My Crazy Boss (Indonesia)

My Crazy Boss (Indonesia)

By:  Selfie Hurtness  Completed
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
9.7
Not enough ratings
188Chapters
404.0Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Warning : Mature Content! Make sure that you are 21++ (Not for under 18) Sosok menyebalkan yang membeli rumah sebelahnya itu ternyata anak konglomerat terkaya negara ini. Sikapnya rese dan menyebalkan. Sialnya perusahan tempat Sisca melamar pekerjaan adalah miliknya. Keputusan Sisca menerima tawaran Arnold untuk menjadi personal assisten-nya membuat Sisca harus selalu berada di dekat sosok itu. Di balik sikap menyebalkan dan rese keduanya yang tidak pernah akur, akankah hubungan boss dan personal assisten itu berubah menjadi cinta? Simak terus dan jangan lupa tambahkan ke rak buku ya, terima kasih. Cover by : Reistyaa

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
188 chapters
Ch. 1 Tetangga Baru
"Brruukkkk !" Fransisca tersentak luar biasa ketika suara gaduh itu mengejutkan dirinya yang tengah berkutat membuat curriculum vitae dan application letter untuk acara interview-nya besok pagi. Ia sontak bangkit dan melangkah ke luar rumah. "Ya ampun, heh kalau nyetir pakai mata dong!" umpatnya ketika rak tanamannya jatuh dan beberapa pot bunganya pecah. "Kok jadi elu yang ngegas sih, harusnya gue dong, lihat itu mobil gue jadi lecet gara-gara itu rak tanaman lu yang nggak jelas ini!" Fransisca melotot, sosok laki-laki itu sama melototnya. Siapa sih orang ini? Nggak sopan banget jadi orang? "Mobil elu lecet karena elu sendiri yang nggak pakai mata, bisa-bisanya sih rak di situ elu tabrak?" Fransisca tidak mau kalah, lagian ini kan wilayah rumah dia, sedang laki-laki asing ini bukan warga perumahan sini kan? "Elu yang salah, lu tau? Ini sudah masuk wilayah depan rumah gue!" Fransisca sontak makin melotot, "Depan rumah
Read more
Ch. 2 Interview
Sisca mengerjapkan matanya ketika alarm dari iPhone miliknya berdering, sudah pukul lima dan ia harus segera bangun. Hari ini hari pentingnya, jadi ia harus segera bergegas. Ia duduk di ranjangnya, mengikat rambut panjangnya dan menguap sejenak. Sisca berusaha membuka matanya lebar-lebar, rasa kantuk itu masih menguasainya. Setelah ia rasa nyawanya sudah full terisi, ia bergegas turun dari ranjang dan melangkah ke luar kamar. Pertama yang ia lakukan adalah mencuci mukanya, air dingin yang menyapa wajahnya sontak membuat wajahnya segar seketika. Sisca tersenyum, ia kemudian melangkah ke depan rumah guna mengambil handuk yang ia jemur di jemuran depan rumah. Ia melirik sekilas tetangga rese barunya, masih sepi. Rumahnya gelap, mungkin dia belum bangun. Namun Sisca tidak peduli, ia bergegas kembali masuk guna mandi dan bersiap-siap berangkat interview. Bodoh amat sama laki-laki rese sebelahnya itu. Ia melangkah ke dalam kamar mandi, melepas semua bajuny
Read more
Ch. 3 Dia Siapa?
Sudah waktunya pulang, Sisca membereskan barang bawaannya. Hari pertama lancar, semuanya berjalan sesuai harapannya. Lancar tanpa gangguan apapun. Dan harapannya untuk selanjutnya tetap seperti ini. Terus seperti ini. "Kak, masih ada pekerjaan nggak?" tanya Sisca basa-basi, semoga aja tidak ada, jadi dia bisa langsung pulang. "Nggak ada Sis, kamu pulang aja nggak apa-apa," guman Rizky sambil tersenyum, ia sendiri sudah memberesi barang bawaannya dan bersiap pulang. "Yasudah Sisca balik duluan ya, Kak." Rizky hanya mengangguk dan tersenyum, membuat Sisca kemudian melangkah keluar ruangan itu, menyusuri koridor office perusahaan itu. Perusahaan ini adalah perusahaan besar, dan ia benar-benar gembira bukan main bisa diterima bekerja di sini. Ia merogoh tasnya, meraih iPhone miliknya hendak menghubungi nomor Dita. Ia sudah janji hendak mentraktir sahabatnya itu bukan? Dan hari ini juga dia akan menepati janjinya. Sebagai ucapan terima kasih juga.<
Read more
Ch. 4 Harus Bertahan!
