Pernikahan Di Ujung Tanduk

Pernikahan Di Ujung Tanduk

Oleh:  Waternim  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
12Bab
464Dibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Kiran akhirnya bisa menikah dengan pria yang dia cintai, Pahing namanya. Impiannya untuk merajut bahtera rumah tangga yang penuh tawa malah mengundang air mata. Entah bagaimana bisa pria yang dicintainya tersebut terasa sangat asing dimatanya dan terang-terangan menunjukkan wanita lain dihadapannya, Kiran tidak mengerti. Namun, ia tetap berusaha bertahan demi cinta yang miliki. Tapi sampai kapan? Apakah Kiran benar-benar bisa bertahan hidup dengan Pahing? Atau bahkan Pahing akan memilih wanita lain yang kini telah menjadi kekasihnya? Kisah cinta yang berada diujung tanduk, apakah masih bisa terselamatkan? Di atas pengkhiatan serta perslingkuhan. Baca kelanjutannya hanya di Ujung Tanduk!

Lihat lebih banyak
Pernikahan Di Ujung Tanduk Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
12 Bab
Berlinang Air mata
Tampak sepasang sejoli yang masih terbaring di bawah selimut tipis berwarna putih untuk menutupi tubuh telanjang mereka berdua dari mata dunia, pakaian yang mereka kenakan pun tampak berserakan dimana-mana. Sudah bisa diketahui dari sini bahwa sepasang sejoli tersebut telah menghabiskan malam panas bersama di sebuah motel yang sengaja mereka pesan agar tidak mendapatkan gangguan dari orang terdekat. Keduanya begitu lengket dengan lengan sang lelaki yang dijadikan bantal oleh sang wanita, sementara tangan yang satunya lagi memeluk erat pinggang kekasihnya. Begitu hangat dan nyaman terasa dalam ruangan yang dipenuhi oleh sisa-sisa cinta di udara atau tumbuh bermekaran layaknya bunga yang sedang dalam fase cantik-cantiknya. Tidak ada yang salah untuk keduanya sampai sejauh ini, kecuali dering ponsel dari saku celana yang tergeletak di lantai mulai berdering dengan keras memenuhi seluruh ruangan kamar yang sunyi. Kerutan diwajah sepasang sejoli tersebut menandakan
Baca selengkapnya
Kedatangan Ibu Mertua
Suara ketukan di depan pintu terdengar begitu nyaring seiring dengan waktu yang terus bergerak maju, tak mendapatkan tanda-tanda kehidupan didalam rumah tersebut yang akan membuka pintu yang sedang diketuknya sampai buku-buku tangannya terasa perih. Hal itu pula juga membuat ekspresi yang begitu kesal memuncak, wajahnya berubah merah padam. Tidak ada keramahan yang tersisa untuk bisa ditampilkan. Sementara orang yang berada didalam rumah tersebut masih tampak termangu dalam kesedihan yang mendalam sehingga tak mendengar ada yang mengetuk pintu rumahnya disiang hari yang cukup panas, ah benar. Ia tidak tahu sudah berlama dia menangis hingga matanya memerah dan bengkak serta bagian pipi wajah yang terasa sakit. Bahkan ketika waktu makin menanjak naik, sang suami belum menampakkan batang hidungnya. Oh, Kiran yang malang. Air mata yang tumpah tampak tak berarti apa-apa. Ternyata seseorang yang masih berdiri diluar pintu masih belum menyerah untuk mengetuk pin
Baca selengkapnya
Motif Lain
Matahari sudah menempati posisi di atas kepala manusia akan tetapi tidak menyurutkan aktivitas di bawah langit tanpa payung yang berperan sebagai pelindung, kecuali sebagian menggunakan kendaraan beratap dan sebagiannya menetap dalam suatu ruangan untuk berlindung dari sinarnya yang membakar kulit. Sama seperti pasangan sejoli yang baru bangun dari tidurnya di tengah hari yang terik ini, keduanya masih saling terhubung oleh pelukan dengan bermandikan keringat karena diruangan ini tidak ada Air Conditioner (AC) sehingga produksi keringat terus berjalan walau sedang tidak melakukan aktivitas juga mereka masih saling dalam posisi menempel yang makin menyebabkan kegerahan. Giliran sang pria yang menjadi orang pertama bangun dari tidurnya lalu pandangannya jatuh pada rambut berwarna hitam legam milik kekasihnya, ia pun menempelkan bibirnya pada puncak kepala wanitanya sebelum mengusap lengannya agar terbangun. Gerakan halus dari tangan besar sang pria yang diketah
