8. Bride

Arlan bersiap-siap untuk pernikahan yang telah ditunggu sedari lama,  dengan gugupnya ia memasang dasi kupu-kupu dan baju setelan yang membuatnya terlihat semakin tampan, sembari kedua bola mata Arlan melirik Zara yang terlihat begitu cantik mengenakan gaun putih dengan ornamen abu-abu.

"Kamu cantik!" Arlan mendekati Zara yang menatap mata Arlan dengan tatapan kosong.

"Insyallah aku bakalan jadi suami yang baik untukmu, Zara!" Arlan berlutut memegang tangan Zara yang duduk di sebuah kursi.

Tanpa expresi Zara menarik tanganya dari Arlan.

"Setelah aku menggengam tangan ini, aku tidak akan pernah melepaskannya hingga hayat memisahkan!" Arlan meraih tangan Zara kembali.

Zara yang tadinya membuang muka menoleh ke arah Arlan dan menatap Arlan dalam-dalam, tangan yang tadi ia lepaskan sekarng ia genggam erat-erat.

"Terimakasih!" Arlan tersenyum.

Akad nikah Arlan dan Zara begitu sederhana, dan sakral meskipun tidak ada tamu undangan ataupun keluarga terdekat, hanya ada Pak Sholeh, Penghulu, dan pegawai KUA.

Arlan duduk di kursi yang disediakan kantor KUA. Penghulu sudah berada di tempatnya, tetapi Zara masih berada di kursi tunggu. Arlan pun menghampiri Zara, dan mendudukan disebelahnya. Sekarang mereka duduk berdampingan.

"Hati-hati kakimu." Arlan menggendong Zara.

"ahhhh...!" Zara menahan sakit ketika kakinya bersentuhan dengan lantai.

Kaki Zara tidak bisa dibawa berjalan, karena masih membiru dan bengkak. Arlan duduk bersimpuh di lantai, mengambil kaki Zara meletakan ke lantai perlahan dan mengelusnya. Kemudian setelah wajah  Zara tampak lebih baik, Arlan kembali duduk di samping Zara.

"Lebih baik?" ucap Arlan tersenyum. Zara menanggapi Arlan dengan tatapan bingung.

Melihat Zara menatapnya, Arlan langsung memeluknya dengan begitu erat. Zara yang merasa sesak mendorong tubuh Arlan.

"Maaf!" ucap Arlan samar-samar.

Pak sholeh sebagai wali nikah Zara duduk di sebelah penghulu, dan saksi. Bapak penghulu memberi wewejangan pernikahan sebelum akad dimulai. Raut wajah Arlan sangat gugup. Ia menyatukan ke dua kelopak tangannya dan mengusap secara bersamaan, keringat dingin pun juga mengalir di dahinya.

"Apakah kamu sudah siap untuk ijab kabul?" tanya Bapak penghulu.

"Insyallah, Pak!" Arlan yang masih terlihat gugup.

Bapak penguhulu mengulurkan tangannya yang kemudian di raih Arlan dan akad nikah pun dimulai.

"Saya terima nikahnya, Zara Adhira binti Adhi dengan seperangkat alat sholat dibayar tunai." Arlan mengucapkan akad nikah dengan satu tarikan napas.

"Sah!" Bapak penghulu.

"Sah." suara saksi, Pak sholeh dan pegawai KUA yang ada.

Bulir-bulir kristal bening turun dari ujang mata arlan, wajah sangat bahagia tidak dapat ia sembunyikan. Keringat yang terus menetes dari dahi terus diusap Arlan bersamaan dengan air mata yang menetes di sudut matanya. Ciuman mendarat di kening Zara setelah gemuruh 'Sah' bergaung mengisi ruangan, tidak segan Arlan juga memeluk Zara yang terdiam tanpa expresi.

"Kita telah jadi suami-istri sekarang, tidakah kamu bahagia, Zara?" tanya Arlan manatap mata Zara dengan kedua tangannya memegang wajah Zara.

Zara hanya diam tanpa expresi menanggapi perlakuan Arlan. Arlan menyatukan keningnya pada kening Zara, "Aku sangat bahagia Zara."

Ada rasa bersalah di dalam hati Arlan, ia tidak bisa membuat hari bahagianya, dan Zara seperti pasangan lainya, tiada ritual adat, keluarga terdekat, apalagi sebuah pesta, tetapi Arlan berpikir semua tergantung niat. Lagi pula pernikahan bukan soal pesta dan hiruk-pikuknya, tetapi bagaimana kehidupan setelah pernikahan tersebut.

"Meskipun tidak ada pesta, keluarga, kita akan tetap bisa bahagia Zara!" ucap Arlan lagi memberi jarak keningnya dan kening zara yang sedari tadi ia dempetkan.

"Aku akan selalu menjaga dan melindungimu, Zara!" tambah Arlan sembari mengecup kembali kening Zara.

