Fall in For the Genius

Fall in For the Genius

By:  Its_k_sia  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Not enough ratings
45Chapters
2.4Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Memiliki kekuatan aneh yang 'katanya' adalah sebuah kecelakaan yang dilakukan salah-satu profesor saat meneliti mereka. Hidup di dalam sebuah teror kematian yang terus-menerus menghantui mereka. Memaksa mereka untuk mengingat sebuah kesalahan yang mereka lakukan. Alice,Xander dan Logan bertemu dalam kasus itu. Mereka menutup diri dari dunia lain dan berusaha untuk menjauh dari teman-teman sekolah mereka. Berusaha mencari kebenaran dari 'fakta' yang mereka lupakan atau 'sengaja' mereka lupakan?. Namun ketika 'Kematian' hampir merampas kehidupan mereka, sosok lain yang berasal dari negeri jauh memberikan mereka petunjuk. Menunjukkan apa yang harus mereka lakukan, agar kembali 'mengingat'apa yang mereka bertiga lupakan dan menyebabkan teror terus-menerus menghantui mereka. Di awal turunnya salju di penghujung tahun, mereka bertiga memulai petualangan untuk mencari sosok yang bisa mengembalikan ingatan itu. Sementara di antara mereka bertiga. Xander adalah pemuda misterius yang tau akan hal itu. Xander yang memimpin langkah mereka menemukan penyelesaian di permasalahan mereka. Dan Xander malah membawa Alice dalam sebuah ikatan perasaan yang sulit untuk dijelaskan, asmara. Membuat gadis itu bertanya dalam benak nya. Apakah...Xander ada hubungan nya dengan masa lalu-Nya?

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
45 chapters
|• Awal Mula dari Semuanya •| Pengantar
Di penghujung tahun, semua nuansa natal dan salju begitu akrab bagi semua orang. Hadiah, pohon natal, baju baru dan rumah yang akan di hias sebisa mungkin untuk menambah suasana natal yang akan tiba. Namun, itu tidak ada pada kediaman Alice. Rumah besar itu tetap seperti tahun-tahun sebelumnya. Tidak ada hiasan natal, tidak ada pohon natal, dan tidak ada natal dan masih seperti tahun sebelumnya, Alice masih dilarang untuk naik ke lantai dua rumah nya. Ruangan yang selalu membunyikan suara-suara yang tidak ia mengerti. Su
Read more
Bagian 1 ||⋅Netra Putih & Bercak merah⋅||
Gadis dengan netra coklat itu menatap kesal ke arah parkiran mobil nya, mobil baru nya kini sudah penuh dengan coretan 'lagi'.Dengan kesal, Alice mengambil tas ransel nya, mengeluarkan sepeda nya dari bagasi dan "Aku berangkat !" teriak nya dari pagar yang menjadi pemisah dari jarak nya dengan rumah nya."Iya, jangan pulang larut lagi Alice, ingat untuk selalu menjaga diri!" seru Bertha, sang mama yang bergegas menilik dari balik pintu saat mendengar suara itu dengan raut wajah khawatir yang selalu tercetak di wajah nya.<
Read more
Bagian 2 ||∙Serangan Teror∙||
Menghela nafas nya, berganti posisi duduk dan tidak mendengarkan apa yang di ajarkan oleh guru yang sedang berada di depan mereka. Begitu lah keadaan Xander dari sudut pandang Alice. Gadis itu menyenggol lengan Logan yang sedang fokus menyimak angka-angka yang sedang di jabarkan di depan sana. Lelaki itu, tepatnya Logan yang memang menjadi teman semeja dari Alice mengalihkan tatapan nya dengan raut wajah bertanya.  "Ada apa?" seru Logan dengan suara sedikit pelan&nb
Read more
Bagian 3 |• Tanda •|
              Mobil Logan berhenti di depan pintu gerbang rumah Alice. Sebenarnya rumah Alice mirip dengan rumah tua jaman dulu, mulai dari gerbang yang sudah mulai lumutan, di depan gerbang ada sebuah pohon aneh yang tidak pernah tumbuh besar sejak Logan pertama kali melihatnya. Lalu, ada beberapa patung kuno yang sudah pudar dan tidak pernah di cat ulang. Rumah Alice bertingkat, namun untuk tingkat dua tidak pernah dihuni sama sekali. Dan percayalah, bahwa jika Alice berniat untuk membersihkan gerbang atau jika dia ada niat untuk naik ke lantai atas, maka akan ada selalu yang terjadi pada gadis itu. Dan itu lah alasannya mengapa Bertha selalu melarang Alice untuk berkeliaran di rumah nya. Aneh, dan sulit untuk di percaya.
Read more
Bagian 4 ||∙Lagu kematian∙||
"Kalian sudah datang?" Alice, Logan dan Xander yang tadinya duduk di atas sofa segera beranjak berdiri begitu mendengar suara itu. Sosok lelaki paruh bayah dengan pakaian merah marron, serta jubah hitam nya yang membuat sosok paruh baya itu sedikit terasa berbeda. Alice seketika merasakan bahwa bulu kuduknya naik saat maniknya bersitatap dengan lelaki itu. 

