"Brian tertawa. "Apa kamu sendiri yang menghabiskan uang itu untuk belanja?"tanya Brian menusuk, Cica pandai ber-drama dengannya.Cica gelagapan. Brian tidak boleh tau kedoknya. "Kamu nuduh aku? Uang segitu, Laura yang menghabiskannya! Belanja sama temen-temennya ke mall,"Ci
    Read more
    2. Berurusan dengan Juna
    Saat jabatan menjadikan seseorang berkuasa tanpa pandang bulu. -Laura🍁🍁🍁Saat bel istirahat, Juna gunakan waktu 15 menit ini sebaik mungkin agar Laura sama-sama merasakan derita hukuman bagi para murid yang terlamabat.Juna memasuki kelas 11 Ips 1. Seluruh penghuni kelas itu tak jadi keluar karena kehadiran Juna yang tiba-tiba."Disini yang namanya Laura, maju di hadapan saya," ucap Juna tegas dan menusuk. Semuanya terdiam, tatapan mereka tertuju pada Laura yang tengah ketakutan.Laura di dorong maju, hingga ia terjatuh. Tak siap untuk melangkah. "Ini kak, Lauranya," kata sang ketua kelas, Bram.Laura berusaha berdiri. Kakinya sakit, terkilir.Juna membantu Laura berdiri. "Ikut saya," ia menyeret Laura meskipun cewek itu terseok jalannya. Namun, hukuman terlambat tetaplah berlaku.Laura berusaha melepaskan jeratan tangan Juna sekuat, namun gagal."Mau kabur? Gak bisa, Laura. Bu Setyaningrum menunggu di depan gerbang sekolah,"
    Read more
    3. Ancaman Juna
    Mengklaim seseorang tanpa jawaban itu membuat siapapun kesal. -Laura🍁🍁🍁Setelah bel istirahat usai, semua murid SMA Permata memasuki kelasnya masing-masing, bu Setyaningrum mulai beroperasi mengelilingi seluruh sudut sekolah baik yang nampak dan tersembunyi seperti rooftop dan markas, jangan lupakan warung nongkrong andalan geng Meteor itu.Juna, Radit, Adit, Jaka dan Satya berjalan beriringan. Sam dan Alvaro? Nongkrong di warmac warung marconi.Bu Setyaningrum tersenyum puas saat geng Meteor itu, tunggu. Sepertinya kekurangan dua personilnya. Kelima cowok itu menggentikan langkahnya. "Sam dan Alvaro kemana?"tanya bu Setyaningrum curiga, sebuah penggaris dan buku besar di kedua tangannya. "Menghitung lumut bu," jawab Jaka ngawur, memang kedua temannya suka lumut, jamur, spora, klorofil, dan akar untuk penelitian pribadinya. "Ke toilet sambil foto di kaca yang lagi nge-hits di Instagram itu bu," celet
    Read more
    4. Saat jamkos tiba
    Janganlah melanggar tata tertib sekolah kalau ingin aman dari ruang Bk dan poin. -Alvaro🍁🍁🍁Laura yang tengah belajar Geografi pun di labrak oleh dua primadona SMA Permata. Tiara dan Rani.11 Ips 1 yang masih beberapa penghuni yang baru hadir. Beralih menatap peristiwa besar yang akan terjadi.Tiara menggebrak meja hingga Laura terlonjak. "Heh! Lo kan yang namanya Laura? Ngaku!" semprot Tiara, datang tak di undang pulang tak mau di antar.Rani mendorong bahu Laura. "Jawab dong! Punya mulut kan? Apa suara lo habis?"Laura menunduk takut. "I-iya, bener," jawabnya terbata. 'Apa gara-gara dekat sama kak Juna?' Laura akan menghindari ketua geng Meteor itu daripada tertimpa masalah lebih banyak lagi."Jauhin Juna! Karena Juna bakalan di jodohin sama gue. So, jangan ngarep deh. Karena lo gak bisa mengambil hati tante Rinai sama om Antariksa," ujar Tiara dengan sombongnya, sudah dari kecil ia di jodohkan dengan Juna, pilihan mamanya emang top ma
    Read more
    5. Mimpi Laura
    Jika keberadaanmu terancam, aku akan menjadi garda terdepan. -Juna🍁🍁🍁Untungnya hujan beralih menjadi gerimis, lantai yang basah membuat siswa yang menuju kantin berjalan hati-hati jika tak ingin terpeleset dan di tertawakan teman sendiri sebelum di tolong atau tidak sama sekali.Sam menarik seragam Alvaro sebagai pegangan, Jaka berpegangan tangan Satya, Radit dan Adit masih di kelas mempersiapkan dagangannya es selendang mayang yang akan di perjual belikan di kantin, kantor, atau beberapa staf TU dan Satpam sekolah."Tau aja gue bantuin Radit, kasihan," gerutu Alvaro menyesal.Sam menepuk bahu Alvaro. "Heh, kan ada Adit adiknya. Udahlah, mending makan-makan sepuasnya," ucap Sam enteng.Alvaro menatapnya sengit. "Ya gendutlah! Gue gak mau ya tubuh gemuk gak atletis lagi," omel Alvaro pada Sam.Satya dan Jaka jengah."Kalian diem dong, dari pelajaran bu Eni berisik teros!" protes Jaka, sampai pelajaran sejarah tadi tidak melekat di
    Read more
    6. Juna cemburu
