AKU BISA TANPA KAMU

AKU BISA TANPA KAMU

Oleh:  Reinee  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
74Bab
145.9KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Dinda, seorang ibu rumah tangga satu anak, yang selalu menjadi bulan-bulanan oleh keluarga suaminya, terutama ibu mertua dan dua adik iparnya, mulai menyadari bahwa pernikahannya dengan Bram sudah tak bisa dia pertahankan. Sikap Bram yang kasar dan selalu saja membela keluarganya membuat Dinda sadar bahwa dia harus segera bangkit dibanding harus terus-menerus hidup tertekan dalam keluarga itu. Suatu hari, sifat kasar Bram kepada Dinda dipergoki oleh Rifat, sahabatnya yang seorang polisi. Rifat yang adalah seorang duda dengan kisah hidup pahit kehilangan istri dan anaknya merasa iba dengan kondisi Dinda. Rifat pun kemudian mencari tahu banyak hal tentang istri sahabatnya itu secara diam-diam. Sementara Dinda kemudian memutuskan untuk kembali bekerja dan mulai hidup mandiri. Tanpa suaminya, Dinda ternyata  bisa membuktikan bahwa dirinya mampu bertahan dan hidup lebih baik. Saat itulah dia merasa sudah cukup untuk bisa lepas dari Bram. Lalu bagaimana kisah cinta Dinda selanjutnya setelah berpisah dari Bram? Akankah Rifat yang akan menggantikan posisi Bram di hatinya?

Lihat lebih banyak
AKU BISA TANPA KAMU Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
74 Bab
IJIN PULANG
"Ibu sakit, Mas. Aku minta ijin pulang ya?" pintaku saat menghampiri tempat duduknya. "Sakit apa?" tanya mas Bram yang sedang duduk-duduk di teras rumah bersama ibu dan dua adik perempuannya, bahkan tanpa menoleh sebentar pun ke arahku. "Aku belum tau, Mas. Barusan mba Santi ngasih kabar katanya semalem ibu pingsan, tapi katanya udah dibawa ke klinik." "Ooh, ya udah, pulang aja sana nggak apa-apa," katanya enteng. Aku tercenung di tempatku berdiri. Heran dengan sikapnya yang begitu tak peduli dengan keadaan orang tuaku. Dia bahkan langsung melanjutkan obrolannya dengan ibu dan dua adiknya yang nampak serius. Ini memang bukan pertama kalinya sikap suamiku seperti itu jika menyangkut aku dan keluargaku. Namun kali ini benar-benar sangat menyesakkan. "Mas," panggilku lagi. "Ada apa lagi sih?" Setelah menoleh padaku, dia pun langsung berdiri dengan gerutu kesalnya sambil berjalan menghampiriku. "Bisa ngomong sebentar nggak? Ini penting, Mas," pintaku lagi. "Ya udah, ayo!" D
Baca selengkapnya
SI PEMAKSA
Sore itu kami membawa ibu pulang ke rumah. Kondisi kesehatan ibu beberapa tahun belakangan memang semakin menurun hingga akhirnya mengharuskan mbak Santi dan suaminya, mas Hanif, kembali kembali tinggal bersama ibu demi bisa menjaga dan merawat beliau. Awalnya semenjak menikah, kakakku itu rela mengikuti suaminya yang hanya bekerja serabutan mengontrak di sebuah rumah petak kecil untuk tempat tinggal mereka. Hingga akhirnya mereka memiliki sepasang anak kembar Rani dan Rino yang usianya sekarang sudah 5 tahun. Meskipun pada saat menikah, ibu waktu itu menawari mereka untuk tinggal bersama beliau, tapi mas Hanif dan mbak Santi menolaknya dengan alasan tidak ingin merepotkan ibu setelah mereka menikah. Lalu kemudian saat aku dipersunting mas Bram, yang status sosialnya di atas kami, ibu dan kakakku begitu bangga. Bukan karena mereka tipe orang yang suka mengharapkan belas kasih dari orang lain, namun karena membayangkan hidupku akan menjadi lebih baik di tangan suami yang mapan.
