Catalog
59 chapters
DJ 1 Curhat
Seorang pria gagah dengan rahang tegas berbalut celana jeans serta jaket hitam keluar dari mobil hitamnya. Tangan kirinya membawa sebuah papebag seperti kado atau sejenisnya. Langkahnya begitu yakin memasuki pintu rumah yang besar tanpa permisi. Tanpa ragu dia langsung menuju ruang keluarga yang terdengar suara anak kecil sedang bermain. Tak berapa sampailah dia dan berhenti menatap ada dua anak kecil sedang menonton tv. Senyumnya langsung terukir dan diam-diam menghampiri mereka yang duduk di karpet dari arah belakang, lalu mengangetkan.‘Dorr’

Read more

DJ 2 Ujung-ujungnya Salah
‘Degg’Mendadak jantung Nisa berdegup kencang, matanya melotot dengan mulut menganga. Reaksi serupa juga ditunjukkan oleh Aldy yang menganga dengan mulut penuh makanan. Mike yang tahu ucapannya barusan bukanlah kalimat biasa tentu memasang raut wajah yang sulit diartikan.“Ma-maksud Kak Mike apa? Ju-jual keperawanan?” ucap Nisa terbatah dengan mata tak lepas menatap Mike yang tengah salah tingkah.Read more
DJ 3 Obat Perangsang
Sementara di Depok, Sopian terlihat sedang asik makan siang bersama salah satu teman se-profesinya bernama Aswal. Mereka berteman baik saat pendidikan di kampus dan sering menginap di kostan masing-masing karena Aswal juga merupakan pendatang dari Semarang.“Wal, lo jadi nikah bulan depan sama si Merry?” tanya Sopian pada Aswal yang berencana menikahi gadis dan sudah dia pacari sejak tiga tahun lalu.“Kayaknya gak
Read more
DJ 4 Dikacangin
“Hah?” gumam Haruna ternganga mendengar kata yang diucapkan Sopian barusan.“Lo tahu obat perangsang gak? Nah, itu ada di minuman yang lo minum barusan!” terang Sopian menatap jeli raut Haruna yang tak percaya.“Ngapain lo masuki obat begituan ke dalam minuman lo? Kurang kerjaan!” seru Haruna santai dan meraih sepotong kentang goreng. Sopian yang melihat Haruna dengan santainya meraih kentang mil
Read more
DJ 5 Mencari Alasan
“Aku pulang naik taxi saja!” seru Haruna yang langsung balik badan.Masih bisa mendengar ucapan Haruna barusan, Sopian bermaksud mengejar, tapi tiba-tiba terdengar ada suara memanggilnya, hingga langkahnya terhenti untuk mengejar Haruna yang sudah berlalu.“Sopian!”Read more
DJ 6 Titip Beli Perawan
Berdiri menatap pintu yang tertutup, Pupe melangkah mendekat dan menyentuh gagang pintu, lalu didorongnya perlahan.‘Ceklek’Pintu terbuka dan membuat orang yang ada di dalam ruangan menoleh pada arah di mana Pupe berdiri dengan tangan kiri masih memegang gagang pintu.Read more
DJ 7 Tamu Dadakan
‘Plak’Sebuah raket nyamuk kembali mendarat di lengan Sopian yang menjerit kaget karena tersengat.
Read more
DJ 8 Diajak Nikah
“Pak Mike!” gumam Pupe ketika bertemu pandang dengan Mike yang tersenyum melihatnya di dekat pintu. Tersenyum manis, Nisa menghampiri Pupe yang terkejut melihat kedatangan mereka dan menatap secara bergantian serta terkesiap ketika Nisa sudah berada di hadapannya.“Dengan Kak Pupe?”
Read more
DJ 9 Ya atau Tidak
Di kediaman Aldy, Sopian sedang disibukkan mengurus dua tuyul yang serba ribet karena akan diajak jalan-jalan olehnya ke taman bermain. Selain itu, Aldo juga meminta Sopian untuk mengantarkannya ke toko buku karena ingin membeli komik Naruto kesukaannya serta Lissa yang meminta dibelikan boneka barbie model terbaru. Merasa senang walaupun kewalahan, Sopian mempunyai ide cemerlang untuk meminta bantuan pada Haruna untuk menemaninya.Read more
DJ 10 Kau Menjerat Hatiku
Kedua mata Lusi yang baru beberapa menit terjaga, membulat sempurna mendengar kalimat Nisa yang meluncur bagai kran bocor. Lusi menatap Pupe yang kini menggaruk kepalanya bingung.“Nak, apa maksud dari yang dia katakan?” tanya Lusi menuntut penjelasan pada Pupe yang salah tingkah.Read more
DMCA.com Protection Status