Share

129. Permintaan (Mantan) Suami

“Mas, di sini.”

Annisa melambai pada laki-laki yang mengedar pandang di tepi alun-alun kota Bandung. Topi hitam di kepala. Jam di tangan kirinya.

Laki-laki berkemeja putih itu menoleh. Lalu tersenyum. Dia melangkah mendekat. Namun perempuan dari arah sebaliknya melangkah lebih cepat.

Gadis itu berhenti ketika jarak mereka hanya tersisa beberapa senti. Dipandanginya wajah itu. Binar kebahagiaan terpancar jelas di matanya. Senyum jujur yang dibalut rasa malu. Satu lagi ... rasa yang sama.

Kedua tangan Annisa kemudian terulur, mendekap erat tubuh laki-laki itu. “Aku kangen sama Mas.”

Ragu, laki-laki itu mundur satu langkah. Kedua tangannya sempat akan mengurai dekapan Annisa, namun akhirnya memilih membiarkan ketika dekapan itu terasa lebih erat.

***

“Ratna!”

Mendengar namanya dipanggil, wanita di pintu keluar bandara menoleh. Wajah yang semula sendu, berubah begitu menangkap keberadaan laki-laki yang dikenalnya berdiri tak jauh dari pintu keluar penumpang.

“Kak Syarif?”

Laki-la
Bab Terkunci
Membaca bab selanjutnya di APP

Bab terkait

Bab terbaru

DMCA.com Protection Status