Setelah Arlan mengecup kening Zara, Arlan melepaskan tanganya dari kedua pipi Zara, dan menyalami Bapak Sholeh, penghulu, dan saksi pernikahan mereka, kemudian Pak penguhulu memberikan dua buku yaitu buku pernikahan mereka. Arlan segera metandatangani punyanya dan kemudian membimbing Zara untuk mentandatangani bukunya.

"Hahahhahahahahah," suara tawa Zara terdengar tiba-tiba mengejutkan seisi KUA.

Semua mata menatap heran kepada Zara dengan tatapan mata yang sering ia lihat dari mata masyarakat desa.

"Aku takut...!" ucap suaranya merendah.

Kini tangannya bergelantungan di bahu Arlan. raut gelisah tiba-tiba muncul setelah ia tertawa keras.

"Hahahahaha," tawa Zara kembali terdengar setelah ia melihat orang sekelilinya menatap bingung.

"Sayang!" Arlan menenangkan Zara sembari tangannya mengelus bahu Zara yang bersembunyi di dadanya setelah tawa keras.

"Hahaha, aku telah menikah!" Zara dengan wajah overact, tetapi sedih.

"Sayang tenanglah," ucap Arlan lagi sembari memeluk Zara untuk menenangkannya.

"Kau suamiku?" Zara yang masih di pelukan Arlan mendongakan wajah ke atas.

Arlan yang memeluk Zara bingung sejenak, karena istrinya yang sedari lepas dari pasungan tidak pernah berexpresi, tiba-tiba expresinya sangat mengejutkan.

"Iya sayang aku suamimu! Barusan kita akad!" Arlan mencium kening Zara.

Zara yang mendongakan lagi kepalanya, tersenyum ke arah Arlan, tetapi tiba-tiba beberapa menit kemudian dia kembali histeris.

"Penjahat!" mendorong Arlan penuh kemarahan dari pelukannya.

"Kau bukan suamiku, kau penjahat!" teriak Zara mengejutkan semua orang.

"Kau penjahat, hidupku sudah hancur!" ratap Zara.

Arlan kembali memeluk Zara dan menenangkanya, "Aku suamimu, aku akan selalu melindungimu, Zara."

Beberapa orang berpakaian pemda keluar dari ruangan, karena suara ribut yang mereka dengar dan sekarang meraka sibuk berbisik-bisik mengunjingkan Arlan dan Zara.

"Apa yang terjadi dengan pasutri itu? Apakah mereka bertengkar setelah akad nikah?" bisik wanita berbadan tambun pada temanya, Pria berkacamata yang mengenakan baju pemda coklat.

"Aku juga tidak tau!" jawab pria berkaca mata.

"Bukannya kau sedari tadi menyaksikan akad nikah mereka?" ucap wanita berbadan tambun lagi.

"Iya, tapi tidak terjadi apa-apa! wanita itu, aneh ia tertawa tiba-tiba, bersedih dipelukan suaminya terus marah. Aku juga tidak mengerti," jawab pria berkacamata.

"Apa pria tampan itu menikahi wanita gila," gumam wanita berbadan tambun.

"Aku tidak tahu, jangan ghibah!" Sungut pria berkacamata tidak nyaman.

Penghulu yang belum meninggalkah  meja akad hanya melirik Pak sholeh melihat tingkah Zara.

"Putri angkat saya lagi kurang sehat, Pak!" penjelasan Pak Sholeh sebelum Bapak penghulu bertanya.

"Begitu!"

"Iya, Pak. Putri saya sedikit tertekan setelah Ayah kandungnya meninggal," pejelasan Pak Sholeh lagi.

"Kalau begitu saya permisi!"

Bapak penghulu yang tidak ingin terlalu ikut campur pun meninggalkan meja akad nikah, sedangkan Arlan masih berusaha menenangkan Zara. Arlan sedikit berlutut di depan Zara yang masih duduk di kursi, dan mengusap air mata Zara yang membasahi pipinya.

"Zara!"

"Lihat aku, aku bukan penjahat, tetapi suamimu!" ucap Arlan dengan posisi masih berlutut dan kepalanya mendongak ke Zara.

"Suami?" Zara dengan wajah tanpa expresi.

"Iya, barusan setelah akad, aku resmi jadi suamimu!" jelas Arlan.

" Benarkah?"

"Iya, suamimu. Arlan suami Zara adhira" tegas Arlan.

"Arlan!"

"Arlan suamiku?"

"Iya aku suamimu," tegas Arlan lagi.

Kini tangan Zara menyentuh wajah Arlan, "Kamu suamiku."

Arlan menutup matanya, "Iya,  kamu harus mengingat wajah ini. Wajah suamimu."

"Hahahahaha, aku menikah!" Zara tertawa terbahak- bahak.

"Hiks hiks hiks, kamu suamiku!" Zara tiba-tiba menangis terisak-isak.

"Hahahah! Hiks hiks Arlan suamiku!" Zara tertawa sambil menangis.

Arlan langsung memeluk Zara yang tidak dapat mengedalikan emosi dan expresinya. Semakin histeris gangguan emosi Zara semakin erat pelukan Arlan, hingga Zara kembali terdiam tanpa expresi.

***

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status