    Satu dua buah nanas. Liat kamu sama dia hatiku panas. -Juna🍁🍁🍁"Haduh, jadi gak ikut ulangan ekonomi kan. Ngapain pingsan segala sih," gerutu Laura kesal, inilah yang ia benci dari penyakitnya. Pingsan berujung UKS atau pulang yang nantinya di marahi sang ibu karena penyakitan.Juna meraih pergelangan tangannya. "Kamu kan masih belum baikan. Mending disini aja deh,"Laura menoleh. "Gak usah sok perhatian. Karena kak Juna bukan siapa-siapaku," tegas Laura menusuk."Kata siapa? Kamu itu sekarang pacarku," kata Juna dengan enteng dan santainya."Mimpi aja terus," Laura melangkah pergi dan berlari menghindari Juna. Ia tak ingin hidupnya penuh masalah di sekolah, cukup di rumah.Laura terlalu fokus melihat le belakang memastikan keberadaan Juna hingga gak sadar menabrak seseorang dan sesuatu yang terjatuh."Eh, maaf ya. Aku tadi di kejar banteng," ucap Laura tak enak hati, Bram mengambil pensilnya yang tadinya lancip menjadi tum
    Read more
    7. War (1)
    Ketika seseorang berada di puncak emosinya siapapun menjadi pelampiasannya. -Anonimous🍁🍁🍁Di markas Batalion, Adnan menyusun straegi penyerangan. Reza menyarankan rencana cadangan, yaitu pasukan di tambah dari jumlah 80 menjadi 100."Boleh juga, tapi itu buat jaga-jaga kalau nantinya kita kalah. Reza, baseball punya lo sudah siap?" tanya Adnan menelisik tampilan Reza yang seperti preman pasar."Siap bos," jawab Reza lantang, siap menumbangkan geng Meteor si penguasa jalanan."Fif, lo ikut gak?" tanya Adnan, Afif tak berminat tawuran, namun jika keadaan genting Afif akan turun tangan.Afif menggeleng. "Maaf mas Adnan. Hari ini saya menghadiri acara al-banjari," inilah Afif, seorang cowok yang selalu memprioritaskan agama. Tertarik pada perempuan pun tak berani, takut khilaf nantinya."Iya gak masalah kok fif. Tapi nanti setelah acaranya selesai, markasnya lo jaga ya," pesan Adnan, takutnya nanti geng Meteor melakukan aksi
    Read more
    8. War (2)
    Kehilangan itu menyakitkan. Lebih sakit lagi dia menjauh dan melupakan. -Adnan🍁🍁🍁"Masa lalu, biarlah masa lalu. Jangan kau ungkit, jangan ingatkan aku. Masa lalu, biarlah masa la-," belum selesai Sam konser dadakan, Satya memitingnya gemas, di keadaan genting begini Sam dan Alvaro terkadang bercanda."Swtyw! Lpswn gwe!" teriak Sam, wajahnya tenggelam di dada Satya.Baroto yang melihat itu menggeleng heran. "Kalian gak ada yang mau pulang?""Nanti dulu pak. Masih laper nih," curhat Radit dan Adit. Keduanya tukang makan, sama seperti Sam dan Alvaro."Ya sudah, kalau ada apa-apa hubungi saya langsung ya," pak Baroto pamit, meskipun Alvaro berandalan, urakan, namun bagaimanapun juga Baroto sayang pada Alvaro.Ponsel Juna berdering, nama Yudha terpampang jelas."Gawat bos! Markas kita di obrak-abrik sama Batalion. Mereka Ngepung markas, cuman beberapa yang lolos bos," lapor Yudha, di seberang sana motor Yudha melaju kencang. Ja
    Read more
    9. Luka
    Satu dua jalan hati-hati. Lukaku pelan-pelan kau obati. -Juna🍁🍁🍁"Udah, kalian terus aja bergosip. Buruan bawa teman kalian yang sekarat ini," suruh Radit jengah. Ia membopong Adit ke motornya, mungkin tendangan Irham-lah yang begitu beringas daripada Rizky."Iya dit, bawelnya cangkeme," Alvaro menuruti, Alvaro yang melihat kondisi tiga bawahan Satya pun kecewa, karena tak ada yang menang di antara ketiganya.Adnan mengendap-endap, dengan pisau lipat di tangannya serta sarung tangan agar sidik jari tak bisa di selidiki. Mata Adnan fokus pada Juna yang masih bergeming, sedang melamun atau memikirkan sesuatu.Keenam anak buah Juna pun masih sibuk mengobrol dan berdebat pendapat terutama Sam dan Alvaro yang tiada habisnya.Adnan menusuk perut Juna dari depan, cowok itu beralih menghadap nya dengan wajah syok sekaligus menahan rasa sakitnya karena Adnan semakin memperdalam tusukannya.Adnan tertawa remeh, Juna tak bisa berkat
    Read more
    10. Khawatir
    Saat seseorang yang di rindukan itu celaka, aku hanya bisa berharap kesembuhannya. -Laura🍁🍁🍁"Baiklah, tolong yang tanda tangan orang tuanya Juna ya. Jangan di palsukan," bu Aisofa memberikan wejangan, murid-murid bebal biasanya suka memalsukan tanda tangan dan di kenakan poin pelanggaran 20."Baik bu," Satya memutuskan sambungan teleponnya."Kalau kalian mau pulang, silahkan. Jangan disini semuanya, harus ada yang jagain. Kalian butuh istirahat," nasehat Satya, agar esoknya tidak terlambat ke sekolah atau alasan masih mengantuk."Gue dan Adit jagain bos aja. Kalian bisa pulang," ujar Radit, lebih baik menunggu kondisi perkembangan Juna.Sam, Alvaro, dan Satya mengangguk."Kita pamit," kata Satya mengakhiri kata serta undur diri.Setelah ketiganya pergi, Radit dan Adit menunggu. Hingga Jaka akhirnya menampakkan dirinya setelah sekian lama tranfusi darah.Jaka yang melihat dua kakak beradik saja pun heran, dima
    Read more
    DMCA.com Protection Status