Bukan Suami Biasa
Bukan Suami Biasa
Author: Naya Naya
Kebahagiaan Kalian Adalah Lukaku

Emily memandang sepasang pengantin yang baru saja selesai mengucapkan janji setia itu dengan perasaan hancur. Sepasang pengantin itu adalah Sandra, kakaknya dan Tomy, laki-laki yang telah beberapa tahun kemarin jadi kekasihnya. Mereka adalah dua orang yang sangat Emily sayangi yang ternyata tega mengkhianatinya.

Rasanya terlalu kejam bagi Emily yang harus menerima kenyataan kalau Sandra ternyata hamil karena hubungannya dengan Tomy selama ini di belakangnya. Emily merasa dunianya hancur! Bagaimana mungkin mereka tega menjalin cinta di belakangnya seperti itu? Bahkan hubungan yang mereka lakukan teramat jauh hingga menyebabkan Sandra hamil. Dua bulan sudah usia kandungannya. Dan mau tidak mau Sandra memang harus segera dinikahkan dengan Tomy, laki-laki yang telah menghamilinya.

Ketika Sandra dan Tomy mengungkapkan tentang pengkhianatan mereka itu, Emily merasa seperti dihantam gada raksasa hingga dia hancur berkeping-keping. Remuk tak berbentuk seperti gelas kristal yang dihempaskan kuat-kuat ke lantai. Tapi Emily cuma bisa menangis meski pun sesungguhnya dia ingin menjerit dan mencaci-maki keduanya. Ini jahat! Benar-benar jahat! Tak tahukah mereka seperti apa rasa sakit yang Emily rasakan? Rasa hatinya lebih perih dari pada dihujami dan dikoyak oleh ratusan belati! Bahkan Emily merasa lebih baik dia dijemput saja oleh kematian! Biar berakhir segala pedih dan luka ini! Biar sempurna kekalahan ini!

Ah, isak tangis ibunya menyadarkan Emily dari keinginan bodoh yang tadi menggoda hatinya. Mati? Tidak, nanti dulu! Bukankah kematian adalah sesuatu yang menakutkan? Dipendam dalam tanah yang gelap dan dingin! Sendirian, hanya ditemani oleh cacing-cacing tanah yang menjijikan! Tidak, Emily tak jadi menginginkan kematian. Meski pun perih luka yang telah mereka goreskan, tapi Emily menginginkan nyawanya tetap melekat di badan. Biarlah, mungkin dia memang harus bertahan.

Dengan berlinang air mata, Emily menatap pada wajah orangtuanya yang tampak lesu dihempas kecewa. Pengakuan putri sulung mereka itu benar-benar seperti pukulan keras buat mereka. Ini aib yang memalukan sekaligus perbuatan teramat jahat karena mereka semua tahu jika Tomy adalah kekasih Emily. Betapa teganya Sandra merebut Tomy dari adiknya itu. Dan betapa jahatnya Tomy mengkhianati Emily seperti itu. Mereka berdua benar-benar tak berperasaan!

Tapi tak ada yang bisa dilakukan selain menikahkan mereka secepatnya. Sebab kehamilan Sandra tak bisa menunggu hingga luka Emily sembuh. Jangan sampai kehamilan itu menjadi bahan gunjingan orang dan membuat keluarga mereka tercoreng dan malu. Jadi pada akhirnya Emily harus mengalah dan merelakan Tomy menikahi Sandra demi menyelamatkan nama baik keluarga mereka.

Dengan pasrah, Emily mencoba mengumpulkan serpihan hatinya dan merekatkannya kembali meski tak bisa lagi menjadi utuh. Ada luka yang masih basah, ada koyakan luka yang masih menganga lebar. Tapi Emily harus kuat. Di depan semua orang, luka hati itu tak boleh terlihat. Emily harus menyimpannya rapat-rapat dan berpura-pura kalau pernikahan itu tak membuatnya terluka. Senyum manis Emily pun terasa getir. Emily merasa hari itu aktingnya begitu sempurna hingga (mungkin) semua tamu yang datang melihat jika dia pun ikut bahagia.

"Bolehkah aku menangis?" tanya kedua mata Emily yang tak tahan harus membendung air mata.

"Tidak! Jangan! Tunggulah sampai kita berada di kamar hingga tak ada orang yang melihat linangan air matamu dan jeritanku," hati Emily menyahuti.

"Kapankah? Aku tak tahan lagi, aku ingin menangis!"

Akhirnya Emily pun masuk ke dalam kamarnya dan meluapkan segala sedihnya di sana. Dia menangis dan bersembunyi seperti seekor hewan kecil yang terluka. Biar, tinggalkan saja pesta sialan itu! Aku tak tahan untuk terus tersenyum sementara hatiku menangis!

Emily membiarkan air matanya terkuras habis. Dia terus bersembunyi, tak peduli pada keramaian di luar sana. Pesta itu bukan untukku. Kebahagiaan mereka adalah luka bagiku. Biarlah aku bersembunyi dulu di sini. Jika nanti hati telah siap, aku akan keluar lagi untuk melihat kebahagiaan mereka.