Arnold menghela nafas panjang, ia mematikan mesin mobilnya lalu melangkah turun dari mobil. Rasanya kepalanya pusing, pening dan sangat lelah. Ia dengan malas melangkah ke dalam rumah, ketika hendak memutar kunci rumahnya, sepeda motor itu melintas dan berhenti di rumah yang ada disebelahnya. Rupanya cewek aneh itu! Dasar cewek jam segini baru balik, eh tapi ini belum malam banget kan ya? Di London sana malah kebanyakan pada nggak balik ke rumah, teller di pub, booking bersama on night stand-nya. "Dari mana lu cewek jam segini baru balik," teriak Arnold sambil melirik cewek yang tengah melepas helmnya itu. "Apa urusannya sama elu? Lu siapa gue?" cewek itu balas berteriak. "Ya iseng aja, pasti cewek modelan kayak elu tuh hobinya jalan-jalan nggak jelas dan habisin duit kan!" ejek Arnold sambil menanyakan bibirnya. "Eh elu cowok tapi mulut lu macam emak-emak berdaster tau nggak? Rese banget!" tampak cewek itu menjulurkan lidahnya lalu melangkah masuk ke
Read more
Ch. 5 Bos Itu
Hari kedua. Sisca masih begitu menikmati pekerjaannya, belum ada masalah yang berarti yang ia temui. Sejauh ini semua temannya baik-baik semua, tidak ada bullying atau sikap semena-mena dari teman-teman sekantor yang biasanya merasa lebih senior. Sisca sangat berharap semuanya bisa seperti ini, tidak ada drama-drama menyebalkan yang membuat ia jadi tidak betah dan kemudian memutuskan untuk resign, ia tidak ingin resign dari perusahaan besar itu. "Sis, kamu nggak makan siang nih?" sapa Natalie, teman satu divisinya ketika Sisca sedang sibuk menyusun laporan pengeluaran perusahaan bulan ini. "Ntar aja deh Kak, ini nanggung banget deh, duluan aja. Maaf ya Kak," desis Sisca lirih, jujur ia merasa tidak enak, namun mau bagaimana lagi? Ia sedang fokus pada pekerjaan dan mau pekerjaan ini segera selesai. "Oke, santai aja. Aku duluan ya," Natalie tersenyum, lalu melangkah keluar ruangan meninggalkan Sisca yang tengah berkutat dengan tumpuka
Read more
Ch. 6 New Job
"Oke, gue udah bilang ke HRD, mulai sekarang elu jadi personal asisten gue!" guman Arnold lalu meletakkan gagang telepon dan menatap gadis yang duduk di hadapannya itu lekat-lekat."Terus sekarang nih gue ngapain?" tanya Sisca sedikit gemas. Semoga aja sosok itu tidak berusaha mengerjai dirinya."Pertama lu, eh siapa nama lu?" tanya Arnold yang masih menatap wajah Sisca dalam-dalam."Fransisca Andania, panggil saja Sisca." jawab Sisca singkat."Oke Sisca, karena sebentar lagi gue sibuk meeting dan lain-lain, sementara semua sudah diatur sekretaris kantor, jadi elu mending pulang dulu beberes rumah, oke?""Astaga, gue beneran jadi pembokat elu?" teriak Sisca gemas, tapi gajinya? Astaga ... okelah nggak apa-apa dia jadi pembokat, penting duitnya banyak."Kan elu sudah setuju tadi! Dan sini gue butuh nomor elu, ntar lu minta juga nomor sekretaris gue, jadi kalian koordinasi jadwal gue
Read more
Ch. 7 Tubuh Itu
