Tiga Cawan Sakti

Tiga Cawan Sakti

Oleh:  Amma Red  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
43Bab
3.8KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Jenna Goldwine, gadis 19 tahun yang berprofesi sebagai pemburu penyihir atau Hunters. Berjuang bersama klannya untuk memerangi bangkitnya para penyihir hitam yang mengincar cawan-cawan sakti, yakni instrumen-instrumen sakral sekaligus penting dalam dunia sihir hitam. Cawan-cawan itu harus segera dimusnahkan agar penyihir hitam tidak bisa menggunakannya. Tugas yang berat dan rumit membuat Jenna terjebak dalam tuduhan keji yang mengakibatkannya dijatuhi hukuman bakar. Kehancuran klannya juga menjadi ancaman besar yang harus dihadapi bersama. Di tengah misi perburuan itu, Jenna bertemu lelaki muda menawan bernama Elgar serta kakak perempuannya, Kathleen seorang tabib hebat yang menyimpan banyak rahasia. Kebersamaan yang mereka jalani membuat Jenna dan Elgar mulai jatuh hati satu sama lain. Tetapi perbedaan keduanya membuat cinta mereka sulit diwujudkan. Jenna harus memilih antara lelaki yang dicintainya atau profesinya sebagai Hunter. Keselamatan nyawanya dan keutuhan klannya adalah hal utama yang harus diperjuangkan, disamping menghadapi bangkitnya penyihir-penyihir hitam yang ingin mengembalikan kekuatan mereka dengan cawan-cawan sakti. Akankah semua berakhir bahagia?

Lihat lebih banyak
Tiga Cawan Sakti Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
43 Bab
PROLOG
Dongeng tentang peri, makhluk mitologi, ataupun penyihir, telah menjadi bagian dari kehidupan manusia. Mereka seolah ada dan tampak nyata namun sebagian diantara kita hanya menganggapnya sebagai khayalan belaka yang digoreskan dengan pena atau diucapkan dari mulut ke mulut untuk menghibur anak-anak yang hendak berangkat tidur.  Ingatkah kalian dengan Morgana Le Fay? Penyihir wanita yang terkenal sekaligus musuh Raja Arthur dan penasihatnya, Merlin.  Ataukah Hansel dan Gretel? Dua anak manusia yang dibuang ke hutan oleh orang tuanya karena alasan tertentu yang kemudian tersesat ke dalam sebuah rumah permen. Lebih tepatnya rumah jebakan milik penyihir jahat. Bukan hanya mereka berdua melainkan ada anak-anak lain di dunia ini yang merasakan hal sama, maupun orang-orang yang membuat jebakan seperti sang penyihir. Terlepas dari kebenaran kisah dua kakak beradik itu, penyihir bukanlah sosok yang hanya hidup dalam khalayan, melainkan lubang
Baca selengkapnya
PART 1
Asap hitam pekat membumbung tinggi ke langit, menghasilkan gumpalan raksasa yang mengerikan. Bau menyengat serasa meracuni hidung dan tenggorokanku hingga membuatku sesak napas. Suara jeritan, tangis, dan tawa bercampur menjadi satu bak air dan angin di samudera. Aku, turut berada dalam suasana itu. Terbaring lemah tak berdaya di atas rerumputan dengan tubuh penuh luka. Kulitku penuh dengan luka hingga membuat kulitku berlumuran darah. Dengan pandangan mata yang kabur, kulihat seorang anak laki-laki berumur sekitar tujuh tahun dengan rambut merah dan kulit pucat serta taring yang panjang, berdiri di depanku dan mengarahkan telunjuknya ke arahku. Sebuah cahaya keunguan muncul dari telunjuknya dan berputar-putar membentuk pusaran kecil. Tak tahu apa yang akan dilakukannya, namun sepertinya Ia ingin melukaiku. Secepat kilat, seorang pria dengan jubah hitam menghunus pedang padanya. Aku menjerit, seketika duniaku terasa berputar-putar. Api, asap, pedang, darah, sentakan
Baca selengkapnya
PART 2