Baca selengkapnya
KANTOR CABANG BARU
Pagi itu usai sarapan, kami dikejutkan dengan kedatangan mobil mewah di halaman rumah ibu. Lalu seorang lelaki yang mungkin seusia mas Hanif keluar dan membukakan pintu belakang mobil untuk seseorang. "Oh, Pakdhe Arno!" pekik mba Santi. Mas Hanif yang sudah siap dengan seragam kerjanya dan sedang menyiapkan motornya pun sampai kaget dibuatnya. "Siapa, Dek?" tanyanya pada sang istri. "Pakdhe, Mas. Yang kemarin kuceritain itu." Dan kami bertiga pun segera menyambut kedatangan kakak sepupu ibu itu dengan antusias. Tak lupa tiga bocah cilik mengekor di belakang kami. "Gimana ibu kalian? Sudah sehat?" tanya lelaki tua yang masih terlihat sangat gagah itu setelah kami semua kembali masuk ke dalam rumah. "Alhamdulillah, Pakdhe. Berkat pertolongan Pakdhe ibu sudah membaik sekarang," kata mbak Santi. "Santi bawa ibu ke sini dulu ya, Pakdhe. Tunggu sebentar," kata mba Santi bermaksud untuk bangkit. Namun dengan cepat lelaki dengan penampilan berkelas itu mencegahnya. "Tidak perlu, S
Baca selengkapnya
MEMBAWA PAKSA ICHA
"Icha, Din. Icha dibawa pulang paksa sama Bram," katanya sambil terbata. "Apa?" "Bram bilang kamu harus pulang sekarang, Din. Kalau tidak katanya kamu nggak akan pernah diperbolehkan ketemu sama Icha lagi," kata mba Santi masih sesenggukan. Tanpa pikir panjang lagi, aku pun segera berlari ke dalam rumah mengambil tas dari kamarku dan segera pergi menemui ibu di kamarnya. Mata ibu nampak masih sembab sepertinya habis menangis tadi. Kasihan sekali, dengan kejadian ini dia pasti sudah tahu bagaimana rumah tanggaku sebenarnya. "Bu, Dinda pamit dulu ya? Maaf nggak bisa nemenin ibu lama-lama di sini," ucapku dengan nada sesal. "Pulanglah, Din. Tempatmu memang di samping keluargamu. Anakmu lebih membutuhkanmu dibanding ibu. Pulanglah, Nak!" kata ibu dengan matanya yang mulai bening. Aku mengangguk, mencium tangannya, lalu segera keluar dari kamar itu karena tak ingin terlihat meneteskan air mata di depannya. Seandainya kamu tahu, Bu, Dinda sudah sangat lelah dengan mas Bram. Din
Baca selengkapnya
MULAI BEKERJA
"Apa, Mas? Kamu mau pukul aku? Pukul saja, ayo!" tantangku. Tapi dia justru bergeming. "Kenapa diam? Biasanya juga begitu kan? Ayo pukul!" Sekali lagi kuberanikan diri untuk menantangnya. Aku bahkan sudah memejamkan mata. Hanya satu hal dalam pikiranku saat ini. Aku tidak akan diam saja saat nanti terjadi seperti sebelumnya. Kali ini semua perbuatannya akan kujadikan bukti untuk perjuanganku selanjutnya. Karena beberapa saat tak merasakan apa-apa, aku pun membuka mata dan kulihat mas Bram tetap tak bergerak di tempatnya. Namun matanya menatapku sangat tajam. Sepertinya bukan karena kasihan yang membuatnya jadi terdiam sekarang ini, mungkin lebih karena dia kaget, aku yang biasanya ketakutan menghadapinya, kini berbalik menantangnya. "Siapa yang membuatmu jadi seperti ini, hah!" tanyanya kemudian. "Kakakmu atau ibumu yang mengajarimu untuk menentang suami seperti ini? Jawaaabbb!" teriaknya. Aku sudah berniat untuk membalas teriakannya saat tiba-tiba kudengar Icha menangis keras di
Baca selengkapnya
LAMARAN KERJA DIRA
"Jadi kamu mau kerja lagi, Din?" tanya Ema saat kemudian akhirnya kami bertemu di sebuah rumah yang yang terlihat sangat bersih dengan halaman lumayan besar di tepi jalan. Beberapa pengasuh nampak sedang sibuk dengan anak-anak di sudut sana sini. Tidak terlalu banyak jumlah anak-anak itu, tapi begitu aku mendudukkan diri di kursi teras dan mulai mengobrol dengan Ema, tak kusangka Icha segera saja berlari untuk berbaur bersama anak-anak yang rata-rata masih berusia di bawah umurnya itu. "Iya, Em. Aku terpaksa harus bekerja lagi karena sepertinya aku tidak akan punya harapan jika terus bergantung pada mas Bram," jelasku setelah menghela nafas berat. "Kamu lagi ada masalah ya sama suamimu?" Ema segera saja tahu apa yang terjadi. Begitulah sahabatku yang satu ini. Kami memang jarang bertemu dan berinteraksi, namun hanya dia satu-satunya sahabat dari SMA yang selalu mengerti keadaanku. Dia paling peka dengan kondisi teman-temannya. "Kamu bener, Em. Tapi maaf ya aku belum bisa cerita s
Baca selengkapnya
PANGGILAN KERJA