Read more

Bagian 5 ||∙ Kalung ∙||
Mobil Hammer  Keluaran terbaru itu terparkir di depan pintu rumah Alice. Logan menatap Alice yang kelihatan masih belum sadar bahwa mereka sudah sampai. Logan balik menatap Xander yang memberinya kode lewat tatapan matanya. "Alice? Kita sudah sampai!" seru Logan sambil menyenggol bahu Alice 

Read more

Bagian 6 || ∙Salju dan Syal∙||
Alice menatap salju yang turun mengenai kepalanya, nafas nya terasa hangat dan berasap. Ia tidak kepikiran bahwa ini sudah memasuki akhir tahun dan itu berarti akan ada natal, akan ada banyak kue-kue di natal. Dan seperti biasa, akan ada banyak baju-baju natal dan hiasan yang dipajang di rumah masing-masing orang. Alice menghembuskan nafas nya dan segera terlihat bahwa uap dari mulut Alice berusaha untuk menghangatkan badanya. Ia membalikkan badan nya, menatap rumah nya. Tidak, Alice bukan nya mengeluh mengenai rumah nya. Rumah nya cukup luas dan mewah. Namun, jika di pikir lagi, rumah Alice terletak di ujung jalan dan tidak memiliki tetangga. Gerbang tinggi yang membatasi setiap sisi, tidak pernah ada hiasan dan ti
Read more
Bagian 7 ||∙ Sederhana∙||
"Dia tidak apa-apa, hanya saja sepertinya dia sedang syok!" "Baik Dok, terimakasih!" seru Logan, namun lain hal nya dengan Xander yang hanya menyandarkan badan nya di tembok yang berada tidak jauh dari ranjang Alice berada. "Baik, saya akan pergi dulu. Masih ada yang perlu saya urus,
Read more
Bagian 8 ||∙Coklat Panas & Petunjuk∙ ||
Info:Haloo gaisss, Sya menyapa dulu untuk hari ini yaaaaa. Apa kabar nya?? Ehhh, btw, kalian bisa panggil aku 'Sia, Sya!' Yup. Anything You like!!! HohohohohohohHolaaa, selamat membacaaaa!!!!!

Read more

Bagian 9 ||∙I Can Hear You∙||
Alice menggelengkan kepalanya, berusaha untuk keluar dari ruangan gelap yang terus membelenggunya. Sejauh apa-pun Alice berlari, sejauh itu juga bayangan itu mengejarnya. Hingga, pada akhirnya. Alice berhenti dan menatap sosok itu sambil menaik turunkan dadanya, dengan nafas yang tersegal-segal."Tidak, a-apa yang kau ingin kan dari ku? Mengapa kau terus mengikutiku hah?" bentak Alice sakin tidak tahan nya terus di kuntit oleh sosok di depan nya. 

Read more

DMCA.com Protection Status