Bab 9

Balasan dari pertanyaan Suzy adalah tatapan Rob yang dalam tanpa ujung dengan nada suara tegas "Mulai sekarang, tempat tinggal dan rencana perjalananmu menjadi urusanku."

Suzy masih memikirkan para wartawan barusan dan ia merasa kuatir. Dia merasa masa depannya akan berbeda, selama dia masih berperan sebagai nyonya muda keluarga Calvin, dia pasti akan "dirawat" oleh wartawan. Dia bukan lagi Suzy yang sebelumnya, seorang murid kedokteran, seorang perempuan biasa, dan ia mungkin tidak bisa kembali ke sekolah untuk melanjutkan pendidikannya. Tapi Suzy juga masih ingin berjuang lebih banyak untuk mimpinya dan melakukan hal-hal pribadi untuk dirinya sendiri.

"Hal itu akan terlalu merepotkanmu, aku bisa tinggal di rumah, selama aku tidak keluar ... Jika kamu membutuhkan kerja sama ku, aku akan ada sesuai panggilanmu." Suzy berkata dengan sangat jujur.

Alis yang dingin dan dalam, batang hidung yang lurus, bibir tipis yang rapat ... garis yang sempurna dan halus. Suzy bukanlah wanita yang mementingkan paras yang elok, tapi dia tidak bisa menahan nafas: Pria ini dilihat dari sudut manapun sangat tampan dan tidak ada satu kekurangan sedikitpun.

Rob tiba-tiba menoleh, dan Suzy mengalihkan pandangannya hampir pada detik yang sama, sehingga dia bisa dengan cepat mengalihkan pandangannya.

"Tidak." Pria itu menolak dengan cuek.

"Hubungan pernikahan kita baru saja dimulai. Saat ini dunia di luar sana sangat ingin tahu tentangmu. Ketika kamu kembali ke kehidupan kamu yang lama, apa yang akan diberitakan wartawan? Perpisahan setelah menikah? Itu akan menjadi berita besar ..."

Suzy tiba-tiba merasakan perasaan yang tidak menenangkan hatinya, "Lalu ... di mana kamu akan membiarkanku tinggal?"

Mata Rob redup, dan dia samar-samar mengucapkan satu kata: "Rumahku."

Nada acuh tak acuh Rob seperti sambaran petir di hati Suzy, membuat ombak besar di hatinya.

"Rumahmu?!" Dia mengulangi dengan nada jengkel.

Artinya dia ingin tinggal bersamanya?!

Bukan hanya dia, tetapi juga Wolter yang mengemudi, juga merasa disambar petir oleh kata-kata tuan mudanya. Wolter berpikir Tuan Muda Calvin akan secara acak mengatur tempat tinggal rahasia untuk Suzy, tetapi siapa yang tahu dia akan membawanya pulang?

Tuan muda Calvin keluar dari rumah keluarga besar Calvin di tahun-tahun saat masa mudanya, karena tidak suka diganggu, bahkan dia tidak ada pembantu yang tinggal di rumahnya, hanya mempekerjakan orang yang membersihkannya pada jam kerja. Sebagai asisten pribadi Tuan Muda Calvin, dia hanya bisa turun tangan ketika berurusan dengan beberapa tugas resmi yang mendesak.

Sekarang, Tuan muda Calvin benar-benar ingin tinggal dengan wanita ini ...

Suzy menatap pria berwajah dingin dan menawan di depannya, dan diam-diam menarik napas untuk memulihkan ketenangannya.

Dia mungkin tahu karakter pria ini, jenis yang mendominasi, dan dia tidak bisa membantahnya. Dia hanya berkata: "Tidak apa-apa tinggal bersama, tapi aku minta aku bisa tidur di kamar yang terpisah."

Rob menyipitkan mata dinginnya, dia tiba-tiba merasa geli. "Sepertinya kamu sangat percaya diri. Benar-benar berpikir, kalau aku mau padamu?" Sambil melirik Suzy dari atas ke bawah. Suzy merasakan ejekannya.

"Aku berharap tuan muda Calvin memegang kata-katanya!" Suzy hanya menoleh dan berhenti berbicara dengannya.

Mobil sampai ke timur kota. Hai Cheng adalah kota pesisir dengan laut di sebelah timur.

Mobil berhenti dengan mulus.

"Tuan muda Calvin, kita sudah sampai," kata Wolter.

Suzy melihat villa di luar jendela mobil dan terkejut.

Pada saat ini, sebuah tangan ramping terulur di depan matanya, dan sebuah kartu emas bertabur garis-garis hitam diapit di antara jari-jarinya.

"Ini kartu pintunya, kamu boleh turun." Suara yang dalam datang dari kursi samping.

Suzy kembali ke akal sehatnya, mengambil kartu pintu, dan membuka pintu. Jelas, Rob tidak punya rencana untuk turun dari mobil. Dia duduk di dalam mobil dengan kaki panjang terlipat, dan dengan suara acuh tak acuh dari dalam, "Jangan pergi kemana-mana sampai aku kembali."

Melihat mobil yang bergerak menjauh, Suzy berbalik sambil memegang kartu pintu. Bangunan putih dengan desain yang bagus terpampang jelas di depannya. Halaman hijau, dinding seputih salju dan jendela kaca cokelat, langit cerah dan laut biru sebagai latar belakang, burung camar putih terbang bebas di udara.

