Dia Juga Suamiku

Dia Juga Suamiku

Oleh:  Jiber  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
15Bab
2.8KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Awalnya Sarah mengira semua akan baik-baik saja, dengan keputusan mengikhlaskan suaminya untuk menitipkan benih di rahim perempuan lain. Demi menyelamatkan Ayahnya dan keluarganya dari kemiskinan, Clara pun terpaksa menyetujui untuk menikah dengan Dimas. Tidak ada cinta diantara Clara dan Dimas, hingga suatu ketika, perasaan itu perlahan muncul, dan menimbulkan konflik baru. Lantas, bagaimana perjanjian antara Sarah dan Clara? Dimana Clara berjanji akan meninggalkan Dimas dan buah hatinya bersama mereka. Ayo! Baca novelnya.

Lihat lebih banyak
Dia Juga Suamiku Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
15 Bab
Keinginan yang Tidak Masuk Akal
"Tidak! Aku tidak bisa melakukannya, sayang!" tolak Dimas dengan istrinya bernama, Sarah.   "Tapi, Mas, aku sudah tidak tahan dengan cibiran keluarga, Mas. Setiap hari aku selalu mendengar sindiran, mendapat makian, aku sudah tidak kuat, Mas, aku tidak bisa menguatkan hatiku lagi, serta memaksa hatiku untuk selalu bersabar. Aku sangat lemah dengan masalah ini, aku sudah tidak kuat," tangis Sarah dalam pelukan Dimas suaminya.   Hubungan pernikahan mereka kini sudah berjalan selama 10 Tahun, namun buah dari pernikahan mereka belum memberikan hasil, sehingga membuat Sarah harus berhati besar untuk selalu mendapatkan cibiran dari keluarga Dimas.   Setiap hari, Sarah selalu menangisi takdirnya, terlahir sebagai wanita yang tidak bisa memberikan keturunan, merupakan cobaan yang sangat besar yang harus ia lalui.   Sarah merupakan wanita yang sangat cantik, memiliki suami yang tampan, mapan, serta sangat men
Baca selengkapnya
Mengambil Keputusan
Setibanya di rumah, Carla langsung mendapat serangan fajar. Ayahnya terjatuh dari tempat tidur, sehingga harus dibawa ke rumah sakit. Mengingat keuangan mereka, membuat Ibunya tidak berani untuk membawa ke rumah sakit, padahal sudah sangat jelas, Ayahnya terlihat sangat menahan sakit. "Ya ampun, Ayah!" teriak Carla terkejut, ia pun langsung menghampiri Ayahnya yang kini sudah terbaring di lantai. "Ayo bawa Ayah ke rumah sakit, Bu," ajak Carla, benar-benar sangat merasa panik. "Kita tidak punya uang, nak. Pakai apa kita bayar biayanya nanti," jawab Ibunya, mendengar itu membuat Carla semakin panik. "Tidak ada pilihan lain, aku harus mengambil keputusan ini!" lirihnya. Ia langsung teringat dengan tawaran yang Sarah tawarkan. Dengan cepat Carla pun langsung mengeluarkan ponselnya, ia sengaja mengambil jarak dari Ayah dan Ibunya, ia tidak ingin Ayah dan Ibunya tahu tentang permasalahan ini. Setelah mengetik nomor telepon Sarah, Carla pun l
Baca selengkapnya
Surat Perjanjian
Tiga hari setelah Ayahnya dirawat, Clara pun akhirnya menemui Sarah. Sarah adalah wanita pintar, dan cerdas, sebelum memberikan suaminya untuk Clara, ia pun membuat sebuah perjanjian di atas matrai, yang harus Clara tanda tangani, dan akan mendapat sanksi jika melanggarnya. Adapun isi perjanjiannya tersebut yaitu: 1. Melakukan pernikahan siri sampai Clara melahirkan seorang anak. 2. Setelah melahirkan, Clara wajib meninggalkan buah hatinya dan Dimas. 3. Selama pernikahan siri berlaku, Sarah akan selalu mengawasi Clara, serta diharamkan bagi Clara jatuh cinta untuk Dimas. 4. Tidak ada tuntutan setelah melahirkan. 5. Merahasiakan pernikahan siri untuk selama-lamanya. 6. Semua kerugian akan dibayar sebesar 1.000.000.000. Jadi, jika suatu saat Clara berubah pikiran dan melakukan penuntutan akan kena sanksi sebesar 5.000.000.000. Setelah membaca surat perjanjian itu, membuat Clara sangat terkejut. Sarah sama sekali tidak men
Baca selengkapnya
Pernikahan itu pun Terjadi