Baca selengkapnya
In the Other Hand
Keduanya mengenakan pakaian tadi malam sambil melenggang pergi meningalkan kamar motel yang sebelumnya sudah berbagi sebuah kecupan sana sini dibalik pintu yang masih tertutup rapat. Pahing mengajak kekasih wanitanya untuk mengisi perut dahulu yang sudah masuk ke dalam jam makan siang, jadwal sarapan yang sudah terlewatkan karena mereka begitu pulas tertidur saling terkait di atas ranjang. Tidak lupa tangan besar milik Pahing memegang erat tangan kecil milik Eri yang memiliki jari-jari lentik, terasa begitu pas dengan miliknya. Serasa mereka berdua memang sudah di takdirkan, mungkin Pahing harus segera merealisasikannya agar dapat terus memegang erat Eri tanpa harus ada penghalang di antara mereka berdua. “Mas, kok berhenti?” Tanya Eri sambil mendongkakkan kepalanya karena ada jarak yang besar di antara tinggi badan mereka berdua. Pahing langsung terbangun dari lamunannya tadi, ia bahkan tidak sadar bahwa sedang melamun. “Tidak apa-apa, mungkin ini ef
Baca selengkapnya
Berganti Nama
Pahing turun dengan mantap dari mobil setelah memakirkannya disamping rumah, memang perumahan yang dia huni bersama Kiran tidak memiliki gerbang depan. Tidak lupa ia membawa makanan seafood untuk Kiran yang telah dibelinya tadi, langkahnya terasa hingga sampai ketika ia mengetuk pintu tapi tidak ada respon dari dalam. Pahing sedikit mengerutkan dahinya, apakah Kiran tidak ada di rumah? Tapi tidak mungkin juga, biasanya jika Kiran akan berpergian keluar akan menghubungi dirinya terlebih dahulu. Merasa tidak sabar, Pahing pun menekan gagang pintu dan mencoba untuk mendorongnya ke dalam akan tetapi ia merasa seperti ada benda berat dibalik pintu yang menghalangi jalan masuk. Ia berhasil membuat sedekit celah sehingga pandangan jatuh pada apa yang ia anggap benda tadi yang menghalangi pintu masuk ternyata sesosok manusia, apakah itu Kiran? Sepertinya iya. Dia langsung mengenalinya ketika Pahing mengamatinya lamat-lamat. Pahing membeku ditempat sebelum berh
Baca selengkapnya
Siapa Wanita itu?
Pahing mengusap lembut pipi Kiran, berniat mencoba untuk membangunkannya secara perlahan. Ia tidak ingin membuat tubuh Kiran sakit jika dia mencoba untuk mengguncang tubuh halus ini.  Merasakan tangan hangat serta bisikan berat di dekat daun telinganya, Kiran pun mencoba untuk membuka kedua kelopak mata walau masih terasa berat. Kepalanya terasa ditumbuk berton-ton batu, sakit sekali.  Pahing melihat bulu mata lentik Kiran bergetar, tak dihentikan tindakannya sampai ia bisa mengungkapkan kedua bola mata Kiran secara penuh. Baca selengkapnya
Dengarkan Aku Saja
Suasana hening menyelimuti mereka berdua, ketegangan terjadi diudara. Seluruh tubuh Pahing terasa terpaku ke tanah, bibirnya kelu tidak bisa mengecap kata sementara Kiran mulai mengatur napasnya yang memburu akibat dari tangisan yang kian ingin dihabiskan.  Rentetan kalimat sedang Pahing susun dalam benaknya agar tidak tertangkap dan Kiran pun tidak menaruh curiganya padanya, ia pun mulai berpikir untuk mengecek ponselnya. Namun, segera dia urungkan niatnya tersebut. Tidak mungkin, Pahing mengecek daftar panggilan dihadapan Kiran, itu pasti akan membuat istrinya menaruh curiga padanya.  Pahing tidak sempat menyusun kalimat jika suatu saat Kiran mulai curiga, ia tidak tahu hari itu akan datang secepat ini. Seharusnya sudah jauh-jauh hari ia persiapkan, dia muali meruntuki kebodohannya sendiri.  “Mas..” Panggil Kiran pelan dan terdengar begitu lirih, jadi apa diamnya Pahing ini adalah iya? “Jadi itu benarkan?