Tiba-tiba terdengar ponselnya berbunyi. Benda pilih yang diletakannya di atas meja riasnya itu pun terus berbunyi memberitahukan kalau ada satu panggilan masuk. Dengan malas Emily mengangkat ponselnya itu dan melihat nama si penelepon yang tertera di layarnya. Monik. Ah, rupanya sahabatnya itu yang menelepon. Pasti Monik telah menyadari kalau dia tak ada lagi di tengah pesta itu. Dan pasti Monik telah mencarinya kemana-mana tapi tak menemukannya hingga akhirnya dia menelepon ke hp Emily. Emily tahu jika sahabatnya itu sangat mengkhawatirkannya.

"Halo, Mil, lo ada dimana? Dari tadi gue cariin lo tapi lo nggak ada," kata Monik bernada cemas.

"Gue ada di kamar, Nik. Nggak usah khawatir, gue baik-baik aja," sahut Emily di sela tangisnya.

"Mil, lo nangis?" tanya Monik ketika mendengar suara Emily yang serak.

Ya, Monik, tentu aja gue nangis! Apa gue harus tertawa? Hati Emily seolah menjerit mendengar pertanyaan dari Monik itu.

"Gue cuma lagi luapin kesedihan gue," sahut Emily.

"Gue temenin lo, ya? Gue cuma nggak mau kalau lo sendirian, Mil," kata Monik yang merasa sangat khawatir dengan Emily.

"Nggak usah, Nik, terima kasih. Tapi gue lagi pengen sendiri sekarang. Kalau nanti gue udah siap, gue pasti akan keluar lagi," tolak Emily segera.

"Tapi sungguh lo baik-baik aja?" 

"Ya, sebentar lagi gue keluar," sahut Emily memberi janji yang belum tentu bisa dia tepati. Sebentar lagi? Tidak, Emily masih ingin menangis dan menguatkan hatinya dulu. Sebab melihat senyum bahagia Sandra dan Tomy, sungguh membuatnya terluka.

"Ya udah kalau begitu gue tunggu lo di luar, ya. Gue duduk di halaman samping sama Edo," kata Monik kemudian. Edo adalah kekasih Monik yang juga sahabat Emily.

"Ya," sahut Emily pendek. Lalu setelah itu, percakapan itu pun berakhir. Emily kembali melanjutkan tangisnya.

Entah berapa lama Emily menangis. Tapi dia sudah merasa lelah sekarang. Emily pun menghentikan tangisnya. Dia segera ke kamar mandi dan membersihkan riasan wajahnya yang rusak terkena air mata. Lalu segera pula merapikan riasannya itu dan berusaha menutupi sembab di kedua matanya karena menangis tadi. Tak boleh terlihat kalau dia habis menangis. Bisa-bisa menimbulkan bahan gosip hangat di kalangan tamu undangan. Apa lagi sebagian dari mereka tahu kalau selama ini Tomy berpacaran dengannya. 

Emily pun melangkah pelan keluar kamar. Dia berbaur dengan para tamu undangan yang tampak semakin ramai memenuhi rumah orangtuanya ini. Tapi Emily berjalan ke halaman depan, bukannya ke halaman samping untuk menjumpai Monik yang sedang menunggunya di sana.

Dari teras depan, Emily bisa dengan jelas melihat kursi pelaminan dimana Sandra dan Tomy sedang duduk bersanding di sana. Sepasang pengantin itu tampak begitu bahagia. Ah, sepertinya mereka telah benar-benar melupakan hati Emily. Wajah mereka tampak sangat bahagia seolah mereka tak melukai sekeping hati dengan pernikahan mereka ini.

Merasa tak tahan melihat semua itu, Emily pun perlahan melangkah pergi. Dia hanya ingin menghindari pesta itu. Berusaha melindungi hatinya dari sakit yang lebih parah lagi.

Emily terus berjalan menjauhi rumahnya dan pesta meriah itu. Oh, rasanya Emily tak ingin lagi kembali ke sana. Terbayang dalam kepalanya tentang hari esok yang pasti akan lebih parah lagi. Sebab karena kehamilannya itu, orangtua mereka melarang Sandra untuk pindah dari rumah itu. Mereka khawatir melepas Sandra dengan kehamilan pertamanya itu. Lantas apa jadinya dengan hati Emily jika dia harus serumah dengan Tomy dan Sandra?

Oh, tuhan, yang pasti hatiku akan sakit sepanjang hari. Dan bagaimana aku bisa menyembuhkan luka hatiku jika setiap hari aku harus menjadi saksi atas kebahagiaan mereka? Rasanya memang tidak masuk akal jika menyatukan aku dan mereka di bawah satu atap.

Kaki Emily pun terus melangkah menyusuri jalanan yang telah diguyur lampu jalan. Tak terasa hari mulai beranjak malam. Langit keemasan di sebelah barat sana telah berubah menjadi gelap. Bayang-bayang bulan pun telah terlihat. Emily yang sedang diselimuti oleh kesedihan itu pun terus berjalan tak tentu arah. Yang ada di dalam kepalanya cuma satu. Pergi menjauh dari Tomy dan Sandra hingga dia tak harus melihat kebahagiaan mereka.

Comments (2)
goodnovel comment avatar
Kenzo Nova Yandi
waduh capai klo ampe ratusan bab
goodnovel comment avatar
Kristina.W Wijono
renc brp bab ya...
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status