Segala sesuatu sudah dipersiapkan oleh Sarah, dan kini, waktu yang ia tunggu-tunggu pun tiba, Dimas akan menikahi Clara, pernikahan itu pun hanya disaksikan oleh Dita dan Raka dan seorang penghulu.Kini, Clara sudah resmi menjadi istri siri Dimas, sah di mata Agama dan yang penting tidak melakukan zina.Hati Clara terasa tercabik, saat ia menyandang gelar sebagai isteri, tanpa kedua orangtuanya dan Adiknya Utari.Keluarganya sama sekali tidak mengetahui masalah ini, sepengetahuan mereka, Clara pergi kerja ke luar negeri. Padahal Clara masih di Jakarta, tinggal bersama Dimas dan Sarah, dan akan dibuang setelah berhasil melahirkan seorang anak.Setelah akad selesai, Clara hanya bisa menangisi takdir, apa yang akan terjadi dengan hidupnya. Melihat itu, membuat Raka merasa iba, ia bisa mengerti bagaimana perasaan Clara saat itu juga.Sarah dan Dita terlihat tertawa bahagia, tidak lama lagi, ia akan memiliki seorang anak, walaupun bukan anak kandungnya,
Baca selengkapnya
Kemesraan Dimas dan Sarah
Sesuai instruksi Sarah, Clara pun menyiapkan diri. Clara membersihkan diri serta memakai parfum, ia tahu, laki-laki seperti Dimas pasti sangat menyukai wanita yang bersih, dan wangi, seperti Sarah.Satu jam Clara menunggu, namun Dimas tidak datang juga, hingga sesuatu yang tidak ingin ia dengar pun harus terdengar, kamarnya berada tepat di sebelah kamar Sarah dan Dimas, Sarah dan Dimas yang sedang bercinta membuat Clara harus mendengar desahan manja dari pasangan suami istri itu.Clara tentu sangat mengerti apa yang sedang dilakukan oleh Sarah dan Dimas, dihari pernikahannya saja, Dimas sama sekali tidak meliriknya, apalagi malam pengantinnya, Dimas justru melakukan kewajibannya dengan Sarah.Perasaan Clara kini bercampur jadi satu, ia tidak tahu apa ia harus bahagia atau sedih dengan kondisi seperti ini. Memiliki suami yang sama sekali tidak pernah menginginkannya, tidak hanya itu, pernikahannya juga hanya sementara, seharusnya ia merasa bahagia, namun keadaan
Baca selengkapnya
Clara Kabur?
Sunyi, senyap, perasaan yang dirasakan oleh Clara, ia tidak tahu harus berbuat apa. Dimas dan Sarah sudah berangkat ke kantor masing-masing, jadi ia tidak tahu apa yang harus ia lakukan."Apa yang harus aku lakukan?" Batinnya penuh resah, rumah baru besar dan megah dihuni hanya 3 orang, dan kini hanya tinggal ia seorang, membuatnya merasa kesepian.Clara pun berjalan mengelilingi seluruh rumah, saat ia melihat rumah yang berantakan, ia pun memutuskan untuk membersihkan.Clara merupakan wanita yang memiliki tubuh ideal, posturnya bak seperti gital Spanyol, andai ia memakai pakaian yang bermerek seperti Sarah, ia pasti bisa mengalahkan kecantikan Sarah.Setelah semua selesai, Clara pun merasa lapar, ia langsung bergegas menuju dapur, namun ia sama sekali tidak menemukan bahan makanan untuk di masak. Sarah sama sekali tidak memperdulikannya, karena selama ini, mereka dilayani oleh asisten rumah tangga.Clara pun memutuskan untuk keluar, uang pemberian
Baca selengkapnya
Dimas dan Clara Bulan Madu
Malam ini Dimas sungguh sangat merasa resah, ia sudah tidak ada alasan, hal yang sama juga dirasakan oleh Clara, Sarah sudah memberitahunya agar menunggu Dimas di kamarnya. Perasaan Clara kini campur aduk, ia tidak bisa duduk tenang menunggu sang suami, sedari tadi ia jalan mondar-mandir, namun tidak juga berhasil membuat ia merasa tenang. Kalau benar akan terjadi, itu artinya, ia akan memberikan keperawanannya, untuk suaminya yang sama sekali tidak ia cintai. Clara sama sekali belum pernah jatuh cinta, dan ia juga belum pernah pacaran, kepolosan dan keluguannya tidak bisa untuk ia sembunyikan. Jantung Clara semakin berdegup dengan kencang, saat ia mendengar suara pintu, saat ia mengalihkan pandangan, ia pun melihat Dimas yang sudah berdiri tepat di depan pintu kamarnya. Matanya seakan terbelalak, bukan karena merasa pangling, tapi karena merasa takut, tatapan Dimas sungguh sangat berbeda dengan tatapannya kepada Sarah. Dimas pun memba
Baca selengkapnya
Canda Sebelum Tidur.
