Tragedi Rumah Warisan

Tragedi Rumah Warisan

By:  Umma Saliha  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
10
Not enough ratings
24Chapters
7.8Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Rumah tusuk sate menjadi momok paling menakutkan. Bahkan, selalu dihindari oleh masyarakat. Karena dianggap posisi di tempat tersebut selalu membawa sial. Akira, seorang wanita yang sangat menyukai rumah warisan keluarganya, yang berada pada posisi tusuk sate. Arsitektur bangunan yang unik, membuatnya sangat mencintai rumah tersebut. Dia tidak pernah menduga, jika keputusannya akan membawa petaka dalam hidup dan keluarganya. Teror demi teror terus terjadi, sampai Akira menyadari apa yang dikatakan oleh Om Hars, tentang misteri rumah tersebut menjadi kenyataan. Meski sudah diperingatkan, Akira bersikeras membuktikan bahwa anggapan masyarakat tentang rumah tusuk sate hanyalah mitos belaka. Cobaan demi cobaan terus datang menerpa kehidupan rumah tangganya bersama Rey. Hingga sosok Saga sang mantan kekasih yang kembali hadir, membuat nya mulai tergoyahkan. Akankah Akira sanggup bertahan atau memilih pergi?

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
24 chapters
Depresi
Senja kini menjadi suasana yang paling Akira benci, setiap warna langit mulai berubah menjadi kuning keemasan. Segera ia berlari menutup pintu dan jendela, secepat mungkin dirinya masuk ke kamar tanpa memperdulikan lagi apapun. Kehilangan anak membuatnya sangat depresi. Terkadang jika lepas mengendalikan emosi, Akira tidak bisa membedakan antara kenyataan dan halusinasi. Ia sering bicara sendiri seperti mengajak Sheila bermain. Kadang menggendong bantal dan menganggap itu anaknya. Tak jarang Andara anak sulungnya, kena bentakannya karena mengingatkan bahwa Sheila sudah tiada. Sheila, anak keduanya yang masih berusia belum genap dua tahun, tenggelam di kolam renang, yang ada di belakang rumahnya. Sore itu seperti biasanya, ia tengah mempersiapkan makan malam, untuk menyambut kedatangan Reyhan sepulang bekerja. Sheila asik bermain di luar, Akira mengawasinya dari dalam. Karena posisi dapur ke luar, tidak jauh dan bisa terl
Read more
Kepala Buntung
"Anak? Anak siapa Kak?" Reyhan semakin bingung. "Yang suka duduk di pinggir kolam, Yah," jawab Andara. "Ngaco kamu Kak, nggak ada siapa-siapa di sini selain kamu." "Ayah beneran nggak lihat? Dia loh yang narik Ade...." Ucapan Andara terputus, badannya gemetar dan keringat mulai mengucur. "Apa Kak? Kok keringatan?" Reyhan menoleh, melihat perubahan sikap anaknya. "Eh, emm. Ayah, malam ini Kakak tidur di kamar Ayah sama Bunda yah? Nggak apa-apa tidur di lantai aja," pinta Andara. "Kamu udah besar Kak, masa tidur lagi sama kami. Lagian di kamar atas kan luas, kamar sendiri pula," sahutnya. "Malam ini aja. Kakak mohon yah? Itung-itung mengenang masa kecil." Andara mengerlingkan sebelah matanya, membuat Reyhan tertawa geli.  "Ya sudah, tapi semalam aja kan?" Andara mengangguk secepat kilat, gadis
Read more
Ruang Bawah Tanah
Sejak insiden kepala buntung, Andara lebih banyak diam. Bicara hanya seperlunya saja, setiap membahas adiknya ia tidak pernah mau ikut mendengarkan. Sikap Andara yang ceria hilang seketika, perubahannya membuat Reyhan sedih, dengan perubahan anaknya.Andara lebih dekat pada Reyhan ketimbang Akira, Reyhan lebih mengerti anaknya, meski jarang berada di rumah. Keputusan Reyhan membuka usaha di rumah, membuat Andara senang, karena ia akan sering bersama dengan ayahnya.Beberapa kali Andara meminta pada orangtuanya untuk pindah rumah. Tapi tidak pernah sedikitpun digubris, terutama oleh Bundanya yang bersikukuh mempertahankan rumah itu."Bunda, ayo pindah rumah! Kakak takut tinggal disini," pinta Andara."Apaan sih Kakak ini? Sudah berkali-kali Bunda bilang, nggak akan pindah dari sini. Titik!" tegasnya pada Andara."Tapi kalau disini terus kita semua dalam bahaya Bunda!""Bahaya apa? Kepala buntung? Hantu? Jangan ngada-ngada teruslah Bunda pusing.
