Hukuman Cinta Darinya

Hukuman Cinta Darinya

Oleh:  Anak ke-enam  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel4goodnovel
9.3
Belum ada penilaian
2823Bab
1.9MDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Sang wanita adalah seorang wanita miskin yang hidupnya bergantung pada orang lain. Dia dipaksa menjadi kambing hitam dan memperdagangkan dirinya sendiri, yang mengakibatkan kehamilannya. Sang pria adalah bujangan yang paling memenuhi syarat dengan kekayaan dan kekuasaan yang melimpah. Dia bertekad bahwa dia adalah anak kejahatan, dinodai dengan keserakahan dan tipu daya. Sang wanita tidak bisa meredamnya, jadi dia menghilang dari sisinya. Marah, Sang pria bersumpah untuk mencari ujung dunia untuk menangkapnya kembali. Seluruh kota tahu bahwa Sang wanita akan hancur berkeping-keping. Dengan putus asa, dia bertanya, "Aku meninggalkan pernikahan kita tanpa apa-apa, jadi mengapa kamu tidak membiarkanku pergi?" Dengan sombong, dia menjawab, "Kamu telah mencuri hatiku dan melahirkan anakku, dan kamu ingin melarikan diri dariku?"

Lihat lebih banyak
Hukuman Cinta Darinya Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
2823 Bab
Bab 1
Sabrina Scott tampak berjalan keluar dari penjara sebelum senja tiba. Dia telah dibebaskan sementara dari penjara selama satu hari. Wanita itu tampak memegang secarik alamat di tangannya dan masuk ke mobil di depan gedung. Dia pun tiba di sebuah rumah besar tua di tengah gunung ketika hari telah hampir malam. Penjaga pintu kemudian membawa Sabrina ke kamar tidur. Kamar tidur itu gelap gulita. Berbau menyengat seperti darah kental begitu dia masuk. Sebelum mampu menyesuaikan diri dengan kegelapan di ruangan itu, sepasang tangan yang kuat meraihnya ke dalam pelukannya. Napas panas sontak menyerangnya. “Jadi, kaulah yang mereka kirimkan untuk kunikmati sebelum kematianku, sang gadis panggilan?” “Gadis panggilan?” Air mata Sabrina mengalir di matanya. Dia tiba-tiba merasa ketakutan, dan suaranya bergetar. "Apa kau akan segera mati?" "Ya! Kenapa? Kau menyesal?” Pria itu menyeringai tipis. “Aku tidak menyesalinya,” jawab Sabrina sedih. Memang tiada ruang untuk menyesaliny
Baca selengkapnya
Bab 2
Sang pria tidak menoleh padanya. "Kau dengar perkataanku."Sabrina tampak merapikan tepi pakaiannya yang kotor dan berkata dengan perlahan, "Tuan, lelucon ini sama sekali tidak lucu."Sebastian mencibir dan menanggapi dengan tajam, "Bukankah itu rencanamu untuk menikah denganku selama ini?"Tatapan pria itu seolah hendak menembus wajah kurus Sabrina yang cekung bak pisau yang tajam. Sabrina bergidik dan memalingkan kepalanya, tetapi Sebastian meremas dagunya dan memaksanya untuk menatapnya.Sabrina kemudian menyadari bahwa fitur di balik kacamata itu menyembunyikan sepasang mata yang tampan dan memukau. Bidadari pun akan menyukainya karena Sebastian memiliki wajah yang sangat tampan. Terlebih lagi, janggut hitam di rahangnya memancarkan kejantanan yang tak tertandingi.Jasnya dirancang dengan baik dan terlihat mewah.Sabrina dapat memahaminya. Pria itu adalah seorang yang sangat terhormat.Sedangkan untuk dirinya, dia memiliki pakaian yang lusuh dan kotor, rambut acak-acakan, wa
Baca selengkapnya
Bab 3
"Apa?" Sontak wajah Sebastian mengerut, dan dia segera bergegas masuk.Tidak ada seorang pun di kamar mandi. Hanya garis yang ditulis dengan darah yang tampak di dinding. ‘Tuan Ford, kita memiliki perbedaan yang sangat jauh satu sama lain. Aku tidak ingin menikahimu. Selamat tinggal!’Baris kata-kata yang ditulis dengan darah itu tampak rapi dan tajam, yang mengungkapkan temperamen penulis yang pantang menyerah.Sebastian tercengang karenanya.Mungkinkah hasil penyelidikannya terhadap Sabrina salah?Beberapa detik kemudian, Sebastian memberi perintah,. "Cari dia di belakang gunung!"Sang pria tidak bisa membiarkan ibunya menyesal sebelum dia meninggal.Segala jenis duri dan tanaman merambat entah apa yang tumbuh di belakang gunung menggores pakaian sang wanita yang kabur itu, tetapi dia hanya bisa berpegangan pada tanaman merambat untuk turun dan bertahan agar dirinya tidak jatuh. Dia bersembunyi di bawah pohon anggur yang lebat dan berhasil melarikan diri dari orang-orang dari