Tanpa meminta persetujuan Clara, Dimas pun langsung menyusun bantal dan membaringkan tubuhnya di sana.Sembari menatap langit-langit, ia terlihat tersipu saat membayangkan apa yang barusan ia lakukan."Kenapa aku bisa melakukan itu?" Batinya kebingungan, padahal jelas-jelas ia menolak Clara mentah-mentah. Tapi kenapa bisa ia menyerang Clara dengan sangat buas.Sembari menahan rasa malu, Clara pun hanya bisa duduk terpaku sambil menutup tubuhnya dengan kimono rapat-rapat. Dimas adalah laki-laki pertama yang menciumnya, rasanya bagai mimpi, hingga terlihat jelas wajahnya memerah karena merasa malu."Tidurlah, aku tidak akan menganggu kamu!" Ucap Dimas, Clara pun langsung menatap wajah Dimas, hingga membuatnya semakin merasa malu, bayangan saat Dimas meminta lidahnya untuk dikeluarkan masih terbesit jelas di ingatan, sehingga ia tidak berani menatap lama-lama suami tampannya itu.Clara pun langsung membaringkan tubuhnya dan memilih untung memalingkan
Baca selengkapnya
Bulan Madu Itu pun Terjadi
Tidak tahan menahan penasaran, Sarah pun memutuskan untuk membuka pintu kamar Clara, saat ia melihat Dimas dan Clara tergulung dalam selimut yang sama, membuat hatinya terasa sakit, ia mengira Dimas dan Sarah sudah melakukan hubungan suami-istri."Tahan Sarah, ini hanya sementara, setelah Clara hamil dan melahirkan, maka tidak akan ada yang berani menyentuh apapun milikmu." Gumamnya dalam hati.Sarah pun memutuskan untuk kembali ke kamar, dan berusaha membuang pikiran dan perasaannya yang kini bercampur jadi satu.Semakin pagi, membuat suhu AC di kamar Clara semakin terasa dingin, sebagai lelaki normal, membuat Dimas harus menanggung sesuatu yang terbangun dari balik celananya.Dimas berfikir ia tidur dengan Sarah, spontan tangannya langsung memeluk Clara dan langsung memainkan tangannya di daerah sensitif Clara.Mendapat serangan dari Dimas, Clara pun langsung bangun dan menyingkirkan tangan Dimas."Kenapa, sayang?" Rengek Dimas manja.
Baca selengkapnya
Memulai kehidupan baru
Setelah selesai berhubungan badan, Dimas pun langsung beranjak pergi. Ia pergi meninggalkan kamar Clara menuju kamar Sarah. Saat ia melihat Sarah yang masih tertidur, membuatnya merasa bersalah, ingin rasanya ia menyentuh istrinya itu, namun Dimas masih merasa kotor dan memilih untuk langsung membersihkan badan.Sadar akan kedatangan Dimas, membuat Sarah kembali menangis, hatinya bagai tersayat, ia tidak menyangka sakitnya akan seperti ini, saat menyaksikan suami yang paling ia cintai harus memadu kasih dengan wanita lain.Saat seperti ini, Dimas baru sadar, kenapa ia bisa melakukan itu. Padahal niat hatinya sama sekali tidak ingin menyentuh Clara, namun kenapa? Kenapa hal itu harus terjadi, kenapa imannya harus runtuh dan masih mengingat kenikmatan yang jelas ia rasakan dengan Clara.Dimas pun langsung mengguyur seluruh tubuhnya, dan mencoba untuk menerima semua kenyataan.Setelah selesai mandi, Dimas kembali menuju kamar untuk melihat Sarah. Sarah yang
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status