Read more
Residu Masa Lalu
Mata Akira berpendar ke sekitar, mencari sumber suara tersebut. Lama menajamkan telinganya, tak ada apapun yang ia dengar. Akira menepis pikirannya, ia menduga dirinya hanya berhalusinasi akibat sering mengalami depresi.Reyhan memintanya menyimpan buku tersebut di kamar atas. Kemudian ia kembali ke warung, bersiap untuk menutupnya. Sebab, ia akan mengantarkan Andara ke rumah Om Hars, karena buku tadi Reyhan lupa mengatakan keinginan anaknya menginap di sana pada Akira.Reyhan menatap sekeliling warung sembako. Ia tidak menduga, jika jualannya lumayan laku. Padahal, posisinya berada di tusuk sate. Perlahan tapi pasti, usahanya mulai berkembang berkat ketelatenannya."Semoga, mitos posisi tusuk sate tidak terbukti. Aku bisa membantu Akira, untuk membuktikannya," gumam Reyhan. Ia pun mulai bergerak memasukan barang-barang di luar warung, lalu menutup rolling door.Di kamar atas, Akira kembali membuka buku berwarna emas, dengan ukiran dua naga di depannya. Ia me
Read more
Siapa Dia?
Sesampainya di rumah sakit, Andara menangis tersedu-sedu, melihat ayahnya terbaring lemah. Om Hars mencoba menenangkan bocah itu, tapi Andara malah balik memarahinya dengan mengatakan bahwa Om Hars tidak percaya pada ucapannya.Reyhan masih belum sadarkan diri, saat tiba di rumah sakit. Seorang warga yang menolong, memberikan semua barang Reyhan. Om Hars berniat memberikan imbalan, tapi orang tersebut menolak atas nama kemanusiaan."Andara, udah jangan nangis terus ya. Om Kakek minta maaf, karena sudah meragukan kamu," ucap Om Hars, mengusap kepala Andara."Kalau terjadi apa-apa sama Ayah, gimana? Aku sama siapa Om Kakek," sahut Andara, tangannya tak mau lepas menggenggam Reyhan."Ayah Rey akan baik-baik saja, jangan khawatir ya anak baik," bujuk Om Hars.Andara diam tak menyahut ucapan Om Hars. Anak itu takut Ayahnya meninggal, karena selama ini ia sangat dekat dengan Reyhan. Om Hars terus membujuknya supaya tenang, lalu meminta Andara berdoa untuk kes
Read more
Tolong Dia!
Di lorong rumah sakit, Reyhan berupaya belajar jalan dan melawan pusing di kepalanya. Ia ingin segera sembuh dan pulang ke rumah, sebab khawatir akan keadaan Akira yang sendirian. Saat tengah susah payah mengatur langkah kakinya, Reyhan melihat kursi roda berjalan sendiri ke arahnya, ia berusaha cuek. Mungkin, perawat lupa mengunci kursi roda, pikirnya.Semakin dekat dengannya makin nampak wujud kakek-kakek duduk di kursi roda tersebut. Reyhan merasa heran, padahal tadi ia melihat kursi itu kosong, tidak ada siapapun. Ia berbalik melangkahkan kaki menuju kamarnya kembali, tapi kursi roda tersebut seperti mengikutinya."Selamatkan istrimu, dia dalam bahaya!" Suara parau kakek di kursi roda membuat Rey terkejut, pelan tapi terasa menakutkan."Si-- siapa-- kakek ini?" Reyhan balik bertanya."Selamatkan istrimu!" seru si kakek."Ke-- kenapa-- dia?" Reyhan masih berani bertanya.Kakek itu menoleh ke arahnya, matanya melotot tajam, be
Read more
Petunjuk yang Diabaikan
Om Hars tidak kehabisan akal, meski Akira menolak. Ia tetap mengirimkan abdi setianya yaitu Bik Nah, untuk menemani Akira. Meski Akira terus protes lewat SMS, Om Hars mengabaikannya, alhasil Akira jadi emosian pada bik Nah.Sudah dua hari Bik Nah menemani Akira di rumahnya, malam itu ia sedang membersihkan dapur. Selama di sana keponakan majikannya itu tidak pernah keluar dari kamar. Selalu terdengar tertawa dan berbicara sendiri, ia selalu diminta menyiapkan makanan untuk porsi dua orang.Kalau tidak menurut, Akira akan marah, sebetulnya Bik Nah takut bersama Akira. Tapi mengingat kebaikan Om Hars, ia tidak berani meminta pulang. Setiap tengah malam, selalu terdengar suara langkah kaki di tangga, tawa anak kecil, suara perempuan menangis.Mau tidak mau, sebelum majikannya meminta kembali, Bik Nah harus kuat menghadapi teror yang terjadi. Anehnya Akira tidak pernah mendengar apa yang dialami oleh Bik Nah.Waktu menunjukkan pukul 22.00, secepatnya Bik Nah meny