Salju turun tanpa henti. Jutaan butirannya membuat hampir seluruh benda menjadi berwarna putih. Pepohonan dan tanaman-tanaman kecil terlihat sedih dalam kebekuan. Angin yang bertiup kencang seolah membuat semuanya menjadi lebih berat, namun tak seberat tugas yang dibebankan pada kami. Aku, Emma, Alden, Kingsleigh, dan Marlon harus menyusuri Windstone yang sangat sepi dan dingin. Bagaimana tidak, ini adalah daerah paling barat setelah York yang berbatasan langsung dengan hutan. Kesunyian benar-benar menghinggapi di seluruh daerah ini. Pepohonan seolah terus mengamati pergerakan kami. Suara desiran angin seperti ingin mengisyaratkan bahwa Windstone bukanlah tempat yang aman apalagi untuk suasana seperti ini. Kami terus berjalan menyusuri jalan setapak selama beberapa saat. Aku selalu siaga dan menggenggam senapanku erat-erat untuk menghadapi serangan yang terkadang datang secara cepat dan membabi buta. Namun hal ini tidak perlu dilakukan. Tak ada apapun di temp
Baca selengkapnya
PART 3
Aku terbangun setelah beberapa saat terbaring tak berdaya di tumpukan salju. Rupanya aku pingsan setelah terjatuh. Embusan angin dari barat yang begitu dingin membuatku menderita. Tubuhku menggigil kedinginan di tengah salju yang kembali turun. Rambut coklat gelapku perlahan memutih akibat tertutup salju. Di tengah kesunyian tempat yang tak ku kenal ini, seorang lelaki dengan mantel hitam tebal berjalan ke arahku dan berhenti. Tanpa mengetahui siapa lelaki itu, Ia berlutut dan mengulurkan tangannya padaku.  “Siapa kau?” tanyaku setengah gemetar, bukan karena takut melainkan kedinginan. “Sepertinya kau terluka dan butuh bantuan. Dengan senang hati aku akan membantumu. Oh iya, namaku Elgar.” Suaranya terdengar lembut dan seyumnya terasa hangat. Pembawaannya begitu tenang dengan mata birunya yang bersinar dan rambut gelapnya yang meliuk liuk tertiup angin. “Aku…” bibir ini terasa berat untuk bicara. Aku tak tahu harus melakukan apa. Jelas tak boleh
Baca selengkapnya
PART 4
Aku menghabiskan malam bersama Elgar dan Kathleen dengan bermain salju di luar. Salah satu hal yang sangat jarang kulakukan sebelumnya. Tapi ini sangat menyenangkan. Bulan bersinar cerah walaupun sedang musim dingin. Sinarnya memantul di permukaan kolam yang hampir membeku. Suasana begitu tenang, tapi aku tahu disaat bulan bersinar cerah seperti ini, adalah waktu yang sangat tepat bagi para penyihir untuk melakukan ritual.  Kemudian aku merasa ada sesuatu yang aneh. Terdapat cahaya keunguan di antara awan-awan di langit. Tak salah lagi, itu adalah hasil dari aktivitas para penyihir. Cahaya itu juga terlihat dari permukaan kolam. Aku tak bisa membiarkan Elgar dan Kathleen terus berada di luar. Tapi aku tak yakin untuk mengajak mereka ke dalam tanpa suatu alasan yang masuk akal. Mungkin saja mereka tak akan mempercayai ucapanku. Tiba-tiba Kathleen melempar salju ke arahku.  “Jenna! Kulihat kau terus memandangi kolam itu. Apa kau sudah bosan?”
Baca selengkapnya
PART 5
Perjalanan pulangku tak berjalan mulus lantaran harus melewati beberapa tanjakan yang dipenuhi salju tebal. Aku memanjat dengan pelan dan menginjakkan kakiku kuat-kuat ke tanah. Tanganku berpegangan pada rerumputan rimbun yang cukup menyulitkan saat turun, namun sangat membantu saat naik. Setelah merasa cukup lelah karena medan yang sulit, kuputuskan untuk beristirahat sebentar.  Tiba-tiba terdengar suara berisik dari balik semak. Aku tak menghiraukannya dan kupikir itu hanya suara binatang-binatang liar, walaupun perasaanku berkata sebaliknya. Semakin lama, suara itu semakin jelas terdengar. Kudekati semak itu untuk memeriksanya, tetapi tak ada apapun. Aku bergegas pergi.  Cornwall berada jauh di utara dan aku harus melewati Windstone untuk sampai ke York. Tapi aku tak ingin melewati tempat itu, jadi aku berencana mengambil rute ke selatan lalu berbelok ke timur. Melewati hutan yang menurutku lebih baik daripada dataran luas Windstone yang begitu dingin da
Baca selengkapnya
PART 6