Baca selengkapnya
Percayalah Padaku
 Keheningan udara untuk kedua kalinya, suara napas dari keduanya tak terdengar jelas. Yang satu bernapas lebih lambat dan lainnya bahkan tidak bisa mengontrol napasnya.  Ketegangan yang dirasakan Pahing begitu kentara, bahkan tangan tangannya ikut basah. Bulir-bulir keringat sebiji jagung diproduksi oleh dahinya padahal AC tidak pernah dimatikan.  Kiran yang sedari mengamati perubahan wajah ekpresi Pahing membuat hati bergetir, apakah wanita gatal yang mencoba untuk menghubungi suaminya? Ia tidak akan membiarkan begitu saja, dia akan berusaha untuk melindungi mili
Baca selengkapnya
Alasan Lain
Eri menatap ponselnya dengan tatapan tidak percaya, ketika ia sedang mencoba untuk menghubungi Pahing dan tersambung lalu sambungan telepon terputus begitu saja karena pihak lain mematikan ponselnya secara tiba-tiba. “Mengesalkan saja.” Keluh Eri sembari mencebikkan bibirnya, hari ini sungguh sial baginya.  Ketakutan sedari tadi yang dimilikinya menjadi kenyataan, ia gagal untuk menemui orang penting tersebut karena terlambat datang ke tempat perjanjian yang telah disepakati.  Eri hanya menggerutu kesal dan menyalahkan kesialannya pada Pahing karena Pahing merupakan sumber kesialan itu sendiri, jika saja dia bisa memaafkan masa lalu mungkin dia tidak akan repot-repot untuk membalaskan dendamnya.  Pasalnya, kesalahan Pahing tidak bisa dimaafkan begitu saja. Tidak semudah itu memaafkan seseorang yang bisa dengan mudahnya mengambil orang penting dalam hidup Eri, begitu dengan Kiran.  Mereka berdua pa
Baca selengkapnya
Ketakutan
Pahing sudah berusaha untuk menghubungi kekasihnya, akan tetapi tetap tidak tersambung dan terus di alihkan. Ini sudah masuk yang kelima kali, membuat dirinya kalut. Biasanya Eri tidak pernah mengabaikan panggilan darinya, biasanya dalam deringan kedua langsung di angkat. Namun, sekarang bahkan dalam panggilan yang kelima tak kunjung di angkat juga. ‘Apa yang sebenarnya terjadi pada Eri?’ Pertanyaan tersebut terus berputar di dalam pikirannya sembari menatap ponsel yang berada dalam genggamannya yang sudah ia remas sekuat tenaga, seperti berniat menghancurkan benda persegi panjang tersebut dengan urat-urat di tangan yang begitu menonjol. Pahing memang baru berpisah dalam hitungan jam tapi rasa rindu ingin mendengar suara Eri sudah menyeruak dalam hati dan rasa rindu tersebut ingin segera ia bebaskan, walau hanya mendengar tanpa wujud fisik dari kekasihnya di depannya. Itu sudah sedikit mengobati rasa rindu miliknya dan bagian lainnya yang memang tidak bisa di puaskan jika tidak
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status