Menghadap lautan dan melihat musim semi sudah datang dengan bunga-bunga bermekaran ...

Rumah dengan pemandangan laut adalah rumah impian Suzy! Di kota Haicheng yang makmur, rumah seperti ini sangat mahal. Dia mungkin tidak mampu membeli rumah ini meskipun dia bekerja sepanjang hidupnya.

Suzy memegang kartu di tangannya dengan erat. Dia ingin bekerja keras untuk menghasilkan uang, dan suatu hari dia dapat membeli apartemen dengan pemandangan laut ... apartemen bukan rumah! Dia tahu batas kemampuannya,

Menggesek kartu untuk memasuki villa, dekorasi interiornya sama dengan yang diharapkan Suzy, dingin dan membosankan, nada abu-abu-putih, semuanya sesuai dengan kepribadiannya! Hanya saja Suzy tidak menyukai gaya perabotan dalam villa ini. Rob Calvin hanya memintanya untuk menunggu, tetapi tidak mengatur tempat untuknya.

Jadi setelah melihat ruang tamu, Suzy duduk di atas sofa.

Meskipun dia menyukai desain bentuk bangunan villa ini, dia tidak ingin berkeliaran di dalam rumah dan dituduh mengintip tentang kehidupan mewah dari orang yang bernama Rob Calvin.

----

Di dalam mobil.

Melihat Suzy duduk dengan tenang di sofa di layar monitor CCTV, Wolter akhirnya tidak bisa menahan pertanyaannya.

"Tuan muda Calvin, kalau kamu curiga dia punya agenda lalu kenapa membawanya ke rumahmu?"

Rob calvin di kursi belakang diam-diam saja, matanya yang gelap menatap wanita yang ada dalam layar monitor pengawasan.

"Nenek adalah orang baik dan mudah tertipu. Aku khawatir menempatkannya di sana. Jika wanita ini benar-benar punya masalah ..."

Ketika Rob calvin selesai berbicara, Wolter merasakan hawa dingin yang tak bisa dijelaskan. Memang, kemunculan Suzy di rumah Calvin terlalu cepat dan tidak disangka-sangka.

Baru saja tuan muda Calvin terjebak dalam kecelakaan dan ada sesuatu yang tidak beres, lalu Suzy muncul di rumah keluarga Calvin dengan tokennya... Apakah mungkin ada orang lain mengatur semua ini?

Memikirkan hal ini, Wolter berkata: "Kita sudah menemukan orang yang membuatkan resep obat Anda malam itu. Dia adalah Bobby Tang, wakil direktur perusahaan KC. Dia ingin putrinya mendekati anda berulang ulang kali karena dia mengetahui kalau anda akan mewarisi Grup Calvin., Saya bisa membantu merencanakan sesuatu sehingga anda bisa berinteraksi dengan putrinya.”

Mendengar ini, Rob menyipitkan mata, "Ada apa dengan putrinya?"

Tentu saja, Wolter tahu bahwa tuan muda Calvin tidak tertarik pada wanita itu, dan berkata dengan jujur: "Menurut penyelidikan, putrinya adalah sosialita yang bergaul dengan anak-anak kaya di mana-mana."

Rob melipat tangan di depannya, matanya dingin, "Kalau begitu, berikan saja putrinya hadiah besar, jangan lupa tinggalkan foto."

"Baik." Wolter mengangguk dan bertanya, "Apakah kita akan memberikan dua hadiah?"

"Setidaknya delapan." Rob berkata dengan dingin, "Karena dia suka bermain, biarkan dia menikmatinya."

Wolter merasa malu, tetap saja tuan mudanya sendiri sangat kejam. Delapan ... dia bahkan tidak bisa memikirkan apa yang akan terjadi!

Namun, dia menantang siapapun yang berani menjebak tuan muda Calvin hanyalah mencari masalah.

Rob berhenti berbicara tentang pasangan ayah-anak itu. Mengganti topik, dia bertanya, "Bagaimana cara memeriksa kerusakan helikopter?"

Wolter tiba-tiba tampak malu, "Untuk hal itu ... belum diketahui siapa yang mengutak-atik mesin kemudi helikopter itu."

"Secepatnya." Satu kata singkat dan jelas dia tidak puas dengan jawabannya.

Wolter seperti prajurit menjawab, "Siap!"

"Tuan muda Calvin, kamu dan Suzy sudah menikah apakah masih akan menikah dengan Nona Karen?"

"Ya, aku akan menikahinya."

Apa yang dia janjikan harus dilakukan. Selain itu, Karen adalah wanita pertamanya, dan ia telah rasa manisnya. Barang palsu bernama Suzy itu harus ditangani secepatnya.

Mata Rob meredup, "Jelaskan situasi ini kepada Karen. Aku tak akan bertemu dengannya dalam waktu dekat, karena itu tidak baik untuk pemberitaan. Jika dia punya kebutuhan, semuanya harus dipenuhi."

"Oke, tuan muda Calvin."
Comments (1)
goodnovel comment avatar
Theresia Debbie
kasihan suzy
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status