Aku pulang ke rumah dan mengunci pintu kamarku. Cawan perak pemberian Elgar masih tergantung di pinggang. Aku mengeluarkan cawan itu dari kantong dan mendekatkannya ke jendela. Seberkas sinar yang masuk membuat cawan itu berkilauan. Tubuh cawan itu dipenuhi ukiran seperti sulur tanaman yang meliuk-liuk, dengan ukiran utama berbentuk wanita. Elgar hanya memberikannya padaku sebagai kenang-kenangan dan aku juga tak tahu harus menyimpannya dimana.  Terdengar suara pintu diketuk. “Jenna, Ayahmu ingin bertemu denganmu, maksudku kita. Dia bilang inign menunjukkan sesuatu.” Rupanya dia Alden. Aku cepat-cepat mengembalikan cawan itu ke kantong dan meyembunyikannya di bawah tempat tidur. Alden telah menungguku di luar. “Baiklah! Kedengarannya seperti aku belum pernah mengetahui hal itu sebelumnya.” Kami menuju ke rumah besar tepatnya di ruang kerja Ayah. Chaz dan Ayahku telah menunggu di sana. “Hai Ayah!”  “Hai sayang. Mr. Everscott m
Baca selengkapnya
PART 7
Aku masih terjaga karena memikirkan cawan pemberian Elgar saat  terdengar suara berisik di tengah malam. Suara itu sepertinya tak jauh dari tepatku sekarang. Aku lantas mengambil senapan dan berlari ke kebun belakang rumah. Sayup-sayup teriakan seorang gadis muda yang semakin lama semakin jelas. Kurasa berasal dari belakang tembok Glaze. Kupanggil Emma yang mungkin saja sedang tertidur pulas. Setelah mengetuk pintunya beberapa kali, Ia keluar dengan belati di tangannya.  “Apa yang terjadi?” tanyanya seraya merapikan rambutnya.  “Sepertinya ada sesuatu di luar sana. Aku mendengar jeritan gadis muda yang meminta tolong.” “Bagaimana jika kita mencarinya?” usul Emma. “Baiklah! Kita ambil tangga saja.” Kami lantas mengambil tangga kayu dan melompati tembok. Untung saja bagian atasnya tidak dipasang kawat berduri ataupun pecahan kaca sehingga kami bisa melompat dengan mudah.  Di luar tembok sangat sepi. Hanya ada
Baca selengkapnya
PART 8
Perasaan ragu tiba-tiba muncul, membuatku tak yakin untuk melangkah. Seketika teringat cawan perak pemberian Elgar yang merupakan salah satu cawan mistis penyihir hitam. Aku agak takut bertemu dengan mereka, tetapi aku juga ingin memastikan darimana mereka mendapat cawan itu. Kuputuskan untuk datang saja dan meminta penjelasan.Aku mengetuk pintu berkali-kali dengan agak keras. “ Elgar, Elgar, buka pintunya!”. Kemudian pintu kayu yang berat itu terbuka dan mengeluarkan suara mendecit.“Jenna! masuklah…”Mata birunya berbinar saat melihatku. Senyumnya merekah seperti bunga mawar di depan. Aku masuk dengan hati-hati.“Aku tak menyangka kau kembali ke sini.” Elgar terlihat senang dengan kedatanganku.“Tentu saja bukan tanpa alasan Elgar. Um.. Sebenarnya aku ingin menanyakan sesuatu padamu." jawabku tegas seraya memandang matanya dengan tajam.“Menanyakan apa?"Kepalaku terasa pening. S
Baca selengkapnya
PART 9
Willeth tampak sepi saat aku kembali. Sepertinya anggota reguku telah kembali ke markas kecuali Alden. Dari kejauhan aku melihatnya berdiri di dekat bekas rumah penyihir. Dia bergegas menghampiriku setelah aku memanggilnya. “Darimana saja kau? Apa kau tersesat lagi?” Ia begitu khawatir. “Begitulah. Aku tersesat setelah mendengar suara-suara aneh. Dan…” “Dan kau menemui kenalanmu itu lagi?” Alden memotong ucapanku. Aku menghela napas. Rupanya Ia tahu apa yang kupikirkan.  “Aku tersesat jauh ke utara, dan jika berjalan lurus aku akan mencapai Cornwall. Itu yang kuingat saat kebingungan di tengah hutan. Alden, aku punya sesuatu yang sangat penting.”  Aku berbisik padanya sambil menunjukkan gulungan kertas di dalam mantel. Sebelum Ia sempat bertanya, aku lantas menarik tangannya dan berlari menuju Glaze. Pencarian yang tak membuahkan hasil membuat senjataku masih utuh. Kami bergegas ke rumah besar untuk memberitahu semua yang kud
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status