Baca selengkapnya
Bab 4
Sebastian telah mencari Sabrina selama sebulan.Ketika Sebastian mengira dirinya salah lihat dan Sabrina rupanya benar-benar wanita yang dalam pencariannya selama ini, dia malah muncul sebagai pelayan di luar ruangan yang dipesan khusus untuknya.Sang pria benar-benar telah meremehkannya."Direktur Ford ... Apakah ada masalah?" manajer restoran yang menemani Sebastian tampak gemetar saat dia memandangnya.“Sudah berapa lama dia disini?” Sebastian menatap sang manajer dengan dingin.“Se … Sebulan,” jawab manajer tergagap.“Sebulan!?”Saat itulah Sabrina melarikan diri dari keluarga Ford.Sabrina tidak mencoba melarikan diri hanya ingin menaikkan harganya.“Brengsek betul!”Sabrina menatap Sebastian dengan rasa bersalah bercampur kebencian.Bagaimana mungkin dunia ini begitu kecil?“Aku tidak mengerti apa yang kau katakan, biarkan aku pergi! Jika tidak, aku akan menelepon polisi.” Sabrina mencoba yang terbaik untuk membebaskan dirinya dari pengekangan Sebastian, tetapi dia ti
Baca selengkapnya
Bab 5
Andai saja sebuah kehadiran yang tiba-tiba tidak memotong kegembiraan Sabrina…Sayangnya, seseorang yang tidak asing muncul di ruangan itu.Sang pria menatap Sabrina dengan senyum tipis. Suaranya yang lembut dan hangat begitu menenangkan seolah mampu membuat hasratnya melonjak di telinganya. “Ibuku sakit dan perlu istirahat. Apa ada sesuatu yang membuatmu tidak bisa datang kepadaku untuk sebuah jalan keluar? Kenapa harus merepotkan ibuku?”Sabrina tercengang dan tidak bisa berkata-kata.Sontak pria itu memeluknya dan mengantarnya keluar sebelum Sabrina mampu mengatakan tidak.“Nak, bicarakan baik-baik tentang pernikahanmu dengan Sabrina. Kau harus memperlakukan Sabrina dengan baik,” teriak Grace di belakang mereka.“Jangan khawatir, Bu.” Pria itu menjawab sambil menutup pintu bangsal.Sabrina diseret oleh Sebastian dan berjalan jauh.Ketika mereka tiba di ujung koridor, wajahnya yang hangat telah berganti menjadi wajah dengan tatapan tajam yang sedingin es.Pria itu dengan agr
Baca selengkapnya
Bab 6
Ketika keduanya keluar dari balai kota, Sabrina mengucapkan selamat tinggal pada Sebastian. "Tuan Ford, para dokter tidak mengizinkan kunjungan di sore hari, jadi aku tidak akan mengikutimu kembali. Aku akan mengunjungi Bibi Grace besok pagi.”Dia selalu bijaksana.Ketika Sabrina tidak sedang berada di depan Bibi Grace, dia akan mengambil inisiatif untuk menjauhkan diri dari Sebastian."Terserah kau," kata Sebastian dingin namun tenang.Sabrina meninggalkan tempat itu sendirian.Di dalam mobil, Kingston bertanya, "Tuan Muda Sebastian, apa Tuan tidak takut dia akan melarikan diri?"Sebastian mencibir menghina. "Melarikan diri? Jika dia benar-benar ingin melarikan diri, kenapa dia bekerja sebagai pelayan di restoran yang sering aku kunjungi? Kenapa dia juga harus datang ke ibuku untuk meminjam? Dia hanya membuat dua pelarian pertama untuk menaikkan harganya.”Kingston pun menjawab, "Ya, benar juga ...""Jalan,” perintah Sebastian.Mobil melaju melewati Sabrina, tapi Sebastian ba
Baca selengkapnya
Bab 7
Selene tahu bahwa Sebastian sangat tidak menyukainya.Dia merasa seolah-olah berpuluh ribu jarum menusuk hatinya. Menyakitkan, memalukan, dan menjengkelkan.Namun, dia gentar pada Sebastian.Dia akan mengatakan beberapa hal lagi dengan suara imut palsunya, tetapi panggilan telepon itu tiba-tiba berakhir.Hati Selene tenggelam."Ada apa, Selene?" Jade cepat bertanya.“Bu…Tuan Sebastian… Dia tidak setuju untuk datang dan mendiskusikan pernikahan kita dia tidak akan mengetahuinya, kan?”Selene mulai menangis ketakutan. “Dia tidak akan tahu kalau aku meniru Sabrina, kan? ibu, apa yang harus kita lakukan? Entah berapa korban yang sudah dihabisi Sebastian, aku taku t…”Jade dan Lincoln juga ketakutan.Seluruh keluarga menghabiskan sepanjang sore dalam ketakutan sampai seorang pelayan datang untuk melapor, “Tuan, nyonya, Sabrina ada di sini. Dia bilang dia kesini untuk mengambil foto dirinya dan ibunya.”"Suruh dia untuk pergi!" Selene langsung melampiaskan amarahnya pada Sabrina.