Bram membanting berkas di tangannya ke atas meja kerjanya dengan kesal. Laporan bulanannya ditolak oleh atasannya dengan alasan yang dia tak mengerti, padahal mati-matian dia sudah mengerjakannya beberapa hari ini dengan timnya. Kekesalannya lengkap sudah saat ditengoknya aplikasi perpesanannya banyak sekali pesan dari ibunya yang belum dia baca. Sewaktu meeting tadi Bram memang sengaja menolak panggilan wanita yang sudah melahirkannya itu berkali-kali sehingga mungkin kemudian bu Lis segera menghujaninya dengan banyak pesan. 'Pasti telah terjadi sesuatu di rumah,' batin Bram menggerutu. Masalah kantornya saja sudah membuatnya pusing hari ini. Mau ditambah apa lagi sekarang? Dihempaskannya tubuh penatnya ke kursi kerja dengan kesal tanpa berniat membaca pesan dari sang ibu. Namun baru saja dia memejamkan mata sejenak untuk menghilangkan kekesalannya, ponselnya tiba-tiba berbunyi lagi. Mata lelaki itu seketika membelalak lebar. "S*al," umpatnya kesal. Dia pikir atasannya yang
Baca selengkapnya
KAKAK IPAR DAN SAHABAT
Meskipun sedikit kecewa karena ternyata Dira menolak untuk melakukan wawancara dengan perusahan tempatnya bekerja sekarang, namun entah kenapa Dinda begitu yakin bahwa Dira sebenarnya menyesal telah menolak tawaran itu. Saat jam menunjukkan pukul 4 sore, Dinda pun segera bersiap meninggalkan kantor. Hari ini begitu melelahkan baginya, namun tentu saja dia lebih senang berada di kantor ini daripada di rumah yang sudah membuatnya sangat tidak nyaman itu. Dinda juga begitu senang karena pakdhenya terlihat begitu bangga dengan bagaimana cepatnya dia belajar. Mungkin karena semangatnya yang tinggi hingga Dinda begitu rajin di hari pertamanya bekerja. Sebelum meninggalkan kantor, rupanya Dinda sudah punya rencana untuk menemui kakak iparnya. Hanif terlihat masih sibuk merapikan meja kerjanya di ruangan marketing. "Mas Hanif," sapanya sambil melongok di pintu ruangan. "Eh, Din. Udah mau pulang? Tunggu bentar ya aku selesaikan beres-beres dulu. Nanti kuantar pulang," cerocos Hanif mel
Baca selengkapnya
SEBELAS DUA BELAS
"Kalian jangan keterlaluan, aku ini kerja bukannya keluyuran seperti yang kalian tuduhkan itu," kata Dinda emosi. "Kerja apaan emangnya, Mbak? Mana ada sih orang kerja sambil bawa-bawa anak? Jangan ngibul deh," ejek Lina. "Percuma saja ngomong sama kalian. Kalian juga nggak akan ngerti," kata Dinda sambil berlalu meninggalkan tempat itu menuju ke kamar anaknya. Beruntung tadi Ema mengajaknya makan dulu sebelum mengijinkannya pulang. Jadi dia bisa langsung beristirahat menemani Icha setelah ini. Usai membersihkan diri, Dinda langsung menemani anaknya bermain sebentar sebelum akhirnya gadis kecil itu menguap tanda kelelahan dan mengantuk. Tak butuh waktu lama untuk membuat anak itu tidur dalam pelukannya. Karena sudah lama tidak bekerja di luar rumah, Dinda pun jadi ikut tertidur kecapekan di sampingnya. Rasanya baru beberapa menit dia memejamkan mata saat tiba-tiba pintu kamar anaknya diketuk dari luar. "Din, Dinda!" Suara ibu mertua dari luar. Dinda beranjak bangun lalu membuka
Baca selengkapnya
MENGHILANGNYA CALON SUAMI
Siang itu Dira tiba-tiba panik luar biasa karena tiba-tiba calon suaminya, Denny, sepagian tidak bisa dihubungi. Berkali kali dia mondar-mandir gelisah berkeliling rumah, membuat Ibu dan adiknya yang kebetulan libur kuliah jadi ikut bingung dibuatnya. "Ada apa sih, Mbak?" tanya Lina menghampiri kakaknya. "Denny nih, kenapa ya kok dari pagi nggak bisa dihubungi?" jawab Dira dengan wajah bingung bercampur marah. "Masa sih? Memangnya nggak pamit gitu mau kemana?" "Makanya itu Lin, mbak bingung. Dia nggak ngomong apa-apa sebelumnya. Pesan terakhir yang mbak kirim semalem aja masih centang satu. HPnya nggak aktif sampai sekarang." "Coba hubungi nomer lainnya aja, Mbak." "Nggak ada Lin, nomer dia kan cuma satu." "Kalau gitu nomer keluarganya. Mbak Dira punya kan? Nyimpen kan?" desak sang adik. "Oh iya ya, kok mbak sampai nggak kepikiran sih." Dira menepuk dahinya sendiri karena tak bisa berpikir tenang sejak tadi. Perlahan wanita berambut lurus sebahu itu pun menghubungi satu pe
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status