Read more
Rahasia
"Kurang ajar!" Reyhan menonjok tembok rumah sakit.Hatinya hancur saat Om Hars, memberitahukan bahwa selama ini Akira hidup dengan makhluk halus dan menduga bahwa istri Reyhan itu telah di jamah Genderuwo. Sesak dada Reyhan harus menerima kenyataan yang sangat pahit."Sabar Reyhan, Om memahami apa yang kamu rasakan. Tapi, kamu harus membantu dia untuk kembali sadar," ujar Om Hars, menghibur Reyhan."Lelaki mana yang tahan, membayangkan istrinya sudah di jamah orang lain Om!" seru Reyhan, bersungut-sungut."Iya, Om paham Rey, tenangkan dirimu dulu. Itu sebabnya Om bungkam sejak kemarin, karena tahu reaksi kamu akan seperti ini." Om Hars memijat tengkuk Reyhan, ia sedikit memijatnya supaya otak Reyhan rileks."Jika bukan kamu, siapa lagi yang mau menerima Akira? Jika tidak bukan untuk Akira, lakukanlah untuk Andara," jelas Om Hars.Reyhan terdiam tak berani membantah, apalagi sudah menyangkut anaknya. Om Hars tidak tahu, bahwa selama ini ia te
Read more
Kerasukan dan Bengis
Hujan mengguyur Kota Galuh sejak beberapa hari, hampir tidak pernah berhenti dari siang sampai sore. Derasnya air yang mengguyur tidak menyurutkan niat kedua orang yang ingin bertemu.Adibah tengah menunggu Reyhan di sebuah cafe, di kawasan wisata Karang Resik. Setelah bertahun-tahun lamanya, ia baru berani menghubungi pria yang pernah hadir dalam hidupnya. Hati Adibah sangat gelisah mengingat pertemuannya dengan Saga.Wanita cantik itu tidak pernah menyangka, bahwa Saga yang ia anggap sebagai pahlawan sekaligus sahabat dalam hidupnya. Ternyata hanya memanfaatkan persahabatan mereka. Keinginan Saga yang terdengar gila, belum mampu ia penuhi. Di sisi lain  ancaman Saga juga tidak main-main tentang anaknya.Reyhan datang dengan keadaan basah kuyup, tanpa basa basi ia langsung duduk dihadapan Adibah. "Ada apa? Setelah sekian tahun kamu baru menghubungiku lagi?" tanya Reyhan dengan nada kesal."Rey, kamu basah kuyup. Aku pesankan kopi ya?" ta
Read more
Ancaman Bengis
Jantung Om Hars berpacu lebih cepat, badannya gemetar hebat. Ia tidak asing dengan sosok yang memberinya peringatan, sosok itu adalah bengis. Hantu wanita yang sangat ditakutinya, sejak ia meninggalkan rumah tusuk sate tersebut.Supir yang melihat keadaan Om Hars memutuskan untuk berhenti di sebuah warung kecil, sampai keadaan majikannya membaik. Pikiran Om Hars melayang kembali pada puluhan tahun silam, ketika pertama kali ia membangun rumah itu.Dulu rumah itu hanya sebuah gubuk terbuat dari bambu, karena kasihan pada Ceu Lastri pembantunya yang sudah bekerja puluhan bersama keluarganya. Om Hars membeli tempat tersebut dengan harga yang pantas, harapannya suatu saat nanti ia bisa menjadikan tempat itu untuk dijadikan rumah kost-an.Ketika pembangunan di mulai, hal-hal aneh mulai terjadi. Dari mulai listrik yang terus mati, genset mogok dan barang-barang milik tukang yang hilang tanpa sebab. Tapi saat itu Om Hars belum mempercayai mitos tentang rumah tusuk sat
Read more
DMCA.com Protection Status