Baca selengkapnya
Bab 8
Sebastian juga tercengang saat melihat wanita di depannya.Tubuh Sabrina tidak tertutup, dan kulitnya memerah sedikit setelah mandi. Rambut pendeknya yang basah tampak berantakan, dan wajahnya yang seukuran telapak tangan juga masih basah karena baru selesai membersihkan diri.Seluruh tubuhnya dapat dilihat sekilas saat dia berdiri di depan Sebastian. Dia gemetar dan meringkuk tak berdaya.Sebastian juga tidak mengenakan banyak pakaian.Sosoknya tampak tinggi dan kuat dengan otot-otot yang jelas. Kulitnya seperti perunggu dengan bahu lebar, serta pinggul yang sempit. Lengan kanannya yang kokoh dan seperti baja itu memiliki dua bekas luka yang menakutkan, tetapi itu sepenuhnya menyoroti dominasi maskulin dan kekuatan sombongnya.Ketika Sabrina melihat bekas lukanya, seluruh tubuhnya seperti berkontraksi sambil merasa ketakutan.Namun, dia juga malu karena Sebastian benar-benar melihat seluruh tubuhnya tanpa sehelai benangpun.Sabrina menutupi tubuh bagian depannya dengan panik, t
Baca selengkapnya
Bab 9
Hati Sabrina tenggelam sejenak.Tentu saja, seorang pria terhormat dengan latar belakang yang baik seperti Sebastian tidak akan kekurangan seorang pacar. Alasan mengapa Sebastian menikahinya hanyalah untuk membiarkan ibunya yang sekarat meninggalkan dunia ini tanpa penyesalan.Namun, Sabrina tidak pernah menyangka bahwa pacar Sebastian adalah Selene.Bagi Sabrina, hidup ini penuh dengan ironi.Orang-orang yang pernah menindasnya malah menjadi lebih bahagia dan lebih terhormat. Di sisi lain, masa depan Sabrina hancur, hamil tetapi belum menikah, dan bahkan tidak tahu nama ayah anaknya.Sabrina merasa seperti badut sambil melihat pasangan itu yang tampak seperti pasangan yang dibuat di surga.Tampaknya maksud Selene meminta Sabrina untuk datang dan mengambil foto ibunya adalah sebuah kesengajaan. Niat sebenarnya Selene adalah untuk memamerkan pacarnya di depan Sabrina langsung.Setelah menyembunyikan kesedihan jauh di dalam hatinya, Sabrina dengan tenang berkata, “Bagaimana seoran
Baca selengkapnya
Bab 10
Sabrina membeku di tempat.Dia mendengar penghinaan Selene. Dia rasanya ingin mencakar dan menodai wajah Selene.Namun, dia tidak bisa bertindak impulsif.Jika dia harus bergerak, pertarungan pasti akan menjadi kekerasan. Dia takut dia akan melukai bayi di perutnya.Dia tertawa dan bertanya, "Apa kau tertarik dengan bisnis semacam ini?"“Cuih!” Selene menyeringai puas. “Aku hanya mengkhawatirkan kesehatanmu, jangan sampai tertular segala macam penyakit kotor! Kau akan mengotori rumahku dan menciptakan suasana yang tidak menyenangkan.”“Lalu kenapa mengundangku ke rumahmu, dan bersikeras agar aku tinggal untuk makan malam? Aku kira kau tertarik juga pada bisnis semacam itu,” Sabrina berbicara dengan tenang, tetapi itu cukup rasanya untuk mencekik seluruh keluarga Lynn sampai mati.Tidak ada yang memperhatikan bahwa pada saat itu Sebastian menatap Sabrina dalam-dalam dengan sepasang mata tajam yang memancarkan kekuatan dingin.Setelah beberapa saat, sang pria mengambil kuncinya,
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status