Arnold bergegas keluar rumah dan melangkah ke rumah yang ada di sebelahnya, siapa lagi kalau bukan rumah si Sisca, ia benar-benar kesal dan gemas dengan gadis satu itu. Bisa nggak sih gadis itu bersikap waras sedikit saja?"Sis ... Sisca, bukan pintunya!" teriak Arnold sambil mengetuk-ngetuk pintu rumah Sisca."Sis! Woi jangan sembunyi deh!" ia terus mengetuk pintu rumah Sisca, gadis itu tidak nampak, rumahnya sepi, dia kemana? Kenapa tidak nampak?Arnold menekan knop pintu rumah itu, pintu terbuka dan rumah itu tampak sepi. Arnold mengerutkan keningnya, memang kemana gadis itu? Motornya ada di rumah, tapi kenapa orangnya tidak ada?Arnold melangkah ke salah satu kamar, kosong! Kamar satunya juga kosong! Arnold menggaruk kepalanya, kemana sih orang itu? Masa iya pergi rumah nggak dia kunci sih?? Ia hendak melangkah ke belakang ketika kemudian secara tidak sengaja ia menabrak seseorang hingga dia terjatuh di lantai.<
Read more
Ch. 8 Blow Job (21++)
Pagi ini Sisca sudah begitu rapi dengan kemeja lengan pendek yang ia padukan dengan rok span hitam serta blazer warna biru tua. Rambutnya sudah rapi dan ia bergegas keluar rumah guna pergi ke rumah yang ada disebelahnya itu.Rumah kemarin sudah beres kok, paling tinggal angkat cucian, ia taruh dulu di ruang cuci untuk nanti sore di setrika. Ya ampun, seumur-umur dia tidak pernah membayangkan akan bekerja seperti ini.Rumah masih nampak sepi, iya lah masih pukul setengah lima. Ia bebas keluar masuk karena kunci cadangan ada di tangannya. Ketika hendak pergi ke halaman belakang, pintu kamar itu terbuka sedikit membuat Sisca melongok menengok sang empu rumah.Tawa Sisca hampir meledak ketika melihat sosok itu tengah tidur berselimut bedcover gambar Kerropi itu. Benar-benar lucu dan membuat dia geli."Foto lucu nih!" Sisca bergegas merogoh ponselnya, mengambil diam-diam gambar bosnya yang tengah lelap tertidur itu.<
Read more
Ch. 9 Maaf!
Sisca sontak mengeluarkan isi perutnya di saluran pembuangan air di bawah shower, cairan putih kental itu keluar bersamaan dengan isi perutnya yang lain. Rasanya ia benar-benar jijik luar biasa.Arnold masih lemas, namun ia kemudian beringsut turun dan meraih Sisca dalam pelukannya. Sisca dengan kasar mendorong tubuh Arnold, kemudian menamparnya keras-keras pipi laki-laki itu.Dengan wajah pucat dan keringat yang sama derasnya, ia bangkit dan meninggalkan Arnold tanpa sepatah kata apapun! Air matanya tumpah, ia merasa terluka, merasa dilecehkan."Sis, lu mau kemana Sis?" Arnold hendak mengejar sosok itu, namun sayang ia baru ingat kalau dia belum pakai baju!Ia bergegas menghidupkan shower dan mandi, setelah ini ia harus menyusul asisten pribadinya itu. Ia sudah melakukan sebuah kesalahan.***Sisca langsung masuk ke kamarnya dan menangis sejadi-jadinya. Perlakuan Arnold tadi sama sekali tida
Read more
Ch. 10 Permohonan Maaf
"Masih mual?" tanya Arnold ketika mereka duduk di kursi ruang tamu Sisca. Sisca sudah memaafkan dia dan sekarang mereka tengah berbincang berdua.Sisca hanya mengangguk lemah, ia memejamkan matanya sambil menyandarkan tubuhnya di sofa. Rasanya benar-benar mual dan sangat tidak nyaman."Gue minta maaf, nggak akan gue ulangi lagi, Sis." desis Arnold lirih."Okelah, awas lu macam-macam, gue patahin leher elu!" ancam Sisca sambil melirik sosok itu tajam."Iya-iya, nggak bakalan lagi kok, serius!" Arnold hanya tersenyum kecut, garang juga cewek rese ini, namun jujur Arnold akui Sisca cukup cantik. Apalagi tadi ketika Arnold mencuri kesempatan mencium bibir itu, sungguh sangat teramat manis."Heh, ngapain lu diem aja? Mesum lagi mesti pikiran lu!" Sisca melempar Arnold dengan bantal sofa."Jangan negatif thinking gitu dong, Sis. Gue masih merasa bersalah ini sama elu," jawab Arnold berboh
Read more
DMCA.com Protection Status